Rabu, April 24, 2024

Listrik Padam, Warga Ukraina Mencari Lilin

Zulkifli Salman
Zulkifli Salman
I am a student at Mulawarman University and my major is International Relations, currently, I'm a freelancer as writer and journalist.

“Saya khawatir bahwa kami tidak akan memiliki lampu, pemanas atau air selama seminggu atau lebih,” kata Zosimova, yang keluar berbelanja baru-baru ini setelah serangan rudal dan drone Rusia besar-besaran yang telah merusak atau menghancurkan sepertiga dari infrastruktur energi Ukraina dan membuat lebih dari satu juta rumah tangga Ukraina mengalami pemadaman listrik.

Gelombang serangan lain mengguncang negara itu pada pagi hari tanggal 22 Oktober 2022. Di Kyiv, pemadaman listrik selama empat hingga lima jam menjadi norma baru. Penerangan jalan di arteri utama ibu kota telah berkurang, dan jalan-jalan samping perumahan berada dalam kegelapan total saat bulan terbit. Belum ada tanda-tanda bahwa semangat sedang lesu, tetapi serangan itu telah menggelapkan prospek musim dingin.

“Rusia bertujuan untuk menghancurkan seluruh infrastruktur energi Ukraina,” kata Volodymyr Kudrytskyi, kepala dewan Ukrenergo, distributor listrik nasional, melalui email. “Musuh berusaha untuk mengganggu musim pemanasan dan meninggalkan Ukraina tanpa cahaya dan panas di musim dingin,” ketika suhu secara rutin turun jauh di bawah titik beku.

“Semua wilayah menderita serangan terhadap fasilitas energi dengan satu atau lain cara,” kata Antonina Atosha, juru bicara generator listrik Ukraina DTEK. Lima dari enam pembangkit listrik yang berada di bawah kendalinya telah terkena serangan dalam dua minggu sejak awal Oktober, sehingga jumlah korban tewas karyawan sejak perang dimulai menjadi 94 orang. “Tidak ada keraguan bahwa tujuan mereka adalah pemadaman total.

“Sekitar 1.000 teknisi, yang diorganisasikan ke dalam 70 tim perbaikan bergerak, bekerja sepanjang waktu untuk memulihkansistem transmisi listrik, kata Kudrytskyi. Mereka telah dibantu oleh distributor listrik Eropa yang telah menyumbangkan generator, trafo dan peralatan lain yang diperlukan untuk perbaikan, katanya.

Namun, DTEK tetap “sangat membutuhkan” peralatan dari segala jenis untuk menghasilkan lebih banyak daya, demikian peringatan Atosha dalam sebuah wawancara email.

“Hanya ada dua cara untuk mencegah kehancuran total sistem energi,” katanya – pertahanan udara yang lebih baik atau mengakhiri perang.

Sejak Presiden Rusia Vladimir Putin melancarkan serangan udara besar-besaran secara nasional terhadap target infrastruktur Ukraina pada 10 Oktober, Washington dan ibu kota NATO lainnya telah berjanji untuk meningkatkan pasokan materiil pertahanan udara mereka.

Kompor Gas dan pakaian dalam termal 

Di Kyiv, rasa aman relatif masih berkuasa, meskipun sirene udara diindahkan dengan rasa hormat yang baru. Selama akhir pekan, para pembeli memadati toko-toko yang menjual barang-barang praktis yang dibutuhkan dalam keadaan darurat.”Permintaan telah meningkat secara drastis untuk semua produk kami,” sejak 10 Oktober, ketikaibu kota mengalami pemadaman listrik 24 jam pertama akibat perang, lapor Andrii Skoba, seorang salesman di toko perkemahan Gorgany di Kyiv.

“Kami membeli 10 kotak kompor gas, tetapi pada akhir hari, semuanya habis. Sekarang permintaan 20 hingga 30 kali lebih tinggi” daripada sebelumnya, katanya.Pelanggannya bulan ini juga bukan kerumunan penggemar alam bebas seperti biasanya. Banyak pekerja sektor TI berpenghasilan tinggi termasuk di antara mereka yang membeli persediaan darurat “untuk berjaga-jaga” pada hari Sabtu. Daftar teratas dari daftar belanja mereka? Kompor berkemah dengan gas, kantong tidur dan pakaian hangat seperti pakaian dalam termal dan kaus kaki wol merino.”Waktu ini biasanya merupakan musim sepi karena hujan,” Skoba menjelaskan.

