Jumat, Juni 21, 2024

Triple Bottom Line Industri Bandar Udara

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).

Triple Bottom Line (TBL) adalah konsep yang digunakan untuk mengukur kinerja bisnis tidak hanya dari sudut pandang keuntungan finansial, tetapi juga dari sudut pandang sosial dan lingkungan.

Konsep ini pertama kali diperkenalkan oleh John Elkington pada tahun 1994. TBL sering dirujuk dengan tiga P: Profit (keuntungan), People (orang), dan Planet (bumi). Berikut adalah penjelasan lebih detail tentang masing-masing komponen:

  1. Profit (Keuntungan): Aspek ini mengacu pada kinerja finansial perusahaan. Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa bisnis tetap menguntungkan secara ekonomis, menghasilkan keuntungan yang cukup untuk pemilik dan pemegang saham, serta mendukung pertumbuhan dan keberlanjutan jangka panjang. Namun, dalam konteks TBL, profitabilitas juga harus dicapai tanpa merugikan komponen sosial dan lingkungan.
  2. People (Orang): Aspek ini berfokus pada dampak sosial dari operasi bisnis. Ini mencakup cara perusahaan memperlakukan karyawan, komunitas lokal, dan masyarakat luas. Perusahaan yang berkomitmen pada TBL berusaha untuk menciptakan nilai sosial dengan memberikan kondisi kerja yang baik, upah yang adil, menghormati hak asasi manusia, dan berkontribusi pada pembangunan komunitas lokal. Tindakan ini bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan dan kualitas hidup orang-orang yang terpengaruh oleh aktivitas perusahaan.
  3. Planet (Bumi): Aspek ini terkait dengan dampak lingkungan dari bisnis. Perusahaan yang mengikuti prinsip TBL berusaha untuk meminimalkan dampak negatif terhadap lingkungan melalui praktik berkelanjutan seperti mengurangi emisi karbon, mengelola limbah dengan benar, menggunakan sumber daya alam secara efisien, dan mendukung keberlanjutan ekosistem. Tindakan ini bertujuan untuk melindungi dan memperbaiki lingkungan alam sehingga bisa dinikmati oleh generasi mendatang.

Implementasi TBL seringkali melibatkan pengembangan dan pelaporan indikator kinerja yang mengukur keberhasilan dalam ketiga area tersebut. Perusahaan dapat menggunakan standar dan pedoman internasional seperti Global Reporting Initiative (GRI) untuk membantu dalam pelaporan keberlanjutan.

Dalam praktiknya, adopsi TBL dapat membantu perusahaan meningkatkan reputasi, mendapatkan kepercayaan dari pemangku kepentingan, dan menciptakan nilai jangka panjang yang lebih berkelanjutan. Hal ini juga dapat memberikan keuntungan kompetitif karena konsumen dan investor semakin menyadari dan peduli terhadap isu-isu sosial dan lingkungan.

Beberapa perusahaan besar telah berhasil mengintegrasikan prinsip TBL ke dalam strategi bisnis mereka. Contohnya termasuk:

  • Unilever: Melalui Sustainable Living Plan mereka, Unilever berkomitmen untuk mengurangi separuh dampak lingkungan produk mereka, meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan satu miliar orang, dan meningkatkan mata pencaharian jutaan orang di seluruh rantai pasokannya.
  • Patagonia: Perusahaan pakaian outdoor ini dikenal karena komitmennya terhadap praktik bisnis yang berkelanjutan dan upaya mereka untuk mendukung pelestarian lingkungan.
  • Ben & Jerry’s: Produsen es krim ini telah lama terlibat dalam berbagai inisiatif sosial, mulai dari mendukung hak-hak pekerja hingga mempromosikan keberlanjutan lingkungan.
  • Perubahan Budaya: Mengubah budaya organisasi untuk mendukung prinsip TBL memerlukan waktu dan komitmen dari semua tingkat manajemen.

