OUR NETWORK
Jumat, Mei 27, 2022

Investigasi Kecelakaan Penerbangan (1)

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).

Dalam Konteks Pengelolaan Isu Cita-Cita Idealis Nol Kecelakaan Penerbangan

Meskipun transportasi udara secara luas diakui sebagai moda transportasi paling aman, komunitas penerbangan dunia, termasuk penyelidik kecelakaan udara, terus bekerja tanpa henti untuk membuat langit kita lebih aman. Annex 13 to the Convention on International Civil Aviation – Aircraft Accident and Incident Investigation (kemudian disebut Annex 13) menetapkan bahwa tujuan investigasi kecelakaan atau insiden adalah untuk pencegahan berulang dan bukan untuk tujuan membagi kesalahan atau pertanggungjawaban.

Identifikasi faktor-faktor penyebab untuk mencegah terulangnya paling baik dicapai melalui investigasi yang dilakukan dengan benar. Untuk memenuhi kewajiban internasional ini dan untuk memungkinkan dilakukannya investigasi yang tepat atas kecelakaan penerbangan, otoritas pemerintah perlu membuat suatu kebijakan yang tepat.

Dengan tingkat kecelakaan yang sangat rendah dalam beberapa dekade terakhir, transportasi udara secara luas diakui sebagai moda transportasi paling aman. Komunitas penerbangan, termasuk maskapai penerbangan, pabrik pesawat terbang, organisasi perawatan, penyedia layanan navigasi udara, operator bandara, dan regulator keselamatan penerbangan telah bekerja sama untuk membuat langit kita lebih aman.

Di antara semua pemangku kepentingan yang terlibat dalam industri penerbangan, ada kelompok profesional penerbangan tertentu yang jarang disebutkan, namun mereka berkontribusi secara signifikan untuk meningkatkan keselamatan penerbangan. Mereka adalah penyelidik kecelakaan penerbangan, orang-orang yang tugasnya menentukan penyebab dan keadaan kecelakaan penerbangan sehingga kecelakaan serupa dapat dicegah.

Satu kecelakaan penerbangan adalah satu terlalu banyak; dan kapan pun itu terjadi, itu pasti akan menjadi berita utama di seluruh dunia hampir secara instan. Cita-cita idealis nol kecelakaan, meskipun secara statistik tidak dapat diraih, membuat semua orang dalam profesi penerbangan fokus pada usaha membangun sistem penerbangan yang semakin selamat.

Dalam rezim penerbangan sipil internasional, Article 26 of the Convention on International Civil Aviation menetapkan bahwa itu adalah kewajiban Negara di mana kecelakaan pesawat terbang terjadi untuk melembagakan penyelidikan terhadap keadaan kecelakaan tersebut. Annex 13 lebih lanjut menetapkan bahwa tujuan investigasi kecelakaan penerbangan adalah untuk mencegah terulangnya dan bukan untuk tujuan kesalahan atau pertanggungjawaban. Identifikasi faktor-faktor penyebab untuk mencegah terulangnya paling baik dicapai melalui penyelidikan yang dilakukan dengan benar.

Untuk memenuhi semua kewajiban internasional ini dan untuk memungkinkan dilakukannya investigasi kecelakaan penerbangan yang tepat, suatu pendekatan yang tepat perlu dilakukan oleh negara. Dengan pertumbuhan lalu lintas penerbangan yang berkelanjutan secara global, pembentukan  skema investigasi kecelakaan udara semacam itu sangat penting dan penting untuk mendukung pertumbuhan dan pengembangan sistem transportasi udara yang aman, selamat dan berkelanjutan.

Independensi dalam Kewenangannya untuk Investigasi

Kemandirian dalam kewenangannya untuk melakukan investigasi adalah yang paling penting. Organisasi yang bertanggung jawab untuk melakukan penyelidikan kecelakaan udara harus benar-benar objektif dan sama sekali tidak memihak, dan juga harus dianggap demikian. Dengan demikian harus dibangun sedemikian rupa sehingga kebal dari campur tangan atau tekanan politik maupun kekuasaan.

Beberapa Negara, khususnya yang memiliki volume lalu lintas penerbangan yang padat seta kegiatan usaha penerbangan yang lebh beragam, telah mencapai tujuan penting ini dengan menetapkan otoritas penyelidikan kecelakaan udara sebagai badan hukum terpisah yang tidak tergantung pada otoritas pengawas penerbangan sipil (Civil Aviation Authority).

Di banyak negara lain dengan skala kecil kegiatan penerbangan, mungkin tidak praktis atau secara ekonomi layak untuk mengadopsi pengaturan semacam itu. Untuk mencapai tingkat kemandirian tertentu dalam penyelidikan kecelakaan, Negara-negara ini dapat membuat pengaturan di mana, jika terjadi kecelakaan atau insiden serius, Negara akan memobilisasi tim investigasi kecelakaan yang biasanya tidak aktif yang terdiri dari penyelidik yang berkualifikasi, atau menunjuk komisi terpisah, untuk melakukan penyelidikan dan melaporkan secara independen kepada pihak berwenang yang sesuai.

