OUR NETWORK
Jumat, Mei 27, 2022

Menyongsong Sertifikasi Manajemen Karbon Global Untuk Pengelolaan Bandar Udara Hijau

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).

Di dunia global saat ini, mobilitas tetap menjadi kunci dalam mendukung kesejahteraan dan kemakmuran masyarakat kita. Transportasi udara, melalui kecepatan dan efektivitas biayanya, telah berkembang menjadi penggerak utama konektivitas yang sangat dibutuhkan ini. Sebagai bagian dari sistem yang dinamis ini, bandara membawa manfaat yang tak terbantahkan ke kota dan wilayah yang mereka layani – menghubungkan tempat, orang, dan produk dengan jangkauan yang tak tertandingi oleh moda transportasi lainnya. Kebebasan bergerak merupakan kebutuhan dasar manusia. Namun, dalam bentuknya yang sekarang, mobilitas kita mengorbankan lingkungan.

Bandara telah lama menyadari kebutuhan untuk mengatasi dampak ini dan bekerja menuju operasi yang lebih berkelanjutan melalui sejumlah perbaikan dan inovasi. Setelah bertahun-tahun bekerja secara individu untuk mengatasi dampak lingkungan lokal mereka, bandara sekarang bertindak secara kolektif. Sistem akreditasi karbon bandara diharapkan memberdayakan upaya mereka untuk membuat langkah lebih lanjut dalam mengelola dan mengurangi jejak karbon mereka untuk mencapai keselarasan dengan target iklim global.

Pada bulan Juni 2008, Sidang Tahunan Airport Council International (ACI) EROPA mengadopsi resolusi penting tentang Perubahan Iklim di mana bandara anggotanya berkomitmen untuk mengurangi emisi karbon dari operasi mereka, dengan tujuan akhir menjadi netral karbon.

Satu tahun kemudian, pada Sidang Tahunan 2009, ACI EROPA meluncurkan Akreditasi karbon bandara (airport carbon accreditation), yang memungkinkan penilaian dan pengakuan atas upaya bandara yang berpartisipasi untuk mengelola dan mengurangi emisi CO mereka. Pada tahun pertama, 17 bandara dunia paling maju dalam hal pengelolaan lingkungan bergabung dalam inisiatif tersebut. Pada tahun-tahun berikutnya, program ini semakin membesar dan menyebar ke wilayah dunia lain, menyoroti kesiapan industri bandara global untuk ikut serta dalam aksi iklim.

Wilayah pertama yang bergabung dengan inisiatif ACI EROPA adalah Asia-Pasifik pada November 2011. Airport carbon accreditation telah diperluas lebih lanjut ke bandara-bandara di kawasan Afrika pada Juni 2013. Pada September 2014, Akreditasi Karbon Bandara dimulai di Amerika Utara. Program ini telah mencapai jangkauan global saat ini pada November 2014 dengan perluasan ke bandara di Amerika Latin dan Karibia.

Melalui struktur yang dinamis dan filosofi pengaturan untuk perbaikan berkelanjutan, airport carbon accreditation telah terbukti sebagai alat yang efektif dan menghadap ke depan yang mendukung bandara dari semua ukuran dan lokasi dalam mengurangi dampaknya terhadap iklim.

Dalam konteks meningkatnya tekanan sosial dan politik untuk mengatasi emisi dari semua sektor ekonomi kita, tindakan iklim bandara secara menyeluruh akan tetap penting dalam mendukung dekarbonisasi penerbangan. Airport carbon accreditation akan terus berkembang dan berupaya untuk melayani bandara dengan lebih baik lagi dalam upaya ini. Posisi kepemimpinan ini kembali mengemuka pada tahun 2020, ketika airport carbon accreditation memperkenalkan dua tingkat manajemen karbon yang baru dan lebih ambisius ke dalam kerangka kerjanya di tengah dampak bencana pandemi global COVID-19 pada penerbangan.

Bandara berada pada titik yang berbeda dalam perjalanan untuk menjadi lebih bersih dan lebih efisien. Sebagai titik pusat dari jaringan pergerakan pesawat yang kompleks, operasi teknis dan transportasi akses permukaan, bandara dapat mengatasi emisi CO2 mereka dengan berbagai cara. Ini dapat mencakup insulasi dan efisiensi energi yang lebih baik, beralih ke sumber energi hijau, berinvestasi dalam kendaraan layanan bertenaga gas hibrida, listrik atau terbarukan, mendorong karyawan, penumpang, dan pengunjung untuk menggunakan transportasi umum, bekerja dengan maskapai penerbangan dan manajemen lalu lintas udara untuk mengurangi taksi di landasan pacu dan menerapkan proses pendaratan hijau dan banyak lagi.

