Sabtu, April 17, 2021

Antara Rasjidi, Harun Nasution, dan Cak Nur

Mengenal Syekh Yusri dan Ajaran Tasawufnya (Bag. 1)

Di mata sebagian kalangan, ajaran tasawuf seringkali diasosiasikan dengan konservatisme dan sikap anti pati terhadap dunia. Tasawuf sering diidentikkan dengan pakaian lusuh, jubah kucel,...

Literasi Merawat Kebersamaan, Pengalaman di Pulau Lombok

Kita hidup di sebuah ruang bersama yang, sayangnya, masih saja kurang terasa komitmen kebersamaannya. Mestinya, hidup bersama mensyaratkan adanya kesiapan untuk adil dalam akses-akses...

Nyai Ontosoroh dalam Kesusastraan Poskolonial

Untuk melawan pandangan kaum pria yang terkesan merendahkan lawan jenisnya; yang secara dingin mengukur, menimbang, menilai, dan memilah, atau dengan kata lain mengubahnya menjadi...

Mencari Makna dari Lukisan Purba Tertua di Indonesia

Oleh: Rafael Pandu Amartya SMA Santa Ursula BSD Pemenang Lomba Menulis Esai “Mengenal Indonesia, Mengenal Diri Kita”. Sahabat Khatulistiwa. Desember 2020 Selama ini, sebagian dari kita mengetahui bahwa...
Syaidina Sapta
Mahasiswa UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

Nama H. M. Rasjidi dan Harun Nasution pastilah sudah akrab di telinga kita khususnya mereka yang mungkin bergumul dalam dunia pemikiran Islam di Indonesia. Keduanya memiliki persamaan antara lain hidup dan berjuang di masa-masa awal kemerdekaan Indonesia.

H. M. Rasjidi sempat menjadi anggota delegasi ke Mesir bersama H. Agus Salim, sedangkan Harun Nasution saat itu adalah mahasiswa di Mesir yang juga berjuang bersama kawannya menyebarkan informasi kemerdekaan Indonesia kepada publik Mesir saat itu. Jadi keduanya memang bertemu pertama kali di Mesir.

Dalam pendidikannya, keduanya sama-sama pernah belajar di Mesir hingga Eropa. Sekembalinya mereka ke Indonesia keduanya menjadi guru besar, H. M. Rasjidi di Fakultas Hukum Universitas Indonesia, sedangkan Harun Nasution menjadi guru besar IAIN Jakarta.

Keduanya juga sama-sama pernah terlibat dengan McGill University, saat itu H. M. Rasjidi sebagai guru besar Study Islam, sedangkan Harun Nasution atas rekomendasi Rasjidi bisa belajar dan mendapat gelar MA dan Ph.D di sana.

Hal ini dituliskan sendiri oleh H. M. Rasjidi dalam suatu tulisannya dalam kumpulan karya untuk 70 Tahun Harun Nasution, “Di McGill University, saya memberikan pelajaran hukum Islam dan sejarah, di samping aktif mengikuti berbagai seminar yang diadakan oleh Universitas. Posisi saya waktu itu memang sedang baik.

Waktu itulah saya mempromosikan Harun Nasution untuk belajar di McGill University. Pertimbangan saya waktu itu sederhana saja. Saya membutuhkan teman di Kanada, karena saya seorang diri.” (H. M. Rasjidi, Antara Saya dan Harun Nasution, Refleksi Pembaharuan Pemikiran Harun Nasution: 70 Tahun Harun Nasution)

Namun dibalik keakraban keduanya, H. M. Rasjidi adalah orang yang paling keras dalam mengkritik Harun Nasution. Pada tahun 1975 sebuah buku berjudul “Koreksi Terhadap Dr. Harun Nasution Tentang Islam Ditinjau dari Berbagai Aspeknya” dituliskan Rasjidi  untuk membantah pemikiran Harun Nasution yang dianggap membahayakan untuk eksistensi umat Islam. Saat itu Harun Nasution yang menjadi rektor IAIN Jakarta menerbitkan buku berjudul “Islam Ditinjau dari Berbagai Aspeknya” untuk digunakan sebagai bahan rujukan mata kuliah Pengantar Agama Islam dan Filsafat di IAIN se-Indonesia. H. M. Rasjidi yang merasa khawatir pun akhirnya mengirim laporan dan kritikan atas buku itu kepada Kementrian Agama RI, hanya saja tidak mendapat tanggapan sehingga dia menerbitkan buku ini secara umum.

