Minggu, April 18, 2021

Tenaga Kerja Asing dan Politik Ketakutan

Apa Lawan Media Sosial?

Pada tanggal 21 Mei 2019 jelang pukul 23.00 WIB ketika saya hendak mengucapkan “selamat malam” dan “semoga mimpi indah” kepada kekasih di kota lain....

Filosofi Peradaban

Pertama-tama kita harus memahami bahwa sebuah peradaban tidak akan pernah ada tanpa adanya pendidikan. Sebab peradaban akan musnah tanpa adanya perputaran pikiran, tentu kita...

Covid-19 dan Nafsu Ibu Kota Baru

Sebelum dilantik sebagai Presiden Indonesia untuk periode keduanya, Joko Widodo sudah meyakinkan seluruh elemen masyarakat tentang rencananya memindahkan ibu kota negara (IKN). Segala persiapan...

Tan Malaka Membangun Peradaban

Bisa dibilang sosok Tan Malaka dalam lanskap politik Indonesia mulai meredup bahkan menghilang sama sekali. Tidak seperti Soekarno, Mohammad Hatta, Syhjarir dan para founding...
Arjuna Putra Aldino
Mahasiswa Pascasarjana, Program Studi Ketahanan Nasional, Universitas Indonesia

Presiden Joko Widodo telah menandatangani Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 20 Tahun 2018 tentang Penggunaan Tenaga Kerja Asing. Dalam Perpres tersebut dinyatakan dengan pertimbangan untuk mendukung perekonomian nasional dan perluasan kesempatan kerja melalui peningkatan investasi, pemerintah memandang perlu pengaturan kembali perizinan penggunaan tenaga kerja asing.

Selain itu, pengaturan penggunaan tenaga kerja Asing adalah keniscayaan dari berlakunya perdagangan bebas di negara Asia Tenggara dan dunia seperti Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA), CAFTA dan General Agreement on Trade in Services (GATS). Semua ini sudah ditandatangani oleh Pemerintah Indonesia jauh sebelum Presiden Joko Widodo berkuasa.

Namun, masalah tenaga kerja Asing ini selalu mengundang pro dan kontra, yang kerapkali menghasilkan polemik bahkan menjadi komoditas politik yang kerap menciptakan sentimen di kalangan masyarakat.

Isu Tenaga Kerja Asing dan Narasi Ketakutan  

Jika dilihat dari data, data Kementerian Ketenagakerjaan menyatakan pada tahun 2017 terdapat 74.000 tenaga kerja asing di Indonesia. Jumlah ini tak jauh berbeda dengan jumlah pekerja asing pada periode Januari-November 2016 yang juga berjumlah 74,2 ribu pekerja. Artinya tak ada peningkatan jumlah tenaga kerja Asing yang signifikan seperti yang kerap diwacanakan di media sosial.

Jumlah tenaga kerja asing (TKA) di Indonesia mencapai puncak tertingginya pada tahun 2011 yakni sebanyak 77.307 pekerja. Dengan kata lain, jumlah tenaga kerja Asing mengalami peningkatan jauh sebelum Perpres Tenaga Kerja Asing ditandatangani. Bahkan jika dibandingkan dengan data pada tahun-tahun sebelumnya, justru tren jumlah tenaga kerja Asing yang ada saat ini di Tanah Air mengalami penurunan.

Namun isu tenaga kerja Asing terus menerus direproduksi dengan bingkai statistik yang dikemas dengan narasi yang dilebih-lebihkan hingga reduksi yang ambivalen untuk menciptakan seakan-akan situasi sedang berada dalam kondisi bahaya.

Bahkan isu tenaga kerja asing dibingkai dalam narasi antagonisme yang dibumbui dengan pandangan nasionalisme yang chauvinistik yang menggambarkan tenaga kerja Asing sebagai the others yang bukan bagian dari kita, dianggap sebagai musuh dan ancaman yang berhadap-hadapan dengan kepentingan nasional dan masyarakat asli (pribumi).

Sehingga narasi tersebut bukan mengantarkan masyarakat ke dalam penjelasan yang rasional melainkan justru bermaksud merangsang sisi emosional masyarakat sehingga menciptakan ketakutan dan keresahan.

Narasi yang kerap muncul dalam isu tenaga kerja Asing seperti “antek asing”, “pro-Cina”, “Tiongkok”, hingga “antek PKI”, justru menghambat masyarakat untuk memahami masalah tenaga kerja Asing secara rasional dan terukur, yang ada hanya merangsang sentimen dan emosi rasa takut.

Dan penciptaan rasa takut ini bukanlah hal yang baru. Dalam sejarah politik, rasa takut masyarakat seringkali dikonversi menjadi suara elektoral oleh sejumlah politikus untuk meraih kekuasaan. Hal ini dilakukan oleh Donald Trump, dengan menebar ketakutan terhadap tenaga kerja asing (warga imigran Muslim, Latin, kulit hitam, dan warga minoritas AS lainnya) yang dianggap telah mencuri lapangan pekerjaan warga kulit putih Amerika Serikat, hingga ketakutan terhadap Tiongkok yang disebut Trump sebagai pelaku utama yang menggerogoti ekonomi AS, berhasil membawa Trump meraih kursi kekuasaan.