Secara keseluruhan, Triple Bottom Line menawarkan kerangka kerja yang kuat untuk membantu perusahaan menciptakan nilai yang berkelanjutan dan bertanggung jawab dalam tiga dimensi utama: ekonomi, sosial, dan lingkungan.

Analisis Triple Bottom Line (TBL) dalam pengusahaan industri kebandarudaraan melibatkan evaluasi kinerja bandara dari tiga perspektif utama: ekonomi (Profit), sosial (People), dan lingkungan (Planet). Penerapan TBL di sektor ini penting mengingat bandara memiliki peran signifikan dalam mobilitas global, ekonomi regional, dan dampak lingkungan.

1. Profit (Keuntungan)

Aspek ini mengacu pada kinerja finansial bandara. Bandara harus memastikan keberlanjutan ekonominya melalui berbagai sumber pendapatan seperti biaya layanan penumpang, biaya pendaratan pesawat, parkir, dan pendapatan dari retail atau restoran di dalam bandara.

  • Efisiensi Operasional: Bandara harus beroperasi dengan efisiensi tinggi untuk mengurangi biaya dan meningkatkan keuntungan. Ini termasuk optimasi jadwal penerbangan, manajemen bagasi, dan perawatan infrastruktur.
  • Diversifikasi Pendapatan: Selain dari aktivitas penerbangan, bandara dapat mengembangkan bisnis lain seperti pusat perbelanjaan, hotel, dan ruang konferensi untuk meningkatkan pendapatan.
  • Investasi Teknologi: Mengadopsi teknologi terbaru untuk meningkatkan efisiensi dan pengalaman penumpang dapat menarik lebih banyak maskapai dan pengguna, yang pada gilirannya meningkatkan pendapatan.
  1. People (Orang)

Aspek sosial menekankan pada dampak operasi bandara terhadap karyawan, penumpang, dan komunitas lokal.

  • Kesejahteraan Karyawan: Menyediakan lingkungan kerja yang aman, adil, dan mendukung perkembangan karyawan adalah hal penting. Ini termasuk pelatihan keselamatan, peluang pengembangan karir, dan keseimbangan kerja-hidup.
  • Pengalaman Penumpang: Bandara harus berupaya memberikan layanan yang memuaskan kepada penumpang, termasuk layanan pelanggan yang baik, fasilitas yang nyaman, dan proses check-in serta keamanan yang efisien.
  • Komunitas Lokal: Bandara sering berinteraksi erat dengan komunitas sekitarnya. Mengadakan program-program tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) seperti pendidikan, pelatihan kerja, dan proyek-proyek komunitas dapat membantu membangun hubungan positif dengan masyarakat sekitar.
  1. Planet (Bumi)

Aspek lingkungan mengacu pada dampak bandara terhadap lingkungan alam dan langkah-langkah yang diambil untuk menguranginya.

  • Pengelolaan Emisi: Bandara harus mengadopsi langkah-langkah untuk mengurangi emisi gas rumah kaca, seperti menggunakan energi terbarukan, meningkatkan efisiensi energi, dan mendukung penggunaan bahan bakar ramah lingkungan oleh maskapai penerbangan.
  • Pengelolaan Limbah: Implementasi program daur ulang, pengelolaan limbah berbahaya, dan pengurangan penggunaan bahan sekali pakai dapat membantu mengurangi dampak lingkungan.
  • Konservasi Sumber Daya: Bandara dapat mengimplementasikan teknologi hemat air, sistem manajemen energi, dan desain bangunan ramah lingkungan untuk mengurangi konsumsi sumber daya alam.

