OUR NETWORK
Rabu, Desember 8, 2021

Polusi Udara Ancaman Keamanan Kesehatan di Kroasia

Silvanah -
Mahasiswa Hubungan Internasional Universitas Islam Indonesia, Fokus meneliti HAM dan Gender

Resiko Kesehatan Umum Kroasia adalah Polusi udara. Polusi udara merupakan salah satu ancaman keamanan kesehatan manusia terbesar di Kroasia.

Sesuai dengan pedoman Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kualitas udara di Kroasia dianggap cukup tidak aman. Data terbaru menunjukkan konsentrasi rata-rata tahunan negara PM2.5 adalah 18 µg/m3 yang melebihi maksimum yang direkomendasikan 10 µg/m3.

PM2.5 adalah partikel halus yang berdiameter lebih kecil dari 2,5 mikrometer. Paparan PM2.5 dianggap sebagai faktor risiko lingkungan yang paling penting untuk kematian secara global.

Kontributor kualitas udara yang buruk di Kroasia termasuk emisi kendaraan, pabrik pembakaran, penyulingan minyak dan gas, dan industri kimia dan plastik. Data yang ada menunjukkan bahwa Slavonski Brod, Velika Gorica, Zagreb, Lug, dan Desinic Gora mengalami pencemaran udara tingkat tinggi.

Kroasia adalah negara yang memiliki peringkat tinggi pada indeks pembangunan manusia, ukuran berbagai faktor seperti kesehatan, pendidikan dan pendapatan nasional untuk mendapatkan pemahaman tentang kualitas hidup secara keseluruhan.

Kroasia juga memiliki ekonomi yang signifikan, dengan pertanian, sektor industri dan industri jasa memimpin dalam aspek ini. Pariwisata juga memainkan peran penting, dengan Kroasia menjadi salah satu dari dua puluh tujuan wisata paling diinginkan di seluruh dunia, dan dengan demikian juga akan melihat sejumlah besar pendapatan nasional bruto dari itu, serta kontribusi terhadap peningkatan tingkat polusi udara.

Secara umum, dengan meningkatnya pergerakan orang, demikian juga penggunaan kendaraan selanjutnya, yang pada gilirannya dapat meningkatkan tingkat polusi, menyebabkan atmosfer dipenuhi dengan asap, kabut dan sejumlah polutan dan senyawa kimia lainnya.

Penyebab utama polusi udara di Kroasia

Sebuah negara seperti Kroasia akan memiliki banyak sumber polusi yang berbeda, dengan elemen yang berbeda dari sumber lama dan baru datang bersama-sama untuk menambah satu sama lain, serta kondisi meteorologi memperburuk situasi lebih lanjut, karena umumnya tingkat polusi cenderung meningkat di musim dingin.

Ketika suhu turun, sebaliknya tingkat konsumsi energi meningkat untuk memenuhi peningkatan permintaan pemanas untuk rumah dan bisnis, sesuatu yang menyebabkan pabrik dan pembangkit listrik meningkatkan jumlah batu bara atau bahan bakar lain untuk menyediakan energi tersebut. Ini pada gilirannya melepaskan sejumlah besar polusi yang terkait dengan pembakaran bahan-bahan ini, serta bentuk-bentuk partikel halus yang berbahaya.

Ini merupakan salah satu sumber polusi yang akan menimpa Kroasia, lebih menonjol selama bulan-bulan musim dingin, meskipun karena industrinya yang besar, akan ada pabrik-pabrik yang akan mengeluarkan sejumlah besar polutan sepanjang tahun, melepaskan kedua asap yang terkait dengan pembakaran bahan bakar fosil, serta bahan kimia baru yang terkait dengan barang atau bahan industri apa pun yang sedang diproduksi.

Sebagai contoh, setiap pabrik yang berurusan dengan barang-barang plastik, casing atau kemasan plastik, pasti akan membocorkan beberapa bentuk limbah industri yang mengandung asap plastik yang terbakar. Ini juga berlaku untuk barang-barang industri lainnya, banyak di antaranya dapat menyebabkan senyawa berbahaya dan bahkan logam beracun seperti timbal, kadmium, dan merkuri dilepaskan ke atmosfer, serta air tanah dan rantai makanan.

