Jumat, April 16, 2021

Arab Saudi dan Ahlussunnah Wal Jama’ah, Ada Apa?

Mahasiswa Sebaik-baiknya Penyambung Lidah Rakyat

Beberapa hari yang lalu para remaja sedang dihebohkan dengan pengumuman SBMPTN. Setiap anak pastinya ingin hasil yang terbaik dan itu bentuknya adalah sebuah kelulusan...

Kerja Intelektual yang Tak Pernah Selesai

Pagi itu aku tertegun membaca pesan singkat dari Buya Syafii Maarif. Pesan itu tertulis, "Ini kerja serius oleh lembaga kecil, tapi efektif dalam mengubah...

Membangun dengan Data

Data menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah sebuah keterangan yang benar dan nyata. Data juga dapat didefinisikan sebagai sebuah karakteristik atau informasi  berupa...

UPAH DAN HAK PEKERJA DALAM ETIKA BISNIS ISLAM

UPAH DAN HAK PEKERJA DALAM ETIKA BISNIS                                    ...
Wawan Kuswandi
Pemerhati komunikasi massa, founder blog INDONESIAComment, mantan editor Newsnet Asia (NNA) Jepang dan penyuka sambal

Diduga kuat Arab Saudi berkonspirasi dengan Inggris dan Amerika Serikat (AS) untuk menekan muslim Ahlussunnah Wal Jama’ah di sejumlah negara di dunia. Melalui ‘tentara boneka’ ciptaan mereka seperti Wahabi dan Salafi, Arab Saudi ingin menebarkan Islam versi mereka.

Namun, gelagat busuk Arab Saudi akhirnya tercium oleh sejumlah pemimpin muslim di negara-negara Timur Tengah. Konflik fisik antarsesama umat muslimpun tak terhindarkan. Salah satu kelihaian Arab Saudi adalah mereka berhasil  ‘menelikung’ kaum muslim yaitu seolah-olah mereka menerapkan Al-Quran dan Sunnah. Keluarga Kerajaan juga acapkali menampilkan diri sebagai pelayan umat hanya karena di negeri mereka terdapat Makkah dan Madinah yang banyak dikunjungi kaum muslim dari berbagai negara.

Arab Saudi juga terkesan banyak memberikan bantuan kepada kelompok Islam maupun negeri-negeri Islam untuk mencitrakan mereka sebagai pelayan umat dan penjaga dua masjid suci (Khadim al-Haramain). Sekarang, ‘pencitraan’ itu semakin hancur mengingat keluarga Kerajaan semakin ‘bergaul akrab’ dengan AS yang rela mengorbankan nyawa, harta dan menekan negara-negara berpenduduk muslim.

Wahabi Takfiri

Perlu diketahui bahwa penguasa Makkah dan Madinah saat ini adalah Keluarga Kerajaan Aly Saud yang mengusung paham Khawarij dan Mujasim. Mereka selalu meneriakkan pengkafiran, pembid’ahan, pemusyrikan dan penghalalan darah kaum muslim. Inilah yang menjadi ciri Wahabi Takfiri sebagai perwujudan kaum Mujasim modern.

Jargon mereka yang terkenal ialah “Kembali kepada Quran dan Sunnah“. Maksudnya adalah kembali kepada pemahaman Quran dan Sunnah versi mereka, bukan sesuai petunjuk Nabi Muhammad SAW.

Seperti banyak diberitakan media massa dunia, sampai saat ini kerajaan Arab Saudi tidak pernah membantu Palestina? Bahkan, Arab Saudi ‘bercumbu mesra’ dengan kaum Zionis dalam sejumlah pertemuan politik rahasia.

Saat ini di Saudi Arabia terjadi sejumlah pembunuhan, siksaan dan penangkapan terhadap para ulama. Semua tindak kekerasan Arab Saudi tertulis dalam kitab-kitab sejarah Islam. Gerakan Wahabi yang didanai Inggris dan Yahudi ini, memaksa kaum muslim untuk menjadi tentara ‘boneka’ mereka.

Ada sebuah camp tempat pelatihan yang dinamakan Hajar al-Arkawiyah. Di sana para instruktur militer dari Inggris melatih daya tempur mereka dan menancapkan doktrin kepada para pengikutnya bahwa siapapun orang Islam yang tidak bermazhab Wahabi adalah kafir dan halal darahnya. Mereka didoktrin untuk membenci kaum muslim yang berbeda mazhab. Tentara ‘boneka’ (kaum muslim) ini digembleng menjadi tentara pembunuh tersadis dan biadab, mirip dengan tentara Hulagu Khan yang menghabisi kekhalifahan Dinasti Abbasiyah atau tentara Serbia yang membantai ratusan ribu warga muslim di Bosnia Herzegovina.

