Sabtu, Juni 22, 2024

Kuba dan AS Resmi Buka Kedubes

Sebuah mobil melewati gedung misi diplomatik AS di Kuba, U.S. Interest Section (ISINT) di Havana, Rabu (1/7). Amerika Serikat dan Kuba sepakat untuk memperbaiki hubungan diplomatik yang terputus selama 54 tahun, memenuhi janji yang dibuat enam bulan lalu oleh bekas musuh Perang Dingin tersebut. Presiden AS Barack Obama dan Presiden Kuba Raul Castro bertukar surat kesepakatan untuk kembali membuka kedutaan di kedua ibukota, yang menurut warga Kuba akan dibuka 20 Juli. ANTARA FOTO/REUTERS/Stringer
Sebuah mobil melewati gedung misi diplomatik AS di Kuba, U.S. Interest Section (ISINT) di Havana, Rabu (1/7). Amerika Serikat dan Kuba sepakat untuk memperbaiki hubungan diplomatik yang terputus selama 54 tahun, memenuhi janji yang dibuat enam bulan lalu oleh bekas musuh Perang Dingin tersebut. Presiden AS Barack Obama dan Presiden Kuba Raul Castro bertukar surat kesepakatan untuk kembali membuka kedutaan di kedua ibukota, yang menurut warga Kuba akan dibuka 20 Juli. ANTARA FOTO/REUTERS/Stringer

Hari ini, Kuba dan Amerika Serikat secara resmi membuka kembali hubungan diplomatik, ditandai dengan pembukaan kembali kedutaan besar di kedua negara, sebagai langkah kuat mengubur perseteruan selama puluhan tahun dalam perang dingin.

Kebijakan luar negeri Presiden Barack Obama, titik balik bersejarah antara seteru sengit, mencapai tahap genting sejak keduanya sepakat untuk mengubur permusuhan dan bersama-sama dalam kesetaraan.

Perubahan itu terjadi setelah Amerika Serikat menyadari bahwa kebijakannya mencoba melakukan perubahan melalui kendali yang sangat ketat bagi Kuba yang komunis dan pembatasan perdagangan melalui pengucilan telah gagal.

Sebaliknya berhubungan langsung dengan Havana merupakan cara yang lebih baik untuk mendorong demokrasi dan kemakmuran.

Untuk pertamakali sejak 1961, Bendera Kuba akan berkirar di gedung Kudutaan Besar Havana yang baru dipugar di Washington yang letaknya cuma selemparan batu dari Gedung Putih.

Bendera garis-garis dengan bintang-bintang putih di dalam segitiga dan garis-garis biru menjadi salah satu dari jajaran bendera-bendera sedunia yang menghiasi gerbang masuk Ibukota negara Amerika Serikat yang berlantai marmer.

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat John Kerry akan secara resmi menerima timpalannya dari Kuba Bruno Rodriquez untuk berunding dan menyelenggarakan jumpa pers.

Sebelumnya Rodriquez menawarkan suatu upacara untuk menandai peningkatan seksi kepentingan Kuba menjadi kedutaan besar secara penuh.

Pendekatan kembali diumumkan pada 17 Desember setelah Obama dan timpalannya dari Kuba Raul Castro sepakat untuk mengakhiri pemisahan negara dan mengembalikan pemulihan hubungan ke jalurnya.

Setelah serangkaian perundingan di Havana dan Washington, pemulihan hubungan diplomatik bisa dilakukan dalam waktu tujuh bulan kemudian.

Kedua negara menyebut langkah ini baru merupakan permulaan dan menyebutkan bahwa menghadapi pertumpahan darah selama puluhan tahun membuat keadaan tidak terlalu mudah.

Kuba menghendaki Amerika Serikat sebagai mesin ekonomi untuk mengatasi kerumitan ekonominya dan berharap dapat menarik modal asing lebih banyak serta meningkatkan sumber daya manusia untuk diperbaiki dari model sosialis, tetapi tanpa mengubah kebijaksanaan politik.

Membangun rasa percaya diri dan kepercayaan merupakan masalah penting yang diperlukan untuk bergerak maju. Salah satu masalah terbesar dalam pertikaian adalah Hak Asasi Manusia, dimana Washington menekankan pentingnya kebebasan berpendapat, juga masalah agama dan media di negara kepulauan Karibia itu. (Antara/AFP)

Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.