OUR NETWORK
Selasa, Desember 7, 2021

Menelisik Peran Penerbangan Global pada Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (2)

Bahasa Slang dalam Game

Guru Honorer, Pahlawan Tanpa Tanda Jasa

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Atase Perhubungan/ Alternate Representative RI pada ICAO

ICAO bekerja untuk mengimplementasikan Collaborative Arrangement for the Prevention and Management of Public Health Events in Civil Aviation (CAPSCA), yang mengoordinasikan respons penerbangan internasional terhadap risiko kesehatan masyarakat, seperti pandemi.

Melalui koordinasi ini, ICAO mempromosikan pemberantasan virus menular, yang membantu mencapai tujuan ini dengan memperkuat kapasitas semua negara Anggota ICAO, terutama negara berkembang, untuk peringatan dini, pengurangan risiko, dan pengelolaan risiko kesehatan nasional dan global.

ICAO juga menetapkan Fasilitasi, Standards and Recommended Practices (SARPs) in Annex 9 under Article 14 of the Convention on International Civil Aviation.

Langkah ini bertujuan untuk menyediakan kerangka peraturan global yang menangani aspek kesehatan masyarakat dari penerbangan sipil, desinfeksi pesawat, penerapan peraturan kesehatan internasional, dan menetapkan rencana penerbangan nasional dalam persiapan untuk wabah penyakit menular.

Selain itu, bekerjasama dengan World Health Organization (WHO), ICAO melakukan studi tentang hubungan antara transportasi udara, dampak ekonomi dan kesehatan dan berbagi analisis tentang isu-isu penting global yang meningkat dengan organisasi internasional lainnya.  Mereka juga berkolaborasi untuk meningkatkan pengetahuan tentang efek kesehatan manusia dari kebisingan dan emisi penerbangan.

Pendidikan adalah salah satu kendaraan paling berpengaruh untuk pembangunan berkelanjutan. Sangat penting untuk keluar dari kemiskinan karena memungkinkan mobilitas sosial ekonomi ke atas.

SDG keempat memastikan pendidikan yang inklusif dan berkualitas serta mendorong pembelajaran sepanjang hayat untuk semua. Dalam beberapa dekade terakhir, telah terjadi kemajuan yang signifikan dalam mencapai pendidikan dasar universal, meningkatkan angka partisipasi sekolah dan akses ke pendidikan untuk semua, terutama dengan anak perempuan.

Pendidikan membantu mengurangi ketidaksetaraan dan mencapai kesetaraan gender. Tujuannya adalah untuk mencapai akses global ke pendidikan tinggi yang berkualitas, memberantas ketidaksetaraan gender dan kekayaan, dan memberikan akses yang sama ke pendidikan kejuruan yang terjangkau.

Tujuan itu memastikan bahwa semua anak perempuan dan laki-laki menyelesaikan sekolah dasar dan sekolah menengah gratis pada tahun 2030. Melalui pendidikan dan pelatihan, ICAO membantu Negara-negara dalam menerapkan kebijakan dan program Organisasi melalui Standards and Recommended Practices (SARP).

Kegiatan pelatihan ICAO, seperti Rencana Global dan SARP, mencakup pengembangan pelatihan dan penyampaian kursus di mana ICAO memiliki kekayaan intelektual dan dilakukan melalui Program TRAINAIR PLUS.

ICAO juga menyelenggarakan pelatihan penerbangan global dan regional untuk meningkatkan pengembangan sumber daya manusia, mengidentifikasi alat pelatihan praktis baru, dan bertukar praktik terbaik.

Organisasi ini juga mendukung SDG keempat melalui Next Generation of Aviation Professionals Program (NGAP). Program ini bertujuan untuk memastikan tersedianya cukup profesional penerbangan yang kompeten dan berkualitas untuk memelihara, mengoperasikan dan mengelola sistem transportasi udara internasional di masa depan.

ICAO menyelenggarakan seminar pelatihan untuk negara-negara Anggota. Ini fokus pada pertukaran pengetahuan terbaru tentang mata pelajaran lingkungan. Kegiatan ini meningkatkan jumlah pemuda dan orang dewasa yang memiliki keterampilan yang relevan, termasuk keterampilan teknis dan kejuruan, untuk pekerjaan, pekerjaan yang layak dan kewirausahaan, di dunia penerbangan dan dengan demikian berkontribusi langsung dalam pencapaian SDG 4.

