Jumat, April 23, 2021

TNI di Mata Anak Kampung: Cerita Absurd

Sejarah dan Filsafat Sepeda

Di tengah pandemi covid 19 (New Normal), bersepeda dianggap aman oleh sebagian masyarakat dalam berkendara sekaligus berolahraga. Tapi harus hati-hati bagi para pemula jangan...

[Masih Soal] Perppu Ormas dan Ketidakmutuan Hukum

Hubungan inter-subyektif manusia yang sangat rumit, sedari awal dimediasi oleh semacam simbol, yang salah satunya adalah bahasa. Namun bahasa, sebagai sebuah produk kebudayaan manusia,...

Flu Indonesia

“Indonesia sedang sakit, tapi cuma flu biasa....” Di pojok gemerlapnya kota metropolitan, jauh dari bising suara knalpot kendaraan, dan bingar-bingar musik dugem, tentu ada masyarakat...

BPN dan KPU Harus Jernih Soal Kecurangan

Rekapitulasi Pilpres telah selesai. Jokowi-Amin menang di 21 Provinsi, sisanya jadi milik Prabowo-Sandi. Tentu saja, semestinya, seluruh urusan yang menyita banyak energi ini selesai....
Mohd. Yunus
Calon peneliti yang meminati sejarah, politik, dan ekologi

Pagi itu, saya datang ke kantor seperti biasa, selesai menyiapkan alat pekerjaan di meja, segera memasak air, menyeduh kopi. Sekitar 30 menit kemudian, beberapa teman mulai berdatangan. Okto, salah satu teman sekantorku yang cukup mudah diindentifikasi dari badannya yang kurus kering seperti ilalang di musim kemarau, langsung menyalakan TV

“Ada siaran langsung upacara HUT TNI di TV, mau liat Presiden Jokowi sama Jenderal Gatot” ujarnya, bermaksud memberikan alasan atas tindakan yang dia lakukan. Aku bukan tidak mengetahui bahwa TNI sedang menempuh HUT yang ke 72, tetapi mengenai siaran langsung itu, memang aku belum tahu sama sekali.

Sekilas aku lihat, Presiden Jokowi duduk bersebelahan dengan Jenderal Gatot, pikiranku langsung tertuju pada isu yang lagi hangat belakangan ini, mengenai Jenderal Gatot dan informasi soal 5.000 pucuk senjata dari intelijen. Banyak pihak yang kemudian menyangkutkan tindakan beliau itu dengan PILPRES 2019. Isu yang menarik untuk menggelitik opini publik, tetapi terlalu terbiasa, karena praktis siapa saja tokoh yang terlihat sering muncul di publik, pada akhirnya akan diisukan dengan PILPRES 2019. Jenderal Gatot hanya satu di antara yang lain, kita lihat saja, toh 2019 masih lama.  

Sekitar 15 menit menonton siaran langsung tersebut, tibalah saatnya Presiden Jokowi menyampaikan sambutan, tidak banyak yang bisa saya cerna, karena perhatian saya terbagi, menonton sambil mengerjakan laporan di laptop. Satu hal yang paling saya ingat adalah penegasan presiden tentang peran TNI, beliau mengutip pesan Jenderal Sudirman tentang jati diri TNI bahwa politik tentara politik negara, politik TNI adalah politik negara, loyalitas TNI adalah loyalitas negara. Kesan dari penegasan ini menurut saya sekaligus respon beliau terhadap maraknya isu mengenai Jenderal Gatot akhir-akhir ini.

Sejenak pikiranku terbang menuju romansa saat aku kecil dulu, aku pernah bercita-cita menjadi TNI, alasannya cukup sederhana, melihat gagahnya BABINSA di desa-ku, beliau cukup disegani, selalu diundang untuk mengamankan setiap acara di desa, mulai dari acara resmi pemerintah sampai acara keluarga. Badan tegap dengan rambut cepak, memeluk senjata, dengan senyum yang sekali-sekali. Tetapi sayang, cita-cita berangsur pudar seiring kompleksnya lingkungan yang mempengaruhi, khususnya finansial.