Riset Pew Research Center menyebutkan menjelang pemilu mayoritas (78 persen) pemilih Trump percaya bahwa kondisi Amerika semakin memburuk dengan meningkatnya kejahatan dan kriminalitas. Padahal sejumlah data resmi menyebutkan bahwa kondisi Amerika saat itu berada dalam kondisi yang relatif aman.

Persepsi akan ketakutan dan pesimisme dalam benak masyarakat lebih banyak diciptakan oleh narasi-narasi dan diskursus media, terutama yang direproduksi oleh Trump yang menjadikan isu destabilitas politik dan ekonomi sebagai fokus kampanye.

Hal yang sama juga dilakukan oleh Hitler. Dengan menyulut ketakutan masyarakat Jerman akan munculnya revolusi komunis dan dominasi Yahudi, Hitler dan Partai NSDAP berhasil meningkatkan elektabilitasnya hingga berhasil duduk di kursi kekuasaan.

Politik ketakutan inilah yang berpotensi membawa kondisi saat ini pada apa yang dikatakan Graham Allison sebagai Thucydides Trap dimana ketakutan masyarakat yang direkayasa digunakan sebagai instrumen untuk meraih kekuasaan. Seperti apa kata Thucydides, bahwa ketakutan adalah unsur pembentuk kekuasaan, Fear is the Source of Power.

 

Arjuna Putra Aldino
Mahasiswa Pascasarjana, Program Studi Ketahanan Nasional, Universitas Indonesia
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Terorisme Akan Selalu Dapat Tempat Jika Tokoh Islam Masih Ada yang Denial

Berkali-kali sudah esktremisme kekerasan dan kejahatan terorisme terjadi di negeri kita, sejak Bom Bali yang terjadi pada tahuan 2000an sampai tahun ini. Namun sikap...

Kubur Kosong (Refleksi Iman atas Banjir Bandang di Leuwayan)

Minggu, 04 April 2021, umat Katolik sejagat merayakan hari raya Paskah. Paskah adalah peristiwa kebangkitan. Karena itu merayakan Paskah berarti merayakan kemenangan Kristus atas...

Simbol Agama dalam Aksi Teroris

Di Indonesia dalam beberapa hari ini marak terjadi penyerangan oknum yang tidak bertanggung jawab pada wilayah agama dan kepolisian. Agama merupakan simbol kolektif dari...

Menanti Istana Ibu Kota Baru

Dalam pekan kemarin virtual rencana desain Istana di ibu kota baru di Kalimantan Timur. Rencana pemerintahan Joko Widdo memindahkan dari DKI Jakarta ke Kalimantan...

Upaya Normalisasi Hubungan Irak-Arab Saudi

Pada 2 April 2021, kantor berita Irak, INA, menyampaikan bahwa Perdana Menteri (PM) Irak, Mustafa Al-Kadhimi telah kembali ke tanah air setelah mengakhiri kunjungannya...

ARTIKEL TERPOPULER

Apa Beda Habib, Sayyid, Dzuriyah, Alawiyin, dan Ahlulbait

Terjadi pencampuradukan makna dan fungsi sejumlah kata "Ahlulbait", "Dzuriyah", "Habib", "Sayyid", dan "Alawi", secara sengaja ataupun tidak sengaja, yang bisa menimbulkan kesalahpahaman. Hadis Tsaqalain (bahasa...

Masa Depan Peradaban Islam dalam Pandangan Ziauddin Sardar

Masa depan peradaban Islam dalam banyak tulisan selalu dikaitkan dengan ide kebangkitan Islam yang telah dimulai sejak abad ke-18 yang lalu. Meskipun sudah kurang lebih...

Banyak Baca Buku Jadi Pintar, Sedikit Baca Jadi Orba

Minggu lalu, akun twitter Presiden Jokowi @jokowi menggunggah kegiatan membagi-bagi buku. "Membagi buku untuk anak selepas Jumatan bersama masyarakat di Masjid Jami Annur, Johar...

Perlukah Produk Riset Perguruan Tinggi Dipatenkan?

Salah satu tugas perguruan tinggi (PT) adalah melaksanakan penelitian atau riset sebagai bagian dari Tri Dharma PT. Produk-produk riset yang dihasilkan tentu saja berpotensi...

Gagalnya Kudeta Terhadap Raja Yordania?

Pada 4 April 2021, Panglima Militer Yordania, Mayjen Yousef Huneiti menyatakan bahwa pihaknya telah meminta secara resmi Pangeran Hamzah untuk menghentikan semua kegiatan atau...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.