OUR NETWORK
Senin, Agustus 8, 2022

Peran Generasi Muda dalam Perdamaian Dunia

Avatar
Nabila Zahra
Seorang mahasiswi Hubungan Internasional angkatan 2021

Generasi muda dianggap sebagai generasi emas yang memiliki pemikiran yang cemerlang, ide-ide serta gagasan yang dapat menggentarkan dunia. Tidak sedikit dari golongan mereka yang sukses menyuarakan aspirasi rakyat dari lingkup kecil bahkan sampai ke lingkup dunia.

Mengingat berbagai konflik di dunia mulai bermunculan, dari ancaman terorisme, penindasan terhadap beberapa kaum minoritas, monopoli perdagangan, hingga peperangan yang mengusik perdamaian dunia. Contoh saja baru-baru ini yang terjadi yaitu memanasnya konflik yang terjadi antara Rusia dengan Ukraina yang membuat segala aspek kehidupan didunia terkena dampakan tak terkecuali di Indonesia yang ekonominya sempat naik turun dikarenakan hal ini.

Penempatan pemuda dalam masyarakat berpengaruh pada potensi kepemimpinan mereka dan kemungkinan peran mereka dalam pembangunan perdamaian. Ketegangan antara tua dan muda telah menjadi salah satu ciri utama pergeseran antar generasi yang berkaitan dengan kontrol atas kekuasaan, sumber daya, dan manusia.

Ketegangan terletak pada ketidaksabaran yang gamblang dari kaum muda, keinginan mereka untuk berusaha lebih keras, kesediaan mereka untuk dilihat sebagai orang yang bertanggung jawab dan cakap, dan hambatan struktural terhadap mobilitas sosial mereka. Kemandirian dari orang lain dan tanggung jawab terhadap orang lain, seperti mengurus keluarga atau rumah tangga, dapat dilihat sebagai penanda yang menentukan prasyarat kedewasaan sosial.

Di dalam lingkungan pasca-konflik yang penuh tantangan, yang tidak lain adalah konteks di mana politik perang berlanjut melalui cara yang berbeda, kaum muda perlu menunjukkan ‘keterampilan navigasi’ yang hebat untuk merespons dinamika kekuatan semacam itu. Navigasi sosial, politik dan ekonomi mereka adalah tentang transformasi identitas mereka serta negosiasi atau negosiasi ulang norma, nilai dan struktur masyarakat sehingga mereka dapat menemukan suara dan tempat dalam struktur yang muncul di lingkungan pasca-konflik.

Yang perlu digarisbawahi adalah bahwa pemuda harus dikonseptualisasikan dan dipelajari sebagai agen perdamaian positif dalam hal mengatasi tidak hanya tantangan kekerasan fisik, tetapi juga tantangan kekerasan struktural dan budaya, dan proses perubahan sosial yang lebih luas untuk mengubah kekerasan, menindas dan struktur hierarkis, serta perilaku, hubungan dan sikap menjadi lebih partisipatif dan inklusif.

Poin kunci untuk diingat adalah bahwa tanpa mengakui pemuda sebagai aktor politik, lintasan mereka dalam pembangunan perdamaian kemungkinan besar akan diabaikan, disia-siakan, dan paling-paling, kurang dimanfaatkan. Untuk mengenali agensi mereka sebagai aktor politik dalam pembangunan perdamaian, perlu ada pemahaman yang komprehensif tentang lintasan konflik mereka, dan ini sangat penting bagi orang-orang muda yang telah mengambil partisipasi langsung dalam konflik bersenjata sebagai kombatan.

Untuk memahami keterlibatan pemuda dalam pembangunan perdamaian, pertama-tama, faktor-faktor mobilisasi dan reintegrasi pemuda seperti siapa mereka, apa yang mereka lakukan sebelum konflik, bagaimana mereka direkrut, peran perjuangan apa yang mereka lakukan, apa yang mereka alami secara fisik, sosial secara ekonomi dan psikologis, selama konflik bersenjata, dan konteks ‘rumah’ apa yang akan mereka integrasikan kembali semuanya akan menjadi penting bagi lintasan pemuda dalam pembangunan perdamaian.