SDG kelima adalah mencapai kesetaraan gender dan memberdayakan semua perempuan dan anak perempuan. Mengakhiri semua diskriminasi terhadap perempuan dan anak perempuan sangat penting untuk masa depan yang berkelanjutan, karena pemberdayaan perempuan membantu pertumbuhan dan pembangunan ekonomi.

Pencapaian signifikan dalam kesetaraan gender dicapai dalam beberapa dekade terakhir, seperti peningkatan jumlah anak perempuan yang bersekolah, lebih sedikit anak perempuan yang dipaksa menikah dini dan lebih banyak perempuan yang menjabat posisi kepemimpinan.

Namun ketidaksetaraan gender dalam masyarakat tetap ada dan menghambat kemajuan sosial. Dengan perempuan yang bekerja secara tidak proporsional di pasar tenaga kerja yang tidak aman, mereka lebih rentan terhadap dampak ekonomi dari pandemi. Hampir 60 persen perempuan bekerja di ekonomi informal, menempatkan mereka pada risiko yang signifikan untuk jatuh ke dalam kemiskinan.

Program Kesetaraan Gender ICAO berkontribusi pada SDG ini dengan mempromosikan partisipasi perempuan dan meningkatkan kehadiran mereka di semua posisi profesional dan tingkat pekerjaan yang lebih tinggi di industri penerbangan global.

Program ini mendesak negara, organisasi penerbangan regional dan internasional, dan sektor penerbangan global untuk menunjukkan kepemimpinan dan komitmen yang kuat dan teguh untuk mempromosikan hak-hak perempuan dan untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memperkuat kesetaraan gender.

ICAO juga bekerja dengan Negara-negara Anggota, mitra dalam industri penerbangan, asosiasi profesional, akademisi, dan sistem PBB pada program dan proyek untuk mengundang gadis-gadis muda ke luar angkasa. Tujuannya juga untuk memberikan kesempatan pengembangan karir bagi perempuan yang bekerja di bidang penerbangan dengan melakukan tugas profesional di Organisasi.

Komunitas penerbangan global bekerja untuk mencapai keseimbangan gender di seluruh industri. Di Eropa, sektor penerbangan adalah yang paling seimbang gender dari semua moda transportasi, dengan 41 persen karyawan perempuan.

Tujuan keenam adalah untuk memastikan akses ke sumber air yang aman dan sanitasi untuk semua. Sementara kemajuan signifikan telah dicapai dalam meningkatkan akses ke air minum bersih dan sanitasi, semakin banyak negara yang mengalami tekanan air.

Meningkatnya kekeringan dan penggurunan sudah memperburuk tren ini. Akses terhadap sanitasi, kebersihan dan air adalah hak asasi manusia. Namun, permintaan air telah melampaui pertumbuhan penduduk, dan satu dari tiga orang tidak memiliki air minum yang aman.

Selain itu, dua dari lima orang tidak memiliki fasilitas cuci tangan utama dengan sabun dan air, dan lebih dari 673 juta orang masih buang air besar sembarangan.

Sementara ICAO tidak secara langsung berkontribusi pada SDG 6, industri penerbangan berjuang untuk mengurangi jejak lingkungannya, termasuk melalui pengelolaan air yang berkelanjutan.

Misalnya, metode pembersihan tradisional untuk pesawat berbadan lebar dapat menggunakan hingga 13.000 liter air. Tetapi teknik ‘dry wash’ baru untuk pesawat meminimalkan penggunaan air hingga 95 persen dibandingkan dengan metode pembersihan tradisional.

SDG ketujuh memastikan akses ke energi yang terjangkau, andal, berkelanjutan, dan modern untuk semua. Dunia sedang maju untuk mencapai tujuan ini dengan tanda-tanda yang menggembirakan. Antara tahun 2000 dan 2018, energi lebih tersedia dan berkelanjutan, dengan jumlah orang dengan listrik melonjak dari 78 menjadi 90 persen.

Pencapaian lainnya termasuk mempercepat akses listrik di negara-negara miskin, meningkatkan efisiensi energi dan memperoleh energi terbarukan di sektor kelistrikan. Meskipun kita mengalami kemajuan, 789 juta orang di seluruh dunia masih kekurangan akses listrik—548 juta orang di Afrika sub-Sahara saja.