Beberapa bandara internasional telah mengadopsi prinsip TBL dan menunjukkan hasil positif:

  • Bandara Changi, Singapura: Dikenal dengan efisiensi operasionalnya dan pengalaman penumpang yang luar biasa, Changi juga menjalankan berbagai inisiatif lingkungan seperti taman-taman hijau di dalam bandara dan penggunaan teknologi ramah lingkungan.
  • Bandara Schiphol, Amsterdam: Schiphol fokus pada pengurangan jejak karbon dengan menggunakan energi terbarukan dan mempromosikan transportasi darat yang berkelanjutan. Bandara ini juga memiliki program-program CSR yang kuat untuk komunitas lokal.
  • Bandara San Francisco (SFO), AS: SFO telah memulai inisiatif besar dalam pengurangan emisi dan pengelolaan limbah. Bandara ini juga berkomitmen untuk kesejahteraan karyawan dan memberikan pengalaman penumpang yang baik melalui fasilitas modern dan layanan berkualitas.

Analisis Triple Bottom Line dalam pengusahaan industri kebandarudaraan menekankan bahwa keberhasilan finansial harus diimbangi dengan tanggung jawab sosial dan lingkungan. Melalui strategi TBL, bandara dapat menciptakan nilai yang berkelanjutan dan berdampak positif bagi semua pemangku kepentingan. Implementasi TBL yang efektif dapat meningkatkan reputasi, menarik lebih banyak pelanggan, dan memastikan keberlanjutan jangka panjang bagi bandara itu sendiri serta lingkungan dan masyarakat sekitarnya.

Analisa model Triple Bottom Line (TBL) dinilai tepat untuk mengukur kinerja industri kebandarudaraan karena bandara beroperasi dalam konteks yang sangat kompleks yang melibatkan berbagai pemangku kepentingan dan berdampak signifikan pada ekonomi, masyarakat, dan lingkungan. Berikut adalah alasan utama mengapa TBL merupakan model yang tepat untuk menilai kinerja industri ini:

  1. Kompleksitas Operasional dan Dampak Ekonomi
  • Ekonomi Lokal dan Global: Bandara adalah pusat ekonomi penting yang mendukung perdagangan, pariwisata, dan mobilitas. Mereka memainkan peran utama dalam pengembangan ekonomi lokal dan regional serta mendukung ekonomi global melalui konektivitas internasional.
  • Sumber Pendapatan Beragam: Bandara memiliki berbagai sumber pendapatan, mulai dari penerbangan, parkir, retail, hingga layanan komersial lainnya. Analisis profit dalam TBL memungkinkan penilaian menyeluruh terhadap semua sumber pendapatan dan efisiensi operasional.
  1. Tanggung Jawab Sosial dan Pengaruh terhadap Masyarakat
  • Kesejahteraan Karyawan: Bandara mempekerjakan ribuan orang dengan berbagai latar belakang. Model TBL memastikan bahwa kinerja karyawan dan kesejahteraan mereka menjadi bagian integral dari penilaian kinerja bandara.
  • Pengalaman Penumpang: Memberikan layanan berkualitas tinggi kepada penumpang adalah kunci sukses bandara. TBL memungkinkan evaluasi layanan pelanggan, fasilitas penumpang, dan kepuasan pengguna secara keseluruhan.
  • Dampak pada Komunitas Lokal: Bandara seringkali menjadi bagian penting dari komunitas lokal, baik dalam hal ekonomi maupun sosial. TBL mencakup dampak sosial, termasuk hubungan dengan komunitas, tanggung jawab sosial perusahaan, dan kontribusi terhadap pembangunan lokal.
  1. Dampak Lingkungan dan Keberlanjutan
  • Emisi dan Polusi: Operasi bandara memiliki dampak lingkungan yang signifikan, termasuk emisi gas rumah kaca, polusi udara, dan kebisingan. TBL mendorong bandara untuk mengukur dan mengurangi dampak negatif ini melalui berbagai inisiatif keberlanjutan.
  • Pengelolaan Sumber Daya: Bandara membutuhkan sumber daya yang besar, seperti energi dan air. Dengan menggunakan TBL, bandara dapat mengevaluasi penggunaan sumber daya secara efisien dan menerapkan praktik ramah lingkungan.
  • Pengelolaan Limbah: Bandara menghasilkan sejumlah besar limbah. TBL mengharuskan penilaian terhadap pengelolaan limbah yang efektif, termasuk program daur ulang dan pengurangan limbah.
  1. Keberlanjutan Jangka Panjang
  • Inovasi dan Teknologi: TBL mendorong adopsi teknologi dan praktik inovatif yang meningkatkan efisiensi operasional dan mengurangi dampak lingkungan.
  • Kepercayaan dan Reputasi: Menggunakan TBL dapat meningkatkan reputasi bandara di mata pemangku kepentingan, termasuk investor, pemerintah, masyarakat lokal, dan penumpang. Ini bisa menjadi keuntungan kompetitif yang signifikan.

