OUR NETWORK
Jumat, Januari 21, 2022

Perbedaan Penetapan Tahap Pandemi Covid-19 dalam Pengelolaan Resiko Keselamatan Penerbangan

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Penggiat Keselamatan & Keamanan Penerbangan Sipil

Mengingat tingkat kesiapsiagaan yang sangat berbeda oleh Negara-negara anggota ICAO dan tingkat kesiapan antisipasi untuk potensi krisis di masa depan (termasuk gelombang baru COVID-19), sangat penting untuk mengekstrak, mengomunikasikan, dan menerapkan lesson learn seiring kemajuan sektor penerbangan melalui pandemic COVID-19. Secara khusus, hal ini berlaku dalam pengelolaan berbagai tahap pandemi, termasuk wabah yang mungkin akan terjadi di masa depan, yang diilustrasikan pada Gambar di bawah ini.

Gambar 1. Tahapan pandemi yang berbeda yang dapat dilalui oleh suatu negara

Negara dan otoritas penerbangan sipil setempat juga berada pada tingkat kematangan yang berbeda dalam pemahaman dan penerapan manajemen risiko keselamatan. Mengelola risiko keselamatan sebagai akibat dari pandemi memberikan kesempatan untuk menguji kemampuan yang ada atau mengembangkan kemampuan baru. Contoh kemampuan baru yang potensial termasuk melakukan kegiatan pengawasan dari jarak jauh, beroperasi secara efektif dengan sumber daya yang terbatas, dan menggunakan platform digital untuk berkomunikasi secara lebih taktis.

Untuk tujuan ini, pada semua tahapan, otoritas penerbangan sipil setempat perlu bekerja sama, berkolaborasi, dan berkomunikasi dengan industri penerbangan. Komunitas penerbangan mengakui “kita semua bersama-sama” untuk menjaga kelangsungan hidup dan stabilitas sektor penerbangan.

Pandemi akan berdampak signifikan pada kemampuan dari otoritas penerbangan sipil setempat untuk berfungsi secara efektif. Otoritas penerbangan sipil setempat perlu memantau sumber daya mereka dan terus menilai kapasitas mereka untuk memenuhi kewajiban pengawasan keselamatan mereka karena hal ini akan bervariasi di berbagai tahap pandemi. Manajemen senior otoritas penerbangan sipil setempat perlu mempertimbangkan faktor manusia ketika menilai dampak tersebut. Ini mungkin juga memiliki dampak secara jangka panjang pada tingkat staf dan sumber daya untuk pengawasan restart dan perubahan infrastruktur serta peningkatan keselamatan di masa depan.

Tidak ada kasus yang dilaporkan (No reported cases)

Jika suatu Negara tidak memiliki kasus infeksi yang dilaporkan, masih ada kemungkinan kasus potensial di masa depan. Koordinasi yang erat dengan Negara dan Otoritas kesehatan masyarakat setempat akan menjadi penting bahkan pada tahap awal ini. Otoritas penerbangan sipil setempat dapat menggunakan kesempatan untuk secara proaktif mengelola dan mengurangi risiko terhadap komunitas penerbangan. Inisiatif termasuk: a) mengembangkan materi panduan untuk operator yang terbang ke dan dari Negara dengan kasus aktif; b) menjadi terbiasa dengan rencana tanggap darurat; dan c) mengkomunikasikan upaya penerbangan dalam memerangi pandemi.

Inisiatif untuk menerapkan pembatasan wilayah udara dan bandara harus dipertimbangkan dengan hati-hati, karena hal ini juga dapat menghentikan pasokan sumber daya penting seperti tenaga kesehatan dan peralatan medis.

Kasus sporadis dilaporkan (Sporadic cases reported) — satu atau lebih kasus, diimpor atau terdeteksi secara lokal

Jika kasus telah dikonfirmasi, Negara dapat memberlakukan pembatasan perjalanan dan kerja untuk mengurangi penularan infeksi. Ini akan menjadi kesempatan bagi manajemen senior Otoritas penerbangan sipil setempat atau Kelompok Koordinasi State Safety Program (SSP) untuk membentuk satuan tugas untuk mengawasi situasi.

Juga penting pada tahap ini bahwa Otoritas penerbangan sipil setempat untuk juga mempertimbangkan kondisi kesehatan dan kesejahteraan staf mereka sendiri. Bahkan tanpa batasan Negara, Otoritas penerbangan sipil setempat harus mampu melihat potensi menuju pengurangan kegiatan yang tidak penting dan mendorong kerja jarak jauh. Hal ini mungkin juga mengharuskan staf untuk bekerja dari rumah, yang berdampak pada kemampuan untuk melakukan aktivitas pengawasan di tempat pada tingkat yang sama.

