OUR NETWORK
Geomedia - JFK 2022
Minggu, Juni 26, 2022
Geomedia - JFK 2022

Perhatian Masyarakat Penerbangan Global pada Produksi Energi Terbarukan Operator Udara?

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).

Perjanjian Paris, diadopsi pada bulan Desember 2015 memiliki tujuan utama untuk memperkuat respon global terhadap ancaman perubahan iklim dengan menjaga kenaikan suhu global abad ini jauh di bawah 2 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri dan untuk mengejar upaya untuk membatasi kenaikan suhu. bahkan lebih jauh ke 1,5 derajat Celcius. Masing-masing negara atau Pihak harus secara nasional menentukan kontribusi mereka terhadap target ini, dan semua sektor masyarakat perlu berkontribusi.

Dekarbonisasi adalah elemen penting dari strategi ini. Sumber energi terbarukan, seperti panel surya, turbin angin, dan sistem panas bumi, sangat penting untuk keberhasilannya. Selain pengurangan emisi karbon, sumber energi terbarukan seringkali lebih rendah emisi polutan udara lainnya yang berdampak pada kualitas udara lokal. Menerapkan strategi energi terbarukan memiliki potensi manfaat lain untuk bandara seperti penghematan biaya utilitas, sumber energi yang lebih andal, dan keterlibatan masyarakat yang positif.

Apa Itu Energi Terbarukan?

Energi terbarukan didefinisikan sebagai energi dari sumber yang tidak habis ketika digunakan. Matahari, angin, panas bumi, hidro, dan beberapa bentuk biomassa adalah sumber umum energi terbarukan.

Mereka berbeda dari bahan bakar fosil (minyak bumi, batu bara dan gas alam), yang dihasilkan dari transformasi organisme selama jutaan tahun menjadikannya sumber energi yang tidak terbarukan.

Sumber energi terbarukan digunakan untuk menghasilkan listrik, pemanasan, pendinginan dan bahan bakar berbagai alat transportasi. Listrik sangat penting untuk pengoperasian bandara, dan energi terbarukan meningkatkan pilihan yang tersedia bagi bandara untuk kebutuhan energi mereka. Sebagian besar bandara di negara maju membeli listrik dari penyedia listrik, membuat penggunaan energi menjadi biaya operasional utama bandara. Memastikan energi digunakan secara efisien adalah tindakan pengendalian biaya dasar.

Energi terbarukan memiliki manfaat tambahan: menghasilkan lebih sedikit emisi dan mengurangi jejak lingkungan. Selain itu, menggunakan teknologi pembangkit energi terbarukan di lokasi di bandara dapat menurunkan jejak karbon tanpa pembangunan pembangkit listrik skala besar. Misalnya, bila ditempatkan dengan benar, panel surya di atap dapat menambah listrik yang dibeli dengan dampak minimal terhadap operasi bandara. Bagaimana bandara dapat memanfaatkan energi terbarukan secara maksimal tergantung pada jenis bandara, lokasi geografis, dan sumber daya yang tersedia. Tidak semua sumber energi memiliki karakteristik teknis dan operasional yang sama. Oleh karena itu, tergantung pada penggunaan akhir, sumber energi terbarukan atau bauran energi akan berbeda. Dalam beberapa kasus, penyedia listrik akan menawarkan kontrak energi terbarukan dan tidak terbarukan untuk pembelian.

Keputusan untuk meningkatkan investasi dalam energi terbarukan dihasilkan dari kombinasi beberapa faktor. Salah satu faktor potensial adalah meningkatnya kesulitan produksi dan volatilitas harga bahan bakar fosil, sedangkan pemerintah atau perusahaan swasta dapat memutuskan untuk meningkatkan keamanan energi mereka dan meminimalkan risiko keuangan mereka dengan mengurangi ketergantungan mereka pada bahan bakar fosil. Di negara-negara dengan kebutuhan energi yang terus meningkat, ketahanan energi dianggap sebagai elemen penting dari pertumbuhan dan kemakmuran di masa depan.

Secara paralel, jejak karbon bahan bakar fosil juga merupakan insentif yang kuat untuk bergerak menuju bauran energi yang lebih ramah lingkungan. Pembakaran bahan bakar fosil menghasilkan pelepasan gas rumah kaca yang berkontribusi terhadap perubahan iklim dan menghasilkan pelepasan polutan udara lokal yang memperburuk kualitas udara lokal.

Selain itu, biaya rata-rata listrik angin dan surya, dua sumber utama energi terbarukan, telah menurun secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir. Perubahan biaya ini dapat mendorong operator bandara untuk berinvestasi dalam sumber energi terbarukan.

