OUR NETWORK
Minggu, Februari 5, 2023

Konsep Manajemen Risiko Keselamatan Industri Penerbangan Sipil

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).
From Korea With Love Concert

Semua operasi yang membutuhkan interaksi antara manusia dan mesin melibatkan risiko tertentu, tak terkecuali operasi penerbangan.

Sayangnya, menghilangkan risiko sepenuhnya tidak mungkin dilakukan. Selain itu, beberapa tindakan untuk memitigasi risiko mungkin tidak praktis secara ekonomi, sehingga para pemain di industri harus menerima risiko sisa yang mungkin terjadi sambil melakukan semua yang mereka bisa untuk meminimalkannya. Dan di sinilah manajemen risiko penerbangan menjadi relevan.

Jadi, mari kita masuk ke perincian tentang apa itu manajemen risiko penerbangan dan bagaimana hal itu membantu mencapai keselamatan penerbangan.

Konsep manajemen risiko dijelaskan oleh Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (International Civil aviation organization/ ICAO) sebagai “identifikasi, analisis, dan penghapusan (dan/atau mitigasi ke tingkat yang dapat diterima atau ditoleransi) dari bahaya tersebut, serta risiko selanjutnya, yang mengancam kelangsungan hidup suatu organisasi”.

Secara umum, dapat dikatakan bahwa manajemen risiko dalam penerbangan adalah pendekatan dan tindakan yang harus diterapkan secara terstruktur dan sistematis untuk mencapai mitigasi risiko yang diidentifikasi dan dinilai secara efektif dan wajar.

Untuk mencapai semua ini, ICAO menyediakan kerangka kerja dengan komponen yang diperlukan untuk manajemen risiko keselamatan yang efektif. Berikut adalah ketentuan ICAO:

  • Kebijakan dan Tujuan Keselamatan
  • Manajemen Risiko Keselamatan
  • Jaminan Keamanan
  • Promosi Keselamatan

Manajemen risiko diperlukan untuk memastikan keselamatan penerbangan yang wajar . Oleh karena itu konsep manajemen risiko keselamatan (Safety Risk Management/ SRM) didefinisikan sebagai “suatu proses formal dalam Sistem Manajemen Keselamatan yang terdiri dari menjelaskan sistem, mengidentifikasi bahaya, menilai risiko, menganalisis risiko, dan mengendalikan risiko. Proses SRM tertanam dalam proses yang digunakan untuk menyediakan produk/layanan; ini bukan proses yang terpisah/berbeda.”

Dengan definisi ini, kita dapat mengatakan bahwa manajemen risiko dan manajemen keselamatan terkait, dan mereka bergantung pada sistem manajemen keselamatan agar berhasil.

Manajemen risiko bukanlah proses linier atau top-down. Ini dianggap sebagai proses siklus di mana setiap tahap bergantung pada tahap sebelumnya. Selain itu, proses manajemen risiko melibatkan seluruh perusahaan, ini bukan hal yang bersifat departemen.

Agar berhasil, proses manajemen risiko membutuhkan setiap orang untuk memahami sifat siklus, dan bahwa manajemen risiko yang efektif membutuhkan setiap orang untuk menyadari dan bertanggung jawab atas peran mereka dalam proses tersebut.

Karena itu, mari kita lihat berbagai tahapan proses manajemen risiko.

Memang benar bahwa identifikasi bahaya tampaknya merupakan tahap pertama yang logis untuk proses tersebut. Namun, semuanya dimulai dengan kesadaran. Anda perlu menyadari lingkungan Anda dan fitur unik dari lingkungan kerja Anda sehingga Anda dapat mengidentifikasi potensi bahaya atau kemungkinan risiko.

