OUR NETWORK
From Korea With Love Concert
Selasa, Desember 6, 2022
From Korea With Love Concert

Menyoroti Perilaku Kebergantungan Penggunaan Teknologi Keamanan Penerbangan

Persona, Shadow dan Kita

Penyalahgunaan Hak Atas Dwangsom

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).
From Korea With Love Concert

Pengantar

Industri penerbangan telah mendapatkan perhatian besar dalam masyarakat modern di mana kebutuhan untuk berpindah dari satu bagian dunia ke bagian lain telah menjadi kebutuhan bagi sebagian besar orang. Selalu ada fokus unik pada keamanan dalam industri ini. Kasus-kasus di mana pelaku kriminal dan teroris membajak pesawat saat mereka mengudara telah disaksikan di masa lalu, beberapa di antaranya berakhir tragis. Serangan teroris 11 September 2001 di Amerika Serikat telah mendefinisikan ulang pendekatan yang diambil industri penerbangan dalam hal mengelola keamanan.

Sebuah tren muncul di mana keamanan didasarkan pada instrumen teknologi yang sangat canggih untuk membantu screening penumpang ketika mereka naik pesawat untuk memastikan bahwa mereka tidak membawa barang selundupan atau senjata yang dapat digunakan untuk melawan penumpang lain atau awak. Namun, para pemangku kepentingan di industri ini khawatir tentang ketergantungan yang berlebihan pada teknologi dalam hal mengelola keamanan penerbangan. Kecenderungan tersebut telah menyebabkan kekhawatiran penurunan keterampilan di antara staf keamanan karena mereka percaya bahwa instrumen mereka akan membantu mereka menyaring penumpang. Artinya, jika pelaku kriminal dapat memanipulasi instrumen yang digunakan dalam mengelola keamanan penerbangan, maka nyawa penumpang dan awak bisa terancam. Dalam tulisan ini, peneliti berusaha untuk membahas ketergantungan industri penerbangan terhadap teknologi dalam hal manajemen keamanan.

Relevansi Teknologi dalam Keamanan Penerbangan

Penting untuk memulai dengan menghargai peran penting yang dimainkan teknologi dalam meningkatkan keamanan penerbangan. Ancaman keamanan utama dalam industri penerbangan mencakup kemungkinan upaya teroris atau pelaku kriminal untuk membajak pesawat, pengangkutan barang selundupan dan berbahaya, atau gangguan yang dapat menimbulkan bahaya serius bagi keselamatan pesawat dan semua orang di dalamnya. Pelaku kriminal telah mengembangkan cara canggih untuk menyembunyikan barang selundupan untuk memastikan bahwa mereka tidak dapat dideteksi melalui pemeriksaan manusia biasa.

Oleh karena itu, ada kebutuhan untuk menemukan cara pemeriksaan lanjutan untuk memastikan bahwa petugas keamanan dapat memindai bagasi dan penumpang secara efektif. Gambar 1 di bawah ini adalah gambar tas yang telah melalui alat scan. Dalam keadaan normal, perlu waktu lama bagi petugas keamanan untuk memeriksa tas untuk mengetahui isinya. Dalam beberapa kasus, tidak mungkin untuk memeriksa setiap tas, terutama di bandara yang sibuk seperti bandara-bandara internasional. Menggunakan alat pemindai ini memungkinkan petugas mengetahui isi setiap tas dalam hitungan cepat. Ketika sesuatu yang mencurigakan terdeteksi, tas tersebut kemudian dapat diperiksa lebih lanjut.

Gambar 1. Tas penumpang yang sedang dipindai

Beberapa pelaku kriminal mempertimbangkan menelan pil obat untuk menghindari deteksi selama pemeriksaan normal. Yang lain bahkan mempertimbangkan untuk menjalani proses pembedahan untuk menyembunyikan barang selundupan atau senjata sebagai cara untuk menghindari deteksi.

Teknologi telah menemukan cara untuk memecahkan tantangan keamanan semacam itu. Pemindai seluruh tubuh dapat membantu mengidentifikasi benda asing apa pun yang disembunyikan seseorang di bawah pakaiannya atau di dalam tubuhnya. Menjadi mudah untuk mendeteksi ketika seseorang mencoba untuk menyembunyikan item tersebut melalui spektrum T-ray, sinar-X, ultra-violet, dan sistem inframerah seperti yang ditunjukkan pada gambar 2. Artinya hampir tidak mungkin seseorang melewati sistem keamanan dengan barang-barang yang tergolong senjata atau barang ilegal. Pekerjaan petugas keamanan menjadi lebih mudah dengan bantuan instrumen ini.

Gambar 2. Gambar penumpang yang dipindai di bandara

Ketergantungan Pada Teknologi Keamanan Penerbangan

Pentingnya teknologi dalam keamanan penerbangan tidak bisa diremehkan. Karena ancaman serangan teror terus menjadi perhatian utama di berbagai belahan dunia, semakin penting bagi para pemangku kepentingan di industri ini untuk merancang cara-cara unik untuk meningkatkan keamanan di bandara dan di dalam pesawat terbang.

