OUR NETWORK
Selasa, Desember 7, 2021

Menelisik Peran Penerbangan Global pada Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (1)

Bahasa Slang dalam Game

Guru Honorer, Pahlawan Tanpa Tanda Jasa

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Atase Perhubungan/ Alternate Representative RI pada ICAO

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengadopsi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (Sustainable Development Goals/SDGs) pada tahun 2015 sebagai seruan tindakan bagi semua negara untuk mengakhiri kemiskinan, mempromosikan kemakmuran, melindungi planet ini dan memastikan bahwa pada tahun 2030 semua orang dapat hidup dengan aman dan memiliki akses ke air bersih dan pendidikan.

Penerbangan merupakan pendorong penting pertumbuhan ekonomi dan sosial dan memainkan peran penting dalam mendukung UN-SDGs melalui pengupayaan konektivitas antarnegara. “Sektor penerbangan mengembangkan jutaan pekerjaan, memungkinkan pariwisata dan mendukung kemajuan berkelanjutan di seluruh dunia.

Untuk memastikan bahwa pengembangan lalu lintas udara dikelola dengan aman, efisien, dan aman, masyarakat penerbangan global melalui International Civil Aviation Organization (ICAO) badan penerbangan sipil dunia di bawah PBB telah menetapkan lima tujuan strategis, yaitu Keselamatan, Kapasitas dan Efisiensi Navigasi Udara, Keamanan dan Fasilitasi, Pengembangan Ekonomi Transportasi Udara dan Perlindungan Lingkungan.

No poverty

Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB yang pertama adalah mengakhiri kemiskinan (poverty) dalam segala bentuknya, di mana saja pada tahun 2030. Kemiskinan dapat disebabkan oleh pengangguran atau kerentanan populasi tertentu terhadap bencana, pengucilan sosial, penyakit, dan banyak lagi.  Antara tahun 1990 dan 2015, jumlah orang yang hidup dalam kemiskinan ekstrem turun lebih dari setengahnya. Angka tersebut terus menurun selama bertahun-tahun, dari 36 persen pada tahun 1990 menjadi 10 persen pada tahun 2015.

Namun, terlepas dari perbaikan ini, pengentasan kemiskinan tetap menjadi tantangan. Pada 2015, lebih dari 700 juta orang di seluruh dunia masih hidup dengan kurang dari US$1,90 per hari dan berjuang untuk memenuhi banyak kebutuhan dasar seperti pendidikan, kesehatan, kekurangan makanan, air minum bersih, dan akses ke sanitasi. Krisis Covid-19 tidak membantu, membuatnya semakin sulit untuk mencapai tujuan ini. Pandemi menjadi penyebab nomor satu kemiskinan global, mendorong lebih dari 71 juta orang ke dalam kemiskinan ekstrem pada tahun 2020.

Zero hunger

Konektivitas dan liberalisasi udara adalah pendorong untuk akses yang lebih baik ke transportasi penumpang dan barang seperti bantuan kemanusiaan. ICAO mempromosikan pentingnya mereka melalui kemitraan dengan badan-badan PBB lainnya, pertemuan regional dan global, dan deklarasi berikutnya.

ICAO berkontribusi pada SDG pertama dengan mengembangkan dokumen perencanaan strategis untuk kemungkinan Global Air Transport Plan (GATP). Tujuannya adalah untuk memberikan visi dan tujuan jangka panjang untuk menyelaraskan kerangka transportasi udara di semua Negara Anggota dan untuk menentukan strategi untuk mendorong pengembangan sistem penerbangan sipil yang kuat dan layak secara ekonomi di seluruh dunia melalui kebijakan ekonomi yang ditargetkan dan kegiatan dukungan.

Good health and well-being

Hasilnya akan membantu pertumbuhan kegiatan penerbangan sipil dan efisiensi transportasi udara, sehingga ekonomi global dan perluasan perdagangan dan pariwisata. Kegiatan ini juga membantu memastikan bahwa semua pria dan wanita memiliki akses ke sumber daya ekonomi, layanan transportasi, dan teknologi baru.