Gambar 1. 6 Level Airport Carbon Accreditation

Airport carbon accreditation adalah satu-satunya program sertifikasi manajemen karbon global untuk pengelolaan bandara. Program ini secara independen menilai dan mengakui upaya bandara untuk mengelola dan mengurangi emisi karbon mereka melalui 6 tingkat sertifikasi: ‘Pemetaan’, ‘Pengurangan’, ‘ Optimasi ‘, ‘Netralitas’, ‘Transformasi’ dan ‘Transisi’.

Melalui 6 tingkat sertifikasinya, airport carbon accreditation mengakui bahwa bandara berada pada tahap yang berbeda dalam perjalanannya menuju pengelolaan karbon yang komprehensif. Ini adalah program untuk bandara dari semua ukuran, melampaui hub dan bandara regional dengan lalu lintas penumpang terjadwal, untuk memasukkan penerbangan umum dan bandara yang berfokus pada kargo.

Airport carbon accreditation ini juga merupakan satu-satunya standar karbon global khusus bandara yang bergantung pada metodologi yang diakui secara internasional. Ini menyediakan bandara dengan kerangka kerja umum untuk pengelolaan karbon aktif dengan tujuan terukur. Program ini bersifat spesifik lokasi yang memungkinkan fleksibilitas untuk mempertimbangkan persyaratan hukum nasional atau lokal, sambil memastikan bahwa metodologi yang digunakan selalu kuat.

Airport carbon accreditation berusaha untuk memungkinkan industri bandara mengurangi jejak karbonnya secara efektif, untuk mendapatkan manfaat dari peningkatan efisiensi melalui konsumsi energi yang lebih rendah, keahlian bersama dan pertukaran pengetahuan, serta komunikasi hasil yang lebih baik. Banyaknya bandara yang disertifikasi pada setiap tingkat program menandakan dengan jelas bahwa terlepas dari ukuran atau geografi, bandara-bandara ini memimpin, secara aktif menurunkan jejak karbon penerbangan di darat.

Bandara dapat berpartisipasi dalam program di salah satu dari empat tingkat akreditasi utama yang semakin ketat: 1. Pemetaan; 2. Pengurangan; 3. Optimasi ; dan 4. Transformasi. Selain itu, bandara di level 3 dan 4 dapat memilih untuk mengimbangi emisi residunya, sehingga masing-masing mencapai level 3+ (Netralitas) dan 4+ (Transisi).

Pada tahun 2020, Level 4 (Transformasi) dan 4+ (Transisi) telah ditambahkan ke Airport carbon accreditation program untuk menyelaraskannya dengan tujuan Perjanjian Paris untuk membatasi peningkatan suhu rata-rata global hingga 2°C di atas tingkat pra-industri dan bertujuan untuk tidak melebihi 1,5°C. Level 4 dan 4+ telah diperkenalkan sebagai langkah sementara menuju tujuan jangka panjang untuk mendukung bandara dalam mencapai emisi nol karbon bersih. Level 4 dan 4+ karenanya akan mendorong bandara untuk mengurangi emisinya sejalan dengan perkembangan ilmiah dan politik terbaru dan memenuhi harapan publik dan pemangku kepentingan yang terus meningkat.

Untuk mengajukan sertifikasi di salah satu dari 6 level program, jejak karbon bandara harus diverifikasi secara independen sesuai dengan ISO14064 (Greenhouse Gas Accounting) oleh salah satu verifikator yang disetujui oleh administrator program. Bukti ini harus diberikan kepada administrator bersama dengan semua klaim mengenai proses pengelolaan karbon yang juga harus diverifikasi secara independen.

Setelah semua dokumentasi yang disediakan oleh bandara sudah beres, administrator program mengeluarkan konfirmasi akreditasi. Pencapaian bandara tersebut kemudian dapat memperoleh manfaat dari pengakuan melalui tindakan yang dilakukan oleh masing-masing Wilayah ACI, dalam bentuk sertifikat resmi dan berbagai komunikasi eksternal.

Gambar 2. Pengelolaan Airport Carbon Accreditation (Sumber : Airport Council International)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.