Senin, Juli 15, 2024

Perempuan Milenial, Mengubah Tujuan Hidup Pasca Pandemi

Choiriyah Nur Fadilla
Choiriyah Nur Fadilla
Content Writer | Mahasiswi Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah

“Perempuan Gen-Z dan Milenial adalah generasi yang paling cemas hingga saat ini dan kemudian mereka lebih cemas daripada laki-laki Milenial dan Gen-Z,” kata MaryLeigh Bliss, pakar pemuda dan budaya pop di YPulse. Survei terhadap 1.000 wanita berusia 13 hingga 39 tahun mengamati dampak pandemi terhadap pergeseran tujuan hidup wanita Milenial dan Gen-Z. Oleh karena itu, saya yakin kedua generasi wanita ini mungkin bertanya-tanya apa yang terbaik untuk mereka.

Wanita tidak hanya memikirkan kembali tujuan karir mereka, tetapi mereka juga memikirkan kembali seluruh hidup mereka. Stres sebagai Launchpad Kontributor penting untuk tren ini adalah penekanan yang segar dan perlu pada kesehatan mental.

Menurut ahli saraf Caroline Leaf, PhD, “tekanan kronis yang sangat besar yang dialami selama pandemic atau lebih tepatnya trauma yang dialami banyak orang untuk jangka waktu yang lama dan akut dialami oleh pikiran dan diproses ke otak dengan cara negatif yang berpotensi memengaruhi cara kita menjalankan kehidupan sehari-hari, termasuk tuntutan mental yang sangat besar yang diperlukan untuk jenis perubahan penting yang dibawa pandemi dalam kehidupan banyak orang.

Wanita di Generasi Z dan Milenial termasuk generasi yang paling cemas. Oleh karena itu, saya percaya bahwa kedua generasi wanita ini mungkin bertanya pada diri sendiri apa yang terbaik untuk mereka.

Banyak keluarga yang sibuk bekerja, mengasuh anak, dan keamanan publik selama satu setengah tahun terakhir. Wanita milenial dua kali lebih mungkin dibandingkan rekan pria mereka untuk meninggalkan pekerjaan mereka.

Meskipun kita masih mengalami pandemi, banyak orang mulai mempertimbangkan seperti apa dunia setelah pandemi. Salah satu alasan utamanya adalah untuk mengurus anak dan rumah tangga mereka. Laporan tersebut mengungkapkan bahwa di masa depan tujuan hidup dan karier bagi wanita Milenial dan Gen-Z mungkin lebih selaras dengan nilai dan keinginan mereka.

Ketidakpuasan dengan lingkungan kerja adalah alasan lain mengapa perempuan Milenial dua kali lebih mungkin meninggalkan pekerjaan mereka. Namun, pergeseran semacam ini terjadi untuk populasi yang lebih luas daripada hanya Milenial.

Sebelum pandemi, Sophia Husbands yang berusia 42 tahun bekerja sebagai kontraktor di Inggris. Ketika Covid-19 melanda, dia memutuskan untuk bergerak maju dengan ide startup yang telah dia pertimbangkan karena dia mulai merasakan krisis seperempat kehidupan.

“Saya bertanya-tanya, Apa yang bisa saya lakukan secara individu? Suami menegaskan beberapa tahun yang lalu, saya memiliki ide untuk membuat papan pekerjaan bagi orang-orang yang ingin memulai pekerjaan sampingan atau manggung. Saya kemudian mempertimbangkan, mengapa tidak mulai mengerjakan ini dan mewujudkannya?”

Selama pandemi, banyak orang mendapat kesempatan untuk melihat bagaimana rasanya memiliki keseimbangan kehidupan kerja dan tidak harus bolak-balik lebih dari sepuluh jam.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa kebutuhan bergerak adalah inspirasi utama untuk penyesuaian cara hidup bekerja. Laporan tersebut mengatakan bahwa jumlah wanita Milenial yang ingin memulai bisnis mereka sendiri telah meningkat sebesar 20% sejak 2019 dan jumlah wanita yang kini melihat memulai bisnis sebagai tujuan hidup pribadi telah meningkat sebesar 26%.

