Selasa, Mei 18, 2021

Stack Of Grip dalam Komposisi Ruang

Kelemahan Capres Prabowo Tampil “Asal Beda”

Dalam debat calon presiden pada Sabtu, 30 Maret 2019, penonton disuguhi suasana kurang pas. Mungkin banyak orang jadi marah. Marah karena Prabowo menghina, meremehkan...

Isu Komunis Berhembus di Tengah Perjuangan Warga

Isu komunisme sering digunakan berbagai persoalan, baik itu politik praktis maupun konflik agraria hingga perburuhan. Isu tersebut bagai hantu yang menakut-nakuti mayoritas masyarakat. Terkadang...

Heutagogi dan Arah Pendidikan 4.0 Kita

Dunia pendidikan sepertinya tidak bisa terlepas dari pengaruh perkembangan teknologi, jika kita tidak ingin menyebut revolusi industri. Perkembangan informasi dan komunikasi teknologi yang semakin...

Setya Novanto dan Wajah Hukum Indonesia

Baru-baru ini hari Jumat, tanggal 14 Juni 2019 pria yang akrab disapa Setnov ini tepergok lagi tengah pelesiran di sebuah toko bangunan di Padalarang,...
Hasanah
Saya seorang Mahasiswa ISI Padangpanjang jurusan Teater. Begiat dalam Forum Pegiat Literasi dan Komunitas Seni Kuflet.

Trans Padang adalah layanan angkutan umum Bus Rapid Transit (BRT) di Kota Padang yang mulai beroprasi pada Januari 2014. Trans Padang merupakan program unggulan pemerintah sejalan dengan Undang-Undang Np.22 tahun 2009 tentang lalu lintas angkutan jalan (LLAJ) serta keputusan mentri perhubungan No.35 tahun 2003 tentang penyelenggaraan angkutan umum dijalan dengan kendaran umum.

Trans Padang merupakan bus dengan tipe sedang yang memiliki kapasitas 40 orang yang dimana 20 berdiri dan 20 duduk di kursi. Dilengkapi fasilitas tempat duduk prioritas untuk penumpang lanjut usia, ibu hamil.

Penumpang dengan anak dan penumpang berkebutuhan khusus. Trans ini beroprasi setiap hari mulai pukul 06.00-22.00 WIB, koridor utama pada rute lubuk buaya-pasar raya. Rincian jalur, jalan Andinegoro- jalan Prof. Dr. Hamkah-jalan Khatib Sulaiman-jalan Rasuna Said-jalan Bagindo Aziz Chan.

Alasan itulah yang menjadi latar belakang (konsep) Annisa Khairani sebagai koreografer. Konsep koreografi adalah pemikiran-pikiran yang diterapkan guna mewujudkan suatu bentuk dan gaya dalam susunan tari (pudjaswara, 1982:96).

Pertunjukkan tari sabtu, 27 Juni 2019 dalam rangka Ujian Komposisi ruang dengan tipe Abstrak, di Auditorium Bostanoel Arifin Adam. Pada karya ini, pengkarya memfokuskan gantungan tangan dalam bus (Handle)  sebagai tempat tumpuan yang digunakan untuk menjadi keseimbangan peumpang. Pertunjukkan yang berdurasi 28 menit berjudul Stack Of Grip dengan penari 6 orang.

Unsur utama seni tari menyangkup: Wiraga, berkaitan dalam suatu tari, baik itu rangkaian gerak maupun sikap gerak (Supriyanto, 2012:4). Wirama berarti irama atau ritme, gerak tari harus memiliki irama dan diiringi sebuah irama atau musik. Wirasa dimaksudkan rasa penari itu sendiri, tarian yang berisi cerita bermakna harus dibawakan oleh penari sesuai dengan rasa yang ingin disampaikan oleh koreografer.

Berdasarkan alirannya tari terbagi atas tari tradisional, tari kreasi baru dan tari kontemporer. Annisa dalam pertunjukkannya menggunakan aliran kontemporer. Tari kontemporer biasanya menghasilkan tarian yang bersifat simbolik dan mengandung pesan yang menceritakan sebuah kisah yang tidak umum sehingga pertunjukan kontemporer cendrung lebih unik dan menarik. Pertunjukkan Stack Of Grip menggunakan baju hitam dengan property tali gantung menyerupai pegangan penumpang dalam bus.

