OUR NETWORK
Minggu, September 19, 2021

Penulis Iran Menggambarkan Kedekatan Syiah Irak dan Katolik

Silvanah -
Mahasiswa Hubungan Internasional Universitas Islam Indonesia, Fokus meneliti HAM dan Gender

Pertemuan kedua pemimpin agama yang paling dihormati di dunia, Paus Fransiskus dan Ayatollah Agung Ali Sistani merupakan pertemuan bersejarah.

Kementerian Luar Negeri Iran menyebut kunjungan Paus Fransiskus datang ke Irak untuk pertama kali dan disambut baik. Pertemuan Paus dan pejabat tinggi Syiah di Iran digambarkan sebagai penyampaian perdamaian agama.

Paus Fransiskus berangkat ke Irak, dan di sebagian besar dunia Kristen itu akan dilihat sebagai perjalanan untuk menghormati memori penduduk Kristen yang mati syahid yang menderita kengerian yang tak terbayangkan di bawah pendudukan ISIS di wilayah Dataran Niniwe di negara itu antara tahun 2014 dan 2017.

Bagaimana Islam melihat kunjungan Paus tersebut?

Bagi umat Islam, bagaimanapun, itu akan terlihat lebih sebagai isyarat untuk menjangkau cabang Islam Syiah, terutama pada tanggal 6 Maret ketika Paus dijadwalkan untuk melakukan perjalanan ke Najaf untuk bertemu dengan Ayatollah Besar Ali al-Sistani, yang secara luas dianggap sebagai yang paling pemimpin otoritatif bagi Muslim Syiah. Kaum Syiah mewakili antara 10 sampai 15 persen dari dunia Islam, sekitar 200 juta orang percaya, terkonsentrasi di wilayah Teluk Persia di Timur Tengah.

Yang paling penting, Syiah mendominasi Iran, negara yang mutlak menentukan keamanan global dan masa depan Timur Tengah, dan mereka mayoritas di Irak, negara yang dikunjungi Paus akhir pekan ini.

Selama berabad-abad, Muslim Sunni telah menuduh bahwa Syiah sesat karena berbagai alasan: Bahwa penekanannya pada Ali, menantu Muhammad, mengubahnya menjadi Tuhan, menyangkal keunikan Allah; bahwa doktrin Syi’ah tentang kesempurnaan Dua Belas Imam mengubah mereka menjadi saingan Muhammad; bahwa kaum Syi’ah telah “menambahkan Al-Qur’an,” memalsukan “hadits” untuk membenarkan doktrin mereka; bahwa hari-hari suci dan ziarah Syiah merusak kemurnian iman; bahwa kaum Syiah mempraktekkan “penyesatan”, yang berarti secara strategis menyembunyikan iman mereka untuk menghindari penganiayaan, dan karenanya tidak dapat dipercaya (sebuah tuduhan, beberapa sejarawan agama telah mencatat, tidak sepenuhnya berbeda dengan polemik yang diarahkan selama bertahun-tahun pada Yesuit); dan bahwa kaum Syi’ah secara moral dicurigai karena mereka mengizinkan pernikahan sementara.

Islam Syiah juga biasanya dipandang dengan waspada di Barat, sebagian besar karena kenangan Revolusi Iran ditambah dengan screed anti-Semit dan anti-Barat dari mantan Presiden Iran Mahmoud Ahmadinejad. Namun spektrum Syiah juga mencakup tokoh-tokoh seperti Ayatollah Agung Ali al-Sistani dari Irak, yang dinominasikan oleh orang Kristen Irak pada tahun 2005 untuk Hadiah Nobel Perdamaian.

Laporan berita menunjukkan bahwa al-Sistani tidak berencana untuk menandatangani Dokumen Bapa Suci tentang Persaudaraan Manusia, yang dikeluarkannya bersama Imam Besar al-Azhar, lembaga paling otoritatif di dunia Muslim Sunni, selama perjalanan ke Uni Emirat Arab pada Februari 2019. Namun apa pun yang terjadi di depan itu, orang dapat membuat argumen yang sangat meyakinkan bahwa Muslim Syiah adalah mitra percakapan paling alami bagi umat Katolik di dunia Islam, dan bahwa Vatikan berada dalam posisi unik untuk melibatkan mayoritas Syiah. sebuah bangsa.