“Tetapi sekarang klien kami adalah warga sipil yang menginginkan kompor gas untuk berkemah untuk memasak di ruang bawah tanah mereka atau tentara untuk garis depan.”

Di antara para pembeli adalah Nastia dan Vladimir, yang pindah dari kota Kharkiv yang dilanda gempuran bom ke Kyiv dengan asumsi bahwa ibu kota akan lebih aman dan mudah untuk bekerja. Serangan baru-baru ini terhadap ibu kota, pemadaman listrik selama sehari yang tak terduga, dan sekarang pemadaman listrik terjadwal telah merusak rasa aman mereka.”Kami berharap malam ini ada penerangan sehingga kami bisa makan malam di rumah,” kata Vladimir.

Tetapi untuk berjaga-jaga, pasangan ini telah membuat rencana cadangan untuk makan daging dan bubur yang dimasak di atas kompor gas milik teman-teman yang telah membeli peralatan yang diperlukan.”Yang pasti ini akan menjadi musim dingin yang sulit,” kata Nastia, yang bekerja di bidang sumber daya manusia. “Akan ada lebih banyak pemogokan. Mereka tidak akan berhenti begitu saja. Tapi saya yakin kami bisa melewatinya. Yang terpenting adalah kami bisa bertahan hidup.”

“Ini Akan Sulit”Di tempat lain di Kyiv, Nikolai Ivanovich, seorang pria tua berambut putih dan bertubuh kekar, melangkah di lorong megastore Epicentr K, mengabaikan gergaji dan kapak serta peralatan lainnya, sampai akhirnya ia menemukan apa yang ia cari-sebuah tungku pembakaran kayu. Ia berencana untuk memasangnya di dacha-nya, sebuah rumah musim panas sederhana di pedesaan di mana ia akan menghabiskan musim dingin.

“Jika tidak terlalu banyak drone dan rudal, maka saya yakin kami akan bertahan di musim dingin,” katanya. “Dan, jika perlu, para pensiunan seperti saya akan pergi berperang.”Pasokan listrik tidak menjadi masalah di Ukraina sampai dua minggu yang lalu. Konsumsi harian turun 30 persen ketika Rusia menginvasi, mendorong jutaan orang mengungsi dan banyak bisnis tutup.

Memang, sejak perang dimulai, Ukraina telah mengekspor kelebihan listriknya ke negara- negara tetangga Eropa. Tetapi konsumsinya sendiri telah meningkat baru-baru ini, karenaBisnis dibuka kembali, para pengungsi kembali setelah serangkaian keberhasilan medan perang Ukraina dan musim gugur mengantarkan peningkatan musiman dalam penggunaan listrik. Menambah kesulitan, pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia dan pembangkit listrik tenagaair di Kakhovka diduduki oleh tentara Rusia dan tidak memberikan apa pun ke dalam jaringan nasional Ukraina.

Dengan begitu banyak kerusakan yang sekarang terjadi pada pembangkit listrik yang tersisa dan fasilitas jaringan, pemadaman listrik tidak dapat dihindari, kata kepala dewan Ukrenergo Kudrytskyi. Kembali ke Epicentr K, segala sesuatu mulai dari generator bertenaga diesel hingga lilin beterbangan dari rak-rak pada hari Sabtu; pada waktu penutupan, toko telah menjual habis kedua generator besar yang mampu untuk rumah tangga dan yang lebih kecil cocok untuk lampu.

Ukraina “tahu siapa musuhnya dan bahwa mereka harus bersiap-siap,” kata Lyudmila Morozyuk, manajer grosir Epicentr K. “Tentu saja, ini tidak nyaman dan orang-orang menjadi gugup, tetapi mereka tidak patah semangat.”Morozyuk sendiri menghabiskan waktu enam bulan tanpa air, panas, atau cahaya di desanya di wilayah timur Luhansk pada tahun 2014 ketika Rusia mendukung upaya separatis Ukraina untuk melepaskan diri dari Kyiv.Mengingat saat itu, ia merasa resah karena sebagian besar peralatannya membutuhkan listrik. “Saya tidak panik,” katanya. “Tapi saya sadar itu akan sulit.”

Zulkifli Salman
Zulkifli Salman
I am a student at Mulawarman University and my major is International Relations, currently, I'm a freelancer as writer and journalist.
Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.