OUR NETWORK
Rabu, Oktober 5, 2022

Sastra dan Postmodernisme

Donny Syofyan
Donny Syofyan
Dosen Fakultas Ilmu Budaya Universitas Andalas

Untuk memahami postmodernisme, kita perlu memahami modernisme. Itu terjadi sekitar tahun 1910. Apa yang menyebabkan munculnya modernisme? Mengapa penulis seperti TS Elliot atau Mathew Arnold berbicara tentang dunia yang terfragmentasi dan ketiadaan iman? Jika kita memahami kondisi sosial ekonomi negara-negara Eropa sebelum dan selama 1910, kita akan memahami apa yang menyebabkan modernisme. Setelah memahami modernisme, maka kita akan lebih mudah memahami postmodernisme.

Sebelum berbicara tentang modernisme, ada baiknya melihat bahwa modernisme dan modern itu berbeda. Kedua kata ini—modernisme dan modern—tampaknya sama tetapi sebenarnya berbeda. Jika kita membaca kata ‘modern’, kita dapat mendefinisikannya dengan pengertian historis. Jadi, apa itu modern? Ia adalah ketika kita tidak mematuhi gagasan atau nilai-nilai tradisional sebelumnya. Orang tua kita sering berkata, “Kamu adalah generasi modern.” Karena kita tidak mengikuti nilai atau prinsip generasi orang tua kita. Jika kita bertanya kepada orang tua kita, mereka akan memberi tahu kita bahwa orang tua mereka, yaitu kakek-nenek kita, juga mengatakan hal yang sama kepada orang tua kita. Setiap generasi hanyut dari generasi sebelumnya. Pergeseran ini dinamakan modern.

Jika kita melihat bahasa Inggris dari sudut pandang linguistik, kita akan menemukan bahwa bahasa Inggris juga telah melalui empat periode: Bahasa Inggris Kuno (500-1066), Bahasa Inggris Pertengahan (1066-1500) dan Bahasa Inggris Modern Awal (1500-1700) dan Bahasa Inggris Masa Kini (1700-sekarang).

Geoffrey Chaucer dikenal sebagai bapak bahasa Inggris. Dia adalah pelopor bahasa Inggris modern. Namun kemudian modernisme sebagai gerakan sastra dimulai pada tahun 1910, yang berbeda dengan modern. Itu tidak dimulai pada masa Chaucer. Selama modernisme, penulis seperti TS Elliot menulis The Love Song of J. Alfred Prufrock atau Waste Land, Virginia Woolf menulis To the Lighthouse, James Joyce menulis Ulysses dan A Portrait of the Artist as a Young Man. Semuanya melambangkan prinsip dan nilai utama modernisme, yang berlangsung dari tahun 1910 hingga Perang Dunia Kedua 1945. Setelah itu muncullah postmodernisme, 1945-sekarang.

Modernisme sebagai sebuah gerakan muncul ketika orang-orang yakin bahwa mereka berhadapan dengan hidup tanpa pilar iman. Kita sebagai manusia selalu ingin mengandalkan sesuatu untuk mendapatkan keyakinan atau kekuatan. Ada banyak pilar iman selama periode Romantis dan Victoria. Lambat laun orang merasakan bahwa keimanannya mereka terguncang. Mereka tidak bisa lagi mengandalkan iman. Mereka menemukan seluruh dunia telah terfragmentasi. Matthew Arnold berkata dengan sangat baik dalam buku puisi liriknya, Dover Beach, bahwa lautan iman telah mengering (sea of faith has dried out).

Mengapa manusia berhenti memiliki pilar keimanan kepada Tuhan? Pilar iman yang paling penting dan pertama adalah keimanan kepada kekuasaan Tuhan. Orang percaya pada kekuatan Tuhan selama periode Romantis dan Victoria. Kemudian muncullah filosof besar bernama Charles Darwin yang mempresentasikan makalahnya yang berjudul Evolution of Species. Dia dengan jelas menulis dan mengatakan bahwa tidak ada keterlibatan Tuhan dalam evolusi spesies seperti manusia. Kita berevolusi karena proses alami, mekanisme alami, dan adaptasi. Sains berada di baliknya. Buku ini menggoyahkan iman orang-orang kepada Tuhan. Orang penting lain yang menulis selama periode ini adalah Friedrich Nietzsche. Selama periode Victoria, dia mengatakan pernyataan yang sangat penting, ‘Tuhan sudah mati’ ketika dia melihat materialisme yang merajalela.

Di samping Tuhan, orang juga percaya pada kekuatan raja. Ketika kita membaca buku Aristoteles Poetic atau buku filsuf lainnya, kita akan mendapati bahwa masyarakat percaya Tuhan telah mengangkat raja untuk memerintah atas namanya. Di samping Tuhan adalah raja yang otoritasnya tidak dapat ditantang. Lalu apa yang terjadi dengan raja-raja?

Ketika kita mengingat periode ketika Marxisme mengambil kekuatan besar, ia adalah saat Karl Marx datang dengan Manifesto Komunis yang menyatakan bahwa hierarki raja, kelas menengah, kelas bawah ini harus dikurangi. Raja dan orang-orang aristokrat telah mengambil kekuasaan orang-orang kelas bawah yang menyebabkan penderitaan mereka. Harus ada milik umum, tidak ada milik pribadi, tidak ada kepemilikan pribadi atas kekayaan. Ini adalah saat orang kehilangan kepercayaan mereka pada raja. Mereka menemukan bahwa raja bertanggung jawab atas kesengsaraan mereka.

