Jumat, Maret 1, 2024

Peran Penerbangan dalam Dinamika Ekonomi Global Terkini

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).

Industri penerbangan mengalami pukulan yang signifikan di tengah pandemi Covid. Sementara tanda-tanda pemulihan mulai muncul, penerbangan komersial masih akan mengalami masa-masa sulit di masa depan.

Namun, dengan jalan keluar dari wawasan periode yang bergejolak ini, sangat penting bagi kita untuk mulai merencanakan masa depan dan berinvestasi dalam perkembangan pasar baru dan kemajuan teknologi yang akan memungkinkan industri untuk memenuhi skenario penawaran dan permintaan baru yang muncul. Ada banyak peluang yang datang ke pasar, sekarang kita hanya perlu berani dan memanfaatkannya.

Sepanjang sejarah ekonomi, perdagangan, mobilitas, dan konektivitas telah menjadi pendorong fundamental ekonomi global yang berkelanjutan dan inklusif dengan hasil ekonomi yang lebih baik untuk semua.

Munculnya penerbangan sipil memainkan peran kunci dalam kemajuan spektakuler yang dialami dunia pada abad ke-20. Sekarang, kita menghadapi dua tantangan sistemik dan belum pernah terjadi sebelumnya: perubahan iklim dan pandemi Covid-19. Kita telah melihat kerusakan yang terjadi pada konektivitas, rantai pasokan, dan inklusivitas.

Sebuah pandangan awal dapat dimunculkan bahwa kesuksesan ekonomi kolektif kita di masa depan bergantung pada memungkinkan penerbangan mewujudkan potensi penuhnya.

Salah satu konsekuensi utama dari pandemi ini adalah utang dunia telah meningkat ke level tertinggi dalam sejarah. Keuangan pemerintah akan terus dibatasi oleh kebutuhan untuk membangun ketahanan ekonomi yang lebih besar dan untuk membiayai transisi ke model pertumbuhan yang berkelanjutan. Hal ini kemungkinan akan menyebabkan pajak yang lebih tinggi.

Di sisi moneter, kita sudah mengalami lonjakan harga, dan ini mungkin akan menjadi fitur intermiten ekonomi kita ke depan. Harga komoditas dan terutama yang diperlukan untuk transisi energi akan meningkat lebih tinggi. Suku bunga nominal harus naik, meskipun suku bunga riil diperkirakan akan tetap rendah untuk waktu yang lama, seperti yang terjadi setelah Perang Dunia Kedua, periode yang juga ditandai dengan tingkat utang yang tinggi.

Abad ke-21 menghadapi tantangan global yang belum pernah terjadi sebelumnya dan bergejolak. Langit biru yang bisa kita lihat di cakrawala berhubungan dengan transisi energi dan iming-iming kelimpahan energi. Bisa dibilang kita telah melangkah sejauh yang kita bisa hari ini di dunia kita yang dibatasi energi. Bayangkan saja apa yang bisa kita capai jika energi berkelanjutan, melimpah, murah, dan dapat diakses oleh semua orang.

Tantangan paling mendasar bagi maskapai penerbangan dan industri adalah mengembangkan struktur sektor dan model bisnis individual sedemikian rupa sehingga memungkinkan anggotanya menghasilkan keuntungan reguler.

Cukup mencengangkan bahwa kita memiliki sektor yang penting secara sistemik, penerbangan, dalam ekonomi global kita yang diatur sedemikian rupa sehingga membuat hal ini menjadi sangat sulit. Jelas, model bisnis sudah berkembang. Bandara berubah menjadi tempat ritel, maskapai menyewa daripada memiliki pesawat, dan program loyalitas maskapai penerbangan mirip dengan lembaga keuangan, dan lain-lain.

Lessons learned

Keluaran yang paling populer sebagai bahan pelajaran ke depan adalah prakiraan penumpang dan kargo. Kinerja keuangan maskapai juga merupakan hasil pokok yang penting. Usaha untuk menambah kedalaman dan keluasan dari waktu ke waktu, untuk memberikan wawasan ke dalam industri tidak hanya melalui siklus bisnis tetapi juga termasuk masalah struktural jangka panjang yang mempengaruhi sektor ini dan perannya dalam ekonomi global.

Tidak ada solusi ajaib untuk menyeimbangkan kembali rantai nilai. Namun jelas bahwa kepentingan pemerintah, pelancong, dan peserta rantai nilai lainnya paling baik dilayani oleh peserta yang sehat secara finansial—dan khususnya maskapai penerbangan. Kombinasi regulasi yang lebih baik dan kerja sama di bidang yang menjadi kepentingan bersama dapat menggerakkan jarum. Dan setidaknya ada dua area yang matang untuk kolaborasi dan pembagian beban—mengejar peningkatan efisiensi dan pengelolaan basis data.

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).
Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.