Wanita milenial juga berubah pikiran tentang bagaimana mereka ingin menjalani kehidupan kerja mereka. Bliss mengatakan bahwa setelah pandemi, 40% wanita Milenial yang bekerja ingin tetap bekerja dari rumah dan 67% dari wanita ini mengatakan bahwa memiliki jadwal yang fleksibel dan pilihan untuk bekerja dari rumah sangat penting saat memikirkan karier dan masa depan mereka.

Janette Marsac, LMSW, yang menjalankan praktik terapi online bernama Forward in Heels untuk wanita yang berjuang melawan depresi, kecemasan, dan rasa sakit mengatakan bahwa pandemi membuka mata banyak wanita yang selama ini hidup dalam keadaan hampir kehabisan tenaga.

Menurut Marsac, “banyak yang memiliki kesempatan untuk mengintip ke balik tirai dan melihat seperti apa hidup tanpa bekerja 50+ jam, tidak pulang pergi 10+ jam, dan bagaimana rasanya memiliki keseimbangan kehidupan kerja selama pandemi.”

Latihan rutin untuk menjalani hidup yang lebih memuaskan adalah mengevaluasi kembali nilai dan tujuan seseorang. Setahun terakhir ini, banyak orang didorong ke jurang stres, kecemasan, dan ketakutan, jadi menyelesaikan latihan ini mungkin terlihat berbeda.

Menurut Leaf, “penting untuk diingat bahwa stres beracun, depresi, dan kecemasan adalah tanda kekacauan mental sesuatu yang kita alami sebagai manusia. Penting untuk mengingat itu.” Kita seharusnya tidak merasa malu tentang emosi ini. Namun, mereka harus dikelola karena jika dibiarkan, mereka dapat membuat kita lebih rentan terhadap penyakit dan secara signifikan menghambat kemampuan kita untuk mencapai tujuan kita dan merasa puas. Kesehatan mental sekarang menjadi yang teratas dalam daftar prioritas setiap organisasi progresif yang berpusat pada orang karena pandemi.

Natalie Underdown, PHD Leaf menyarankan detoks otak yang melibatkan penanaman kebiasaan yang lebih baik dengan menghentikan kebiasaan buruk dan memproses trauma dan stres dengan kasih sayang. Leaf memastikan bahwa beberapa kebiasaan buruk tidak cukup mendarah daging untuk membuat kamu merasa alami.

Menurutnya, “itu adalah kebiasaan merusak yang dapat menyebabkan banyak stres beracun di tubuh dan otak kita, serta dalam hubungan dan kehidupan kita. Mereka harus diidentifikasi, dibongkar, dan dipikirkan kembali menjadi kebiasaan produktif.”

Pikiran seseorang dapat diredakan dengan secara aktif menyelaraskan nilai, impian, dan tujuan mereka dengan pekerjaan dan gaya hidup mereka, tetapi individu saja tidak dapat meningkatkan budaya dunia negara. Pergeseran menuju kesehatan mental di tempat kerja ini juga harus diakomodasi oleh bisnis, yang sebagian besar disalahkan atas berkembangnya budaya beracun.

Menurut pelatih eksekutif dan psikolog organisasi Natalie Underdown, PhD, pendiri The Nu Company, “pandemi telah membawa kesehatan mental ke urutan teratas dalam daftar prioritas setiap organisasi progresif yang berfokus pada orang. Perusahaan yang mengembangkan tempat kerja yang aman secara psikologis dan menempatkan kesehatan mental sebagai prioritas tinggi tidak hanya akan mengungguli pesaing mereka, tetapi juga melihat yang signifikan dalam hal keterlibatan karyawan, retensi, dan upaya diskresioner.”

Apa artinya bagimu selain menyebabkan banyak stres, pandemi telah memberi kamu kesempatan untuk mengevaluasi kembali prioritas dan menyelaraskan nilai-nilai dengan cara menjalani hidup. Kamu dapat berkembang di sisi lain dari pengalaman ini dengan meninjau kembali rutinitas dan keseimbangan kehidupan kerja sehubungan dengan kecemasan di tahun sebelumnya.

Choiriyah Nur Fadilla
Choiriyah Nur Fadilla
Content Writer | Mahasiswi Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah
Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.