Sabtu, Juli 20, 2024

Gastrodiplomasi

Donny Syofyan
Donny Syofyan
Dosen Fakultas Ilmu Budaya Universitas Andalas

KTT G7 telah berakhir. Para pemimpin dari beberapa negara menghabiskan beberapa hari ke depan di Apulia, Italia. Ini termasuk G7, tentu saja, atau Kelompok Tujuh Negara: yaitu AS, Jepang, Jerman, Prancis, Italia, Kanada, dan Inggris. Juga ada sejumlah tamu lebih dari 11 negara.

Banyak agenda telah dibahas. Para pemimpin dunia bernegosiasi dalam situasi sulit, bekerja berjam-jam, dan menghabiskan banyak waktu untuk berbicara dengan orang lain. Singkatnya, mereka sibuk. Namun, apa pun yang terjadi, seperti orang lain, para pemimpin harus makan. Dan, seperti kebanyakan pertemuan diplomatik selama ratusan tahun, makanan akan memainkan peran penting dalam KTT ini, itulah sebabnya Perdana Menteri Giorgia Meloni berusaha keras dengan diplomasi gastronomi.

Jadi, apa saja menunya? Sebuah perjalanan kuliner ke Italia. Dimulai dari menu kawasan selatan, dengan roti renyah dan daun emas dari Campania, sup ikan dari Laut Adriatik, risotto lobster biru dan jeruk bergamot dari Calabria, dan es krim rasa tomat sebagai hidangan penutup. Bagi kebanyakan kita, ini terdengar tidak lazim, tetapi es krim ini sangat populer di Italia. Tidak lama setelah beberapa hari menu berganti dengan cita rasa dari kawasan utara Italia.

Bintangnya adalah Lasagna renyah dalam panci. Hidangan khas ini persis seperti namanya, dengan sudut-sudut Lasagna yang sedikit matang. Lalu ada Tortellini kecil dari Modena. Beberapa orang menyebut yang menyatukan menu ini adalah roti. Banyak perhatian diberikan pada roti. Dan banyak ruang juga telah diciptakan untuk daging. Daging tersebut langsung didatangkan dari Piedmont.

Menu ini, yang menawarkan makanan dalam warna favorit Italia yaitu hijau, putih, dan merah, telah dirancang oleh Massimo Bottura, seorang koki top Italia yang telah dianugerahi tujuh bintang Michelin. Bottura jelas bereksperimen karena kombinasi yang diusulkan untuk KTT G7 tidak terlalu klasik. Makanan akan disajikan dengan beberapa anggur terbaik Italia. Beberapa sommelier Italia mungkin menolak pasangan ini, tetapi anggur ini disukai oleh orang asing.

Bagaimanapun, diplomasi gastronomi adalah bisnis yang rumit. Menu harus fokus pada penyampaian nilai-nilai Italia. Ini harus mewakili keanekaragaman hayati dan kekayaan budaya negara, bersama dengan sisi inklusivitas. Lagi pula, para pemimpin dan politisi dari seluruh dunia akan mencobanya.

Misalnya, pada KTT G7 tahun lalu di Jepang, para pemimpin disuguhi tur kuliner yang mengenyangkan. Menu tersebut menampilkan hidangan terbaik Jepang, termasuk tiram Jepang, daging sapi Kobe, dan bulu babi. Tapi Jepang tidak selalu berhasil.

Pada tahun 1992, ketika Presiden AS saat itu George Bush mengunjungi Jepang, dia ditawari salmon mentah dengan kaviar. Dia kemudian membuat sejarah dengan menjadi presiden pertama yang masih menjabat yang muntah di depan Perdana Menteri Jepang. Ketika berbicara tentang diplomasi makanan, taruhannya selalu tinggi. Jelas, Italia memiliki banyak hal yang menjadi bahan perhatian.

Donny Syofyan
Donny Syofyan
Dosen Fakultas Ilmu Budaya Universitas Andalas
Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.