Selasa, Mei 28, 2024

Nikki Haley, Politik Amerika yang Berwawasan Namun Gagal

Choiriyah Nur Fadilla
Choiriyah Nur Fadilla
Content Writer | Mahasiswi Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah

Nikki Haley, mantan duta besar AS untuk PBB di bawah Donald Trump, mengungkapkan niatnya untuk mencalonkan diri dalam sebuah video yang dirilis pada Selasa pagi (14/2/2023). Dia membuat pukulan halus pada musuh dan bosnya saat ini, mencatat kegagalan kronis Partai Republik untuk memenangkan suara populer dalam pemilihan presiden, seperti yang dilakukan Trump dua kali.

Namun, tiga kalimat dalam iklan Haley adalah pengingat yang kuat mengapa dia tidak mungkin memenangkan nominasi partai dan dengan sempurna mewakili situasi politik.

“Orang tua saya adalah imigran India yang bangga. Bukan hitam, tapi putih. Saya terlihat.” Haley lahir di South Carolina, di mana dia kemudian menjadi gubernur. Untuk seseorang yang lahir pada tahun 1972, dia tidak biasa di negara bagian itu. Dalam sensus dua tahun, populasi negara bagian adalah 99,7% Putih atau Hitam, oleh karena itu Haley dan keluarganya merupakan bagian yang sangat kecil dari seluruh populasi.

Beberapa tahun yang lalu, pembatasan imigrasi yang telah diberlakukan sejak awal abad ke-20 dilonggarkan, memungkinkan lebih banyak orang masuk dari Asia, Amerika Tengah, dan Meksiko. Selama lima puluh tahun berikutnya, imigrasi memainkan peran penting di Amerika Serikat menjadi lebih beragam. Gagasan tentang rasisme masih terutama terfokus pada konsep ras Era Hak Sipil sebagai Kulit Putih vs. Hitam, namun ras di Amerika Serikat saat ini tidak terbagi dengan rapi di sepanjang garis itu.

Pada tahun 2020, satu dari setiap delapan orang Carolina Selatan memiliki ras selain Putih atau Hitam, seperti Haley. Hampir sepertiga berasal dari seluruh negeri.

Antara tahun 1970 dan 1980, populasi non-kulit putih di New Mexico dan negara bagian selatan lainnya meluas secara dramatis. Ini terkait dengan cara Biro Sensus menangkap identitas Hispanik, sebuah klasifikasi yang sepenuhnya diperkenalkan pada Sensus 1980. Sebagai akibat dari perubahan cara mengukur ras, pandangan tentang susunan ras negara telah bergeser. Transisi serupa terjadi antara tahun 2010 dan 2020, menghasilkan konsep ras nasional yang lebih kompleks dan tidak terlalu kaku.

Dalam video pengumumannya, Haley dengan jelas membuktikan bahwa dia “berbeda” secara etnis untuk memposisikan dirinya di luar garis sejarah ketegangan rasial antara orang kulit putih dan orang kulit hitam. Ini adalah penggambaran rasial yang dimaksudkan untuk menarik Partai Republik yang ingin mengklaim bahwa Amerika Serikat telah menjadi buta warna dan bahwa rasisme telah ditangani secara efektif. Namun, kegagalan Haley untuk menyebutkan kompleksitas ras Amerika berfungsi sebagai pengingat bahwa keberhasilan Partai Republik baru-baru ini sangat bergantung pada suara kulit putih dan memperburuk kecemasan rasial.

“Partai Republik telah kehilangan suara populer dalam tujuh dari delapan pemilihan presiden terakhir. Itu harus diubah.” Itu benar. Pada 2004, George W. Bush menjadi kandidat Partai Republik pertama yang memenangkan suara populer sejak 1988.

Menyusul kemunduran tahun 2012, ada beberapa perdebatan di dalam tentang perlunya memperluas daya tarik partai di luar basis intinya orang kulit putih Amerika. Lagi pula, itu adalah era Barack Obama, dan demografi tampaknya mengarah pada dominasi elektoral Demokrat. Trump, di sisi lain, mendemonstrasikan strategi yang berbeda, dapatkan pemilih kulit putih sebanyak mungkin, terutama di Midwest. Itu berhasil sekali.

Pertimbangkan hasil pemilihan presiden 2020. Satu-satunya ras yang mendukung Trump atas Joe Biden adalah orang kulit putih. Trump melakukannya dengan baik, kehilangan suara populer dengan selisih yang besar tetapi memenangkan suara elektoral perguruan tinggi dengan selisih yang lebih kecil, sebagian berkat sebagian besar pemilih berkulit putih.

Orang kulit putih Amerika merupakan 57% dari populasi pada tahun 2020, tetapi memilih 72% dari calon presiden, menurut perkiraan jumlah pemilih Pew Research Center. Sebaliknya, meskipun merupakan lebih dari 20% populasi, Hispanik Amerika hanya menerima 10% suara. Mereka mengungguli Biden dengan 21 poin.

Terlepas dari kenyataan bahwa partai tersebut mulai membuat keributan tentang kampanye penjangkauan seperti itu 10 tahun setelah kekalahan pada tahun 2012, Haley tidak membuat argumen konkret untuk mendukung peningkatan daya tarik partai tersebut bagi pemilih non-kulit putih. Namun, jelas bahwa seorang wanita seperti Haley, yang bukan kulit putih, dapat mendukung gagasan bahwa Partai Republik sebagian besar tidak terdiri dari pria kulit putih.

“Dibutuhkan generasi pemimpin baru…” Ini mencakup semua yang dikatakan di atas karena generasi Trump dan dia sangat berbeda dalam hal ras. Trump lahir sebelum relaksasi peraturan imigrasi. Haley, adalah anggota Generasi X dan berharap untuk menarik dominasi baby boomer dari Partai Republik. Menggambarkan Haley sebagai muda daripada tua dibandingkan dengan Trump, yang tahun ini berusia 77 tahun, adalah upaya untuk mendahului kecenderungan GOP yang belum mengakar.

Mengingat bahwa Partai Republik jauh lebih tua daripada Demokrat, nada suara Haley hampir pasti akan jauh lebih baik di antara para pemilih Demokrat. Hampir sepertiga dari Partai Republik telah pensiun.

Ada kemungkinan bahwa “kepemimpinan generasi baru”, yang jelas merujuk pada pemimpin yang lebih muda, mungkin menarik bagi lebih banyak orang Amerika. Ini terutama benar jika pemimpinnya bukan orang kulit putih, yang lebih umum di antara orang Amerika yang lebih muda daripada orang Amerika yang lebih tua. Namun, tidak ada bukti bahwa pemilih utama Republik lebih peduli dengan kontroversi dan hiperventilasi yang menyelimuti media konservatif daripada memiliki kandidat pemilihan umum yang dapat menarik Demokrat dan moderat.

Para pemimpin partai akan mencari lebih banyak kandidat seperti Haley di tahun-tahun mendatang. Namun, jajak pendapat menunjukkan bahwa dia bukan tipe kandidat yang dicari oleh pemilih partai.

Choiriyah Nur Fadilla
Choiriyah Nur Fadilla
Content Writer | Mahasiswi Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah
Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.