Sumber polusi lain yang akan berkontribusi pada pembacaan PM2.5 sepanjang tahun akan mencakup penggunaan kendaraan yang selalu ada. Ini adalah peningkatan konstan tingkat polusi di seluruh dunia, dari kota-kota tersibuk bahkan ke pulau-pulau paling terpencil. Mobil dan kendaraan pribadi lainnya seperti sepeda motor dapat mengeluarkan polutan dalam jumlah besar seperti nitrogen dioksida (NO2) dan sulfur dioksida (SO2), dengan nitrogen dioksida menjadi penyebab utama emisi kendaraan.

Biasanya ditemukan dalam konsentrasi besar di area mana pun yang melihat volume lalu lintas tinggi. Ada hubungan yang begitu menonjol sehingga jumlah nitrogen dioksida di udara dapat digunakan untuk secara langsung menghubungkan berapa banyak polusi yang disebabkan oleh kendaraan saja.

Ada banyak bentuk kecil lainnya yang juga berkontribusi, seperti pembangunan infrastruktur, lokasi konstruksi dan perbaikan jalan, semuanya menambah tingkat polusi serta partikel halus di udara. Selama bulan-bulan yang lebih dingin, banyak rumah di daerah pedesaan atau yang dibangun menggunakan pemanas tradisional dan kompor masak dan perapian yang dibangun di dalamnya akan melewati sejumlah besar kayu dan arang, yang keduanya dapat melepaskan sejumlah besar bahan kimia mereka sendiri ke udara, berkontribusi bahkan lebih jauh ke tingkat polusi yang terlihat dalam rata-rata tahunan, serta di berbagai kota yang terdaftar di Kroasia.

Upaya Kroasia dalam meningkatkan kualitas udaranya

Dengan data yang tersedia dari beberapa tahun terakhir, beberapa perbandingan dapat dibuat mengenai apakah Kroasia telah meningkatkan kualitas udaranya secara keseluruhan?

Pada tahun 2018, Kroasia datang dengan pembacaan PM2.5 rata-rata tahunan sebesar 22,18 µg/m³, yang menunjukkan bahwa pembacaan tahun 2019 sebesar 19,09 µg/m³ menunjukkan peningkatan yang cukup baik.

Isu mengenai perubahan tahunan adalah apakah perubahan tersebut mewakili perubahan positif aktual dalam saturasi polusi di udara, atau hanya fluktuasi yang bergerak naik dan turun di antara tahun-tahun tersebut. Untuk perbandingan terbaik dan paling kritis, tahun-tahun 2020 dan seterusnya perlu dikompilasi dan rata-ratanya dihitung untuk melihat apakah tren peningkatan kualitas udara Kroasia adalah langkah nyata ke arah yang benar.

Terlepas dari kausalitas jangka panjang, seperti yang terjadi saat ini, setiap peningkatan tingkat polusi udara adalah langkah positif ke arah yang benar, sehingga dapat dikatakan bahwa Kroasia telah meningkatkan kualitas udaranya belakangan ini, dengan tahun-tahun berikutnya setelahnya. 2020 menjadi indikator sebenarnya apakah ini tetap benar.

Oleh karena itu digunakan sebagai komponen utama dalam perhitungan tingkat kualitas udara secara keseluruhan, di samping polutan lain seperti nitrogen dioksida (NO2) atau ozon (O3). Ini dapat mencapai ukuran yang lebih kecil, turun hingga lebar 0,001 mikron atau kurang, dan karena prevalensi dan efeknya pada kesehatan manusia, akan digunakan untuk mengukur tingkat polusi dan pengaruhnya terhadap kesehatan manusia di Kroasia.

Dalam penyelesaian akhir, Kroasia memiliki banyak kota dengan kualitas udara yang sangat baik, tetapi juga memiliki peringkat yang sangat tinggi jika dibandingkan dengan banyak kota lain di Eropa barat. Dengan demikian, tingkat kualitas udara di Kroasia tentu dapat ditingkatkan di tahun-tahun mendatang, untuk mencapai tingkat kebersihan yang sesuai dengan peringkat indeks pembangunan manusia dan kualitas hidup yang tinggi.

Selain itu, Perjanjian Internasional Lingkungan Kroasia terkait polusi juga diharapkan dapat membantu pemerintah Kroasia terkait kerjasamanya dengan negara-negara lain untuk membantu mengurangi tingkat polusi udara di Kroasia agar tidak menyebabkan dampak buruk terus-menerus bagi kemanan kesehatan manusia di Kroasia maupun kesehatan global.

Silvanah -
Mahasiswa Hubungan Internasional Universitas Islam Indonesia, Fokus meneliti HAM dan Gender
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.