Jumat, Juni 18, 2021

Turki VS Perancis : Akankah Perang Benar-Benar Terjadi?

Pilkada Jatim dan Nasib Orang Pulau

Sebelumnya mohon maaf, atas keterlambatan dalam merumuskan bentuk kritikan, kami terlalu leha, woles, kurang uptudate dengan informasi kontemporer dan klasik sehingga banyak sekali yang...

Mas Pur dan Pesan Cinta yang Postif

Dunia pertelevisian Nasional dan media Informasi Nasional tampak goncang pasca tragedi Cinta Mas Pur yang tak kesampaian menghiasi tayangan utama di layar beritanya. Terpampang...

Perlukah Media Izin?

“Misteri Kutukan Anak Jadi Ikan Pari Terpecahkan, Foto Ini Telah Jadi Viral—Inilah video dan foto anak durhaka yang dikutuk ibunya menjadi ikan pari sempat...

Media dan Reshuffle Kabinet

Setelah kata blusukan yang belakangan jarang digunakan lagi, maka kata reshuffle mungkin menjadi kata yang identik dengan Presiden Jokowi. Presiden ketujuh Indonesia itu sudah...
Adzhlan Muhammad Shah
Fresh Graduated Hubungan Internasional, Universiti Utara Malaysia

Samuel Paty (47 tahun) dibunuh dengan  kejam oleh Abdoullakh Abouyedovich Anzorov, seorang pemuda 18 tahun pada saat Samuel berjalan pulang ke rumahnya di Conflans- Sainte-Honorine, Perancis. Ia membunuhnya karena marah gurunya itu memperlihatkan wujud fisik dari Nabi Muhammad SAW lewat kartun yang akan di terbitkan oleh majalah Charlie Hebdo, sebuah majalah yang penuh kontroversi.

Charlie Hebdo sendiri merupakan majalah kontroversial yang dibuat oleh Gerard Biard, seorang  kartunis Perancis dari kalagan Atheist. Tidak hanya Islam saja yang menjadi sasaran, namun majalah tersebut juga menyerang umat Kristen, Budha maupun Yahudi. Bahkan, majalah itu pernah membuat cover depan yang memuat  karikatur mengejek Paus dan Tuhan Yesus.

Melihat kejadian dari kasus Samuel Paty yang menyuruh muridnya untuk menggambar karikatur Nabi Muhammad SAW, banyak umat Islam yang bereaksi keras atas tindakan dari guru, bahkan ada yang mendukung aksi pembunuhan sang guru tersebut.

Dari insiden itu, terdengar sampai telinga presiden perancis, Emmanuel Macron yang pada saat itu sedang berada di Elysee Palace. Sang presiden pun mengutuk atas tindakan pembunuhan ini, dan ia langsung mengeluarkan statement bahwa “Agama Islam mengalami krisis di seluruh dunia”

Tidak hanya itu, presiden pun juga mengeluarkan statement yang justru lebih memancing emosi umat Islam, yang menyatakan bahwa Perancis akan berperang melawan Muslim radikal. Hal tersebut membuat umat Islam sangat marah terhadap Macron karena sudah melegitimasi seluruh Umat Islam adalah kelompok radikal.

Atas pernyataan tersebut, presiden Turki, Recep Thayyip Erdogan langsung bereaksi keras. Ia pun langsung membalas kepada presiden Macron bahwa ia harus diperiksa kejiwaannya, dan sudah kelewatan telah menyakiti umat Islam. Ujar Erdogan dalam pidatonya saat disiarkan di Televisi.

Presiden Erdogan juga menyindir Macron atas perkataan itu pada saat kampanye nasional untuk melawan ekstrimis di Perancis atas nama kebebasan berbicara, salah satunya menyindir terhadap unsur-unsur Islam.

Tidak sampai disitu saja, Erdogan menyeru kepada warga Turki untuk memboikot produk-produk milik Perancis. Hal tersebut diikuti oleh negara-negara Muslim yang lain, salah satunya di Indonesia. Dan sampai saat ini, hubungan Turki dan perancis semakin memanas, bahkan kata Erdogan kalau perlu, akan menyatakan perang terhadap Perancis, karena menurutnya, Perancis telah memancing perang salib kembali.

Atas tensi dari kedua negara tersebut, kita dapat bertanya-tanya apakah dengan kasus ini, Perancis dan Turki akan benar-benar perang akan terjadi? Menurut saya pribadi, kemungkinan akan terjadi perang, namun  sama sekali tidak mungkin.

Sama-Sama Anggota NATO

Mungkin ada yang belum tau bahwa baik Perancis maupun Turki merupakan sama-sama anggota NATO. Ya, NATO adalah sebuah organisasi internasional yang dibentuk pada tahun 1949 dan membawahi aliansi militer pada 30 negara Amerika Utara dan Eropa. Salah satunya adalah Turki dan Perancis.