Para pelaku kriminal dan teroris telah menunjukkan kepada industri penerbangan besarnya ancaman yang mereka timbulkan ketika mereka mendapatkan kesempatan untuk mencapai kepentingan mereka sendiri. Oleh karena itu, penggunaan teknologi canggih untuk melawannya sangat penting, terutama pada saat industri menjadi sangat penting dalam memfasilitasi perdagangan, pariwisata, perjalanan liburan, atau pergerakan lain di mana sarana transportasi lain dianggap bukan pilihan utama.

Masalah yang muncul adalah bahwa pakar keamanan di industri ini sangat bergantung pada teknologi sehingga mereka hampir tidak dapat bekerja secara efektif tanpanya. Di masa lalu, petugas keamanan harus melakukan pencarian manual pada penumpangnya untuk mengidentifikasi barang selundupan atau senjata yang tidak boleh dibawa penumpang ke dalam pesawat.

Namun, munculnya teknologi telah menciptakan lingkungan di mana fokusnya adalah pada bagaimana menggunakan teknologi untuk melakukan tugas-tugas ini. Artinya, ketika teknologi gagal, maka petugas tersebut tidak dapat menjalankan tugasnya secara efektif. Beberapa pakar penerbangan prihatin dengan kapasitas yang dikompromikan dari petugas keamanan penerbangan ini di lingkungan di mana ancaman serangan menjadi potensial berbahaya.

Bahaya Terlalu Mengandalkan Teknologi

Pemangku kepentingan di industri penerbangan semakin prihatin dengan penurunan keterampilan di antara petugas keamanan yang sangat bergantung pada teknologi untuk menjalankan tugasnya. Jelaslah bahwa tanpa dukungan instrumen canggih ini, keamanan di bandara dan di pesawat akan sangat terganggu. Berikut ini adalah beberapa bahaya yang muncul dari ketergantungan yang berlebihan pada teknologi di kalangan petugas keamanan di bandara.

  • Pengurangan keterampilan pakar keamanan

Pendekatan pelatihan di sebagian besar institusi yang menawarkan kursus tentang keamanan penerbangan telah berubah selama bertahun-tahun untuk mencerminkan perubahan teknologi. Sebagian besar lembaga ini menekankan pada penggunaan teknologi untuk mendeteksi senjata dan barang selundupan. Mereka melatih siswa mereka cara mengoperasikan instrumen canggih ini dan apa yang harus dilakukan jika sesuatu yang aneh terdeteksi. Fakta bahwa pemeriksaan penumpang dimulai dan diakhiri dengan penggunaan peralatan teknologi ini menjadi perhatian banyak pemangku kepentingan penerbangan.

Beberapa pelaku kriminal telah tertarik untuk menemukan cara mengakali mesin. Mereka telah mencoba mencari cara untuk menipu sistem untuk memastikan bahwa mereka dapat melewati sistem keamanan. Teknologi untuk meningkatkan kapasitas petugas keamanan penerbangan untuk memeriksa bagasi, menyaring penumpang, dan meningkatkan keamanan keseluruhan di dalam bandara dan lingkungan sekitarnya. Yang menjadi perhatian adalah kenyataan bahwa mesin-mesin ini telah menggantikan keterampilan manusia. Para petugas ini semakin bergantung pada teknologi ini sehingga mereka menjadi kurang mampu melakukan apa yang diharapkan dari mereka tanpa dukungan instrumen ini.

Situasi ini kemudian diperparah dengan kurangnya latihan begitu petugas ini memulai pekerjaan mereka. Dalam sebagian besar kasus, mereka jarang menemukan kasus di mana mereka diharapkan untuk menerapkan keterampilan terbatas yang mereka peroleh di lembaga pelatihan. Saat mereka mulai bekerja, mereka menemukan lingkungan di mana semuanya didasarkan pada teknologi. Beberapa dari mereka ditugaskan untuk mengendalikan mesin tertentu, yang berarti mereka jarang terlibat dalam tindakan yang memerlukan pemeriksaan barang secara manual dan screening penumpang. Semakin banyak waktu yang dihabiskan para petugas ini untuk mengoperasikan mesin, semakin terkikis keterampilan terbatas yang mereka peroleh di lembaga pelatihan.

Setelah sekitar 10 tahun bekerja dengan mesin, petugas ini mencapai tingkat di mana mereka dapat melakukan pemeriksaan yang sangat sedikit tanpa instrumen ini. Mereka melupakan tugas dasar menggeledah penumpang, memeriksa bagasi mereka, dan kemampuan membaca pikiran calon pelaku kriminal, dimana salah satu tugas penting seorang petugas keamanan adalah membaca ekspresi wajah dan bahasa tubuh seorang calon kriminal.