Padahal, layanan energi berkontribusi untuk memerangi pandemi dan mencegah penyakit. Kurangnya energi dapat menyebabkan konsekuensi yang parah dari menyalakan fasilitas kesehatan dan memasok air bersih untuk kebersihan penting untuk memungkinkan komunikasi dan layanan TI yang menghubungkan orang sambil menjaga jarak sosial.

ICAO menyadari perlunya pertukaran informasi yang lebih besar tentang bahan bakar penerbangan berkelanjutan dan telah meluncurkan Global Framework on Aviation Alternatives Fuels (GFAAF). Platform online ini menyediakan database terbaru tentang aktivitas dan perkembangan bahan bakar penerbangan berkelanjutan, termasuk ilustrasi peta online.

Selain itu, pesawat listrik diharapkan melakukan langkah kritis dalam revolusi teknologi besar dalam penerbangan yang mungkin segera menyamai migrasi industri otomotif saat ini dari mesin pembakaran ke motor listrik. Selain itu, melalui penyelenggaraan Konferensi dan Seminar internasional, ICAO mendorong pertukaran informasi dan praktik terbaik di antara para pemangku kepentingan tentang energi bersih untuk mengurangi dampak operasi bandara terhadap lingkungan dan mempromosikan aksi kerja sama secara global.

Tindakan itu berkontribusi pada SDG ketujuh dengan meningkatkan kerja sama internasional untuk memfasilitasi penelitian energi bersih dan akses teknologi. ICAO juga mengembangkan dan memperbarui prakiraan terkait penerbangan untuk mendukung perencanaan navigasi udara yang dimasukkan ke dalam pekerjaan Committee on Aviation Environmental Protection (CAEP).

Harmonisasi database lalu lintas dalam mendukung pengembangan penerbangan dan perencanaan navigasi udara juga menyediakan data konsumsi bahan bakar untuk memungkinkan laporan emisi CO2 ke United Nations Framework Convention on Climate Change (UNFCCC).

Industri penerbangan sedang mengembangkan bahan bakar penerbangan berkelanjutan yang mengurangi emisi CO2 hingga 80 persen dibandingkan dengan bahan bakar fosil.  “Hampir 200.000 penerbangan komersial menggunakan bahan bakar berkelanjutan telah dilakukan.

Selain itu, lepas landas dan mendarat yang lebih efisien diwujudkan dengan menggunakan Performance Based Navigation (PBN),” tambahnya.  Modernisasi sistem manajemen lalu lintas udara global, termasuk penerapan PBN, menghasilkan manfaat signifikan yang berkontribusi pada SDG 7 dengan meningkatkan efisiensi energi.

SDG 8 mempromosikan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan inklusif, mendorong kemajuan, meningkatkan standar hidup, dan menciptakan pekerjaan yang layak untuk semua. Mendorong kewirausahaan dan penciptaan lapangan kerja sangat penting untuk mencapai tujuan ini, seperti juga langkah-langkah efektif untuk memberantas kerja paksa, perbudakan dan perdagangan manusia.

Selama 25 tahun terakhir, perbaikan yang signifikan telah dibuat. Terlepas dari dampak krisis ekonomi 2008 dan resesi global yang berkepanjangan, jumlah pekerja yang hidup dalam kemiskinan ekstrem telah menurun secara signifikan. Kelas menengah membentuk lebih dari 34 persen dari total lapangan kerja di negara-negara berkembang—jumlah yang hampir tiga kali lipat antara tahun 1991 dan 2015.

Namun pandemi Covid-19 tidak membantu. Karena peraturan keselamatan untuk memperlambat virus, seperti menutup usaha kecil, penguncian, dan larangan bepergian, miliaran nyawa telah terganggu.

Ketika kehilangan pekerjaan meningkat, resesi global setelah pandemi diperkirakan lebih buruk daripada tahun 2009, dengan kira-kira setengah dari tenaga kerja internasional berisiko kehilangan mata pencaharian mereka.

Meningkatkan keselamatan penerbangan merupakan prasyarat untuk pembangunan berkelanjutan, yang akan memungkinkan tingkat produktivitas ekonomi yang lebih tinggi.

Untuk melakukannya, ICAO membantu Negara-negara dalam mengembangkan Rencana Aksi ICAO dan proyek bantuan teknis. ICAO juga mengelola Next Generation of Aviation Professionals Program (NGAP). Hal ini memastikan kompeten ada cukup profesional penerbangan yang tersedia untuk mengoperasikan dan memelihara sistem transportasi udara internasional masa depan.

