Selasa, Maret 5, 2024

Mengungkap Dampak Negatif Penggunaan Lensa Kontak

Syira Nurrifna
Syira Nurrifna
FK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

Dalam pengejaran kenyamanan dan estetika, lensa kontak telah menjadi solusi bagi jutaan orang yang mencari alternatif untuk kacamata. Namun, janji indah akan penglihatan jernih menyembunyikan kompleksitas potensi risiko dan komplikasi, sebagaimana yang terungkap oleh penelitian terkini dalam ilmu kedokteran. Mari kita telusuri rincian-rincian rumit yang diuraikan oleh para peneliti, menyoroti dampak negatif penggunaan lensa kontak terhadap kesehatan mata.

Bagian 1: Labirin Mekanis Lensa Kontak

Kaluzny et al. (2020) menyoroti sifat mekanis lensa kontak, khususnya modulus tariknya. Lensa kontak modern dengan nilai modulus tarik yang tinggi, meskipun terkait dengan desain kontemporer, telah dikaitkan dengan kejadian merugikan selama pemakaian. Mulai dari keberadaan bola mukus hingga erosi kornea dan lid wiper epitheliopathy, perjalanan menuju penglihatan jernih mungkin tidak sehalus yang diantisipasi.

Pemakaian terus-menerus dapat menyebabkan deformasi pada lensa kontak, mengganggu keseimbangan halus antara gaya pada antarmuka film air mata, lensa, dan kornea. Studi ini menimbulkan kekhawatiran tentang potensi perubahan bentuk lensa kontak, khususnya pada bagian lensa yang lebih tipis, akibat gaya yang terulang dari berkedip dan tekanan kelopak mata.

Stabilitas beberapa parameter diakui, tetapi penurunan signifikan pada ketebalan pusat epitel kornea setelah melepas lensa +3.00 D menimbulkan pertanyaan tentang dampak jangka panjang pada kornea dan implikasi potensial terhadap akuitas visual.

Bagian 2: Air Mata dan Kesulitan–Dampak pada Dinamika Film Air Mata

Jones et al. (2023) menjelajahi rangkaian perubahan yang diinisiasi oleh pengenalan lensa kontak pada permukaan mata. Kompartementalisasi film air mata menjadi lapisan sebelum dan sesudah lensa mengganggu struktur dan stabilitasnya, menyebabkan penurunan waktu pecah film air mata, penipisan lapisan lipid, dan peningkatan laju penguapan air mata. Gangguan ini terkait dengan ketidaknyamanan mata selama pemakaian lensa kontak, menekankan hubungan yang halus antara penempatan lensa dan dinamika film air mata. Struktur dan fungsi kelenjar Meibomian, komponen kritis kesehatan mata, menjadi sorotan.

Pemakaian yang berkepanjangan, jenis lensa, dan elastisitas material berkontribusi pada perubahan kelenjar Meibomian. Pemakai lensa dengan modulus tinggi, terutama lensa korneakaku, menunjukkan kehilangan kelenjar Meibomian yang lebih tinggi, potensial disebabkan oleh gesekan dan interaksi mekanis. Studi ini menekankan perlunya manajemen proaktif disfungsi kelenjar Meibomian, karena pengurangan pelumas selama pemakaian lensa kontakdapat meningkatkan gesekan, menyebabkan komplikasi seperti lid wiper epitheliopathy dan lipatan konjungtiva.

Bagian 3: Deprivasi Oksigen dan Respon Inflamasi

Dillehay (2007) menyelami dampak negatif penggunaan lensa kontak – hipoksia kornea. Penggunaan lensa kontak dapat menyebabkan kekurangan oksigen di kornea, memicu respons inflamasi yang terkait dengan ketidaknyamanan. Empat tanda inflamasi yakni kemerahan, pembengkakan, panas, dan nyeri – diamati, terutama selama pemakaian malam hari. Hipoksia kornea dapat merangsang neovaskularisasi, lebih lanjut berkontribusi pada ketidaknyamanan.