Tentara Boneka

Tentara ‘boneka’ ini menamakan mesin perangnya dengan sebutan al-Ikhwan. Mereka menamakan peperangannya dengan sebutan Jihad. Mereka menamakan penyerbuannya dengan sebutan Ghazawat. Mereka menamakan kemenangannya dengan sebutan Futuhat. Mereka menamakan prajuritnya yang mati dengan sebutan Syuhada. Mereka menamakan musuhnya dari kaum muslimin yang berbeda mazhab dengan sebutan kafir.

Jadi, jelaslah bahwa Arab Saudi sampai sekarang tidak pernah menerima Ahlussunah Wal Jama’ah yang dibawa oleh para imam mazhab. Bahkan, kabarnya mereka mengkafirkan seluruh imam mazhab dan penganut Ahlussunah Wal Jama’ah.

Sumber

WEB.TELEGRAM.ORG

.http://mahkota77.hexat.com/beritaku/__xtblog_entry/11229669-arab-saudi-bukan-negara-islam-tapi-pedagang-dan-juragan-islam?__xtblog_block_id=1

Wawan Kuswandi
Pemerhati komunikasi massa, founder blog INDONESIAComment, mantan editor Newsnet Asia (NNA) Jepang dan penyuka sambal
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Daniel Dhakidae, Kekuasaan dan Pelanggaran HAM

“Kekuasaan yang tidak memiliki kehormatan, tidak akan pernah mampu menghadirkan keadilan.” Ungkapan yang keras, menohok hati itu diucapkan oleh Bung Daniel Dhakidae awal tahun 2020...

Generasi Z dan Radikalisme Beragama

Peristiwa ledakan bom di Gereja Katedral Kota Makassar pada 28 Maret 2021 lalu, menggegerkan masyarakat Indonesia. Bukan hanya karena jenis ledakan yang masuk kategori...

Memandang Terorisme Melalui Evolusi Kultural

Bangsa Indonesia tengah dikejutkan dengan serangkaian serangan terorisme seperti ledakan bom di Gereja Makassar dan serangan ke Mabes Polri. Terorisme setidaknya telah merenggut 21.000...

Peran Besar Generasi Milenial Menuju Indonesia Maju

Menurut data Badan Pusat Statistika (2020), Indonesia memiliki jumlah penduduk yang cukup tinggi yaitu sekitar 270 juta jiwa dengan tingkat pertumbuhan penduduknya sebesar 1,25%...

Dua Sisi Media Digital Terhadap Budaya Lokal

Mari kita mulai membaca dan sambil memperhatikan sekitar kita tentang Media,Budaya, dan Jati Diri. Mungkin kita sudah mengetahui istilah Globalisasi. Globalisasi itu ditandai dengan...

ARTIKEL TERPOPULER

Gagalnya Kudeta Terhadap Raja Yordania?

Pada 4 April 2021, Panglima Militer Yordania, Mayjen Yousef Huneiti menyatakan bahwa pihaknya telah meminta secara resmi Pangeran Hamzah untuk menghentikan semua kegiatan atau...

Eren Yeager, Kesadaran dan Kebebasan

Pemberitahuan: esai ini terdapat cuplikan cerita Attack on Titan (AoT) episode 73. Pada musim akhir seri AoT, Eren Yeager tampil dengan kondisi mental yang jauh lebih...

Apa Beda Habib, Sayyid, Dzuriyah, Alawiyin, dan Ahlulbait

Terjadi pencampuradukan makna dan fungsi sejumlah kata "Ahlulbait", "Dzuriyah", "Habib", "Sayyid", dan "Alawi", secara sengaja ataupun tidak sengaja, yang bisa menimbulkan kesalahpahaman. Hadis Tsaqalain (bahasa...

Daniel Dhakidae, Kekuasaan dan Pelanggaran HAM

“Kekuasaan yang tidak memiliki kehormatan, tidak akan pernah mampu menghadirkan keadilan.” Ungkapan yang keras, menohok hati itu diucapkan oleh Bung Daniel Dhakidae awal tahun 2020...

Memandang Terorisme Melalui Evolusi Kultural

Bangsa Indonesia tengah dikejutkan dengan serangkaian serangan terorisme seperti ledakan bom di Gereja Makassar dan serangan ke Mabes Polri. Terorisme setidaknya telah merenggut 21.000...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.