Dibutuhkan latihan bagi seorang petugas untuk menjadi pembaca pikiran yang efektif yang dapat mengetahui ketika seseorang memiliki motif buruk saat menaiki pesawat. Terkadang sangat mudah untuk mendeteksi ketika seseorang berencana untuk melakukan kejahatan. Mereka selalu gugup dan akan menghindari kontak mata atau keterlibatan yang tidak perlu dengan otoritas.

Kemampuan membaca pikiran seorang pelaku kriminal potensial akan membantu dalam menentukan kapan seorang penumpang tertentu harus melalui pemeriksaan menyeluruh. Sebagian besar mesin yang saat ini digunakan di bandara tidak memiliki kapasitas untuk membaca pikiran penumpang. Tugas itu harus dilakukan oleh petugas keamanan di bandara. Masalahnya adalah bahwa sebagian besar tanggung jawab screening telah diserahkan kepada mesin. Fakta bahwa petugas ini jarang mempraktekkan beberapa keterampilan yang dipelajari di lembaga pelatihan berarti bahwa mereka akhirnya menjadi bagian dari sistem teknologi. Ketika sistem gagal, mereka tidak dapat lagi melakukan tugasnya secara efektif.

  • Ancaman peretasan

Peretasan telah menjadi salah satu ancaman terbesar dalam industri penerbangan. Pelaku kriminal telah mengembangkan cara cerdik untuk memanipulasi sistem dengan cara yang dapat membahayakan nyawa penumpang dan keselamatan pesawat.

Sebagian besar mesin screening ini mengandalkan sistem komputasi yang unik. Ketika komputer ini diretas, mereka gagal memberikan informasi akurat yang diandalkan petugas keamanan untuk membuat keputusan penting. Artinya, sangat mungkin bagi petugas untuk membuat kesalahan kritis ketika mereka menerima informasi yang salah dari sistem ini. Misalnya, ketika sistem komputasi gagal mendeteksi senjata yang disembunyikan di dalam tas atau di dalam tubuh manusia, kemungkinan besar senjata itu akan menemukan jalannya ke dalam pesawat.

Sebagian besar dari mereka yang bertanggung jawab atas inspeksi menjadi sangat bergantung pada sistem teknologi ini sehingga kegagalan sistem apa pun akan berdampak buruk pada hasil inspeksi. Artinya, ketika manajemen bandara tidak memiliki sistem teknologi canggih yang dapat mengakali kemampuan peretasan para pelaku kriminal dan teroris, maka nyawa para penumpang pesawat terbang akan terancam.

Di  beberapa bandara internasional besar telah memiliki mesin canggih yang tidak mudah diretas oleh pelaku kriminal. Namun, kemajuan dalam sistem ini tidak berarti bahwa tidak ada risiko sama sekali. Petugas keamanan harus memiliki kapasitas untuk melakukan tugas mereka secara efektif jika ada kemungkinan peretasan sistem yang membahayakan kemampuan mereka.

Penutup

Teknologi yang digunakan dalam peningkatan keamanan di bidang penerbangan dimaksudkan untuk melengkapi keterampilan dan keahlian petugas keamanan penerbangan. Itu dimaksudkan untuk mengatasi kelemahan manusia yang nyata dan untuk mempercepat proses screening penumpang dan pemeriksaan bagasi mereka.

Namun, tren saat ini menunjukkan bahwa petugas keamanan penerbanagn menjadi sangat bergantung pada teknologi penerbangan sehingga mereka potensial tidak dapat melakukan tugas mereka tanpa sistem ini. Ancaman yang ditimbulkan oleh pelaku kriminal yang tertarik untuk mengangkut barang selundupan dan berbahaya semakin meningkat, dan oleh karena itu, petugas ini perlu mengetahui cara mengidentifikasi mereka dengan opsi tambahan tanpa harus bergantung pada mesin pada situasi tertentu.

Para ekstremis juga telah membuktikan bahwa mereka dapat mengubah pesawat menjadi senjata pemusnah massal. Mereka harus diidentifikasi dan ditangkap setiap kali mereka mencoba naik ke pesawat-pesawat ini. Pemangku kepentingan di industri harus mempertimbangkan rekomendasi berikut untuk membantu mengatasi masalah ketergantungan yang berlebihan pada teknologi dalam keamanan penerbangan:

Lembaga pelatihan keamanan penerbangan harus tetap dilengkapi dengan keterampilan khusus untuk menyaring penumpang secara manual dan memeriksa bagasi mereka selain interface dengahn teknologi.

Bandara harus menciptakan sistem tempat kerja di mana petugas keamanan penerbangan dapat mempraktikkan screening manual sambil pada saat yang sama menggunakan teknologi yang tersedia.

Petugas keamanan penerbangan harus mengikuti pelatihan kerja reguler untuk meningkatkan keterampilan baik dengan teknologi maupun manual.

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.