Kamis, Mei 30, 2024

Internet, Mitos dan Penurunan Kualitas Demokrasi

Annadi Muhammad Alkaf
Annadi Muhammad Alkaf
Mahasiswa magister double-degree di bidang Philosophy of Science, Technology & Society (PSTS) & Public Administration (PA) di University of Twente.

Teknologi tidak dapat dianggap baik atau buruk secara inheren, dan juga tidak netral. Sebaliknya, teknologi ditentukan oleh para penggunanya. Seperti yang disampaikan oleh ahli filosofi teknologi, Andrew Feenberg, teknologi merupakan dimensi ambivalen dari proses sosial dan terlibat dalam perjuangan sosial yang menentukan bentuk dan perannya.

Oleh karena itu, mengatakan bahwa teknologi, termasuk internet dan media sosial, secara langsung berkaitan dengan polarisasi dalam masyarakat dan penurunan nilai-nilai demokratis, tidaklah tepat.

Sangat penting untuk mengatasi anggapan bahwa teknologi menjadi penyebab polarisasi di seluruh dunia. Sebagai contoh, ada pandangan umum bahwa media sosial memainkan peran penting dalam kemenangan Trump dalam pemilihan presiden Amerika Serikat pada tahun 2016 dan Brexit.

Di Indonesia, sejumlah politisi dan akademisi bahkan berpendapat bahwa polarisasi yang ekstrim selama dan setelah pemilihan umum, seperti pada pemilihan gubernur Jakarta pada tahun 2017 dan pemilihan presiden pada tahun 2019, disebabkan oleh adanya debat yang sengit, penyebaran berita palsu, dan disinformasi yang luas di media sosial.

Namun, pandangan ini tidak memberikan gambaran yang lengkap mengenai realitas, karena cenderung dipengaruhi oleh buzzer politik yang dibayar oleh politisi untuk menyebarkan pesan mereka.

Buzzer-buzzer tersebut dapat memengaruhi percakapan di media sosial secara signifikan dan membentuk persepsi netizen terhadap masyarakat. Penelitian LP3ES pada tahun 2021 menemukan bahwa buzzer-buzzer ini terorganisir dan memiliki jumlah sumber daya yang besar. Oleh karena itu, penting untuk memahami bahwa polarisasi yang disebabkan oleh teknologi bukanlah sesuatu yang inheren, tetapi merupakan hasil dari kampanye terorganisir yang dirancang untuk memanipulasi persepsi masyarakat.

Lebih lanjut, studi terbaru menunjukkan bahwa anggapan tentang teknologi sebagai penyebab polarisasi di Indonesia tidak sepenuhnya benar. Penelitian yang dilakukan oleh Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) menunjukkan bahwa tidak ada fragmentasi dalam masyarakat Indonesia.

Warga masyarakat pada setiap tingkatan masih bekerja sama dan menjalankan aktivitas sehari-hari mereka tanpa konflik yang berarti satu sama lain. Selain itu, penelitian yang dilakukan oleh Prof. Sulfikar Amir, seorang profesor dari Nanyang Technological University (NTU), menemukan bahwa tidak ada polarisasi yang terjadi di Jakarta. Dia bahkan menemukan bahwa tingkat koheesi sosial di Jakarta relatif tinggi. Oleh karena itu, anggapan bahwa internet dan media sosial menyebabkan polarisasi harus dicabut.

Sebaliknya, internet dan media sosial telah menjadi alat penting bagi demokrasi. Hal ini memungkinkan warga negara untuk mengungkapkan pendapat mereka tentang berbagai isu sosial dan politik.

Dengan kata lain, media sosial adalah platform di mana suara-suara yang tidak terdengar dapat didengar. Beberapa pelanggaran hukum yang menjadi viral di media sosial belakangan ini mencerminkan fenomena ini. Misalnya, kasus Mario Dandy yang menyebabkan penyelidikan kekayaan oleh pejabat pajak mendapat kritik dari warga negara tentang bagaimana pemerintah menanganinya.

Kritik-kritik ini diekspresikan melalui media sosial dan akhirnya menjadi viral, yang mengarah pada pemeriksaan yang lebih lanjut atas kasus ini dan penanganannya yang lebih hati-hati oleh pemerintah. Contoh ini menggambarkan bagaimana teknologi, terutama media sosial, telah digunakan oleh warga negara dengan cara yang demokratis. Viral-based law enforcement ini merupakan manfaat teknologi untuk demokratisasi, karena memberikan kekuasaan pada tangan banyak orang.