Turki sendiri merupakan markas besar bagi Amerika Serikat untuk menyebarkan hulu ledak nuklir setelah perang dingin.  Turki sendiri mencoba untuk mengajukan dirinya masuk dalam benua Eropa, hal ini dapat dilihat dengan gaya hidup, standar hidup dan budaya. Akan tetapi sampai saat ini Uni Eropa belum sepenuhnya secara resmi menerima Turki sebagai bagian dari anggotanya.

Kedua, karena kedua negara tersebut merupakan anggota NATO, jika terjadi perang maka tidak mungkin negara-negara NATO lain untuk turun tangan mendamaikanya, termasuk gembongnya NATO yaitu Amerika Serikat. Karena, jika terjadi perang antar kedua negara, akan mencoreng nama baik NATO di kancah dunia, apalagi oleh Russia. Karena Russia turut senang jika perang antara Turki dan Perancis akan benar-benar terjadi. Kendatipun Amerika Serikat, yang secara pasti akan turun langsung untuk mendamaikan kedua negara tersebut.

Menghadapi Situasi Yang Sulit

Kita pasti tahu bahwa, pada tahun ini dunia sedang dilanda wabah pandemi yang cukup berbahaya, yaitu Covid-19. Yang membuat dunia semakin krisis terhadap semua aspek. Baik Turki maupun Perancis sama-sama berjuang untuk menurunkan kasus Covid-19. Dengan Turki mempunyai 377.000 kasus sementara Perancis mempunyai 1.4 Juta kasus. Artinya, jika kedua negara tersebut benar-benar perperang maka akan semakin bertambah juga korban-korban yang berjatuhan akibat perang dan virus Covid-19.

Selain itu, kedua negara tersebut juga sama-sama menghadapi resesi ekonomi yang begitu besar. Yang dimana Turki telah mencapai inflasi sebanyak 12 persen dan mata uang Lyra  Turki jatuh tajam 26 persen. Sedangkan Perancis sedang menghadapi resesi brutal dengan  inflasi sebesae 11 persen yang dikarenakan efek lockdown yang Panjang.

Baik dari kedua negara itu  jika ingin melanjutkan untuk tetap menyatakan perang, kedua negara tersebut telah menggali kuburannya sendiri, ini karena dapat merusak ekonominya yang semakin melemah.

Dari pembahasan ini, dapat disimpulkan bahwa Erdogan sangat serius untuk menyatakan perang melawan Perancis karena telah menyakiti hati umat Islam? Jawabanya tentu sajak tidak. Karena hal tersebut hanya spontanitas dari pihak Erdogan saja, dan mungkin Erdogan sendiri akan berfikir dua kali jika ingin benar-benar perang melawan Perancis. Karena hal tersebut hanyalah bersifat politis saja untuk meraih simpati dari raykatnya demi menutupi krisis yang ada di depan mata.

Adzhlan Muhammad Shah
Fresh Graduated Hubungan Internasional, Universiti Utara Malaysia
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Manifesto Arsip Bagi Pengelolaan Cagar Budaya

Indonesia merupakan negara yang memiliki beragam peninggalan sejarah, mengingat eksistensi terhadap banyaknya kerajaan-kerajaan yang pernah bertahta di bumi nusantara. Selain menjadi negara yang terkenal...

Setelah Sayyid Syarief Mengenolkan Diri

Syariefhans tampil di mimbar dengan gagah dan perlente. Ia mengenakan kemeja hijau tua, dengan lengan panjang yang dikancing rapi. Ketampanan dan kulit putihnya membuat...

Viral, BTS Meal di Tengah Pandemi

BTS Meal adalah menu yang dihasilkan dari kolaborasi antara McDonal dengan Boyband Grup BTS, Korea Selatan. McDonald didirikan pada tahun 1940 oleh Richard dan...

Meluruskan Kasus Takmir Melarang Salat Bermasker di Masjid

Ramai menjadi perbincangan publik saat video berdurasi 2 menit sekian memperlihatkan “brutal”-nya ketua Dewan Kemakmuran Masjid (DKM) Al Amanah, Jalan Kampung, Tanah Apit, RT...

Radikalisme, Anak Muda dan Pendidikan Tinggi: Antisipasi, Respon dan Kebijakan

Ekstrimisme dan radikalisme nampaknya tidak mengenal negara berpenduduk mayoritas Muslim seperti Indonesia atau negara-negara Eropa di mana kaum Muslimin merupakan komunitas minoritas. Ekstrimisme tumbuh...

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.