Orang-orang kaya di desaku, didominasi oleh pemilik kebun kelapa, memiliki pola sendiri dalam melanjutkan pendidikan anaknya. Kalau anaknya perempuan, maka dikuliahkan di bidang kesehatan (bidan, dokter, perawat, dll). Kalau anaknya laki-laki, maka angkatan bersenjata menjadi pilihan utama (TNI dan POLRI). Hal ini tidak lain dilatarbelakangi oleh adanya anggapan bahwa bidang-bidang pendidikan tersebut menjanjikan kesejahteraan. Pola ini sudah berlangsung sangat lama, sudah banyak anak laki-laki dari desa-ku yang menjadi anggota TNI, pada akhirnya hal ini menjadi gengsi dan meningkatkan status sosial. Demi mendapatkan gensi yang dimaksud, maka berbagai cara pun dilakukan, ratusan juta pun melayang demi anaknya.

Benarkah menjadi anggota TNI itu mampu menyejahterakan? Banyak jawaban yang bisa diungkap, tergantung dari sudut pandang masing-masing, yang jelas TNI adalah abdi negara, artinya semua kebutuhan hidupnya akan ditanggung oleh negara. Sayangnya, negara kita bukanlah negara dengan cadangan dana yang banyak (negara kaya), mau tidak mau setiap anggaran harus disesuaikan. Pada akhirnya, kalau hanya menggantungkan hidup dari negara, saya pikir ya hidup mereka akan biasa-biasa saja. Sudah banyak bukti untuk membuktikan itu. Di sisi lain, banyak juga anggota TNI yang kaya raya dengan caranya masing-masing.

Pada akhirnya, dengan momentun HUT TNI ke 72 ini, pemilihan tema “Bersama Rakyat TNI Kuat” harus mampu dibuktikan dengan pelibatan aktif anggota TNI di setiap sendi-sendi kehidupan rakyat. Semoga.

Mohd. Yunus
Calon peneliti yang meminati sejarah, politik, dan ekologi
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Toleransi, Kita Perlu Belajar dari Negeri Tolland

Sebelum mulai mendaratkan jemari diatas keyboard laptop, sejenak terlintas dalam pikiran saya sebuah kutipan yang menarik dari buku yang berjudul “Berjamaah (lagi) walau tak...

Terorisme Lahir dari Watak yang Retak

Salah satu musuh terbesar kemanusiaan adalah terorisme. Ia lahir dari watak retak manusia yang dikendalikan hasrat untuk membunuh. Dalam aksinya yang agresif, teroris tak...

Melacak Kesalehan Kultural dan Ikhtiar Keberagaman

“Agama tetap bersifat kemanusiaan, karena bertujuan menuntun manusia mencapai kebahagiaan. Tetapi ia bukanlah kemanusiaan yang berdiri sendiri, melainkan kemanusiaan yang memancar dari Ketuhanan” -Nurcholis Madjid,...

Mencari Teman Masa Pandemi? Why Not, Berikut Tipsnya

Sudah Satu Tahun Pandemi Covid-19 Melanda Indonesia. sekolah-sekolah, kampus, tempat yang bahkan kantor sekalipun harus berkegiatan online. Mahasiswa baru, murid baru dan orang-orang yang baru memulai...

Teror Lone Wolf: Siapa Bertanggung Jawab?

Dalam kurun 1 minggu, Indonesia dihentakkan oleh serangkaian teror brutal yang menyasar agama dan institusi negara. Minggu 28 Maret 2021, serangan bom bunuh diri...

ARTIKEL TERPOPULER

Teror Lone Wolf: Siapa Bertanggung Jawab?

Dalam kurun 1 minggu, Indonesia dihentakkan oleh serangkaian teror brutal yang menyasar agama dan institusi negara. Minggu 28 Maret 2021, serangan bom bunuh diri...

Melacak Kesalehan Kultural dan Ikhtiar Keberagaman

“Agama tetap bersifat kemanusiaan, karena bertujuan menuntun manusia mencapai kebahagiaan. Tetapi ia bukanlah kemanusiaan yang berdiri sendiri, melainkan kemanusiaan yang memancar dari Ketuhanan” -Nurcholis Madjid,...

Mempertanyakan Wacana Koalisi Partai Islam Oleh PKS dan PPP

Menyatakan bahwa Islam hanya berhubungan dengan kehidupan spiritual, tanpa kita sangkut pautkan sama sekali dengan masyarakat dan negara, mungkin sama jauhnya dari kenyataan dengan...

Puasa Menurut Filsuf Muslim

Selama ini ada anggapan umum yang diterima luas, bahwa nasib filsafat Islam telah berakhir di tangan Ibn Rusyd. Filsuf Andalusia yang mencoba melakukan counter...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.