Melalui inisiatif itu, ICAO berkontribusi pada SGD 8 dengan mempromosikan produktivitas ekonomi yang lebih tinggi dan lapangan kerja untuk semua. Selain menyediakan lapangan kerja, penerbangan menyumbang USD 2,7 triliun untuk kegiatan ekonomi global, 3,6 persen dari total seluruh dunia.

ICAO juga mendukung pertumbuhan hijau yang inklusif dan mendorong inisiatif ekonomi hijau untuk memungkinkan teknologi hijau baru dan energi bersih untuk sektor penerbangan, investasi dalam biofuel penerbangan yang diproduksi melalui praktik pertanian berkelanjutan dan proses pengolahan, menciptakan lapangan kerja hijau.

Pertumbuhan ekonomi hijau menghasilkan manfaat sosial yang signifikan, seperti lingkungan kerja yang aman bagi semua pekerja dan pariwisata berkelanjutan, yang juga menciptakan lebih banyak pekerjaan. Melalui inovasi, diversifikasi, dan peningkatan teknologi, ICAO mempromosikan tingkat produktivitas ekonomi yang lebih tinggi, berkontribusi untuk mencapai tujuan.

Berinvestasi dalam infrastruktur dan inovasi sangat penting karena merupakan pendorong pertumbuhan dan pembangunan ekonomi. SDG kesembilan adalah membangun infrastruktur yang tangguh, mempromosikan industrialisasi yang inklusif dan berkelanjutan, dan mendorong inovasi.

Dengan infrastruktur dan inovasi, industrialisasi yang inklusif dan berkelanjutan dapat melepaskan kekuatan ekonomi yang dinamis dan kompetitif yang menghasilkan lapangan kerja dan pendapatan. Peran mereka sangat penting karena mereka membantu memperkenalkan dan mempromosikan teknologi baru, memungkinkan sumber daya yang efisien, dan memfasilitasi perdagangan internasional.

Penerbangan adalah salah satu industri paling inovatif di dunia. Sektor manufaktur secara teratur mengembangkan teknologi baru dan menciptakan infrastruktur perkotaan yang signifikan melalui bandara dan manajemen lalu lintas udara

Pada tahun 2016, hampir USD 64 miliar diinvestasikan dalam infrastruktur bandara, dengan investasi terbesar di Asia dan Amerika. ICAO memimpin pengembangan dan implementasi kebijakan dan ketentuan untuk mengurangi risiko keamanan siber terhadap penerbangan sipil internasional dan mendorong evolusi kolektif industri sistem pesawat tanpa awak, juga dikenal sebagai “drone.”

Mereka akan mendukung banyak kegiatan seperti mengembangkan model bisnis pengiriman barang, khususnya penjualan produk dan makanan secara online, inspeksi infrastruktur dan tanah, pemantauan orang, pertanian dan lingkungan, serta logistik medis dan kegiatan kemanusiaan.

ICAO menanggapi inovasi dari industri dan memusatkan perhatian pada kebutuhan untuk mengatasi penyisipan jenis pesawat baru yang aman, aman dan efisien seperti drone dan taksi terbang, disertai dengan pengenalan jenis operator dan operasi baru.  Seiring berkembangnya konsep proyek ini, ICAO terus memfasilitasi dialog antara regulator dan pemangku kepentingan industri untuk membantu para pengambil keputusan dalam merencanakan integrasi yang aman dan efisien dari operasi baru ini dalam ekosistem perkotaan.

ICAO juga mempromosikan Program Machine Readable Travel Document (MRTD) yang menstandarisasi Machine-Readable Passports (MRPs), Strategi ICAO Traveler Identification Program (TRIP), dan mengelola ICAO Public Key Directory (PKD). Selain itu ICAO berkontribusi untuk tujuan ini dengan mengembangkan infrastruktur yang berkelanjutan dan tangguh yang pada akhirnya mendukung pembangunan ekonomi dan kesejahteraan manusia melalui tindakan ini.

SDG 10 bertujuan untuk mengurangi ketidaksetaraan di dalam dan di antara negara-negara. Ketimpangan membahayakan pertumbuhan sosial dan ekonomi jangka panjang, melemahkan pengentasan kemiskinan, dan merusak rasa kepuasan dan harga diri orang.