Menurut unsur utama seni tari Wiraga, pertunjukkan tari berkelompok ini tidak terlihat kompak. Ketika pertunjukkan berlangsung dalam beberapa adegan beberapa penari terlihat kurang hafal dengan gerakan yang akan dilakukan, terlihat beberapa penari mencuri pandang pada teman disebelah dan di depannya.

Tak hanya itu, ketika fast (gerak cepat), 2 penari terlihat tidak tidak hafal sehingga seharusnya gerak bersamaannya, gerakan pun menjadi bergelombang. Tabrakan antar pernaripun tak terhindari. Mungkin ini penyebab kurangnya latihan dalam bulan puasa, sehingga tidak maksimal.

Dilihat dari unsur tari Wirama, ketika penari tidak hafal maka wirama antar penari tidak terjaga kestabilannya. Tempo iringan musik dan gerak kurang selaras terutama ketika penari menggunakan gerak lambat tapi musik tetap dengan tempo cepat dan nada tinggi, sehingga rasa dan cerita yang ingin disampaikan koreografer tak tersalur dengan baik. Ketika gerak bebas, antar penari tak menilai/menghitung tempo dari music sehingga tarian bagian ini terlihat berantakan dan tak mengandung pesan apapun.

Dilanjutkan dari unsur tari Wirasa, saya kecewa dengan setiap pertunjukkan yang ditampilkan dalam pertunjukkan di Ujian Komposisi Ruang. Penari melakukan gerak tari tanpa rasa. Penari menari dalam tekanan. Penari tampak terganggu dan tak bebas bergerak.

Memikirkan gerak selanjutnya, memikirkan ujiannya dan tidak menikmati setiap pertunjukkannya. Bahkan, ada penari yang melakukan gerak tari tanpa power, tempo berantakan dan mata liar. Seharusnya sebagai seniman apapun yang terjadi ketika telah berada di atas panggung, rasa dan pesan yang disampaikan harus tersalur dengan baik kepenonton.

Di sinilah pentingnya Wirasa hadir dalam diri setiap penari. Jika dilihat dari sudut penonton, tak banyak penonton yang berasal dari luar kampus. Dilihat dari sudut Dosen, para dosen tak memasang wajah tegang, mereka asik menikmati makanan yang disediakan setiap penari. Penulis sendiri tidak paham apa yang menyebabkan penari tidak menggunakan rasa.

Begitu pula dalam pertunjukkan ini. Hanya terlihat 2 penari yang menggunakan Wirasa, tapi tak pada setiap adegan. Pada beberapa adegan penari ini juga sering kehilangan rasanya, terutama ketika perubahan pola lantai. Penari yang lain hanya pada beberapa adegan saja yang terlihat menggunakan Wirasanya. Bahkan ada penari yang terlihat bermain-main dalam melakukan gerakan tari (asal gerak). Gerak kedua penari yang menggunakan rasanya dalam gerakannya jadi tertutupi dengan penari yang melakukan gerak tanpa rasa.

Selesai dalam unsur seni tari, sekarang saya melihat dari aliran tarinya yaitu aliran Kontemporer. Tari kontemporer yang banyak menggunakan simbol sangat jelas terlihat dalam pertunjukkan ini. Pertunjukkan tari diawali dengan penari yang bersikap seolah-olah sedang menunggu bus.

Namun adegan ini yang terlalu lama membuat pembuka pertunjukkan terlihat monoton. Setelah adegan ini, penyambung adengannya terlihat tempelan dan tak berjalan mengalir. Setelah seluruh penari berpencar dengan berbagai gaya seolah menanti bus mengapa setiap penari berkumpul di tengah lalu diam mematung ketika music telah berganti, gerakpun dilanjutkan.

Banyaknya gerak tari yang diulang dalam setiap adegan membuat koreografer terlihat kurang kreatif dalam menciptakan gerak. Seperti adegan penari terseret oleh Handle (gantungan tangan dalam bus) sering terulang, adegan ini juga terlihat berlebihan. Selain itu, adegan tari lainnya juga terlihat berlebihan seperti adegan berpencar 1 penari berjalan mengelilingi panggung tanpa makna sedangkan penari lain melakukan gerak yang terkesan lebay (berlebihan).

