Jumat, Juni 18, 2021

Menata Ulang Cara Kita Memaknai Masalah

Psikologi Politik Menuju Pilpres 2019

Politik bukan ajang perlombaan penanaman saham. Tapi kita terlanjur menikmatinya demikian. Sekuat daya dan upaya menjatuhkan lawan, lalu bersorak mengejek. Hasrat ejek-mengejek inilah yang...

Hidup Mahasiswa, Hidup Aksi Massa!

Jika aksi 98 dipuja-puji dan memuat banyak romantisme. Aksi mahasiswa beberapa hari ini menuai pro dan kontra. Mahasiswa turun ke jalan menolak UU yang...

Memaksa Anak Jadi Kartini

Setiap bulan April tiba, orang akan sibuk dan menyibukkan diri untuk menyambut Hari Kartini. Gadis-gadis kecil di lingkungan PAUD  (pendidikan anak usia dini), yang...

Fiksi, Jalan Lain Kebenaran

Entah mengapa, kita begitu rindu akan kepastian yang umumnya orang menyebut sebagai kebenaran. Hasrat akan kepastian sudah sebegitu penting melebihi kehidupan kita yang serba...
Fajar Ramadhitya Putera
Farmasis dan penulis.

Jika anda berkunjung ke Terminal 3 Ultimate Bandara Soekarno Hatta, Anda akan mendapati desain-desain unik di instalasi APAR (Alat Pemadam Api Ringan)-nya. Desain ini mengingatkan saya pada stasiun-stasiun Tunnelbana kereta api cepat di Stockholm, Swedia.

Setiap stasiun Tunnelbana memiliki ciri khas sentuhan seni tersendiri. Pengunjung Bandara Schiphol Amsterdam kini dapat menikmati karya-karya seniman abad ke-17 melalui Rijksmuseum, museum pertama di dunia yang membuka cabang di bandara pada tahun 2002.

Menurut Thomas Wedell-Wedellsborg seperti diulas di Harvard Business Review, ada alternatif dalam menyelesaikan suatu masalah. Ia mencontohkan masalah lift yang lambat. Bayangkan anda seorang pemilik gedung kantor, para penyewa Anda mengeluh tentang liftnya yang lambat, membuat mereka harus sering menunggu.

Sebagian besar orang pada umumnya akan memberikan solusi untuk mengganti lift, memasang mesin yang lebih kuat dan sebagainya. Saran-saran seperti ini berpijak dari asumsi tentang masalah yang ada, dalam hal ini, liftnya lambat.

Namun, ketika masalah ini disampaikan pada manajer bangunan, mereka menawarkan solusi yang lebih elegan. Taruh cermin di dekat lift. Tindakan sederhana ini ternyata dapat secara efektif mengurangi keluhan, karena orang-orang cenderung melupakan waktu ketika diberikan sesuatu yang sangat menarik untuk dilihat, dalam hal ini, diri mereka sendiri.

Mereka yang merancang terminal, stasiun, bandara tersebut barangkali menyadari bahwa dalam perjalanan, hal yang paling menyebalkan namun terkadang tidak terhindarkan adalah menunggu. Maka salah satu cara mengatasinya adalah dengan menghias tempat-tempat tersebut.

Solusi cermin ini menarik karena membuka cara berfikir kita bahwa ia bukanlah solusi tunggal untuk masalah yang dinyatakan sebelumnya. Solusi ini jelas tidak membuat lift menjadi lebih cepat. Namun, ia menawarkan persepsi yang berbeda akan masalah yang ada.

Pemahaman umum mengenai identifikasi masalah tidak selalu sepenuhnya salah. Solusi pemasangan lift baru mungkin dapat menyelesaikan masalahnya. Namun kita bisa beralih dari “mencari akar masalah”, ke “melihat apakah ada masalah yang lebih perlu diselesaikan”. Secara alami, masalah biasanya memiliki penyebab yang berbeda-beda.

Kasus lift tersebut misalnya dapat dilihat sebagai masalah permintaan, yakni terlalu banyak orang yang memerlukan lift di saat yang sama, salah satu solusinya barang kali dengan menyebarkan kebutuhan tersebut, misalnya dengan menyebarkan jam istirahat karyawan.

Menata ulang cara kita memahami suatu masalah tentu memerlukan latihan dan pembiasaan. Belajar sepanjang hayat, banyak membaca untuk mendapatkan banyak masukan, banyak berdiskusi untuk melatih mengorganisasi pikiran, banyak memahami serta banyak menulis.

Kedalaman pemikiran dan luasnya wawasan kita akan sangat bergantung pada buku yang dibaca, aktivitas yang dilakukan, serta komunitas yang diikuti.

Fajar Ramadhitya Putera
Farmasis dan penulis.
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Manifesto Arsip Bagi Pengelolaan Cagar Budaya

Indonesia merupakan negara yang memiliki beragam peninggalan sejarah, mengingat eksistensi terhadap banyaknya kerajaan-kerajaan yang pernah bertahta di bumi nusantara. Selain menjadi negara yang terkenal...

Setelah Sayyid Syarief Mengenolkan Diri

Syariefhans tampil di mimbar dengan gagah dan perlente. Ia mengenakan kemeja hijau tua, dengan lengan panjang yang dikancing rapi. Ketampanan dan kulit putihnya membuat...

Viral, BTS Meal di Tengah Pandemi

BTS Meal adalah menu yang dihasilkan dari kolaborasi antara McDonal dengan Boyband Grup BTS, Korea Selatan. McDonald didirikan pada tahun 1940 oleh Richard dan...

Meluruskan Kasus Takmir Melarang Salat Bermasker di Masjid

Ramai menjadi perbincangan publik saat video berdurasi 2 menit sekian memperlihatkan “brutal”-nya ketua Dewan Kemakmuran Masjid (DKM) Al Amanah, Jalan Kampung, Tanah Apit, RT...

Radikalisme, Anak Muda dan Pendidikan Tinggi: Antisipasi, Respon dan Kebijakan

Ekstrimisme dan radikalisme nampaknya tidak mengenal negara berpenduduk mayoritas Muslim seperti Indonesia atau negara-negara Eropa di mana kaum Muslimin merupakan komunitas minoritas. Ekstrimisme tumbuh...

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.