Jumat, Juni 21, 2024

Mengurangi Overcrowded Narapidana di Lembaga Permasyarakatan

Edwin Sumbayak
Edwin Sumbayak
Taruna Utama POLITEKNIK ILMU PEMASYARAKATAN

Manajemen strategis dapat berperan penting dalam mengurangi kepadatan narapidana di Lembaga Permasyarakatan. Strategi ini dapat mencakup berbagai tindakan, seperti pemindahan narapidana ke lapas yang kurang penuh, peningkatan pembebasan bersyarat, dan perbaikan sistem hukum untuk mengurangi tingkat penahanan. Selain itu, program rehabilitasi dan integrasi juga dapat menjadi bagian penting dari strategi ini, karena mereka dapat membantu narapidana kembali ke masyarakat dengan lebih cepat dan mengurangi kemungkinan melakukan tindak pidana.Pidana penjara adalah bentuk pidana berupa pembatasan gerak, dilakukan dengan menahan pelaku tindak pidana di Lembaga Pemasyarakatan, dan mewajibkan mereka mematuhi semua peraturan yang berlaku di dalam Lembaga Pemasyarakatan. Pelaksanaan pidana saat ini belum mampu mengurangi angka kejahatan, karena menyebabkan kepadatan di Lembaga Pemasyarakatan. Masalah kepadatan di Lembaga Pemasyarakatan ini menjadi perhatian serius. Faktor-faktor yang mempengaruhi kelebihan kapasitas (over capacity) di Lembaga Pemasyarakatan sebagai berikut:

  • Tingginya Tingkat Kriminalitas 

Seiring dengan bertambahnya jumlah penduduk dan urbanisasi, masalah sosial seperti kemiskinan, pengangguran, dan ketimpangan ekonomi menjadi lebih menonjol. Kondisi ini sering kali mendorong individu untuk melakukan tindak kriminal demi bertahan hidup. Banyak kota besar di Indonesia mengalami peningkatan kasus kriminalitas setiap tahunnya. Kejahatan seperti pencurian, penipuan, kekerasan, dan perdagangan narkoba menjadi lebih umum, yang semuanya berkontribusi terhadap peningkatan jumlah tahanan di Lapas.

  • Kebijakan Penegakan Hukum 

Kebijakan penegakan hukum yang terlalu mengandalkan hukuman penjara untuk berbagai jenis pelanggaran turut menyumbang kelebihan kapasitas di Lapas. Banyak pelanggaran ringan, seperti penggunaan narkotika dalam jumlah kecil atau tindak pidana ringan lainnya, yang seharusnya dapat ditangani dengan hukuman alternatif, malah dijatuhi hukuman penjara.

  • Lama Waktu Hukuman 

Terkadang sistem peradilan memberikan hukuman penjara yang lama bahkan untuk pelanggaran yang relatif ringan, tanpa mempertimbangkan efek jangka panjang pada populasi Lapas. Penahanan yang lama sering kali tidak sebanding dengan tingkat keparahan kejahatan yang dilakukan. Hal ini memperparah masalah kapasitas Lapas, karena tempat yang seharusnya bisa digunakan untuk narapidana baru menjadi penuh dengan tahanan lama.

Selain itu, hukuman panjang juga dapat mengakibatkan masalah psikologis dan sosial bagi narapidana, membuat reintegrasi mereka ke masyarakat menjadi lebih sulit.

  • Proses Peradilan yang Lambat 

Banyak tahanan yang harus menunggu lama untuk proses hukum mereka selesai, menyebabkan peningkatan jumlah penghuni Lapas yang tidak perlu. Akibatnya, tahanan yang seharusnya sudah bisa mendapatkan putusan dan menjalani hukuman atau bebas bersyarat, tetap berada di Lapas.

  • Kurangnya Penggunaan Alternatif Hukuman 

Alternatif hukuman yang lebih ringan dan bersifat rehabilitatif tidak hanya membantu mengurangi jumlah narapidana di Lapas, tetapi juga memberikan kesempatan bagi pelaku untuk memperbaiki diri tanpa harus melalui pengalaman penjara. Penggunaan hukuman alternatif dapat mencakup program pelatihan kerja, konseling, dan pelayanan masyarakat, yang semuanya bertujuan untuk mencegah residivisme.

  • Kapabilitas Lapas yang Terbatas

Banyak Lapas yang tidak memiliki kapasitas untuk menampung jumlah narapidana yang ada, menyebabkan kondisi yang tidak manusiawi dan overcrowded. Selain itu, kurangnya personil staf dan petugas pemasyarakatan membuat pengawasan dan pengelolaan narapidana menjadi kurang efektif, meningkatkan risiko kekerasan dan gangguan keamanan.

  • Kurangnya Kerjasama Antar Instansi 

Kurangnya koordinasi antara instansi penegak hukum, peradilan, dan lembaga pemasyarakatan dalam mengelola dan mengurangi jumlah narapidana menyebabkan masalah kelebihan kapasitas di Lapas. Tanpa kerjasama yang baik, upaya untuk mengelola jumlah narapidana dan menerapkan hukuman alternatif menjadi kurang efektif.

Strategi mengatasi kelebihan kapasitas di Lembaga Pemasyarakatan adalah sebagai berikut:

  • Pemidanaan Alternatif 

Untuk mengurangi over kapasitas, perlu dicari alternatif hukuman selain penjara. Hukuman penjara saat ini dianggap kurang efektif dan memiliki banyak dampak negatif. Keterbatasan fasilitas Lapas dan tingginya jumlah narapidana menghalangi pembinaan yang optimal. Kritik terhadap efektivitas hukuman penjara menunjukkan perlunya bentuk pidana lain, seperti idana kerja sosial yang dapat menjadi alternatif untuk hukuman penjara jangka pendek dan denda ringan yang dimana terpidana melakukan pekerjaan sosial di luar Lapas, yang lebih murah dan mengurangi stigmatisasi. Atau dengan sistem diversi yang bertujuan mengalihkan pelaku tindak pidana dari proses peradilan dimana terpidana tersebut diarahkan ke program intervensi, rehabilitasi, dan program lainnya yang dirancang untuk memperbaiki perilaku dan mencegah residivisme.

  • Peningkatan Efektivitas Rehabilitasi dan Integrasi 

Program rehabilitasi dan integrasi sosial yang kurang efektif menyebabkan mantan narapidana kembali melakukan tindak pidana dan kembali ke Lapas, menambah kepadatan.

  • Memindahkan Narapidana ke Lembaga Pemasyarakatan Yang Masih Belum Penuh 

Dengan memindahkan narapidana dari Lapas yang sudah over kapasitas ke Lapas yang masih memiliki ruang kosong, kita dapat menyeimbangkan jumlah narapidana di setiap Lapas. Namun, pemindahan ini harus dilakukan dengan hati-hati untuk memastikan keamanan dan kesejahteraan narapidana, serta mempertimbangkan faktor geografis dan keluarga narapidana.

  • Membangun Lembaga Pemasyarakatan Baru 

Lapas baru adalah solusi terakhir untuk mengurangi kepadatan. Namun, ini memerlukan pertimbangan matang terkait pendanaan dan lokasi. Penambahan Lapas dapat membantu mengatasi over kapasitas, tetapi juga menimbulkan citra negatif tentang tingginya kejahatan di Indonesia.

Edwin Sumbayak
Edwin Sumbayak
Taruna Utama POLITEKNIK ILMU PEMASYARAKATAN
Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.