OUR NETWORK
From Korea With Love Concert
Jumat, Desember 9, 2022
From Korea With Love Concert

Manajemen Krisis: Tantangan Industri Maskapai Penerbangan Global di Era New Normal

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).
From Korea With Love Concert

Krisis di industri penerbangan bukanlah hal baru. Industri penerbangan masih mengelola dampak dari pandemi Covid-19 yang sedang berlangsung. Sekarang, semua negara-negara di dunia belajar untuk mengelola ‘hidup’ bersama Covid-19 dengan berbagai variannya.

Situasi ini memiliki efek mengganggu pada rantai pasokan, harga bahan bakar, dan jaringan maskapai penerbangan. Perang di Ukraina juga mengakibatkan maskapai dunia mengalami pembatasan wilayah udara, memperpanjang durasi penerbangan dan meningkatkan biaya bahan bakar. Hal ini mengharuskan maskapai untuk menyesuaikan jadwal jaringan maskapai dan juga meningkatkan risiko bagi lessor/manajemen armada pesawat dan kemungkinan biaya tambahan bahan bakar pada harga tiket.

Peristiwa yang sedang berlangsung ini tidak dapat diprediksi dan mengarah pada kombinasi faktor risiko yang mengganggu stabilitas, keselamatan, dan kinerja bisnis maskapai penerbangan. Kesulitan di dunia pasca Covid-19 tidak hanya terjadi pada maskapai dan pesawat terbang yang bekerja dengan tarif yang sangat rendah, tetapi lingkungan di mana mereka akan memulihkan operasi telah berubah secara signifikan.

Memulihkan layanan terjadwal menjadi semacam ‘Business As Usual (BAU)’ membutuhkan operator untuk menanggapi berbagai tantangan dan masalah.

Respons krisis dan ketahanan keamanan

Sangat penting selama waktu ini bahwa maskapai penerbangan mempertahankan respons krisis yang efektif yang dapat beradaptasi dengan situasi global yang berubah-ubah. Fase “Covid new normal” hidup dengan virus menetapkan dasar untuk cara baru yang fleksibel dalam melakukan bisnis dengan fokus pada respons risiko yang dinamis dan ketahanan keamanan.

Sangat penting bagi operator untuk memantau creep risiko, melacak pelanggaran keselamatan, dan mencari tanda-tanda toleransi risiko yang tidak sehat. Jika mereka menemukan sesuatu, operator harus menanganinya dengan cara yang tepat dan adil , dan ingat bahwa wajar bagi individu dan organisasi untuk mengalami perubahan selera risiko pada saat krisis.

Risiko dan kontrol yang diperlukan melampaui organisasi, yang berarti manajemen risiko yang efektif memerlukan pemahaman menyeluruh tentang jaringan maskapai penerbangan dan lingkungan operasi, di mana ada kerentanan, dan kontrol yang ada di hulu dan hilir sistem maskapai penerbangan untuk menerapkan pertahanan secara efektif.

Konsep utama di balik ketahanan keselamatan dan keamanan organisasi adalah bagaimana operator menyesuaikan penyampaian keselamatan dan keamanan serta kinerja usaha selama dan setelah pandemi Covid-19. Alat yang tersedia bagi tim manajemen untuk mendukung ketahanan organisasi mencakup budaya dan keselamatan serta keamanan penerbangan, tata kelola dan struktur organisasi, peraturan pendukung, pengawasan jaminan dan kepatuhan, serta manajemen risiko dan krisis yang dinamis.

Menanggapi perubahan sifat lanskap risiko, maskapai penerbangan harus mempertimbangkan:

  • mengadopsi fokus manajemen yang progresif dan terkoordinasi pada perencanaan yang tepat.
  • pemulihan yang aman dan kembali ke layanan pesawat yang grounded.
  • mengelola tekanan pendapatan dan biaya sehingga tidak terlalu mengurangi tingkat keselamatan dan keamanan yang dapat diterima
  • melakukan perencanaan manajemen armada dengan teknologi terbaru.
  • mempertimbangkan kemungkinan perubahan budaya dan perilaku organisasi dan pemasok saat perusahaan mengatasi kendala yang sedang berlangsung dan peristiwa-peristiwa penting
  • menerapkan program manajemen dan pengawasan pemasok yang efektif
  • memastikan staf yang kompeten dan berpengalaman tersedia untuk pekerjaan yang telah dijadwalkan.
  • memastikan implementasi Safety Management System (SMS) dan Security Management System (SeMS) secara berkelanjutan secara maksimal
  • berkomunikasi dan berkolaborasi dengan pemangku kepentingan industri.