Perempuan dan remaja dengan kurangnya akses ke layanan kesehatan meninggal setiap hari karena penyakit yang dapat dicegah seperti campak dan TBC atau saat melahirkan. Orang tua, migran, dan pengungsi juga harus menghadapi kurangnya kesempatan dan diskriminasi. Ketidaksetaraan berdasarkan ras, jenis kelamin, etnis, agama, kelas dan pendapatan tetap ada di seluruh dunia.

Tetapi kita dapat mencapai kesetaraan untuk semua orang dengan menuntut perubahan transformatif di antara dan di dalam negara. Diperlukan upaya yang lebih signifikan untuk memberantas kemiskinan ekstrim, kelaparan dan berinvestasi di banyak sektor seperti perlindungan sosial, kesehatan, dan pendidikan.

Transportasi udara menyediakan konektivitas yang dapat mengurangi ketidaksetaraan antara individu dan negara dengan menciptakan hubungan perdagangan dan menyediakan akses ke barang dan jasa bagi mereka yang berada di komunitas terpencil.  Meskipun tidak semua orang mampu membeli layanan transportasi udara, demokratisasi perjalanan udara telah membuat layanan ini tersedia bagi lebih banyak orang saat ini.

Sejak tahun 1970, biaya riil perjalanan udara telah berkurang hingga 70 persen. Melalui inisiatif seperti ICAO’s No Country Left Behind (NCLB), Global Aviation Security Plan (GASeP), mempromosikan Program Machine Readable Travel Document (MRTD), dan ICAO Traveler Identification Program (TRIP), Organisasi berkontribusi untuk mengurangi ketidaksetaraan dengan mempromosikan perundang-undangan, kebijakan dan tindakan yang tepat untuk pengembangan sistem transportasi udara yang aman.

Selain itu, tindakan ini membantu mengurangi kesenjangan antar negara dengan mempromosikan kebijakan terpadu dalam praktik identifikasi wisatawan dan menerapkan prosedur yang dikelola dengan baik untuk memfasilitasi migrasi dan mobilitas orang yang tertib, aman, dan bertanggung jawab.

SDG ke-11 adalah menjadikan kota inklusif, aman, tangguh, dan berkelanjutan. Tapi apa artinya membuat kota lebih berkelanjutan? Ini menciptakan peluang karir dan bisnis, perumahan yang aman dan terjangkau, dan membangun masyarakat dan ekonomi yang tangguh.

Mencapai tujuan ini berarti menciptakan lebih banyak ruang hijau, berinvestasi dalam transportasi umum, dan meningkatkan manajemen dan perencanaan kota dengan cara yang partisipatif dan inklusif. Selama dekade terakhir, dunia telah menjadi lebih urban.

Akibatnya, lebih dari setengah populasi dunia tinggal di kota, dan diperkirakan 6,5 miliar orang akan menjadi perkotaan pada tahun 2050. Pertumbuhan pesat ini disebabkan oleh peningkatan populasi dan peningkatan migrasi, yang menyebabkan ledakan di kota-kota besar dan permukiman kumuh. fitur yang lebih signifikan dari kehidupan perkotaan.

Daerah perkotaan dan perkotaan merupakan pusat pembangunan ekonomi dan menyumbang sekitar 80 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB) global. Namun, mereka juga menyumbang lebih dari 60 persen nilai sumber daya dan hampir 70 persen emisi karbon di seluruh dunia.

Infrastruktur terkait penerbangan adalah bagian penting dari komunitas perkotaan dan pedesaan di seluruh dunia dan berkontribusi pada konektivitas populasi melalui jaringan transportasi terintegrasi.

ICAO mempromosikan konektivitas udara sebagai penggerak vital dalam mengembangkan infrastruktur transportasi yang strategis dan terintegrasi, meningkatkan mobilitas orang dan bisnis melalui semua metode transportasi.  Untuk perlindungan lingkungan, ICAO mengembangkan dan memelihara panduan tentang bandara ramah lingkungan, mengevaluasi kebijakan untuk daur ulang pesawat dan menetapkan metodologi Clean Development Mechanism (CDM) untuk penerbangan, dan menerapkan panduan penilaian lingkungan.

Melalui inisiatif ini, ICAO mendukung urbanisasi berkelanjutan dan perencanaan pemukiman manusia di tingkat nasional, membantu membangun hubungan lingkungan yang positif antar wilayah dan mengurangi dampak lingkungan yang merugikan kota melalui peningkatan kualitas udara dan pengelolaan limbah. Memastikan pola konsumsi dan produksi yang berkelanjutan membutuhkan segera pengurangan jejak ekologis kita.