Selain itu, media sosial tidak hanya memungkinkan warga negara untuk mengungkapkan pendapat mereka, tetapi juga memungkinkan mereka untuk mengambil tindakan sebagai respons terhadap masalah dan frustrasi sipil. Dalam setiap kasus pelanggaran hukum yang menjadi viral di media sosial, kepentingan partisipan anggota jaringan sosioteknis diekspresikan secara politis. “Sub-aktivisme” ini merupakan perluasan politik ke dalam kegiatan sehari-hari di media sosial.

Sebagai hasilnya, batas antara yang personal dan yang politik menjadi kabur, seperti yang dicatat oleh Bakardjieva (2012). Fenomena ini sejalan dengan pernyataan Feenberg bahwa internet dan media sosial akan membawa perubahan signifikan dalam cara kita hidup, termasuk cara kita berpartisipasi dalam kehidupan kolektif. Oleh karena itu, ini dapat dianggap sebagai cara bagi komunitas untuk menyajikan keadilan dalam kehidupan kolektif mereka.

Jika gagasan bahwa media sosial menciptakan polarisasi didasarkan pada persepsi yang sengaja dibentuk oleh para buzzer politik dan telah ditolak dalam pembahasan di atas, kritikus lain mungkin membawa contoh dari peristiwa konflik fisik nyata untuk menggambarkan dampak negatif media sosial dan kebutuhan bagi pemerintah untuk mengontrolnya. Misalnya, kerusuhan di Papua pada tahun 2020 memaksa pemerintah pusat untuk mematikan jaringan internet di wilayah itu karena kekhawatiran tentang penyebaran berita palsu, yang bisa memicu eskalasi kerusuhan.

Tanggapan saya adalah bahwa bukan internet yang menyebabkan konflik, melainkan akar permasalahannya adalah ketidakpercayaan masyarakat Papua terhadap pemerintah nasional, yang terkait dengan sejarah konflik di wilayah tersebut. Meskipun penutupan internet mungkin dapat menyelesaikan sementara masalah, tetapi hal tersebut tidak menyelesaikan akar persoalan.

Akibatnya, kekerasan terus terjadi di Papua hingga saat ini. Oleh karena itu, daripada menyalahkan teknologi internet, lebih produktif untuk memfokuskan pada peningkatan legitimasi pemerintah dan membangun kepercayaan publik di antara masyarakat Papua.

Secara keseluruhan, kombinasi teknologi dan keterlibatan warga di media sosial tidak selalu berdampak negatif pada demokrasi seperti yang sering digembor-gemborkan. Ini tidak ada kaitannya dengan polarisasi dan ketidakstabilan sosial. Namun, politisi yang menggunakan teknologi untuk menyerang orang atau lawan politiklah yang mengancam demokrasi.

Selain itu, beberapa tindakan, kebijakan, atau regulasi pemerintah yang membatasi penggunaan teknologi dapat berpotensi mengancam demokrasi. Dalam konteks internet dan media sosial, tindakan pembatasan oleh pemerintah berarti menghilangkan beragam pendapat yang seharusnya dilindungi dalam sistem demokrasi.

Jelas, masalahnya bukan pada warga, teknologi, atau gabungan keduanya. Namun, masalahnya terletak pada politisi dan elit jahat di puncak-puncak kekuasaan yang melakukan tindakan atau kebijakan yang salah terkait teknologi. Meskipun benar bahwa internet juga dapat digunakan secara tidak bijak oleh warga, hal ini tidak dapat digunakan sebagai alasan untuk menggeneralisasi bahwa internet memiliki dampak negatif pada kehidupan demokrasi secara keseluruhan.

Seperti yang dikatakan Andrew Feenberg, internet saat ini bukan dalam bentuk finalnya, tetapi dalam proses yang berkelanjutan yang membutuhkan keterlibatan aktif dari warga untuk menjadikannya sebagai ruang yang lebih baik untuk pertumbuhan demokrasi.

Annadi Muhammad Alkaf
Annadi Muhammad Alkaf
Mahasiswa magister double-degree di bidang Philosophy of Science, Technology & Society (PSTS) & Public Administration (PA) di University of Twente.
Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.