Minggu, Desember 3, 2023

Distopia Madiun Kota Replika

Geza Bayu Santoso
Geza Bayu Santoso
Philosophy Student, Faculty of Ushuluddin and Islamic Thought, State Islamic University Sunan Kalijaga Yogyakarta

Pembangunan miniatur Monumen Nasional di Alun-Alun Kota Madiun menuai banyak cibiran, bukan kali pertama Pak Maidi (Walikota Madiun) harus menyantap kritik pedas netizen, cara dia membangun dan mengembangkan Kota Madiun nampak begitu progresif . Namun, kemampuan teknokratik yang melekat pada dirinya tak selamanya berujung baik, suara penolakan dan nada ketidaksetujuan persisten menghiasi periode pertama kepemimpinannya.

Anrico Alamsyah, penulis muda Madiun yang baru saja meluncurkan novel keduanya berjudul Yang Dirahasiakan Langit. Ia tampil beda dengan novel setebal 200 halaman  ini, Anrico menerawang masa depan dengan khayalan positif, pikirannya menyeruak kedepan membayangkan Kota Madiun yang ideal, rakyatnya makmur, kotanya maju, dań ekonominya bertumbuh pesat. Tak hanya romantis filosofis, karya Anrico berhasil mengajak pembaca untuk menerka masa depan dunia.

Tak lama pasca melahap habis cerita Anrico, lebih dari seribu komentar memadati postingan Madiunpedia x Medhioenae. Berdirinya replika Monumen Nasional di Alun-Alun Kota Madiun memantik jemari netizen. Ada yang persisten menyuarakan krisis identitas, berteriak dengan nada Madiun Kota Replika dan terus tidak setuju dengan pola pembangunan yang dilakukan. Namun, banyak juga yang mendukung berdirinya Monas sebagai upaya pop culture untuk membangun kota, alasan ekonomi sering jadi dasar kaum-kaum permisif.

Bertemu Pakar Menakar Kelakar

Meski kepakaran diprediksi akan mati dan universitas ternyata jadi penyebab utama matinya kepakaran. Saya mencoba untuk tidak sok-sokan paham perihal pembangunan, berdiskusi dengan pakar adalah jalan terbaik untuk mencari titik seimbang di tengah gejolak kelakar. Dhidan Tomy, 4 tahun hidupnya dihabiskan untuk belajar dan melakoni kerja-kerja planologi. Ia Mahasiswa Perencanaan Wilayah Kota ITS.

Dalam kaidah keilmuan planologi. Setidaknya ada dua pola pembangunan: bottom up dan top down. Mudahnya, pola pembangunan bottom up itu bawah ke atas, dari rakyat ke pemerintah, sedangkan pola pembangunan top down sebaliknya, dari atas ke bawah, dari pemerintah untuk rakyat. Dari keduanya, mana yang jauh lebih baik dan ideal untuk Kota Madiun?

Dominasi pola top-down mewarnai pembangunan Kota Madiun, banyak proses perencanaan dan pengembangan wilayah yang diinisiasi pemerintah tanpa melibatkan komunitas lokal (masyarakat). Kurangnya partisipasi masyarakat dalam perencanaan berakibat pada tingkat irelevansi dan kepuasan masyarakat lokal yang rendah, kritik terhadap pola top-down biasanya bernada bahwa pembangunan yang dilakukan tidak sesuai dengan keinginan dan karakteristik masyarakat lokal.

Proses pembangunan Monas di Alun-Alun Kota Madiun nampak dilakukan dengan  proses perencanaan yang tidak kolaboratif, keputusan dan rencana dikendalikan oleh otoritas yang berkepentingan tanpa melakukan pendekatan kepada masyarakat lokal. Hal ini bisa nampak dari masifnya penolakan netizen di kolom komentar, nyaris semua masyarakat tidak setuju dengan pembangunan miniatur Monumen Nasional. Dalam kasus ini, masyarakat lokal nampak hanya menerima keputusan tanpa dilibatkan sebelumnya.

Bukan kali pertama Pak Maidi bermanuver dengan laku pembangunan “pop culture”. Menggunakan tren budaya, hiburan, dan gaya hidup yang sedang populer sebagai cara membangun kota, pernah beliau lakukan saat membangun Pahlawan Street Center. Dampak positif dari pola pembangunan semacam ini adalah meningkatnya daya tarik wisata dan pertumbuhan ekonomi.