Selama bertahun-tahun, hubungan Katolik-Muslim cenderung berfokus pada Sunni. Namun dalam beberapa hal ini adalah pertandingan yang aneh; dengan pandangan gereja rendah mereka tentang pendeta, model kehidupan masyarakat Kongregasionalis, dan pendekatan “sola scriptura” terhadap Al-Qur’an, Sunni sering lebih mirip Calvinis daripada Katolik.

Pandangan Penulis terkait kedekatan Syiah dan Katolik

Di sisi lain, penulis Iran Vali Nasr dalam bukunya tahun 2006 “The Shia Revival” menandai rangkaian paralel yang mengesankan antara Syiah dan Katolik.

• Penekanan yang kuat pada otoritas klerikal.

• Pendekatan terhadap Al-Qur’an yang menekankan kitab suci dan tradisi.

• Sebuah coretan mistis yang mendalam.

• Pengabdian kepada keluarga suci (dalam kasus Syiah, kerabat sedarah Muhammad).

• Pengabdian kepada orang-orang kudus (Dua Belas Imam).

• Sebuah teologi pengorbanan dan penebusan melalui kematian Hussein, putra sepupu Muhammad Ali, yang menjadi martir di Karbala, Irak, pada tahun 680.

• Keyakinan akan kehendak bebas (berlawanan dengan doktrin predestinasi Sunni).

• Hari libur.

• Kuil penyembuhan.

• Doa syafaat.

• Bentuk-bentuk devosi populer yang sangat emosional, khususnya festival Ashoura untuk memperingati kematian Hussein.

Nasr membandingkan seorang peziarah Syiah di Karbala dengan seorang Katolik di kuil Our Lady of Guadalupe di Meksiko. Dia juga menulis bahwa masjid Jamkaran di pinggiran kota suci Qom di Iran, di mana orang-orang Syiah percaya bahwa Imam Kedua Belas yang legendaris pernah muncul, memainkan peran yang mirip dengan Fatima dalam agama Katolik.

Penulis Iran lainnya, Reza Aslan, mengatakan bahwa interpretasi rasional hukum Islam oleh ulama Syiah berpotensi menciptakan fleksibilitas yang terkadang kurang dalam Islam Sunni, yang terbelenggu pada pembacaan Alquran yang lebih literal. Aslan percaya masyarakat yang dipengaruhi Syiah mungkin lebih setuju untuk bereksperimen dengan demokrasi, hak asasi manusia dan pluralisme, asalkan mereka didasarkan pada alasan agama – seperti, misalnya, dalam teori sosial Katolik.

Pada bulan Oktober 2005, Pastor Mark Serna dari Benediktin, seorang veteran pertukaran Katolik/Syiah, menulis: “Dalam perbedaan dengan Muslim dalam tradisi Sunni, Muslim Syiah adalah mitra dialog yang sangat alami dengan Katolik Roma dan monastik. Ada banyak bidang mutualitas: tradisi kontemplatif dan mistis yang mendalam; pemujaan orang-orang kudus, terutama Maria, Bunda Yesus; gagasan tentang infalibilitas dan otoritas; penekanan tinggi pada penyelidikan rasional tentang masalah iman; keyakinan dan praksis; dan studi filosofis dan teologis.”

Semua ini menciptakan lahan subur bagi pertukaran Katolik-Syiah. Katolik juga hadir dalam masyarakat Syiah sebelum kebangkitan Islam atau Barat, seperti Umat Katolik Maronit di Lebanon, misalnya, Katolik Kasdim di Irak, serta Katolik Armenia dan Kasdim di Iran. Umat Katolik ini berbicara bahasa dan tahu budayanya.

Namun, sejarah tampaknya telah menciptakan kesempatan khusus bagi Katolik untuk menjalin hubungan dengan tradisi Syiah, dan akhir pekan ini memberi Paus Francis kesempatan yang secara historis mewujudkan kemungkinan tersebut.

Silvanah -
Mahasiswa Hubungan Internasional Universitas Islam Indonesia, Fokus meneliti HAM dan Gender
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.