Beberapa bandara telah berhasil mengimplementasikan prinsip TBL:

  • Bandara Heathrow, London: Heathrow telah mengadopsi berbagai inisiatif keberlanjutan, termasuk pengurangan emisi karbon dan peningkatan efisiensi energi, sambil tetap fokus pada peningkatan pengalaman penumpang dan kesejahteraan karyawan.
  • Bandara Incheon, Korea Selatan: Incheon dikenal karena praktik keberlanjutannya, termasuk manajemen limbah yang efektif dan penggunaan energi terbarukan, serta program sosial untuk mendukung komunitas lokal.

Model Triple Bottom Line sangat cocok untuk mengukur kinerja industri kebandarudaraan karena mampu memberikan gambaran komprehensif tentang dampak ekonomi, sosial, dan lingkungan dari operasi bandara. Dengan menggunakan TBL, bandara dapat memastikan bahwa mereka tidak hanya menguntungkan secara finansial, tetapi juga bertanggung jawab secara sosial dan berkelanjutan secara lingkungan, yang pada akhirnya mendukung keberlanjutan jangka panjang dan kesejahteraan seluruh pemangku kepentingan.

Tantangan

Penerapan model Triple Bottom Line (TBL) untuk mengukur kinerja industri kebandarudaraan memang menawarkan banyak manfaat, namun juga menghadapi sejumlah tantangan yang harus diatasi untuk mencapai hasil yang diinginkan. Berikut adalah beberapa tantangan utama dalam penerapan TBL di industri kebandarudaraan:

  1. Kompleksitas Pengukuran dan Pelaporan
  • Beragam Indikator Kinerja: Mengukur kinerja di tiga dimensi (ekonomi, sosial, dan lingkungan) memerlukan berbagai indikator kinerja yang berbeda. Menentukan metrik yang tepat dan relevan untuk setiap dimensi bisa sangat kompleks dan memerlukan keahlian khusus.
  • Konsistensi Data: Pengumpulan data yang konsisten dan akurat untuk semua dimensi TBL sering kali menjadi tantangan. Data yang diperlukan bisa sangat bervariasi dan tidak selalu mudah diperoleh atau diukur secara konsisten.
  1. Biaya dan Sumber Daya
  • Investasi Awal yang Tinggi: Implementasi inisiatif keberlanjutan dan sosial sering kali memerlukan investasi awal yang signifikan. Ini bisa mencakup biaya untuk teknologi baru, program pelatihan, dan infrastruktur ramah lingkungan.
  • Pemeliharaan Berkelanjutan: Setelah investasi awal, masih ada biaya pemeliharaan dan operasional yang terus berlanjut untuk menjaga inisiatif ini tetap berjalan dan efektif.
  1. Keterlibatan dan Dukungan Pemangku Kepentingan
  • Manajemen Perubahan: Mengubah budaya organisasi untuk mendukung prinsip TBL memerlukan komitmen dari semua tingkat manajemen. Ini sering kali melibatkan perubahan signifikan dalam proses operasional dan pengambilan keputusan.
  • Keterlibatan Karyawan: Mendorong karyawan untuk mendukung dan terlibat dalam inisiatif TBL bisa menjadi tantangan, terutama jika mereka tidak melihat manfaat langsung atau jika perubahan tersebut mempengaruhi rutinitas kerja mereka.
  1. Regulasi dan Kepatuhan
  • Kepatuhan terhadap Standar Internasional: Bandara harus mematuhi berbagai regulasi dan standar internasional yang sering kali berubah. Memastikan kepatuhan terhadap regulasi lingkungan, keselamatan, dan sosial bisa sangat kompleks dan memerlukan upaya yang terus-menerus.
  • Variasi Regulasi Lokal: Selain standar internasional, bandara juga harus mematuhi regulasi lokal yang bisa sangat berbeda antar negara atau wilayah. Ini menambah lapisan kompleksitas dalam implementasi TBL.
  1. Perubahan Teknologi dan Inovasi
  • Adopsi Teknologi Baru: Mengadopsi teknologi baru untuk mendukung inisiatif keberlanjutan memerlukan pengetahuan dan keahlian khusus. Bandara harus memastikan bahwa teknologi yang diadopsi benar-benar efektif dan sesuai dengan tujuan TBL.
  • Siklus Hidup Teknologi: Teknologi terus berkembang, dan bandara harus siap untuk beradaptasi dengan inovasi terbaru agar tetap relevan dan efisien dalam mencapai tujuan TBL.
  1. Tantangan Eksternal
  • Persaingan Pasar: Bandara bersaing di pasar yang sangat kompetitif. Fokus yang kuat pada keberlanjutan dan tanggung jawab sosial mungkin menghadapi tantangan jika pesaing tidak mengikuti prinsip yang sama, terutama jika ini berarti biaya operasional yang lebih tinggi.
  • Perubahan Ekonomi Global: Fluktuasi ekonomi global dapat mempengaruhi kemampuan bandara untuk berinvestasi dalam inisiatif TBL. Krisis ekonomi atau penurunan industri penerbangan, seperti yang terlihat selama pandemi COVID-19, bisa sangat mempengaruhi implementasi TBL.