Kekhawatiran tentang pasokan energi di masa depan, perubahan iklim, dan kualitas udara sangat penting bagi bandara. Sebagai komponen kunci dari jaringan infrastruktur transportasi global, bandara serupa dengan entitas publik dan swasta lainnya dalam permintaan strategis mereka untuk pasokan energi yang stabil dan berkelanjutan. Untuk mengeksplorasi bagaimana bandara dapat mencapai hal ini, bagian berikut memperkenalkan penggunaan energi sektor bandara.

Penilaian risiko keselamatan harus dilakukan, dan dampak operasional harus dinilai sebelum instalasi sumber energi terbarukan.

Instalasi energi terbarukan di bandar udara

Potret Penggunaan Energi di Bandara

Bandara adalah fasilitas yang mirip dengan kota kecil atau menengah. Oleh karena itu, mereka membutuhkan energi untuk mengoperasikan infrastruktur dan menyediakan layanan mereka. Sistem bandara memiliki permintaan energi listrik yang tinggi karena persyaratan unik dari bangunan dan fasilitas bandara – seperti penyejuk udara terminal, udara pra-kondisi dan daya di gerbang, daya banyak peralatan, dan sistem lain yang khusus untuk bandara seperti sistem penanganan bagasi dan pencahayaan lapangan terbang. Bandara merupakan pusat kegiatan ekonomi regional dan merupakan penghubung penting dalam jaringan transportasi regional. Oleh karena itu, penyediaan listrik di bandara yang aman, ekonomis, dan yang paling penting adalah harus andal.

Bandara dari semua ukuran harus menawarkan tingkat layanan minimum yang memerlukan penggunaan energi untuk memastikan operasi penerbangan yang aman dan efisien. Penggunaan energi yang paling umum di bandara adalah:

  • Terminal bandara: penerangan, pemanas dan pendingin (AC) dan peralatan (sistem penanganan bagasi, garbarata)
  • Airside bandara: penerangan landasan pacu, unit daya tambahan (APU) dan sistem energi darat pesawat (AGES), kendaraan darat (dari operator bandara, perusahaan penanganan darat dan layanan pemadam kebakaran) dan fasilitas sisi udara seperti hanggar.

Audit energi dapat membantu operator bandara untuk memahami penggunaan energinya, dan menjadi strategis tentang investasi ke dalam teknologi efisiensi energi. Pemikirannya adalah bagaimana prioritas utama untuk mengurangi biaya operasional. Sebagai alternatif, operator bandara membuat daftar langkah-langkah konservasi energi yang ingin dilakukan (untuk mencapai penghematan biaya atau emisi), dan memastikan bahwa staf dan manajemen bandara bekerja untuk dan mendukung tujuan tersebut. Setelah operator bandara memahami penggunaan energinya dan di mana peluang terbaik dan paling hemat biaya untuk perbaikan, bandara dapat mempertimbangkan investasi dalam proyek energi terbarukan.

Dasar Investasi Energi Terbarukan

Proyek energi terbarukan diketahui memberikan banyak manfaat bagi masing-masing bandara selain manfaat lingkungan yang membentang di luar lokasi bandara itu sendiri. Manfaat proyek energi terbarukan dapat mencakup:

Keandalan operasional dan mitigasi risiko

Tergantung pada desain proyek dan struktur kepemilikan, keandalan operasional dapat ditingkatkan sebagai konsekuensi dari aliran energi yang lebih konsisten, membuat kekurangan dan efek buruk pada kinerja operasional lebih kecil kemungkinannya terjadi. Jika instalasi energi terbarukan dimiliki atau dikendalikan oleh bandara, dan energi yang dihasilkan tetap berada di lokasi (dan tidak bergantung pada jaringan listrik eksternal), maka ini memberikan tindakan mitigasi risiko ke bandara dan berbagai penggunanya. untuk siapa pasokan energi yang stabil sangat penting.

Jika dirancang dan dikembangkan dengan memperhitungkan potensi dampak perubahan iklim, proyek energi terbarukan dapat meningkatkan ketahanan bandara. Berbagai pertimbangan harus dipertimbangkan ketika mengembangkan strategi energi bandara dan infrastruktur terkait, termasuk:

  • Potensi perubahan suhu, yang dapat mempengaruhi infrastruktur bandara atau kebutuhan energi bandara di masa depan. Artinya, suhu yang lebih ekstrem akan menuntut lebih banyak pendinginan atau lebih banyak pemanasan bangunan bandara, dan ini perlu dimasukkan dalam perencanaan energi bandara.
  • Cuaca yang lebih ekstrim seperti tingkat curah hujan yang lebih tinggi atau peningkatan gelombang badai , mungkin menjadi perhatian bagi bandara di banyak wilayah di dunia.