Kemudian keterlibatan pemuda dalam politik tanpa kekerasan, dan dari perspektif yang lebih luas, pemberdayaan lembaga politik mereka dalam peran yang lebih positif dan berorientasi perdamaian di lingkungan pasca-konflik, kemungkinan besar akan bergantung pada bagaimana lintasan ini dibentuk oleh konteks politik dan pemerintahan secara keseluruhan.

Pemberdayaan pemuda sebagai agen aktif dalam pembangunan perdamaian tidak dapat dipertimbangkan tanpa mempertimbangkan tantangan-tantangan yang cenderung mereka hadapi akibat konflik bersenjata seperti hilangnya pendidikan, kurangnya keterampilan untuk dipekerjakan, dan rusaknya lingkungan keluarga yang stabil. Kebutuhan sosial-ekonomi pemuda yang lebih luas sering diabaikan dalam konteks pascakonflik karena mereka tidak dilihat sebagai kelompok yang ‘rentan’.

Selain itu, penting untuk memberikan kesempatan pembekalan kepada pemuda untuk mengambil bagian aktif dalam pembangunan perdamaian. Dengan energi dan kemampuan muda mereka, dan kemampuan adaptasi terhadap tren teknologi baru, misalnya, pemuda dapat bertindak sebagai mediator, penggerak masyarakat, pekerja kemanusiaan, dan perantara perdamaian. Seperti halnya kelompok penduduk yang terkena dampak konflik, mobilisasi kapasitas pemuda membutuhkan pendekatan yang terarah dan berjangka panjang.

Dan yang terakhir, keterlibatan pemuda pada peacebuilding dalam perspektif yang lebih luas dapat dipastikan melalui seni, budaya, pariwisata, olahraga dan pendidikan. Keinovatifan dan kreativitas kaum muda di wilayah tersebut dapat dimobilisasi secara efektif dengan menghubungkan mereka dengan tujuan pembangunan perdamaian yang lebih luas seperti membangun jembatan antara komunitas yang terpecah dan memastikan proses rekonsiliasi yang layak.

Ada  banyak contoh  di seluruh dunia tentang kontribusi yang dilakukan kaum muda terhadap pembangunan perdamaian seperti penguatan kohesi masyarakat dan rekonsiliasi di Sudan Selatan, kesadaran sipil untuk hubungan sosial yang damai dan program pembangunan  di Nepal, pembangunan kepercayaan di berbagai kelompok etnis-agama. di Sri Lanka, dan program kewirausahaan dan mata pencaharian masyarakat  di Burundi. Lebih lanjut, Laporan Jaringan Antar Badan PBB untuk Pembangunan Pemuda yang berjudul ‘Partisipasi Kaum Muda dalam Pembangunan Perdamaian: Catatan Praktik’  menyajikan sejumlah  contoh kebijakan dan program dari berbagai negara yang terkena dampak konflik yang akan memfasilitasi partisipasi semacam itu secara lebih efektif.

Akhirnya, dalam menjalankan semua tujuan ini juga penting untuk menghindari klise yang terkenal dengan menyebut pemuda sebagai ‘pemimpin masa depan’. Kepemimpinan tidak boleh dianggap sebagai faktor usia dan menyediakan konteks tata kelola yang tepat kemungkinan akan memungkinkan kaum muda untuk berkembang sebagai pemimpin saat ini. Dengan kata lain, mereka perlu diperlakukan sebagai pemimpin hari ini tanpa menundanya ke masa depan yang sulit dipahami apakah itu dalam pemerintahan secara umum atau program pembangunan perdamaian secara khusus.

Avatar
Nabila Zahra
Seorang mahasiswi Hubungan Internasional angkatan 2021
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.