Karena karakteristik yang tidak aktif dari pengaturan semacam itu, hanya sedikit, jika ada, anggota tim atau komisi yang akan dipekerjakan sepenuhnya sebagai penyelidik kecelakaan. Beberapa anggota dapat diperbantukan dari lembaga asing atau bahkan Organisasi Internasional berdasarkan kebutuhan.

Dalam keadaan seperti itu, penggambaran yang jelas tentang tanggung jawab dan spesifikasi tugas harus dimasukkan dalam undang-undang yang sesuai yang menekankan pentingnya independensi, imparsialitas, dan obyektivitas penyelidikan. Dalam proses penyelidikan, kebijakan yang jelas juga harus ditetapkan untuk memastikan paling tidak hal-hal berikut: Tidak ada konflik kepentingan antara anggota tim investigasi dan pihak-pihak yang diselidiki. Anggota tim investigasi harus mematuhi tujuan penyelidikan kecelakaan yang bertentangan dengan pertimbangan politik dan komersial.

Tim investigasi harus melaporkan langsung ke kepala organisasi investigasi yang harus melaporkan langsung ke pemerintah/administrator independen dari otoritas penerbangan sipil. Temuan dan rekomendasi tim investigasi tidak boleh dipengaruhi atau dirusak oleh pihak lain yang tidak terlibat dalam investigasi.

Meskipun pengaturan di atas mungkin tidak ideal, ada banyak contoh sukses di seluruh dunia yang menunjukkan bahwa independensi investigasi telah dipertahankan. Sangat penting bagi Negara, administrator dan semua orang yang terlibat dalam penyelidikan kecelakaan udara untuk memahami tujuan menjaga independensi dalam penyelidikan, mengadopsi pengaturan yang paling sesuai dengan kebutuhan dan keadaan mereka, dan menerapkannya secara efektif melalui mekanisme yang sehat dan dapat diaudit.

Kerangka Hukum dan Peraturan Yang Kuat

Elemen untuk pembentukan pengaturan investigasi kecelakaan udara yang sangat fungsional adalah ketersediaan kerangka kerja hukum dan peraturan yang mendukung misi, dan untuk memberikan penyelidik kecelakaan penerbangan dengan otoritas hukum yang diperlukan untuk melakukan penyelidikan keselamatan penerbangan sesuai dengan ketentuan Annex 13.

Undang-undang yang sesuai yang mendefinisikan ruang lingkup pekerjaan dan tanggung jawab dari skema investigasi kecelakaan penerbangan dan orang-orang dari penyelidik kecelakaan harus diberlakukan. Dalam hubungan ini, penyelidik kecelakaan penerbangan harus menyadari bahwa kecelakaan penerbangan mungkin tidak hanya dikenakan penyelidikan keselamatan teknis, tetapi juga penyelidikan peradilan, perundangan, administrasi, atau peraturan lainnya. Dengan demikian, ketentuan dan prosedur yang jelas harus dirumuskan untuk memisahkan penyelidikan keselamatan teknis dari proses lainnya.

Perundang-undangan dan peraturan juga harus secara jelas menetapkan bahwa satu-satunya tujuan penyelidikan teknis adalah pencegahan kecelakaan dan bukan untuk menyalahkan atau bertanggung jawab secara berlebihan.

Undang-undang juga harus melindungi dokumen dan informasi tertentu yang diperoleh selama penyelidikan dari pengungkapan publik sesuai dengan Annex 13. Ini sangat penting karena informasi yang terkandung dalam beberapa catatan dapat mencakup informasi yang diberikan secara sukarela oleh orang yang diwawancarai. Paparan informasi yang tidak pantas yang diperoleh selama investigasi untuk tujuan selain pencegahan kecelakaan akan menghambat pengungkapan informasi dari saksi di masa depan. Ini akan menghambat pekerjaan penyelidik dan berdampak negatif terhadap ketelitian dan keakuratan investigasi di masa depan, dengan mengorbankan kampanye keselamatan penerbangan.

SDM yang Berkualitas

Kunci berikutnya adalah orang-orang yang benar-benar terlibat dalam melakukan investigasi kecelakaan. Bahkan dalam masyarakat yang sangat modern dan digerakkan oleh teknologi saat ini, keterlibatan dan kontribusi yang signifikan dari upaya manusia dalam investigasi kecelakaan sangat diperlukan.

Investigasi kecelakaan penerbangan adalah tugas yang sangat khusus dan kritis terhadap waktu yang melibatkan keahlian dalam berbagai disiplin ilmu penerbangan dan non-penerbangan. Kualitas dan hasil investigasi sangat bergantung pada kompetensi dan kapabilitas tim investigasi. Dengan demikian, investigasi kecelakaan penerbangan hanya boleh dilakukan oleh orang-orang dengan kompetensi dan pengalaman yang tepat, dan dilatih secara khusus.