Foto by: jimmy

Tapi spektakel dalam pertunjukkan ini sangat menarik penonton. Seperti adegan menaiki tali, melakukan gerak di atas tali dan adegan bergantung ditali lainnya. Bahkan tak sekali penonton berteriak diiringi tepuk tangan ketika pertunjukkan ini berlangsung. Kekurangan pertunjukkan di awal tertutupi dengan spektakel-spektakel yang dihadirkan koreografer.

Selain gerak tarinya, saran untuk pertunjukkan selanjutnya, penggunakan lighting yang lebih berfariasi dapat membuat pertunjukkan lebih menarik. Pertunjukkan yang hanya menggunakan satu warna lighting membuat pertunjukkan kurang menarik.

Seperti pada pertunjukkan Stack Of Grid yang hanya menggunakan warna merah gelap untuk lightingnnya. Kostum berwarna hitam dan lighting berwarna merah gelap menurut saya kurang serasi. Karena warna gelap dan gelap membuat pertunjukkan ini seperti pertunjukkan horor. Jika menggunakan pilihan warna lighting lain yang lebih tepat, bisa membuat suasana pertunjukkan lebih hidup dan bermakna.

Pesan yang disampaikan ini tergambar dengan baik oleh koreografer sehingga penonton dapat dengan cepat menangkap apa yang hendak disampaikan oleh koreografer.

Hasanah
Saya seorang Mahasiswa ISI Padangpanjang jurusan Teater. Begiat dalam Forum Pegiat Literasi dan Komunitas Seni Kuflet.
Berita sebelumnyaBodoh Tidak Apa-apa
Berita berikutnyaZonasi dan Pemerataan Pendidikan
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Rasa Kemanusiaan Tidak Mengenal Batas Negara

Nampak aneh jika ada seorang manusia bisa berbuat baik tanpa ada alasan apapun dibelakangnya. Itu pikiranku dulu, ternyata hal itu pernah terjadi setelah aku...

Nasib Korban Kejahatan Seksual di Indonesia

Berdasarkan studi yang dilakukan oleh ValueChampion tahun 2019, Indonesia disebut sebagai negara kedua di kawasan Asia Pasifik yang paling berbahaya untuk wisatawan wanita. Bagi...

Indonesia dan Konflik Palestina: Langkah Ekstrem

Akhir Ramadhan diwarnai dengan serangan yang berulang dari Zionis Israel kepada Palestina. The Reuters melaporkan bahwa tembakan roket dan serangan Israel berlangsung secara masif...

Membedah Ucapan Jokowi soal Bipang Ambawang

Ucapan Presiden Jokowi soal ajakan kepada masyarakat untuk membeli makanan khas daerah, salah satunya bipang Ambawang, menjadi kehebohan baru. Ucapan itu terdapat dalam potongan...

Individualisme dan Kecenderungan Nalar Eksploitasi

Sebelum Siddhata Gautama mencapai puncak pencerahan nirwana. Di masa kecilnya, ia pernah diajak ayahnya untuk menghadiri aktivitas pembajakan tanah yang oleh masyarakat setempat, dianggap...

ARTIKEL TERPOPULER

Tegakkan P3SPS Secara Keseluruhan

Televisi merupakan sebuah media telekomunikasi yang terkenal dengan fungsi sebagai penerima siaran gambar bergerak dan suara, dalam bentuk monokrom (hitam-putih) maupun berwarna. Kata "televisi"...

Doa dan Puisi untuk Palestina

Kamis malam ini (24-8-2017) akan digelar acara “Doa untuk Palestina”. Diprakarsai oleh Ahmad Mustofa Bisri alias Gus Mus, acara yang akan berlangsung di Grahana...

Strategi Mengikis Angka Golput

Golongan putih (Golput) atau perilaku non-voting (orang-orang yang tidak menggunakan hak pilihnya) masih menjadi bayang-bayang Pemilihan Umum (Pemilu) tahun 2019. Padahal, pesta demokrasi ini akan diselenggarakan...

Membedah Ucapan Jokowi soal Bipang Ambawang

Ucapan Presiden Jokowi soal ajakan kepada masyarakat untuk membeli makanan khas daerah, salah satunya bipang Ambawang, menjadi kehebohan baru. Ucapan itu terdapat dalam potongan...

Rasa Kemanusiaan Tidak Mengenal Batas Negara

Nampak aneh jika ada seorang manusia bisa berbuat baik tanpa ada alasan apapun dibelakangnya. Itu pikiranku dulu, ternyata hal itu pernah terjadi setelah aku...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.