Pilar ketiga adalah individu. Orang-orang mulai tidak percaya pada kekuatan, potensi, dan pikiran mereka sendiri. Ini berkaitan dengan gagasan Sigmund Freud. Dalam bukunya The Interpretation of Dreams, ia berbicara tentang model kesadaran. Dia menulis bahwa kesadaran itu seperti gunung es. Kita hanya dapat melihat 10%, sedangkan bagian bawah sadar dan bawah sadar (90%) tidak dapat dilihat. Semua tindakan kita didasarkan pada puncak gunung es, yaitu 10% dari kesadaran. Kami tidak dapat mengontrol 90% lainnya. Jadi, kepercayaan orang pada pikiran manusia hilang dan terguncang berdasarkan model kesadaran.

Pilar keempat adalah demokrasi. Orang dulunya percaya kepada demokrasi sampai Perang Dunia Pertama. Selama tahun 1914 hingga 1918, pertumpahan darah terjadi di seluruh dunia. Perang atas nama demokrasi telah membuat orang mempertanyakan esensi dari demokrasi. Orang-orang sebelumnya percaya bahwa demokrasi adalah alasan mereka bebas, dibebaskan dan memiliki kekuatan untuk berbicara. Tapi kemudian demokrasilah yang bertanggung jawab atas pertumpahan darah yang meluas. Jadi, kepercayaan mereka pada demokrasi juga runtuh.

Pilar kelima adalah sains. Orang dulu percaya pada sains karena bisa memecahkan banyak masalah manusia. Namun, ketika Perang Dunia I yang ditandai dengan korban manusia yang besar dan ketika atom diciptakan dan menghancurkan Hiroshima dan Nagasaki, meskipun masing-masing hanya satu bom atom, orang mulai melihat sisi buruk apa yang bisa dilakukan sains. Ketika sains ‘kawin’ dengan uang, ia melahirkan teknologi. Perang Dunia Pertama dan Perang Dunia Kedua telah menggoyahkan kepercayaan orang terhadap sains.

Meski pilar iman telah goyah, kaum modernis masih menganggap solusi masih mungkin dicari. Para sastrawan selalu mencari solusi sebagai tema dalam tulisan mereka. Namun situasi makin memburuk. Melihat peristiwa pasca Perang Dunia Pertama, kita mendapati hal berbeda dalam Great Depression, Perang Dingin dan Perang Dunia Kedua. Selama periode itu, semua negara Eropa secara bertahap mulai kehilangan koloni mereka sehingga kekuatan mereka berkurang. Selain itu, Eropa menjadi negara multi etnis. Orang-orang dari berbagai negara terjajah seperti Afrika dan India mulai tinggal di sana. Kontradiksi multietnis ini muncul.

Di dunia postmodern, sastrawan berhenti mencari solusi. Yang terjadi adalah problematisasi masalah. Jika kita membaca karya Samuel Beckett dan Harold Pinter, mereka sama sekali tidak berbicara tentang solusi. Dalam Waiting for Godot, Beckett tidak membicarakan solusi sama sekali. Dia hanya berbicara tentang masalah. Tidak ada pencarian solusi. Kesadaran adalah bentuk pemberontakan. Jika Anda sadar, Anda dianggap memberontak.

Jika kita berpikir tentang pemikir modernis besar seperti Jean Baudrillard, mereka datang dengan teori baru. Baudrillard memunculkan hiper-realitas. Sebelum modernisme, orang terbiasa membuat benda yang disebut perangkat keras. Kemudian komputer datang. Apa yang kita miliki di komputer? ia memiliki perangkat lunak dan aplikasi.

Perangkat lunak dan aplikasi juga diproduksi tetapi bukan ‘obyek.’ Jutaan Shaun the Sheep adalah karakter kartun terkenal. Tetapi apakah kita betul-betul memiliki jutaan dan Shaun the Sheep dalam kenyataan? Kita memiliki salinan (copy) mereka di mana-mana dalam bentuk mainan, lunchbox, atau kotak pensil. Ketika kita memiliki salinan dari sesuatu yang tidak ada, Baudrillard menyebutnya hiper-realitas. Perangkat keras itu nyata karena berwujud, tetapi perangkat lunak tidak berwujud. Meskipun diproduksi, itu tidak dalam bentuk fisik. Itu hiper-nyata. Jean Baudrillard mengatakan bahwa Perang Teluk Pertama tidak nyata, tetapi hiper-realitas. Apa yang kita lihat di media, YouTube, TV, atau radio sangat nyata, seperti Disneyland.

Kontradiksi dirayakan dalam postmodernisme. Jika kita melihat dunia multietnis, kita menyaksikan orang-orang datang dari budaya yang berbeda. Inilah maknanya perayaan (celebration). Itulah multietnis. Itulah yang disebut oleh para postmodernis bahwa kontradiksi harus dirangkul, dirayakan.

Donny Syofyan
Donny Syofyan
Dosen Fakultas Ilmu Budaya Universitas Andalas
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.