Ini akan membutuhkan tinjauan program pengawasan dan beberapa fleksibilitas seputar audit terjadwal. Pertimbangan harus diberikan untuk melaksanakan tinjauan desktop dan konferensi video untuk melengkapi kegiatan pengawasan di tempat yang direncanakan. Ini juga akan mengurangi potensi terpaparnya para  inspektur terhadap orang dan organisasi lainnya terutama karena staf maskapai dan bandara adalah orang yang relatif berisiko tinggi terinfeksi karena kontak dekat mereka dengan penumpang yang bepergian secara internasional.

Otoritas penerbangan sipil setempat harus memfasilitasi kegiatan penting secara aman dan cepat, serta pergerakan personel yang melakukan perjalanan untuk melakukan tugas-tugas penting.

Transmisi komunitas (Sporadic cases reported)

Transmisi komunitas terdiri dari wabah yang lebih besar dari transmisi lokal yang ditentukan melalui penilaian faktor-faktor termasuk, namun tidak terbatas pada: a) sejumlah besar kasus yang tidak terkait dengan rantai penularan; b) sejumlah besar kasus dari surveilans laboratorium sentinel (sentinel lab surveillance); dan c) beberapa klaster yang tidak terkait di beberapa wilayah negara/wilayah/wilayah.

Ada kemungkinan bahwa pada tahap ini akan ada pembatasan negara bagian atau pemerintah lokal pada pergerakan perjalanan. Ini akan berdampak pada Otoritas penerbangan sipil setempat dan industri penerbangan. Otoritas penerbangan sipil setempat harus meninjau dan mengubah rencana pengawasan mereka untuk meminimalkan pergerakan dan kontak fisik dengan staf di organisasi penerbangan.

Ini mungkin berdampak signifikan pada pelatihan awak dan pemandu lalu lintas udara, dan memeriksa mata uang pengalaman (dengan perangkat pelatihan simulasi penerbangan menjadi tidak tersedia untuk waktu yang lebih lama) atau sertifikat medis (dengan pusat medis ditutup). Karena kemungkinan pembatasan di tempat tujuan, operator mungkin tidak dapat menyediakan fasilitas istirahat yang memadai, memaksa mereka untuk mengurangi waktu istirahat. Akibatnya, mungkin ada tekanan pada keterbatasan waktu tugas dan kelelahan. Hal ini kemungkinan akan menyebabkan pengecualian yang diminta terhadap peraturan yang ada.

Mungkin ada tantangan tambahan terkait staf otoritas penerbangan sipil setempat yang terinfeksi atau harus dikarantina untuk waku tertentu. Hal ini akan mengurangi kemampuan Otoritas penerbangan sipil setempat untuk memenuhi perannya dan mungkin memerlukan restrukturisasi sementara untuk memungkinkan staf lain mengisi kekosongan.

Tantangan terkait tingkat pengawasan yang dapat diberikan harus mempertimbangkan pendekatan manajemen risiko keselamatan untuk memutuskan apa yang harus dilakukan dan apa yang dapat ditunda. Karena beberapa penyedia layanan mulai beroperasi dengan kapasitas yang berkurang, hal ini dapat mengakibatkan peningkatan pemantauan risiko.

Kasus aktif menurun (Active cases declining)

Kemungkinan besar otoritas Negara akan membuat keputusan tentang kapan harus menghapus atau mengurangi pembatasan perjalanan apa pun. Bahkan jika pembatasan perjalanan itu dicabut, akan ada tantangan bagi industri untuk meningkatkan operasi dan memulai kembali.

Hal itu mungkin memerlukan keterlibatan aktif otoritas penerbangan sipil setempat untuk memprioritaskan dan menyesuaikan kegiatan pengawasan untuk memastikan bahwa restart dilakukan dengan aman dan bahwa setiap risiko yang diidentifikasi dikelola dengan tepat oleh penyedia layanan. Kemungkinan akan ada permintaan tinggi untuk layanan dari otoritas penerbangan sipil setempat setelah sistem penerbangan dimulai kembali, yang dapat memengaruhi kapasitas yang tersedia. Ini mungkin memerlukan fleksibilitas lebih lanjut dalam program pengawasan bahkan ketika memulai kembali sistem penerbangan.

Kasus baru muncul kembali (New cases reappearing)

Selalu ada risiko bahwa kasus dapat muncul kembali setelah semua pembatasan perjalanan dicabut. Kunci untuk mengatasi hal ini dengan benar adalah kewaspadaan terus menerus.

Dengan semua pengalaman yang diperoleh dari menangani wabah awal akan ada lebih banyak pengalaman dalam menangani situasi. Ini akan membutuhkan peninjauan dan mungkin mengaktifkan kembali beberapa kegiatan di tahap awal.

Sangat penting untuk mendokumentasikan dan meninjau pembelajaran dari tahap sebelumnya dan melakukan perbaikan, jika perlu. Demikian juga, penting juga untuk berbagi dan mempertimbangkan pelajaran yang dipetik oleh Negara lain dari menghadapi situasi tersebut, yang dapat digunakan untuk lebih mempersiapkan skenario serupa di masa depan.

 

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Penggiat Keselamatan & Keamanan Penerbangan Sipil
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.