Investigator kecelakaan penerbangan idealnya memiliki latar belakang profesional dalam penerbangan, seperti pilot, air traffic control, insinyur teknik penerbangan atau insinyur perawatan pesawat, dan lain lain. Penguasaan pengetahuan ahli, keterampilan dan pemahaman menyeluruh tentang lingkungan operasi penerbangan sangat penting bagi penyelidik kecelakaan penerbangan. Personel penerbangan lainnya yang memiliki pengalaman dalam manajemen dan operasi penerbangan, meteorologi, dan faktor manusia juga dapat berkontribusi secara positif terhadap penyelidikan kecelakaan.

Selain keahlian teknis, penyelidik kecelakaan juga harus memiliki atribut pribadi tertentu, termasuk integritas, ketidakberpihakan, dan ketekunan dalam mengejar pengumpulan bukti, analisis, keterampilan penelitian dan komunikasi. Investigator kecelakaan penerbangan juga harus logis dan metodis dalam berpikir. Dia harus bijaksana, memperhatikan detail dan empati, terutama dalam berurusan dengan mereka yang selamat dari trauma kecelakaan udara.

Setelah merekrut orang yang tepat, langkah penting berikutnya adalah penyelenggaraan program pelatihan yang terstruktur. Ini penting untuk mengembangkan kemampuan, kompetensi, dan pengalaman para pihak untuk tugas-tugas investigasi dengan berbagai kompleksitas.

Investigator pemula harus dibimbing oleh mentor yang berpengalaman sampai mereka sepenuhnya kompeten untuk bekerja secara independen di bawah situasi paling melelahkan. Program pelatihan harus mencakup peraturan dan ketentuan, ketentuan Annex 13, peraturan undang-undang terkait, teknik wawancara dan investigasi, teknologi investigasi terbaru, prosedur investigasi, on-the-job, pelatihan berulang dan khusus.

Sistem Manajemen Investigasi

Untuk dipersiapkan jika terjadi kecelakaan atau insiden serius, rencana respons harus dibuat untuk aktivasi proses investigasi dengan cara yang paling cepat. Oleh karena itu, ketersediaan manajemen yang baik dan sistem pendukung sangat penting untuk memastikan kesiapan operasional untuk aktivasi yang tepat waktu dari proses investigasi kecelakaan penerbangan, terutama di bidang-bidang berikut: Tinjauan berkala tentang peraturan keselamatan dan kebijakan investigasi; Rencana respon cepat; Manajemen data dan informasi keselamatan penerbangan; dan manajemen dan dukungan hubungan masyarakat.

Dengan pertumbuhan yang berkelanjutan dari industri penerbangan dan teknologi yang berubah dengan cepat serta persyaratan keselamatan penerbanagn, ada kebutuhan bagi setiap organisasi penerbangan untuk secara konstan meninjau dan memperbarui kebijakan dan operasi organisasi mereka untuk mengimbangi perkembangan terbaru.

Tindakan respons cepat hanya dapat dicapai melalui perencanaan, koordinasi, dan latihan yang memadai sebelum kecelakaan atau insiden benar-benar terjadi. Penyiapan respon cepat ‘Tim’ akan memungkinkan lembaga investigasi kecelakaan untuk secara cepat menanggapi kecelakaan atau insiden untuk pengumpulan bukti, terutama bukti yang tidak menentu, serta koordinasi yang tepat waktu dari proses investigasi.

Juga terkait bahwa Sistem Manajemen Data dan Informasi Keselamatan dibuat untuk menjaga informasi dan bukti kecelakaan dan, bila perlu, berbagi informasi keselamatan dalam organisasi dan dengan pihak eksternal selama dan setelah penyelidikan. Promosi keselamatan merupakan komponen penting dari manajemen keselamatan dan Program Keselamatan Negara (State Safety Program-SSP). Sangat penting bahwa informasi keselamatan dan langkah-langkah pencegahan kecelakaan penerbangan diumumkan secara luas di semua spektrum industri penerbangan untuk mencapai peningkatan keselamatan secara keseluruhan.

Kecelakaan penerbangan sering kali menghasilkan minat tinggi dari publik dan media. Kebijakan dan prosedur hubungan masyarakat yang jelas untuk mengeluarkan informasi investigasi kecelakaan akan sangat membantu dalam mengelola sentimen publik dan spekulasi yang tidak diinginkan mengenai penyebab kecelakaan. Pertemuan rutin dengan media memberikan pembaruan tepat waktu tentang fakta kepada publik tanpa mengurangi proses investigasi. Investigator senior harus diberikan pelatihan tentang manajemen media dan peluang untuk berbicara di depan umum.

 

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.