Meskipun tantangan dalam penerapan model Triple Bottom Line di industri kebandarudaraan signifikan, manfaat jangka panjang dari keberlanjutan ekonomi, sosial, dan lingkungan membuat upaya ini layak dilakukan. Mengatasi tantangan-tantangan ini memerlukan pendekatan strategis yang mencakup investasi awal, pelatihan dan keterlibatan karyawan, serta komitmen yang kuat dari manajemen. Dengan mengatasi tantangan-tantangan ini, bandara dapat mencapai kinerja yang lebih berkelanjutan dan bertanggung jawab, yang pada akhirnya akan menguntungkan semua pemangku kepentingan.

Way Forward

Untuk memastikan keberhasilan penerapan model Triple Bottom Line (TBL) dalam mengukur kinerja industri kebandarudaraan, berikut adalah langkah-langkah strategis yang dapat diambil ke depan:

  1. Menyusun Kerangka Kerja yang Komprehensif
  • Identifikasi Indikator Kinerja Utama (KPI): Tentukan indikator kinerja utama untuk setiap dimensi TBL (Profit, People, Planet). Indikator ini harus relevan, terukur, dan mencakup aspek-aspek penting dari operasi bandara. Contoh KPI termasuk emisi karbon per penumpang, kepuasan penumpang, dan kontribusi ekonomi lokal.
  • Standarisasi Pengukuran: Mengembangkan standar dan metodologi pengukuran yang konsisten untuk memastikan data yang diperoleh dapat diandalkan dan dibandingkan. Menggunakan pedoman internasional seperti Global Reporting Initiative (GRI) bisa sangat membantu.
  1. Investasi dalam Teknologi dan Infrastruktur
  • Adopsi Teknologi Hijau: Investasikan dalam teknologi ramah lingkungan seperti sistem energi terbarukan, manajemen air yang efisien, dan transportasi bandara yang berkelanjutan. Ini tidak hanya membantu mengurangi jejak karbon tetapi juga bisa menjadi investasi yang menguntungkan dalam jangka panjang.
  • Sistem Pemantauan dan Pelaporan: Implementasikan sistem pemantauan dan pelaporan otomatis untuk mengumpulkan data real-time mengenai kinerja TBL. Ini bisa mencakup penggunaan sensor, perangkat IoT, dan software manajemen keberlanjutan.
  1. Keterlibatan dan Pendidikan Pemangku Kepentingan
  • Pelatihan Karyawan: Berikan pelatihan dan pendidikan kepada karyawan mengenai pentingnya TBL dan bagaimana mereka dapat berkontribusi. Libatkan karyawan dalam inisiatif keberlanjutan dan berikan insentif untuk mendorong partisipasi.
  • Kolaborasi dengan Pemangku Kepentingan: Bangun kemitraan dengan pemerintah, komunitas lokal, LSM, dan institusi pendidikan untuk mendukung dan memperkuat upaya TBL. Melibatkan pemangku kepentingan secara aktif dapat meningkatkan transparansi dan akuntabilitas.
  1. Pengembangan Kebijakan dan Tata Kelola yang Kuat