Namun juga menyisakan banyak dampak negatif seperti kehilangan identitas lokal, proyek-proyek pembangunan pop culture sering kali cenderung menggantikan atau mengaburkan identitas budaya dan sejarah lokal. Cepat atau lambat akan mengikis karakteristik unik yang membedakan suatu tempat dengan elemen-elemen yang  generik. Biaya mahal, pengelolaan lalu lintas kacau, gentrifikasi, kesenjangan sosial, dan kerusakan lingkungan adalah dampak negatif lain dari pola pembangunan top down.

Budaya populer sering memiliki siklus hidup yang relatif pendek. Sebuah proyek yang awalnya sukses dapat mengalami penurunan popularitas dan keberlanjutan karena tidak menguatkan hal yang seharusnya dikuatkan: masyarakat lokal.

Placemaking

Ketakutan terbesar dari masifnya pembangunan fisik adalah rapuhnya pemerintah dalam mengelola sumber daya manusia, masyarakat adalah aspek paling fundamental dalam agenda menjaga keberlanjutan, baik itu pariwisata yang berkelanjutan maupun ekonomi yang berkelanjutan. Kita tak ingin Kota Madiun mengulangi kesalahan masa lalu dengan menjual potensi daerah kepada investor lalu  menggusur masyarakat asli karena kenaikan harga dan biaya hidup.

Jika kita berkaca pada satu pola pembangunan yang lain yaitu bottom-up. Pola pendekatan perencanaan dan pengembangan wilayah yang dimulai dari tingkat paling bawah, yaitu dari masyarakat lokal dan kemudian naik ke tingkat pemerintah daerah. Maka nada penolakan terhadap proyek pembangunan tak akan semasif sekarang. Mengajak dan memberdayakan masyarakat lokal dalam perencanaan akan berdampak besar pada nila-nilaii berkelanjutan, relevansi, dan daya guna.

Partisipasi aktif komunitas. Memberikan masyarakat otonomi dan kendali lebih besar atas proses perencanaan. Penyesuaian dengan konteks lokal seperti mencerminkan keunikan lokal dan budaya. Memastikan masyarakat memiliki kesempatan yang sama untuk berpartisipasi dalam pengembangan wilayah. Adalah ciri dari pola pembangunan bottom-up, pembangunan semacam ini dapat meningkatkan rasa memiliki dan tanggung jawab masyarakat terhadap tempat tinggal mereka.

Perdebatan mana pola yang ideal dalam membangun sebuah kota tak akan ada habisnya, pembangunan top-down menawarkan kecepatan dan dampak yang pragmatis, sedangkan bottom-up menawarkan inklusifitas dan keberlanjutan pembangunan wilayah. Konsep moderat lagi-lagi jadi tawaran solutif, menggabungkan elemen  dari pendekatan bottom-up dan top-down untuk mencapai keseimbangan yang baik antara partisipasi masyarakat dan pengawasan pemerintah.

Konsep moderat ini dikenal dengan pola pembangunan placemaking, sebuah konsep dan pendekatan dalam perencanaan perkotaan dan pengembangan wilayah yang bertujuan untuk menciptakan tempat- yang lebih baik, nyaman, dan berdaya tarik bagi penduduk dan pengunjung. Placemaking berfokus pada proses kolaboratif untuk mengubah atau memperbaiki ruang-ruang publik dan lingkungan fisik agar lebih ramah manusia dan memenuhi kebutuhan komunitas lokal.

Pola pembangunan placemaking bukan hanya tentang menciptakan ruang yang indah, tetapi juga tentang membangun komunitas yang kuat dan berdaya. Ini adalah pendekatan holistik yang memerlukan kerjasama antara pemerintah, sektor swasta, dan masyarakat untuk mencapai tujuan yang lebih baik dalam perencanaan dan pengembangan wilayah. Jangan sampai Madiun mengulangi kesalahan kota lain yang menolak masyarakat sebagai aspek fundamental dalam pembangunan wilayah.

Geza Bayu Santoso
Geza Bayu Santoso
Philosophy Student, Faculty of Ushuluddin and Islamic Thought, State Islamic University Sunan Kalijaga Yogyakarta
Facebook Comment
- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.