Tentu saja, kesadaran semacam ini tidak terjadi dalam semalam. Beberapa cara untuk mencapai level yang dibutuhkan adalah:

  • Pengalaman sebelumnya di industri.
  • Pengalaman sebelumnya di lingkungan kerja yang serupa.
  • Pelatihan yang terfokus untuk bidang pekerjaan.
  • Promosi praktik terbaik keselamatan dari departemen manajemen risiko dan manajer puncak lainnya.
  • Tren yang dideteksi oleh sistem manajemen keselamatan mengenai kombinasi operasi dan kondisi khusus.
  • Pelatihan khusus tentang identifikasi bahaya dalam kegiatan penerbangan.

Daftar ini memberikan berbagai cara bagi karyawan untuk mencapai tingkat kesadaran risiko yang diinginkan. Dengan pengalaman yang cukup, karyawan akan dapat mengidentifikasi masalah keselamatan yang berulang secara tepat waktu.

Selain itu, beberapa bahaya dan risiko mungkin tersembunyi bagi karyawan yang mempersulit identifikasi bahaya, tetapi bahaya dan risiko ini dapat diungkapkan dengan promosi keselamatan yang tepat dan analisis yang disediakan oleh manajer dan sistem.

Singkatnya, tujuan dari tahap ini bukan untuk mengidentifikasi bahaya saat terjadi tetapi untuk memprediksi potensi risiko dengan sinyal awal atau bahaya sebelumnya dan risiko yang mungkin menciptakan tren.

Terkait erat dengan tahap sebelumnya, bagian dari proses ini mungkin berhubungan dengan aspek yang paling penting dari manajemen risiko, kemampuan untuk mengidentifikasi risiko. Namun juga, identifikasi bahaya tidak akan berarti apa-apa jika bahaya tersebut tidak dilaporkan. Pelaporan bahaya yang teridentifikasi dengan baik akan berdampak langsung pada efektifitas SMS penerbangan .

Prosesnya harus dimulai dengan karyawan mengidentifikasi bahaya keselamatan, kemudian melaporkannya ke departemen manajemen risiko di mana informasi tersebut secara resmi dimasukkan ke dalam platform manajemen data Safety Management System (SMS) penerbangan.

Menggunakan alat yang tepat , data diproses dalam beberapa cara. Sebagai contoh:

  • Itu dapat disimpan dan diambil kembali sesuai kebutuhan.
  • Itu dapat dianalisis untuk memiliki pemahaman yang lebih baik.
  • Penilaian risiko dapat dilakukan.
  • Itu dapat diproses kapan pun risikonya tidak serendah yang wajar (ALARP).
  • Ini dapat digunakan untuk pemantauan berkelanjutan jika terjadi kekambuhan atau untuk mengidentifikasi potensi efek samping dari pengendalian risiko yang ditetapkan sebelumnya.
  • Ini dapat digabungkan ke dalam bagan dan laporan untuk membantu proses pengambilan keputusan.
  • Itu dapat dikirim ke otoritas penerbangan sipil untuk pemantauan dan kemungkinan perawatan sistem.
  • Ini dapat dikeluarkan untuk umum untuk memberi manfaat bagi seluruh komunitas penerbangan.

Saat ini, data dikelola baik dalam spreadsheet atau database yang dirancang khusus sesuai dengan persyaratan peraturan SMS otoritas penerbangan setempat.

Database SMS terbaru adalah teknologi pilihan untuk mengelola data SMS. Namun, teknologi ini tidak selalu dapat diakses oleh perusahaan yang sangat kecil karena alasan seperti:

  • Tidak mengetahui ukuran dan ruang lingkup persyaratan untuk dokumentasi SMS.
  • Tidak memiliki anggaran SMS yang cukup.
  • Tidak ada dukungan dari manajemen puncak dalam implementasi bottom-up.
  • Memiliki pandangan yang salah tentang penerapan keselamatan.

Penilaian risiko dan analisis paparan risiko adalah langkah segera setelah setiap bahaya atau risiko telah diidentifikasi dan dilaporkan. Penilaian risiko melibatkan penentuan tiga aspek penting:

  • Tingkat keparahan risiko, yang berarti seberapa besar kerugian yang dapat ditimbulkannya.
  • Probabilitas terjadinya.
  • Seberapa cepat tindakan korektif atau tindakan pencegahan perlu diterapkan.

