Sabtu, April 17, 2021

Pangeran Saudi Tak Sudi Temui Amien Rais, Prabowo, dan Rizieq Shihab

Allah SWT via Roy Kiyoshi: Saya Desak Ali Mochtar Ngabalin Berpihak ke Jokowi

Roy Kiyoshi tiba-tiba ambruk. Para penonton di studio yang menonton langsung acara Kurma bengong. Tatapan mereka kemudian beralih ke arah para kru televisi yang...

Wawancara Eksklusif Teroris Anggota ISIS

Pagi tadi, seorang anggota ISIS menepati janjinya. Ia datang ke kamar kos saya dengan hanya membawa pisau—ini lebih baik ketimbang perjanjian sebelumnya. Kami duduk...

Sepp Blatter Jagokan Edy Rahmayadi Jadi Presiden FIFA

Tiada angin tiada hujan, tiba-tiba, mendadak-dak-dak-dak, tahu-tahu makbedunduk mantan Presiden FIFA Sepp Blatter melakukan lawatan ke Jakarta. Para awak media yang mendapat bocoran kabar...

Imam Besar Church of Satan Tegur Amien Rais

Minggu, 15 April 2018, Imam Besar Church of Satan Anton LaVey mengirimkan surat terbuka kepada politikus Indonesia Amien Rais. Surat itu berisi kecaman serta...

Di tengah kabar kudeta dan pembunuhan terhadap dirinya yang dilansir beberapa media internasional, termasuk media-media Iran yang notabene musuh besar Arab Saudi, Pangeran Muhammad bin Salman akhirnya menggelar konferensi pers di kediaman akhir pekannya di Riyadh.

Ana bi khair, alhamdulillah,” kata Putera Mahkota Saudi tersebut, disertai senyum khasnya. “Dan saya siap untuk terus memimpin reformasi Saudi sebagai negara modern yang terbuka dan demokratis.”

Pangeran Muhammad lalu menyatakan bahwa berita-berita terakhir tentang dirinya adalah sesuatu yang lucu.

“Saya memantau perkembangan tersebut sambil party di istana ini. Saya geli sendiri,” ujarnya, menoleh ke belakang.

Para pembantu setia yang berdiri di belakanganya memamerkan gigi. Salah satu dari mereka, penasihat utama Muhammad Al-Syaikh, seorang ahli ekonomi dan hukum lulusan Harvard yang pernah bekerja untuk Bank Dunia, menyodorkan selembar kertas kepada Sang Pangeran.

“Oh, berita kudeta itu belum seberapa,” lanjut Pangeran Muhammad, menerima uluran kertas dari Al-Syaikh, “surat inilah yang betul-betul menghibur saya, surat dari Muhrajin asal Indonesia.”

Pengeran kemudian membacakan isinya. Para pembantu setia tak lagi hanya memamerkan gigi, suara cekikikan mereka mulai terdengar. Para wartawan yang hadir pun tertawa, termasuk wartawan Al-Jazeera yang bahkan sampai terpingkal-pingkal.

Surat itu ditandatangani tiga orang yang disebut “para badut” (Al-muhrajin) oleh Sang Pangeran: Amien Rais, Farabuwu Subiyantu (Prabowo Subianto), dan Rizieq Shihab. Ketiganya meminta waktu untuk bertandang ke kantor Pangeran Muhammad, mumpung mereka sedang di Mekkah, karena ketiganya ingin mendirikan Kerajaan Indonesia yang berbaiat kepada Kerajaan Saudi. Untuk mewujudkan cita-cita tersebut, ketiganya mengajukan permintaan dolar yang bisa disisihkan Pangeran Muhammad seperempat saja dari keuangan Aramco.

Sang Pangeran tampak gembira sekali usai membacakan surat tersebut. Senyumnya lebar merekah.

“Saya dengar dari Muhammad Al-Syaikh, di Indonesia memang ada semacam tradisi dari organisasi-organisasi muslim untuk meminta uang kepada perusahan-perusahaan menjelang Idulfitri. Ternyata memang banyak sekali muhrajin di Indonesia,” kata Muhammad bin Salman.

“Tapi tiga muhrajin ini lumayan canggih, mereka tidak hanya minta uang untuk lebaran, mereka mengajukan proposal bikin Kerajaan Saudi cabang Indonesia.”

Hadirin tertawa, kecuali wartawan Mandhaninews asal Indonesia yang angkat tangan. Pangeran Muhammad mempersilakannya bicara.

“Jadi Anda mau menemui tiga politisi kami itu atau tidak?”

“Oh, mereka politisi ….” jawab Sang Pangeran. “Tidak sudi.”

Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Daniel Dhakidae, Kekuasaan dan Pelanggaran HAM

“Kekuasaan yang tidak memiliki kehormatan, tidak akan pernah mampu menghadirkan keadilan.” Ungkapan yang keras, menohok hati itu diucapkan oleh Bung Daniel Dhakidae awal tahun 2020...

Generasi Z dan Radikalisme Beragama

Peristiwa ledakan bom di Gereja Katedral Kota Makassar pada 28 Maret 2021 lalu, menggegerkan masyarakat Indonesia. Bukan hanya karena jenis ledakan yang masuk kategori...

Memandang Terorisme Melalui Evolusi Kultural

Bangsa Indonesia tengah dikejutkan dengan serangkaian serangan terorisme seperti ledakan bom di Gereja Makassar dan serangan ke Mabes Polri. Terorisme setidaknya telah merenggut 21.000...

Peran Besar Generasi Milenial Menuju Indonesia Maju

Menurut data Badan Pusat Statistika (2020), Indonesia memiliki jumlah penduduk yang cukup tinggi yaitu sekitar 270 juta jiwa dengan tingkat pertumbuhan penduduknya sebesar 1,25%...

Dua Sisi Media Digital Terhadap Budaya Lokal

Mari kita mulai membaca dan sambil memperhatikan sekitar kita tentang Media,Budaya, dan Jati Diri. Mungkin kita sudah mengetahui istilah Globalisasi. Globalisasi itu ditandai dengan...

ARTIKEL TERPOPULER

Gagalnya Kudeta Terhadap Raja Yordania?

Pada 4 April 2021, Panglima Militer Yordania, Mayjen Yousef Huneiti menyatakan bahwa pihaknya telah meminta secara resmi Pangeran Hamzah untuk menghentikan semua kegiatan atau...

Eren Yeager, Kesadaran dan Kebebasan

Pemberitahuan: esai ini terdapat cuplikan cerita Attack on Titan (AoT) episode 73. Pada musim akhir seri AoT, Eren Yeager tampil dengan kondisi mental yang jauh lebih...

Apa Beda Habib, Sayyid, Dzuriyah, Alawiyin, dan Ahlulbait

Terjadi pencampuradukan makna dan fungsi sejumlah kata "Ahlulbait", "Dzuriyah", "Habib", "Sayyid", dan "Alawi", secara sengaja ataupun tidak sengaja, yang bisa menimbulkan kesalahpahaman. Hadis Tsaqalain (bahasa...

Daniel Dhakidae, Kekuasaan dan Pelanggaran HAM

“Kekuasaan yang tidak memiliki kehormatan, tidak akan pernah mampu menghadirkan keadilan.” Ungkapan yang keras, menohok hati itu diucapkan oleh Bung Daniel Dhakidae awal tahun 2020...

Memandang Terorisme Melalui Evolusi Kultural

Bangsa Indonesia tengah dikejutkan dengan serangkaian serangan terorisme seperti ledakan bom di Gereja Makassar dan serangan ke Mabes Polri. Terorisme setidaknya telah merenggut 21.000...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.