Tentang koleganya itu, H. M Rasjidi mengatakan, “Di antara mereka yang terpengaruh dengan cara berpikir orientalisme yang merugikan Islam adalah teman saya sendiri, Dr. Harun Nasution, yang saya bantu untuk datang ke Kanada pada 1963. Beliau mendapat M.A pada 1965 dan Ph.D pada 1968 sebagai putra Indonesia pertama yang mendapat gelar tersebut. Akan tetapi, cara berpikir beliau serta konsepsi beliau tentang Islam sangat merugikan kepada Islam di Indonesia sehingga perlu dikoreksi.” (H. M. Rasjidi, 1975: 7)

Bukan hanya Harun Nasution, tokoh UIN Jakarta lainnya yang ia kritik adalah Nurcholish Madjid (Cak Nur). Sebuah buku berjudul “Koreksi Terhadap Drs. Nurcholis Madjid Tentang Sekularisasi” dia tuliskan untuk membantah pemikiran mantan ketua umum PB HMI dan pendiri Universitas Paramadina itu.

Namun dalam dunia akademis, adalah hal yang wajar adanya perbedaan pendapat, apalagi jika saling membantah secara ilmiah disertai argumen yang kuat. Inilah yang dilakukan oleh H. M. Rasjidi, dia tidak serta merta menuduh Harun Nasution atau Cak Nur tanpa bukti, apalagi sekedar cibiran semata, melainkan Rasjidi mengkritik dan membantah mereka dengan ilmiah dan ketajaman argumennya.

Hal ini pun diakui oleh Prof. Azyumardi Azra ketika mengomentari analisa Rasjidi pada buku koreksinya untuk Cak Nur, “Buku ini dalam banyak segi mencerminkan keahlian Rasjidi dalam banyak bidang. Ia dengan fasih menutip argumen-argumen keagamaan, filosofis, sosiologis, dan historis guna membuktikan ‘kekeliruan’ Nurcholish”. (Azyumardi Azra, H. M. Rasjidi, BA; Pembentukan Kementrian Agama dalam Revolusi, Menteri-Menteri Agama RI: Biografi Sosial-Politik)

Dengan keluasan pemikiran dan kejujuran intelektualnya ini, H. M. Rasjidi bukan hanya dikagumi oleh kawan dan pendukungnya melainkan mendapat tempat dan penghormatan pula di sisi lawannya.

Cak Nur sendiri dalam karyanya mengenang 70 Tahun Prof. Dr. H. M. Rasjidi menulis, “Salah satu citra kuat Pak Rasjidi ialah intelektualisme, dalam arti bahwa beliau seorang yang sangat terpelajar dan memiliki etos keilmuan yang tinggi. Citra itu telah membuat Pak Rasjidi tampil antara lain sebagai the guardian dunia pemikiran Islam Indonesia yang selalu cemas bila melihat gejala penyimpangan atau penyelewengan dalam kegiatan intelektualnya itu.

Citra itu juga mendorong beliau untuk menjadi tokoh yang amat polemis. Di antara puncak-puncak ekspresi intelektual Pak Rasjidi ialah yang beliau tulis sebagai koreksi, kritik, atau bantahan yang ditujukan kepada beberapa orang baik dari dalam kalangan Islam sendiri ataupun dari kalangan luar kelompok itu.

Dalam hal ini orang hanya harus mengingat tulisan Pak Rasjidi yang ditujukan kepada Warsito, Pak A. Mukti Ali, Pak Harun Nasution, saya sendiri, dan lain-lain. Orang bisa berbeda-beda tanggapan dan pandangan terhadap isi tulisan-tulisan polemis Pak Rasjidi itu baik dalam terma negatif maupun terma positif. Namun barangkali orang tidak bisa atau lebih tepatnya tidak berhak mempersoalkan niat Pak Rasjidi yang ikhlas dan maksudnya yang baik dari sudut pandangan pribadi beliau.

Justru pada tulisan-tulisan Pak Rasjidi itu kita bisa merasakan denyut nadi seorang tua yang diliputi kekhawatiran dan concern yang sejati terhadap perkembangan intelektualisme Islam di Indonesia.” (Nurcholish Madjid, Sekitar Usaha Membangkitkan Etos Intelektualisme Islam di Indonesia, dalam karyanya untuk 70 Tahun Prof. Dr. H. M. Rasjidi)

Uniknya lagi, Harun Nasution, orang yang dikritik keras oleh H. M. Rasjidi kelak menjadi penasehat tim pembuatan karya kenangan 70 Tahun Prof. Dr. H. M. Rasjidi, begitu pun Cak Nur menjadi anggotanya. Begitu pula saat pembuatan karya kenangan 70 Tahun Harun Nasution, H. M. Rasjidi yang saat itu sudah berusia lanjut masih menyempatkan diri untuk menuliskan kenangannya bersama Harun Nasution.