Oleh karena itu, memahami bagaimana kita memproduksi dan mengkonsumsi barang dan sumber daya sangat penting untuk mencapai pertumbuhan ekonomi dan pembangunan berkelanjutan.

Pola produksi telah mengiringi kemajuan ekonomi dan sosial ke arah yang lebih berkelanjutan selama abad terakhir.  Mencapai SDG 12 akan membutuhkan banyak perubahan, seperti pengelolaan yang memadai atas sumber daya alam kita bersama dan cara kita membuang limbah dan polutan berbahaya.

Tetapi meningkatkan kesadaran dan mendorong bisnis, industri, dan konsumen untuk mendaur ulang dan mengurangi, memisahkan pertumbuhan ekonomi dari degradasi lingkungan, meningkatkan efisiensi sumber daya, dan mempromosikan gaya hidup berkelanjutan juga merupakan target penting untuk mencapai tujuan kami pada tahun 2030.

ICAO berkontribusi pada SDG 12 dengan mengembangkan alat untuk memantau dampak pembangunan berkelanjutan dari pariwisata berkelanjutan dalam menciptakan lapangan kerja lokal.

Maskapai penerbangan dan bandara di seluruh dunia telah menyadari pentingnya mengurangi, menggunakan kembali, dan mendaur ulang limbah. ICAO mempromosikan pengelolaan limbah yang ramah lingkungan melalui siklus hidupnya, air, pencegahan polusi udara dan tanah, dan meminimalkan dampak buruknya terhadap kesehatan dan lingkungan.

Maskapai dan produsen bekerjasama mendaur ulang pesawat di akhir layanan mereka – mendaur ulang hingga 90 persen berat pesawat. ICAO merasionalisasi manajemen data, mengurangi biaya, dan memodernisasi dan merekayasa ulang proses bisnis di bawah kerangka kerja Manajemen Data Perusahaan, dengan dukungan Komisi Statistik PBB, melalui kemitraan yang diperkuat dalam analisis pengumpulan data dan diseminasi dengan organisasi dan akademisi lain.

Dengan demikian, ICAO mengembangkan alat untuk memantau dampak pembangunan berkelanjutan dari pariwisata berkelanjutan dalam menciptakan lapangan kerja lokal.

Perubahan iklim memengaruhi setiap negara. Dari naiknya permukaan laut hingga peristiwa cuaca yang semakin ekstrem, tidak ada negara yang kebal terhadap dampak dramatis perubahan iklim.  SDG ke-13 bertujuan untuk mengambil tindakan segera untuk mengatasi perubahan iklim dan dampaknya.

Selama bertahun-tahun, dunia telah menyaksikan naiknya permukaan air laut dan peristiwa cuaca menjadi lebih intens. Sejak tahun 1880, permukaan laut telah meningkat sekitar 20 persen dan diproyeksikan akan bertambah lagi 30-122 cm pada tahun 2100.

Dekade terakhir sangat panas, dengan 2019 menjadi tahun terpanas kedua dalam catatan. Dari tahun 2010 hingga 2019, kebakaran hutan besar-besaran, angin topan, kekeringan, dan banjir terjadi di seluruh dunia, memengaruhi lebih dari 39 juta orang pada tahun 2018 saja.

Dampak manusia dari bencana geofisika juga 91 persen terkait dengan iklim. Peristiwa tersebut telah menewaskan 1,3 juta orang dan menyebabkan 4,4 miliar luka-luka antara tahun 1998 dan 2017. Belum lagi kerugian ekonomi akibat bencana terkait iklim, yang mencapai ratusan miliar dolar per tahun.

Tujuan 13 juga membahas kebutuhan negara-negara berkembang untuk beradaptasi dengan perubahan iklim dan berinvestasi dalam pembangunan rendah karbon dengan memobilisasi USD100 miliar per tahun pada tahun 2020. Tidak hanya mendukung wilayah rentan berkontribusi langsung pada tujuan ini, tetapi juga pada SGD lainnya.

Penerbangan memiliki rencana aksi iklim yang tepat dan luas untuk mengurangi emisi CO2, dan industri membuat kemajuan yang baik untuk mencapai tujuan iklim globalnya.  ICAO memberi Negara Anggota kebijakan, standar, panduan, dan alat yang disepakati secara internasional untuk mengurangi dampak lingkungan emisi CO2 dari penerbangan internasional, termasuk menerapkan “keranjang tindakan.”

