Jumat, Juni 21, 2024

Fenomena Fatherless: Dampaknya dan Tantangan Sosial di Indonesia

Syifa Rahmatillah
Syifa Rahmatillah
mahasiswa psikologi

Menelusuri Fenomena Fatherless: Dampaknya dan Tantangan Sosial di Indonesia

Fenomena “fatherless” atau ketiadaan figur ayah dalam kehidupan anak merupakan isu yang semakin banyak mendapat perhatian di berbagai belahan dunia, termasuk Indonesia. Fatherless bukan hanya mencakup anak-anak yang kehilangan ayah karena kematian, tetapi juga mereka yang ayahnya absen secara emosional atau fisik akibat perceraian, ketidakhadiran karena pekerjaan, atau ketidakpedulian.

Dampak Psikologis dan Sosial

Ketiadaan figur ayah memiliki dampak yang signifikan pada perkembangan anak. Secara psikologis, anak-anak yang tumbuh tanpa kehadiran ayah sering kali menghadapi tantangan dalam membangun identitas diri dan kepercayaan diri. Mereka mungkin merasa kurang dicintai atau dihargai, yang dapat mempengaruhi kesehatan mental mereka dalam jangka panjang. Anak-anak ini lebih rentan terhadap depresi, kecemasan, dan masalah perilaku seperti agresi atau penyalahgunaan zat.

Secara sosial, anak-anak fatherless sering mengalami kesulitan dalam berinteraksi dengan teman sebaya dan otoritas. Mereka mungkin merasa kurang memiliki panutan dalam hal etika kerja, tanggung jawab, dan kedisiplinan. Ini dapat berdampak pada prestasi akademis dan prospek karier mereka di masa depan. Penelitian menunjukkan bahwa anak-anak yang tumbuh tanpa ayah cenderung memiliki tingkat putus sekolah yang lebih tinggi dan kesulitan dalam menemukan dan mempertahankan pekerjaan yang stabil.

Tantangan dan Penyebab

Penyebab dari fenomena fatherless di Indonesia cukup kompleks. Tingkat perceraian yang meningkat, migrasi pekerja yang meninggalkan keluarga untuk bekerja di luar kota atau luar negeri, dan ketidakmampuan ayah untuk berperan aktif dalam pengasuhan anak adalah beberapa faktor utama. Selain itu, stereotip gender tradisional yang menempatkan beban pengasuhan sepenuhnya pada ibu juga berperan dalam meningkatkan fenomena ini.

Peran Masyarakat dan Pemerintah

Mengatasi masalah fatherless memerlukan pendekatan yang holistik. Masyarakat harus mulai menyadari pentingnya peran ayah dalam pengasuhan dan perkembangan anak. Program pendidikan dan kampanye kesadaran yang menekankan peran ayah harus diperluas. Ini termasuk penyediaan konseling keluarga, program pendidikan pengasuhan yang melibatkan ayah, dan dukungan untuk ayah tunggal.

Pemerintah juga memiliki peran penting dalam menciptakan kebijakan yang mendukung keberadaan dan partisipasi ayah dalam keluarga. Misalnya, cuti ayah yang lebih panjang dan fleksibel dapat membantu ayah lebih terlibat dalam pengasuhan anak. Selain itu, perlindungan bagi pekerja migran dan keluarganya harus ditingkatkan untuk memastikan anak-anak yang ditinggalkan tetap mendapatkan perhatian dan dukungan yang cukup.

Kesimpulan

Fenomena fatherless adalah masalah sosial yang kompleks dan memerlukan perhatian serius dari berbagai pihak. Meskipun peran ibu dalam keluarga sangat penting, peran ayah tidak bisa diabaikan begitu saja. Ketiadaan figur ayah dapat memberikan dampak negatif yang signifikan pada perkembangan anak dan kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan.

Oleh karena itu, perlu ada upaya kolektif untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya peran ayah dan menciptakan lingkungan yang mendukung kehadiran aktif ayah dalam keluarga. Dengan demikian, kita bisa membangun generasi yang lebih sehat, kuat, dan seimbang secara emosional dan sosial.

Syifa Rahmatillah
Syifa Rahmatillah
mahasiswa psikologi
Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.