Untuk menentukan aspek-aspek dalam daftar tersebut, penilaian risiko biasanya dilakukan dengan menggunakan matriks risiko. Matriks risiko biasanya berisi sel-sel yang menunjukkan kemungkinan terjadinya dan tingkat keparahan risiko yang Anda nilai, dan ada berbagai ukuran matriks risiko tergantung pada kriteria yang diterapkan.

Misalnya, risiko yang sangat tinggi dapat menjadi salah satu yang menunjukkan probabilitas tinggi untuk terjadi dan tingkat keparahan bencana. Probabilitas biasanya didasarkan pada tingkat eksposur terhadap risiko spesifik tersebut.

Matriks risiko adalah salah satu alat terbaik untuk penilaian risiko karena membantu tim keselamatan membuat keputusan yang cepat dan cerdas saat mengevaluasi dan menilai risiko apa pun. Evaluasi dan penilaian yang konsisten diperlukan untuk menentukan tren jangka panjang, sehingga merupakan praktik umum untuk meminta orang atau tim yang sama menilai risiko.

Penilaian risiko yang dilakukan dengan matriks risiko memberikan informasi yang sangat baik tentang risiko yang ada dan seberapa baik kinerja strategi yang ditetapkan saat mengendalikan risiko. Untuk menentukan apakah strategi pengendalian risiko sudah cukup atau diperlukan pengendalian lain, Anda dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Dapatkah bahaya ditampung atau dikendalikan jika terjadi secara spontan?
  • Bisakah satu insiden menyebabkan insiden lainnya, seperti kegagalan listrik yang menyebabkan kebakaran?
  • Apa kerugian yang diakibatkannya? Apakah itu berupa kerusakan fisik, kerusakan reputasi, peralatan, atau kerusakan pabrik?
  • Apakah itu pernah terjadi sebelumnya baik di perusahaan Anda, perusahaan lain, atau di industri?

Setiap kali keselamatan tampaknya dikompromikan dan kontrol yang ada tampaknya tidak memadai, kontrol tambahan mungkin diperlukan. Ini mungkin termasuk:

  • Memperbarui kebijakan atau prosedur keselamatan.
  • Penerapan alat pelindung diri untuk meningkatkan keselamatan personel.
  • Memperbarui sumber daya keselamatan seperti alat dan perlengkapan.
  • Menginstal sistem yang membantu mengidentifikasi kemungkinan masalah keamanan lebih awal.
  • Pelatihan berkelanjutan untuk personel.

Jelas bahwa mengidentifikasi kemungkinan masalah keselamatan dan kontrol yang diperlukan untuk mengatasinya dapat menjadi proses yang paling relevan dari semua proses dalam manajemen risiko keselamatan. Namun, ini tidak terjadi dalam satu hari atau satu bulan, bahkan tidak dalam setahun.

Mengumpulkan dan mengevaluasi data untuk menciptakan lingkungan yang paling aman membutuhkan waktu. Selain itu, manajemen perlu memantau dan meninjau apakah tindakan mengarah ke hasil yang diinginkan untuk membuat koreksi yang tepat di sepanjang jalan.

Lebih penting dan mungkin pertimbangan yang paling penting adalah bahwa keselamatan penerbangan melampaui operasi penerbangan. Seperti disebutkan di atas, ini melibatkan seluruh struktur industri penerbangan termasuk layanan perawatan pesawat, layanan pengisian bahan bakar, dan banyak lagi.

Oleh karena itu, perubahan di seluruh struktur diperlukan dan tidak dapat dihindari untuk mencapai operasi penerbangan yang terkelola dengan baik dan mencegah kecelakaan di berbagai bidang penerbangan. Perubahan membutuhkan kepemimpinan yang hebat untuk diterapkan dengan baik dan mendapatkan semua manfaat yang mungkin diperoleh bisnis dari budaya perubahan.

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.