Proyek ini akan memungkinkan ICAO untuk memenuhi tujuan aspirasi global dari dua persen peningkatan efisiensi bahan bakar tahunan dan pertumbuhan karbon-netral.  Tindakan lain telah mengatasi emisi karbon, seperti Carbon Offsetting and Reduction Scheme for International Aviation (CORSIA).

Perjanjian tentang CORSIA, yang merupakan tindakan berbasis pasar pertama yang menangani emisi karbon dari sektor industri yang signifikan secara global, mencerminkan upaya intensif selama bertahun-tahun oleh ICAO dan Negara-negara Anggotanya dalam kerjasama dengan industri penerbangan.

ICAO juga berkontribusi pada SDG 13 dengan mengoordinasikan keadaan darurat melalui kebijakan respons krisis dan strategi pengurangan risiko bencana dalam penerbangan. Inisiatif-inisiatif ini membantu meningkatkan kapasitas adaptif Negara-negara Anggota ketika menghadapi bencana alam dan memperkuat ketahanan infrastruktur penerbangan terhadap bencana alam.

Melalui studi tentang dampak ekonomi, lingkungan, dan sosial penerbangan dan berbagi hasilnya dengan organisasi internasional lainnya, ICAO meningkatkan kesadaran, mendidik, dan membangun kapasitas kelembagaan tentang mitigasi perubahan iklim dan reaksi dampak yang diakibatkannya.

Lautan tidak hanya mengatur sistem iklim global dan merupakan penopang kehidupan bumi kita, tetapi juga merupakan ekosistem terbesar di dunia, rumah bagi hampir satu juta spesies yang dikenal.

Suhu, kimia, kehidupan, dan arusnya mendorong sistem global yang membuat planet kita layak huni bagi umat manusia.  Untuk melestarikannya, UN 14 SDG bertujuan untuk melestarikan dan menggunakan sumber daya laut, laut, dan laut dunia secara berkelanjutan.

Namun, limbah pesisir memburuk secara signifikan karena polusi, dan pengasaman laut berdampak negatif pada ekosistem dan keanekaragaman hayati.  Hal ini juga berdampak negatif pada perikanan skala kecil. ICAO tidak secara langsung berkontribusi pada SDG 14.

Namun, industri penerbangan berkontribusi dengan membuat bandara dan maskapai penerbangan di seluruh dunia bekerja untuk melestarikan lautan, laut, dan sumber daya kelautan, termasuk program konservasi dan meningkatkan kesadaran di antara penumpang.

Tujuan SDG 15 adalah mengelola hutan secara berkelanjutan, memerangi penggurunan, menghentikan dan membalikkan degradasi lahan, dan menghentikan hilangnya keanekaragaman hayati.  Alam sangat penting bagi kehidupan manusia kita.

Kita bergantung pada bumi seperti halnya lautan untuk mata pencaharian dan makanan kita untuk memberi kita oksigen, menyerbuki tanaman kita, menghasilkan makanan kita, dan mengatur pola cuaca kita.

Hutan adalah rumah bagi lebih dari 80 persen keanekaragaman hayati dan mencakup hampir 30 persen luas daratan planet kita. Mereka juga merupakan sumber udara dan air bersih yang diperlukan dan penting untuk memerangi perubahan iklim.

Namun selama bertahun-tahun, aktivitas manusia telah mengubah relatif 75 persen permukaan bumi. Setiap tahun, 13 juta hektar hutan hilang. Kerusakan konstan lahan kering telah menyebabkan penggurunan 3,6 miliar hektar, memengaruhi masyarakat miskin.

Bekerjasama dengan pemerintah dan mitra organisasi konservasi, industri penerbangan memerangi perdagangan satwa liar ilegal yang memanfaatkan konektivitas transportasi udara.

ICAO dan Negara Anggotanya telah bekerja dengan industri penerbangan untuk mendorong pengembangan dan penyebaran Sustainable Aviation Fuel (SAF) yang berkelanjutan.  Tindakan ini akan berkontribusi pada pemanfaatan berkelanjutan ekosistem darat, seperti hutan.  Misalnya, produksi SAF dari residu kehutanan dapat menjadi komponen penting dari pengelolaan hutan lestari.

Terlepas dari keyakinan, etnis atau orientasi seksual mereka, setiap orang harus merasa aman dalam menjalani hidup mereka dan bebas dari rasa takut.  Namun, konflik, ketidakamanan, institusi yang lemah dan akses yang terbatas terhadap keadilan tetap menjadi isu penting bagi pembangunan berkelanjutan.

