OUR NETWORK
From Korea With Love Concert
Rabu, Desember 7, 2022
From Korea With Love Concert

Menuju Green Recovery Masyarakat Penerbangan Sipil Global

Media untuk Penguatan Literasi Menulis

Mengenal Placebo Effect

Persona, Shadow dan Kita

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).
From Korea With Love Concert

Ini adalah momen kebenaran bagi manusia dan planet ini. COVID dan iklim telah membawa kita ke ambang batas. Kita tidak bisa kembali ke keadaan normal yang lama tentang ketidaksetaraan, ketidakadilan, dan dominasi yang sembrono atas Bumi. Sebaliknya, kita harus melangkah menuju jalan yang lebih aman, lebih berkelanjutan, dan adil. Pintunya terbuka; solusi yang ada. Sekaranglah waktunya untuk mengubah hubungan manusia dengan alam – dan satu sama lain. Dan kita harus melakukannya bersama-sama. Solidaritas adalah kemanusiaan. Solidaritas adalah kelangsungan hidup. – HE. Antonio Guterres, Sekretaris Jenderal PBB”

—————-

Selama beberapa tahun terakhir, sektor penerbangan telah menghadapi salah satu tantangan paling kritis dalam sejarahnya; pandemi virus corona (COVID-19). Lalu lintas penumpang dunia mengalami penurunan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah, dengan pengurangan keseluruhan lebih dari 2,7 miliar penumpang (-60%) dan perkiraan kerugian pendapatan operasional penumpang bruto maskapai penerbangan pada tahun 2020 saja, dibandingkan dengan level 20191. Dengan virus yang berkembang menjadi varian baru dan menyebar dengan kecepatan dan dampak yang bervariasi di seluruh dunia, industri dan dunia masih jauh dari pemulihan penuh dan kembali ke normal baru.

Di tengah semua itu, apa yang muncul seiring dengan pembatasan perjalanan dan langkah-langkah kesehatan masyarakat yang baru adalah realisasi dari peluang baru untuk mengubah ekonomi menjadi masa depan yang lebih hijau dan berkelanjutan.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, HE. António Guterres, menyebut pandemi sebagai “panggilan bangun” yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengubah pemulihan menjadi peluang nyata untuk melakukan hal-hal yang benar untuk masa depan. Sejumlah pemerintah dan pemimpin dunia mengikuti dan menyerukan pemulihan hijau untuk membangun kembali dengan lebih baik termasuk beberapa pemimpin bisnis. Janji pemulihan hijau mendominasi perdebatan publik di sebagian besar ekonomi terkemuka dunia.

Evolusi lalu lintas penumpang dunia, 1945-2022 berdasarkan ICAO Air Transport Reporting Form A and A-S and ICAO estimates

Laporan Penilaian Keenam (Sixth Assessment Report/ AR6) oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (Intergovernmental Panel on Climate Change/ IPCC) serta laporan sintesis tentang Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDC) oleh Sekretariat UNFCCC menyoroti kurangnya komitmen global saat ini yang terkandung dalam Kontribusi (Nationally Determined Contributions/ NDC). Membatasi kenaikan suhu yang sejalan dengan tujuan Perjanjian Paris kemungkinan besar belum dapat dicapai kecuali jika peningkatan segera dan signifikan dalam tingkat pengurangan emisi dicapai untuk mencapai Net-Zero dalam waktu dekat.

Perbandingan emisi global berdasarkan skenario yang dinilai dalam Laporan Khusus IPCC tentang Pemanasan Global 1,5 °C dengan total emisi global menurut kontribusi yang ditentukan secara nasional, Laporan Sintesis NDC, Sekretariat UNFCCC

Menurut OECD Green Recovery Database, dari USD3,300 miliar yang telah dialokasikan untuk tindakan pemulihan oleh pemerintah dunia, hampir sepertiga dialokasikan untuk tindakan pemulihan dengan dampak lingkungan positif langsung. Sebagian besar tindakan tersebut dengan dampak lingkungan yang positif merupakan hibah atau pinjaman dengan implikasi lingkungan yang jelas, dengan beberapa pengurangan pajak atau subsidi dan perubahan peraturan, termasuk terhadap sektor transportasi dan energi.

Total dana pemulihan yang dialokasikan berdasarkan kategorisasi lingkungan, OECD Green Recovery Database

Sektor penerbangan adalah salah satu sektor yang paling sulit dikurangi sehingga memainkan peran penting dalam memerangi tantangan perubahan iklim dan mencapai tujuan suhu 1,5°C dan 2°C dari Perjanjian Paris. Dukungan dan investasi dari pemerintah dan sektor keuangan, selain yang ada di dalam sektor tersebut, sangat penting dalam meningkatkan ambisi pengurangan emisi dalam skala global. Inovasi dalam teknologi pesawat termasuk konfigurasi pesawat dan sistem energi yang canggih memerlukan investasi besar dari pemerintah dan produsen pesawat. Investasi di bandar udara dan penyedia layanan navigasi udara diperlukan untuk membawa perbaikan dalam operasi. Meningkatkan produksi bahan bakar penerbangan berkelanjutan dan sumber energi lainnya membutuhkan investasi besar dan dukungan keuangan dari pemasok bahan bakar dan pemerintah di atas apa yang akan dibutuhkan untuk perubahan infrastruktur terkait. Hal ini sangat penting, mengingat bahan bakar drop-in memiliki potensi terbesar untuk mengurangi emisi keseluruhan dari penerbangan internasional pada tahun 2050, menurut Laporan ICAO baru-baru ini tentang kelayakan Tujuan Aspirasi Jangka Panjang  untuk penerbangan sipil internasional Pengurangan emisi CO2 (ICAO Report on the feasibility of a Long-Term Aspirational Goal (LTAG) for international civil aviation CO2 emission reductions).

Mengingat hal di atas, semakin dibutuhkan pandangan holistik tentang peluang potensial bagi penerbangan untuk mengambil tindakan nyata untuk mengurangi jejak emisinya seiring dengan upaya sektor ini untuk membangun kembali dengan lebih baik.  Sorotan terhadap pekerjaan yang sedang berlangsung oleh masyarakat global dan komunitas penerbangan vis-a-vis pemulihan hijau dan keberlanjutan, selalu diupayakan untuk membahas bagaimana masa depan penerbangan hijau dapat dibentuk. Perwakilan pemerintah, industri, dan akademisi berpartisipasi dan berbagi pemikiran mereka tentang pentingnya aksi iklim mendesak pada penerbangan, kebijakan, dan langkah-langkah yang perlu dilakukan untuk mendukung jalur dekarbonisasinya. Menjawab isu-isu pada bagaimana solusi penerbangan yang inovatif membantu membentuk masa depan di dalam maupun di luar sektor penerbangan untuk mengatasi krisis lingkungan dan kemanusiaan di seluruh dunia.

Perjalanan menuju pemulihan hijau untuk penerbangan baru saja dimulai. Dukungan untuk rencana pemulihan hijau penerbangan harus ditingkatkan lebih jauh dalam menghadapi tekanan dan prioritas lain yang semakin saling bersaing. Skala investasi yang dibutuhkan untuk memastikan inovasi dan penskalaan yang sangat dibutuhkan tercapai di masa mendatang. Seperti yang dikatakan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, pintu terbuka dan solusi ada di sana, dan sekarang saatnya solidaritas bertransformasi untuk masa depan yang lebih hijau.

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.