OUR NETWORK
From Korea With Love Concert
Jumat, Desember 2, 2022
From Korea With Love Concert

Pandemi Covid-19 dan Pemikiran Adam Smith

Ahmad Rifqi
Mahasiswa Jurusan Ekonomi Pembangunan Universitas Muhammadiyah Malang
From Korea With Love Concert

Kata “ekonomi” telah menjadi semacam gudang yang berantakan. Bisa mencakup apa saja, mulai dari penjualan, laba rugi, perhitungan fenomena sosial, kekayaa, hingga yang paling sederhana seperti hemat atau efisien. Mana yang benar belum tentu pasti. Mungkin semua, dengan kata lain tidak ada. Tapi mungkin kita bisa melacaknya dari nama abadi di bidang ekonomi yaitu Adam Smith.

Salah satu karyanya yang paling terkenal, “The Wealth of Nations” (1776) tidak pernah selesai diperbincangkan. Dari situ kita bisa melihat betapa hebatnya nama Adam Smith, bahkan ratusan tahun setelah kematiannya. Sekarang kita mengenalnya sebagai “bapak ekonomi”. Namun di balik keterusterangan sebutan tersebut, tersembunyi masalah yang tidak mudah. Lahirnya sebuah disiplin ilmu seperti kelahiran bayi yang biasanya terdengar indah dan bahagia, meski prosesnya sulit dan menyakitkan.

Lanskap pengetahuan waktu Smith berbeda dari kita. Spesialisasi ilmu pengetahuan sudah mulai terbentuk, namun tentunya tidak sekuat dan sedalam yang kita kenal sekarang ini. Selain bapak ekonomi, Smith sendiri juga dikenal sebagai filsuf moral dan politik. Terkadang orang menyebutnya sebagai pelopor ekonomi politik, serta sederet nama seperti Thomas Malthus, David Ricardo, dan terkadang Karl Marx.

Dari perspektif hidupnya, ia hidup di era ketika intelektual Barat terobsesi dengan metode ilmiah alam. Ilmu-ilmu sosial kemausiaan berusaha mencapai tingkat kepastian tertentu, mendekati kepastian ilmu alam dan bahkan matematika. Hal ini tentunya sangat erat kaitannya dengan semangat Zaman Pencerahan (Aufklärung), Ilmu pengetahuan secara bertahap menyimpang dari berbagai otoritas dan membangun kemandirian rasional dalam menghadapi agama dan pandangan dunia klasik, sebuah proses ini tentu tidak terjadi dalam semalam.

Bagi Smith, kepentingan diri seperti gravitasi universal dalam pandangan dunia Newton: prinsip penggerak juga merupakan penjelasan mengapa orang melakukan apa yang mereka lakukan. Ini bukan untuk mengatakan bahwa Smith tidak mengakui motif altruistik. Apa yang dia coba jelaskan adalah apa yang terjadi dalam bisnis, orang-orang yang tidak mengenal satu sama lain rela berdagang satu sama lain untuk memenuhi kebutuhan mereka.

Dalam bayang-bayang filsafat Stoic, Smith masih membedakan moral orang yang lebih tinggi dan moral orang biasa. Kepentingan pribadi adalah mesin moralitas biasa, jadi bukan satu-satunya moralitas. Yang ingin saya tekankan adalah bahwa orang biasa memiliki perspektif yang terbatas dalam memenuhi kebutuhan mereka: bukan untuk “keuntungan universal”, bukan untuk “kepentingan nasional”, tetapi untuk perut mereka sendiri. Dari situlah kemudian berkembang teori Adam Smith yang terkenal dengan The Invisible Hand (tangan-tangan tak terlihat) dalam bukunya The Wealth of Nations.

Smith percaya bahwa penciptaan kepentingan bersama bukanlah hasil yang disengaja, tetapi hasil alami yang tidak disengaja dari rantai pengejaran setiap orang untuk kepentingan mereka sendiri. Seolah-olah ada “desain besar” yang bekerja di balik hiruk-pikuk kepentingan pribadi.

“The Invisible Hand” adalah nama yang diberikan Smith kepada desainer hebat ini. Setelah itu, ekonomi yang telah lama menjadi bagian kecil dari filsafat moral, mulai menemukan jalan kemerdekaannya sendiri. Pemikiran Smith bahwa kepentingan pribadi adalah kekuatan pendorong perilaku manusia, tangan tak kasat mata yang menciptakan kepentingan bersama alam, perdagangan bebas dan semangat revolusi intelektual abad ke-18 telah menjadi landasan ekonomi arus utama seperti yang kita kenal sekarang.

Belakangan, pemisahan analisis ekonomi dan filsafat moral menimbulkan pertanyaan baru, salah satunya adalah apakah ilmu ekonomi merupakan ilmu empiris atau ilmu normatif. Belakangan, ide-ide Smith sering digunakan untuk membenarkan agenda besar neoliberalisme: laissez-faire dan tiga mantra sucinya, liberalisasi-privatisasi-deregulasi. Ekonomi terbaik adalah ekonomi di mana negara tidak terlalu banyak ikut campur.

Yang pasti, Smith sendiri tidak pernah berpikir sejauh itu. Baginya, ekonomi tidak pernah lebih dari sekadar ekonomi. Seperti yang ditulis oleh Emma Rothschild dan Amartya Sen (2006, 319), “Bagi Smith, kehidupan ekonomi terkait erat dengan seluruh kehidupan, kehidupan politik, selera, dan imajinasi.

Pemikiran ekonomi terkait dengan semua pemikiran, dan hukum Filsafat dan refleksi moral saling terkait. saling terkait.” Dalam hal ini, harus selalu diingat bahwa pembelaan Smith terhadap prinsip-prinsip kepentingan pribadi, perdagangan, dan kebebasan bersaing berasal dari penentangannya terhadap merkantilisme yang merajalela di Inggris abad ke-18.

Mengenai penyelewengan ini, Herry-Priyono (2007, 27) menulis, “Jika Adam Smith telah menyaksikan manipulasi ‘ilmiah’ dari ide-idenya yang luar biasa, dia mungkin mengatakan bahwa analisis ekonomi yang dominan saat ini terlalu kecil untuk mengungkapkan kehidupan ekonomi umat manusia.”Perspektif ekonomi dan kesehatan masyarakat mungkin merupakan wujud dari kekerdilan dan manipulasi ini. Adam Smith tidak pernah mengajarkannya. Nana Akufu Addo tidak percaya. Kami juga tidak bisa.

Ahmad Rifqi
Mahasiswa Jurusan Ekonomi Pembangunan Universitas Muhammadiyah Malang
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.