Oleh karena itu, SDG ke-16 bertujuan untuk mendorong masyarakat yang damai dan inklusif untuk pembangunan berkelanjutan, memberikan akses keadilan bagi semua dan membangun institusi yang efisien, akuntabel, dan inklusif di semua tingkatan.  Meskipun banyak wilayah menikmati perdamaian, kemakmuran dan keamanan, dunia tetap terpecah.

Sampai hari ini, beberapa daerah jatuh ke dalam siklus konflik dan kekerasan yang berkelanjutan, yang berdampak negatif terhadap pembangunan suatu negara, mempengaruhi kemakmuran ekonomi dan seringkali mengakibatkan keluhan yang berlangsung selama beberapa generasi.

Transportasi udara berkontribusi pada standar dan undang-undang global yang memastikan sektor yang aman, terjamin, dan berkelanjutan.  Melalui tindakan seperti mengembangkan Global Aviation Security Program (GASep), ICAO Standard And Recommended Practices (SARP), terus menyempurnakan kerangka keamanan penerbangan global, dan membantu Negara Anggota ICAO melalui peningkatan penerapan strategi Traveler Identification Program (TRIP), ICAO berkontribusi pada SDG ini dengan memberantas perdagangan orang dan mempromosikan supremasi hukum di tingkat nasional dan internasional.

Pesawat kecil tak berawak sangat penting untuk memantau masyarakat yang berisiko, mengumpulkan data untuk respons kemanusiaan dan mendukung pengiriman udara yang menyelamatkan jiwa.

ICAO juga bekerja untuk mengurangi kekerasan dan tingkat kematian terkait di seluruh dunia dengan mengembangkan standar dan kebijakan global tentang pelacakan penerbangan global dan risiko zona konflik serta penggunaan pesawat kecil tak berawak.

SDG terakhir adalah memperkuat kemitraan global untuk pembangunan berkelanjutan. Upaya penting harus dilakukan untuk mencapai tujuan ini, seperti mendukung rencana nasional untuk mencapai semua target, mendorong perdagangan luar negeri dan membantu negara berkembang memperluas laporan mereka.

Upaya ini akan memfasilitasi tercapainya sistem perdagangan yang adil dan berbasis aturan universal yang menguntungkan semua pihak.  Teknologi saat ini memberdayakan kita untuk berbagi ide dan mendorong inovasi. Kami lebih saling terhubung dari sebelumnya, dan pandemi saat ini membuktikannya kepada dunia.

Selama setahun terakhir, kita telah menyaksikan bahwa penguatan multilateralisme dan kemitraan internasional lebih penting dari sebelumnya untuk memecahkan masalah dunia. Kemitraan antara semua sektor industri penerbangan seperti bandara, maskapai penerbangan, manajemen lalu lintas udara, penerbangan bisnis, produsen dan pemasok memungkinkan industri transportasi udara global.

Mengikuti arahan strategis Global Aviation Safety Program (GASP), ICAO membantu Negara-negara Anggotanya untuk meningkatkan keselamatan penerbangan yang memungkinkan pengembangan berkelanjutan dari sistem transportasi udara yang menghasilkan pertumbuhan ekonomi.

Menerapkan GASP dan dukungan internasional untuk prioritas penerbangan dalam kerangka pembangunan berkontribusi pada SDG 17 dengan meningkatkan koordinasi dan koherensi kebijakan sambil pada akhirnya menghormati ruang kebijakan masing-masing negara.

Organisasi ini juga membantu Negara-negara dalam mengembangkan strategi untuk kerjasama dengan Otoritas Penerbangan Sipil dan entitas non-Negara yang terlibat dalam penerbangan sipil. Ini terus mengeksplorasi sumber pendanaan tambahan untuk kerjasama teknis dan proyek bantuan teknis.

ICAO berpartisipasi dalam banyak kemitraan untuk membantu Negara-negara dalam mengatasi tantangan keselamatan, kapasitas navigasi udara dan kebutuhan efisiensi, keamanan penerbangan, meningkatkan masalah lingkungan penerbangan melalui kerjasama internasional dan dukungan inisiatif ekologi PBB, dan banyak lagi.

Baca: Menelisik Peran Penerbangan Global pada Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (1)

 

 

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Atase Perhubungan/ Alternate Representative RI pada ICAO
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.