Senin, April 15, 2024

Pinjol Sebagai Solusi UKT 2024, Solusi/Resiko?

Khadijah Najma Zahirah
Khadijah Najma Zahirah
Mahasiswa Komunikasi Digital dan Media Sekolah Vokasi IPB

Pada bulan Januari 2024, ITB mengundang perhatian publik setelah memberikan saran kepada mahasiswa untuk menggunakan pinjaman online sebagai alternatif dalam pelunasan UKT 2024 bagi mahasiswa yang masih memiliki tunggakan UKT. Langkah ini menciptakan berbagai reaksi, baik dari kalangan mahasiswa itu sendiri maupun masyarakat umum yang prihatin terhadap dampaknya. Keputusan ini memicu berbagai tanggapan pro dan kontra di kalangan masyarakat terutama bagi mahasiswa ITB.

Sebagai mahasiswa, dirasa perlu memberikan pandangan yang mendalam terkait isu kontroversial ini. Pertama-tama, saran ITB untuk memanfaatkan pinjaman online melalui aplikasi Dana Cita sebagai opsi pembayaran UKT menimbulkan kekhawatiran serius.

Meskipun pinjaman online dapat memberikan solusi cepat, perlu diakui bahwa beban bunga dan biaya tambahan yang mungkin diterapkan oleh lembaga keuangan tersebut dapat menjadi beban finansial tambahan bagi mahasiswa. Dampak psikologis juga perlu diperhitungkan, karena tekanan finansial yang lebih tinggi dapat memengaruhi kesejahteraan mental mahasiswa. Hal ini menjadi risiko yang tidak dapat diabaikan, terutama dalam jangka panjang.

Penting untuk menyadari bahwa mahasiswa umumnya sudah menghadapi tekanan ekonomi yang signifikan. Banyak dari mereka yang mungkin telah berjuang untuk memenuhi kebutuhan dasar, bahkan untuk makan sehari hari, dan menambah beban finansial melalui pinjaman online dapat memperburuk situasi mereka.

Keputusan ITB untuk menyarankan Pinjol bahkan dapat berdampak lebih luas, menciptakan ketidaksetaraan dan kesenjangan sosial dikalangan mahasiswa. Mahasiswa dengan akses terbatas atau pengetahuan yang kurang mengenai Pinjol mungkin merasa tertinggal atau terbebani oleh beban tambahan yang tidakdiinginkan.

Oleh karena itu, perlu dipertimbangkan apakah solusi ini benar-benar memberikan bantuan yang berkelanjutan atau justru menambah masalah. Sebagai alternatif, perlu dicari solusi yang lebih berdaya tahan dan dapat mendukung mahasiswa tanpa meningkatkan risiko finansial. ITB dapatbekerja sama dengan lembaga keuangan atau menyediakan program beasiswa tambahan untuk membantu mahasiswa yang kesulitan membayar UKT. Ini mungkin memerlukan kreativitas dan kerjasama lintas sektor, namun dapat menjadilangkah proaktif yang melayani kepentingan bersama.

Selain itu, penting untuk mempertanyakan mengapa terjadi kesulitan dalam pemenuhan UKT. Apakah ada masalah struktural dalam sistem pendidikan yang perlu diperbaiki? Apakah kebijakan keringanan pembayaran atau bantuan keuangan sudah dioptimalkan? Melalui pemahaman lebih dalam terhadap akar masalah, universitas dapat mengambil langkah-langkah bijak yang tidak hanya mengatasi gejala,tetapi juga menyentuh esensi masalah.

Ketidakpastian ekonomi telah menambah kompleksitas masalah keuangan mahasiswa. Oleh karena itu, pendekatan yang lebih mendalam dan responsif terhadap kondisi aktual mahasiswa perlu diadopsi. ITB, sebagai lembaga pendidikan ternama di Indonesia, memiliki tanggung jawab moral untuk melibatkan mahasiswanya dalam proses pengambilan keputusan terkait kebijakan finansial. Langkah-langkah komunikasi yang transparan dan melibatkan mahasiswa dalam proses pengambilan keputusan dapat membantu mengurangi ketidakpastian dan kekhawatiran. Mahasiswa perlu merasadidengar dan memiliki peran aktif dalam membentuk kebijakan yang langsung memengaruhi mereka.

Dalam menanggapi kasus ini, perlu dipertimbangkan alternatif solusi yang lebih berkelanjutan dan adil. ITB dapat mempertimbangkan untuk meningkatkan mekanisme bantuan keuangan yang dapat diakses oleh mahasiswa yang membutuhkan. Penyediaan beasiswa tambahan atau penyesuaian UKT berdasarkan kondisi ekonomi individual dapat menjadi langkah yang lebih responsif terhadap kebutuhan mahasiswa.

Selain itu, perlu dilakukan upaya pendidikan finansial agar mahasiswa dapat membuat keputusan finansial yang cerdas dan mengelola sumber daya mereka dengan bijaksana. Melibatkan mahasiswa dalam dialog terbuka mengenai biaya pendidikan dan pilihan pembayaran yang memungkinkan juga dapat membantu menciptakan pemahaman yang lebih baik di antara semua pihak terkait.Dapat disimpulkan, saran ITB terkait pinjaman online sebagai solusi pembayaran UKT 2024 memicu perdebatan yang cukup krusial.

Penting bagi institusi tersebut untuk mempertimbangkan dampak jangka panjang dari saran tersebut, serta mencari solusi yang lebih berkelanjutan dan mendukung mahasiswa. Melalui kolaborasi, transparansi, dan keterlibatan mahasiswa, ITB dapat menjalankan peran positifnya dalam mendukung keberlanjutan pendidikan tinggi di Indonesia.

Khadijah Najma Zahirah
Khadijah Najma Zahirah
Mahasiswa Komunikasi Digital dan Media Sekolah Vokasi IPB
Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.