Pandemi telah memusatkan perhatian pada bagaimana organisasi penerbangan, bahkan semua organisasi, dapat mengantisipasi, mempersiapkan, merespons, dan beradaptasi dengan perubahan dan gangguan. Bisnis penerbangan harus tangguh untuk merespons gangguan, tetapi mereka juga perlu beradaptasi dengan kondisi yang menantang juga. Dan, manfaatkan peluang karena pasar terus berubah.

Manajemen krisis dan ketahanan organisasi

Manajemen tanggap darurat maskapai penerbangan kontemporer, manajemen krisis, dan kelangsungan bisnis kini bergabung menjadi sistem baru yang disebut Critical Event Management (CEM). CEM dimulai sebagai respons bisnis terintegrasi terhadap peristiwa krisis termasuk koordinasi dan kontrol, komunikasi dan manajemen pemangku kepentingan, pemantauan krisis berkelanjutan, dan pengawasan audit dan jaminan.

Manajemen krisis yang efektif bermuara pada ketahanan organisasi, yang membutuhkan kombinasi dari:

  • Manajemen risiko
  • Hambatan fisik
  • Redundansi (kapasitas cadangan)
  • Cadangan sistem
  • Prosedur standar dan teknologi terapan.

Faktor-faktor ini melindungi organisasi dari ancaman dan memungkinkannya untuk bangkit kembali dari gangguan dan memulihkan stabilitas.

Dengan media sosial yang dapat berbagi informasi dengan kecepatan seperti itu akhir-akhir ini, organisasi penting mengelola komunikasi krisis segera setelah suatu peristiwa terjadi. Materi panduan tentang komunikasi krisis merekomendasikan bahwa dengan munculnya ponsel, 5G, dan jaringan data berkecepatan tinggi, maskapai penerbangan memerlukan strategi respons krisis yang sesuai untuk era digital.

Masyarakat umum dapat mengunggah konten dan video HD dari situasi darurat yang sedang berlangsung secara instan, sehingga tim manajemen krisis maskapai hanya memiliki sedikit waktu untuk mengoordinasikan dan mengomunikasikan pesan yang tepat.

Respon organisasi terintegrasi yang efektif dapat dicapai dengan menggunakan platform perangkat lunak krisis khusus yang memungkinkan pemberitahuan tepat waktu dan aman, pemahaman manajemen tentang lingkungan risiko dan pelacakan keputusan dan rencana tindakan tim manajemen, terlepas dari lokasi geografis pemangku kepentingan.

Konsep ketahanan sebagaimana digambarkan sebagai  kemampuan intrinsik suatu sistem atau organisasi untuk menyesuaikan fungsinya sebelum, selama, atau setelah perubahan dan gangguan, sehingga dapat mempertahankan operasi yang diperlukan baik dalam kondisi yang diharapkan maupun yang tidak terduga.

Ketahanan dalam manajemen krisis berarti melihat ke depan, berpikir kreatif, dan mengantisipasi perubahan lingkungan yang dapat memengaruhi operasi yang aman. Ini berarti menerapkan SMS dan SeMS untuk memantau ancaman dan risiko yang terkait dengan perubahan ini, serta menggunakan tata kelola informasi untuk memastikan organisasi dapat melenturkan dan menyerap gangguan saat terjadi.

Ketahanan organisasi untuk maskapai penerbangan dapat dicapai dengan menerapkan sistem terintegrasi di tingkat perusahaan untuk secara efektif mendukung krisis dan tanggap darurat yang telah direncanakan sebelumnya dan terkoordinasi dalam lingkungan pada waktu kritis.

 

 

 

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.