Kamis, Juni 20, 2024

Fandom Anime: Obsesi dan Penyimpangan dalam Sosiologi

Muhammad Bagas Hafidz Hadi
Muhammad Bagas Hafidz Hadi
Sociology student at Brawijaya University 2020 Head of IROSI (Ikatan Rohis se-Kota Bekasi) Center 2018-2019

Di tengah kemajuan teknologi dan globalisasi, budaya populer berperan penting dalam membentuk komunitas-komunitas global. Salah satu fenomena budaya populer yang signifikan adalah fandom anime. Anime, sebagai bagian integral dari budaya Jepang, telah mengakar di berbagai belahan dunia, termasuk Indonesia. Bagaimanapun, ada sisi lain dari fandom anime yang perlu diperhatikan. Di balik antusiasme dan apresiasi yang luar biasa, terdapat beberapa fenomena yang meresahkan yang perlu dikaji lebih lanjut.

Membangun Kekuatan “Fandom” dan Kultus Anime

Miller (2018) berpendapat bahwa “fandom” adalah suatu kelompok sosial yang dibangun berdasarkan minat yang sama terhadap suatu objek, dalam hal ini, anime. Fandom ini berpotensi menjadi kultus sosial yang dapat membawa perubahan baik positif maupun negatif. Dalam kasus fandom anime, kita melihat bagaimana teknologi informasi telah memfasilitasi pertumbuhan fandom ini. Komunikasi online memungkinkan penggemar anime dari berbagai belahan dunia untuk saling berinteraksi, berbagi ide, dan mengembangkan komunitas mereka sendiri.

Namun, meskipun fandom ini tampaknya membawa banyak manfaat positif, seperti menjembatani perbedaan budaya dan mempromosikan pengertian lintas budaya, ada juga efek negatif yang meresahkan. Fenomena ini bukan hanya menyoroti aspek positif dari komunitas global, tetapi juga menunjukkan bagaimana individu atau kelompok dapat kehilangan pandangan realitas dan terjebak dalam obsesi yang merusak. Dalam hal ini, mengetahui batasan antara menjadi penggemar dan menjadi terobsesi adalah penting.

Ancaman Realitas: Obsesi dan Penyimpangan Sosial dalam Fandom Anime

Obsesi dalam fandom anime menjadi perhatian utama dalam diskusi ini. Permasalahan ini muncul ketika apa yang dimulai sebagai apresiasi terhadap kesenian dan budaya Jepang telah memunculkan sisi gelap: obsesi yang mengkhawatirkan. Di mana batas antara menjadi penggemar dan terobsesi? Sebuah studi oleh Suzuki (2020) mengungkap bahwa beberapa penggemar anime menghabiskan waktu dan uang mereka secara berlebihan untuk anime, mengorbankan kehidupan sosial dan profesional mereka.

Pada titik ini, kita melihat bukti dari apa yang disebut penyimpangan sosial. Menurut pendapat banyak sosiolog, penyimpangan sosial terjadi ketika seseorang atau kelompok berperilaku dengan cara yang bertentangan dengan norma atau aturan sosial yang diterima oleh masyarakat. Dalam konteks fandom anime, penyimpangan ini dapat berbentuk kecanduan atau obsesi yang ekstrem, sehingga mengorbankan aspek lain dari kehidupan seseorang.

Namun, perlu dicatat bahwa tidak semua penggemar anime terjebak dalam siklus obsesi ini. Sebagian besar penggemar anime dapat menikmati hobi mereka tanpa merusak kehidupan sehari-hari mereka. Namun, untuk segelintir individu yang mengalami obsesi ini, dampaknya dapat sangat merusak dan mengganggu.

Kunci ke Depan: Memahami dan Mengatur Fandom Anime

Mengingat kekuatan dan dampak dari fandom anime, penting untuk memahami dan mengatur fenomena ini. Tanpa pemahaman yang tepat, kita berisiko meninggalkan beberapa penggemar dalam kondisi psikologis dan sosial yang merugikan. Menurut Brown (2021), peran penting dalam mengarahkan dan menjaga batas-batas sosial ini jatuh pada pihak penyedia konten dan komunitas fandom itu sendiri.

Lebih jauh, organisasi sosial dan pemerintah juga memiliki peran untuk memberikan edukasi dan regulasi yang seimbang. Edukasi ini dapat berbentuk informasi tentang bagaimana menikmati anime dengan sehat dan bertanggung jawab. Selain itu, regulasi juga perlu untuk mengontrol penjualan dan distribusi produk anime, khususnya untuk konten yang mungkin merusak atau mengandung elemen yang dapat memicu obsesi.

Keseimbangan dalam Fandom Anime

Mengambil semua aspek ini dalam pertimbangan, kita harus melihat fandom anime dalam perspektif yang lebih luas. Fandom tidak sepenuhnya merusak, tetapi obsesi dan penyimpangan sosial yang muncul dari dalamnya perlu diperhatikan. Dalam konteks ini, seimbang adalah kunci. Menyukai anime adalah hal yang sah, namun harus ada batasan antara kehidupan nyata dan dunia fantasi.

Muhammad Bagas Hafidz Hadi
Muhammad Bagas Hafidz Hadi
Sociology student at Brawijaya University 2020 Head of IROSI (Ikatan Rohis se-Kota Bekasi) Center 2018-2019
Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.