Manajemen volatilitas harga

Volatilitas harga komoditas utama seperti energi, dapat menjadi penyebab frustrasi bagi setiap operator bandara, terutama karena operator bandara memiliki kemampuan yang terbatas untuk memprediksi atau mempengaruhi biaya energi. Sebaliknya, energi terbarukan yang dihasilkan di bandara dikendalikan oleh bandara dan dapat lebih diprediksi dari segi pasokan dan biaya.

Kepatuhan terhadap undang-undang dan peraturan

Beberapa Negara mungkin memiliki persyaratan kepatuhan legislatif dan peraturan yang dapat dipenuhi atau ditangani dengan proyek energi terbarukan di lokasi. Dengan berinvestasi dalam pasokan energi terbarukan, bandara dapat secara proaktif menangani standar, kebijakan, dan elemen kepatuhan lainnya, sambil menjadi yang terdepan dalam lingkungan operasi. Beberapa Negara Bagian mungkin juga memiliki insentif peraturan seperti subsidi dan keringanan pajak untuk energi terbarukan yang harus dipertimbangkan oleh operator bandara.

Tujuan pengurangan emisi gas rumah kaca (GRK)

Tujuan pengurangan emisi GRK adalah tujuan banyak bandara di seluruh dunia. Energi terbarukan seperti matahari dan angin bebas dari emisi langsung. Dengan mengganti semua atau sebagian bahan bakar fosil yang digunakannya, bandara dapat membuat kemajuan yang signifikan dalam mencapai tujuan pengurangan emisi GRK.

Pelaporan Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (CSR) dan komunikasi pemangku kepentingan

Pelaporan CSR dan komunikasi pemangku kepentingan mengenai jejak lingkungan bandara dan keterlibatan masyarakat yang lebih luas akan diperkaya dengan komitmen terhadap energi terbarukan. Komitmen ini dapat menunjukkan kepemimpinan lingkungan dan menggarisbawahinya dengan tindakan nyata dan efektif.

Peluang untuk menghasilkan pendapatan tambahan

Dalam kasus yang jarang terjadi, bandara mungkin dapat menghasilkan pendapatan dengan produksi energi terbarukan yang melebihi kebutuhannya sendiri. Jika energi yang dihasilkan cukup, bandara dapat menjual surplus produksi energi bersih kepada masyarakat sekitar. Hal ini dapat terbukti sangat menguntungkan jika masyarakat sekitar memiliki pola konsumsi yang berbeda dari bandara, seperti pola penggunaan siang hari versus malam hari. Selain itu, bandara dapat memilih untuk mengizinkan pihak ketiga menghasilkan energi di properti mereka melalui sewa lahan atau pengaturan lainnya.

Investasi dalam energi terbarukan harus dipertimbangkan bersamaan dengan pengelolaan lingkungan yang lebih luas. Energi terbarukan, dalam hubungannya dengan berbagai peningkatan efisiensi energi, dapat membentuk kerangka kerja yang kuat dari tindakan yang bertujuan untuk lebih mengurangi biaya operasi dan mengurangi jejak lingkungan bandara. Oleh karena itu, penting untuk mempertimbangkan penggunaan energi terbarukan dalam konteks standar yang ditetapkan seperti ISO 14001 tentang sistem manajemen lingkungan dan ISO 50001 tentang manajemen energi, karena ini sudah tersebar luas di komunitas bandara.

Meskipun membangun instalasi energi terbarukan dapat mengurangi emisi GRK bandara, langkah-langkah tersebut biasanya bukan pilihan termudah, tercepat atau paling hemat biaya. Seringkali, lebih bijaksana dan layak secara ekonomi bagi bandara untuk menerapkan langkah-langkah konservasi energi. Langkah-langkah tersebut dapat dilakukan dengan cepat, dan mengurangi kebutuhan energinya. Beberapa contoh tindakan konservasi energi dapat ditemukan dalam perubahan operasional jangka pendek seperti penutupan malam hari dan tanggapan permintaan. Untuk perbaikan infrastruktur jangka panjang seperti mengganti sistem pencahayaan konvensional dengan LED, peningkatan HVAC dan Insulasi/penyegelan bangunan.

Setelah mempertimbangkan langkah-langkah konservasi energi, langkah selanjutnya adalah evaluasi kemungkinan produksi dan penggunaan sumber energi alternatif. Beberapa pilihan energi terbarukan tersedia untuk bandara, termasuk solar, wind, biomass, hydro dan geothermal.

Awalnya, perlu disebutkan bahwa opsi energi di atas dan penerapan praktisnya pada masing-masing bandara bergantung pada pengaturan kondisi fisik bandara (misalnya geografi, geologi dan iklim), dikombinasikan dengan realitas operasional dan ekonomi.

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.