SDG kedua bertujuan untuk mengakhiri semua bentuk kelaparan dan kekurangan gizi pada tahun 2030 dan memberikan akses kepada semua individu –terutama anak-anak dan orang miskin– terhadap makanan yang aman, bergizi dan cukup sepanjang tahun. Pencapaian target ini menuntut bantuan internasional untuk memastikan investasi di bidang infrastruktur dan teknologi untuk meningkatkan produktivitas pertanian, mempromosikan pertanian berkelanjutan, mendukung petani skala kecil dan akses yang sama ke lahan, teknologi, dan pasar.

Quality education

Penerbangan membawa bantuan kemanusiaan penting ke daerah-daerah yang terkena dampak konflik dan bencana melalui United Nations Humanitarian Air Service (UNHAS), World Food Programme (WFP), dan oleh badan amal dan maskapai penerbangan komersial lainnya yang menyediakan ruang kargo dan kabin mereka.

Sistem pesawat tak berawak (Unmanned Aircraft Systems/ UAS) dan kecerdasan buatan juga membantu meningkatkan kualitas makanan selama produksi tanaman atau mengumpulkan sampel tanah untuk mendukung pertanian presisi.  Sementara UAS dapat mengubah cara ICAO melakukan bisnis untuk berkontribusi pada SDG kedua, peraturan yang tepat diperlukan untuk sepenuhnya mengeluarkan potensi mereka untuk beroperasi dengan aman, aman, efisien, dan bertanggung jawab terhadap lingkungan.

Gender equality

ICAO juga berkontribusi untuk tujuan ini dengan memastikan layanan navigasi udara yang efisien dan komprehensif melalui inisiatif yang direncanakan secara global yang digariskan dalam Global Air Navigation Plan (GANP). Ini memberikan peta jalan untuk meningkatkan kapasitas dan efisiensi navigasi udara untuk mengakomodasi pertumbuhan yang cepat dan mengurangi risiko mengoperasikan lebih banyak pesawat dalam jumlah wilayah udara yang ditentukan.

Modernisasi sistem manajemen lalu lintas udara global meningkatkan keandalan operasi penerbangan, berkontribusi pada SGD kedua dengan meningkatkan aksesibilitas ke daerah-daerah terpencil dan memfasilitasi akses mendesak ke makanan yang cukup untuk semua orang sepanjang tahun.

Clean water and sanitation

Selain itu, kriteria keberlanjutan ICAO untuk memproduksi bahan bakar penerbangan yang berkelanjutan akan memastikan bahwa produksi bahan bakar tidak bersaing dengan pasokan makanan.

Produksi bahan bakar penerbangan yang berkelanjutan berkontribusi untuk mengakhiri kelaparan dan kekurangan gizi dengan mempromosikan praktik pertanian tangguh yang meningkatkan produktivitas dan hasil. Tujuan ketiga adalah untuk memastikan kehidupan yang sehat dan mempromosikan kesejahteraan untuk semua.

Affordable and clean energy

Sebelum pandemi Covid-19 dimulai, kita melihat kemajuan di banyak bidang kesehatan, seperti penurunan angka kematian ibu dan anak, peningkatan cakupan imunisasi, dan pengurangan penyakit menular. Terlepas dari perbaikan ini, pandemi telah membanjiri sistem kesehatan dan mengancam hasil kesehatan yang telah dicapai.

Decent work and economic growth

Penerbangan Dukung Kesejahteraan dan Kesehatan  Penerbangan mendukung kesejahteraan dan kesehatan masyarakat dengan membawa obat-obatan dan vaksin melintasi jarak jauh dengan kondisi penyimpanan yang tidak diatur.  Transportasi udara juga memberikan perawatan medis yang diperlukan melalui ambulans udara ke komunitas terpencil.

ICAO bekerja untuk mengimplementasikan Collaborative Arrangement for the Prevention and Management of Public Health Events in Civil Aviation (CAPSCA), yang mengoordinasikan respons penerbangan internasional terhadap risiko kesehatan masyarakat, seperti pandemi. Bersambung.

 

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Atase Perhubungan/ Alternate Representative RI pada ICAO
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.