H. M. Rasjidi, Harun Nasution, dan Nurcholish Madjid adalah tokoh cendekiawan muslim yang bukan hanya dikenal di Indonesia, tapi di tingkat internasional pun nama mereka diperhitungkan. Ketiganya memiliki pemikiran yang bertolak belakang, namun mereka mengajarkan suatu etika yang baik sebagai seorang cendekiawan muslim. Ketiganya saling membantah dan berargumen dengan wawasan yang mereka miliki.

Ketidaksetujuan antara mereka diungkapkan dengan etika akademik yang baik membuat kawan hingga lawannya yang dikritik itu terkagum akan kecerdasan mereka. Dialektika keilmuan benar-benar terjaga dan berjalan dengan baik. Bukan diekspresikan dengan tuduhan tanpa butki, atau bahkan sekedar cibiran atau cacian semata. Ini menjadi suatu pelajaran bagi kita umat Islam di Indonesia bagaimana kita mesti bersikap dan bertindak, di tengah keberagaman etnis, budaya, dan agama, tentunya akan menghasilkan beragam pemikiran.

Syaidina Sapta
Mahasiswa UIN Syarif Hidayatullah Jakarta
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Daniel Dhakidae, Kekuasaan dan Pelanggaran HAM

“Kekuasaan yang tidak memiliki kehormatan, tidak akan pernah mampu menghadirkan keadilan.” Ungkapan yang keras, menohok hati itu diucapkan oleh Bung Daniel Dhakidae awal tahun 2020...

Generasi Z dan Radikalisme Beragama

Peristiwa ledakan bom di Gereja Katedral Kota Makassar pada 28 Maret 2021 lalu, menggegerkan masyarakat Indonesia. Bukan hanya karena jenis ledakan yang masuk kategori...

Memandang Terorisme Melalui Evolusi Kultural

Bangsa Indonesia tengah dikejutkan dengan serangkaian serangan terorisme seperti ledakan bom di Gereja Makassar dan serangan ke Mabes Polri. Terorisme setidaknya telah merenggut 21.000...

Peran Besar Generasi Milenial Menuju Indonesia Maju

Menurut data Badan Pusat Statistika (2020), Indonesia memiliki jumlah penduduk yang cukup tinggi yaitu sekitar 270 juta jiwa dengan tingkat pertumbuhan penduduknya sebesar 1,25%...

Dua Sisi Media Digital Terhadap Budaya Lokal

Mari kita mulai membaca dan sambil memperhatikan sekitar kita tentang Media,Budaya, dan Jati Diri. Mungkin kita sudah mengetahui istilah Globalisasi. Globalisasi itu ditandai dengan...

ARTIKEL TERPOPULER

Gagalnya Kudeta Terhadap Raja Yordania?

Pada 4 April 2021, Panglima Militer Yordania, Mayjen Yousef Huneiti menyatakan bahwa pihaknya telah meminta secara resmi Pangeran Hamzah untuk menghentikan semua kegiatan atau...

Eren Yeager, Kesadaran dan Kebebasan

Pemberitahuan: esai ini terdapat cuplikan cerita Attack on Titan (AoT) episode 73. Pada musim akhir seri AoT, Eren Yeager tampil dengan kondisi mental yang jauh lebih...

Apa Beda Habib, Sayyid, Dzuriyah, Alawiyin, dan Ahlulbait

Terjadi pencampuradukan makna dan fungsi sejumlah kata "Ahlulbait", "Dzuriyah", "Habib", "Sayyid", dan "Alawi", secara sengaja ataupun tidak sengaja, yang bisa menimbulkan kesalahpahaman. Hadis Tsaqalain (bahasa...

Daniel Dhakidae, Kekuasaan dan Pelanggaran HAM

“Kekuasaan yang tidak memiliki kehormatan, tidak akan pernah mampu menghadirkan keadilan.” Ungkapan yang keras, menohok hati itu diucapkan oleh Bung Daniel Dhakidae awal tahun 2020...

Memandang Terorisme Melalui Evolusi Kultural

Bangsa Indonesia tengah dikejutkan dengan serangkaian serangan terorisme seperti ledakan bom di Gereja Makassar dan serangan ke Mabes Polri. Terorisme setidaknya telah merenggut 21.000...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.