Sitokin dan mediator inflamasi memainkan peran krusial, dan studi ini menunjukkan hubungan kuat antara tingkat oksigen yang tersedia selama pemakaian lensa kontak, kesehatan kornea, dan kenyamanan pasien. Studi klinis dengan lensa silikon hidrogel Dk/t tinggi menunjukkan peningkatan yang menjanjikan pada tanda-tanda kesehatan kornea dan gejala pasien, menekankan pentingnya mengatasi hipoksia kornea melalui penggunaan lensa Dk/t tinggi.

Bagian 4: Mengurai Keratokonus

Fodor et al. (2013) menerangi dampak pemakaian lensa kontak, khususnya lensa gas permeabel (RGP), pada pasien dengan keratokonus. Studi ini menganalisis berbagai mediator dalam cairan air mata, mengungkapkan potensi perubahan yang terkait dengan degradasi matriks–tanda khas kornea keratokonus.

Ketidakseimbangan dalam mediator spesifik, termasuk peningkatan kadar MMP-9 dan CXCL8 dan penurunan kadar NGF, TIMP-1, dan PAI-1, menimbulkan kekhawatiran tentang potensi efek negatif lensa kontak pada kesehatan kornea. Material lensa dan patologi kornea dapat mempengaruhi perubahan yang diamati dalam mediator, menekankan perlunya penelitian lebih lanjut untuk memahami mekanisme tepatnya bagaimana pemakaian lensa kontak, terutama lensa RGP, dapat berkontribusi pada degradasi matriks dan patofisiologi keratokonus.

Bagian 5: Mata Kering dan Dilema Menggosok

McMonnies (2016) membahas keluhan umum yang terkait dengan pemakaian lensa kontak yaitu mata kering. Efek gangguan pada fisiologi air mata menyebabkan gejala kekeringan, penipisan dan pecahnya film air mata, kerusakan lapisan lipid, dan peningkatan penguapan air mata. Mereka dengan keratokonus melaporkan menggosok mata lebih banyak, sebuah fenomena yang dikenal sebagai ‘removal-relief’ rubbing.

Meskipun memberikan bantuan sementara, tindakan ini dapat menimbulkan risiko kerusakan permukaan mata. Menggosok yang berulang, terutama pada pasien dengan keratokonus, dapat menimbulkan peristiwa inflamasi, menimbulkan pertanyaan tentang kontribusinya terhadap memperburuk kondisi inflamasi yang sedang berlangsung. Studi ini menekankan perlunya pemantauan dan penanganan perilaku menggosok pada pemakai lensa kontak, terutama mereka dengankeratokonus, untuk mengurangi risiko kerusakan permukaan mata.

Bagian 6: Berkedip, Ptosis, dan Komplikasi Kelenjar

Beljan et al. (2013) mengeksplorasi berbagai komplikasi terkait dengan pemakaian lensa kontak, termasuk berkedip yang tidak normal, ptosis, dan sumbatan saluran kelenjar Meibomian. Berkedip yang tidak normal dapat menyebabkan berkedip yang tidak lengkap atau tidak mencukupi, berkedip paksa, dan mata kering.

Ptosis, penurunan celah palpebra, dapat terjadi pada pemakai lensa RGP akibat trauma saat memasang lensa. Sumbatan saluran kelenjar Meibomian menghasilkan sekresi krem kuning, menyebabkan pelumasan Lensa Kontak yang buruk, intoleransi lensa, dan mata kering. Studi ini merekomendasikan berbagai pengobatan mulai dari pelatihan berkedip hingga intervensi bedah, menekankan pentingnya mengatasi masalah mendasar untuk kesehatan mata yang berkelanjutan.

Kesimpulan: Menavigasi Risiko untuk Mata yang Sehat

Saat wawasan terbuka pada dampak negatif penggunaan lensa kontak menurut ilmu kedokteran, jelas bahwa perjalanan menuju penglihatan jernih tidaklah tanpa risiko. Studi-studi yang dibahas menyoroti hal rumit antara lensa dan kesehatan mata, mendesak para pengguna untuk mendekati pemakaian lensa kontak dengan hati-hati.

Syira Nurrifna
Syira Nurrifna
FK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta
Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.