  • Komitmen Manajemen: Pastikan komitmen yang kuat dari manajemen puncak untuk menerapkan dan mendukung prinsip-prinsip TBL. Ini termasuk memasukkan tujuan TBL dalam rencana strategis dan anggaran bandara.
  • Kebijakan Keberlanjutan: Kembangkan kebijakan dan prosedur yang mendukung praktik keberlanjutan. Ini dapat mencakup kebijakan pembelian hijau, pengelolaan limbah, dan tanggung jawab sosial perusahaan.
  1. Komunikasi dan Pelaporan Transparan
  • Laporan Keberlanjutan: Publikasikan laporan keberlanjutan secara berkala untuk mengkomunikasikan kinerja TBL kepada pemangku kepentingan. Laporan ini harus mencakup data kinerja, inisiatif yang sedang dijalankan, dan pencapaian yang telah diperoleh.
  • Transparansi dan Akuntabilitas: Jaga transparansi dalam pelaporan dengan menyajikan informasi yang jujur dan dapat diverifikasi. Akuntabilitas dapat ditingkatkan dengan melibatkan pihak ketiga independen untuk melakukan audit dan verifikasi.
  1. Inovasi dan Perbaikan Berkelanjutan
  • Riset dan Pengembangan: Investasikan dalam riset dan pengembangan untuk menemukan cara-cara baru dan inovatif untuk meningkatkan kinerja TBL. Ini bisa mencakup pengembangan teknologi baru, metode operasi yang lebih efisien, dan solusi keberlanjutan.
  • Evaluasi dan Penyesuaian: Lakukan evaluasi berkala terhadap kinerja TBL dan sesuaikan strategi berdasarkan hasil evaluasi tersebut. Fleksibilitas dan kemampuan untuk beradaptasi adalah kunci untuk menghadapi tantangan dan perubahan di masa depan.
  1. Peningkatan Keterlibatan Komunitas dan Publik
  • Program CSR: Implementasikan program tanggung jawab sosial perusahaan yang mendukung komunitas lokal. Ini bisa mencakup inisiatif pendidikan, kesehatan, dan ekonomi yang berdampak positif pada masyarakat sekitar bandara.
  • Kampanye Kesadaran: Lakukan kampanye untuk meningkatkan kesadaran tentang pentingnya keberlanjutan di antara penumpang dan komunitas lokal. Mengedukasi publik tentang inisiatif keberlanjutan bandara dapat meningkatkan dukungan dan partisipasi.

Penerapan model Triple Bottom Line di industri kebandarudaraan memerlukan pendekatan yang terstruktur dan komprehensif. Dengan fokus pada penyusunan kerangka kerja yang jelas, investasi dalam teknologi, keterlibatan pemangku kepentingan, kebijakan yang kuat, komunikasi transparan, inovasi berkelanjutan, dan peningkatan keterlibatan komunitas, bandara dapat mencapai kinerja yang lebih baik secara ekonomi, sosial, dan lingkungan. Pendekatan ini tidak hanya meningkatkan keberlanjutan jangka panjang tetapi juga meningkatkan reputasi dan daya saing bandara di pasar global.

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).
Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.