Senin, April 15, 2024

Bagaimana Hubungan Sosial Media dengan Depresi?

Choiriyah Nur Fadilla
Choiriyah Nur Fadilla
Content Writer | Mahasiswi Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah

Facebook, Twitter, dan Instagram digunakan oleh sekitar 4 miliar orang di seluruh dunia. Para ahli kesehatan mental sekarang sedang mencari tahu apakah penggunaan media sosial yang meluas berkontribusi terhadap depresi.

Menurut penelitian, mereka yang membatasi waktu yang dihabiskan di media sosial cenderung lebih bahagia daripada mereka yang tidak. Konsentrasi juga menunjukkan bahwa hiburan online dapat memicu berbagai perasaan pesimis pada klien yang menambah atau memperburuk efek samping keterpurukan mereka.

Gangguan suasana hati yang dikenal sebagai depresi klinis atau gangguan depresi mayor ditandai dengan kesedihan yang terus-menerus dan hilangnya minat pada aktivitas yang sebelumnya menyenangkan. Depresi dapat bersifat ringan atau berat, yang memengaruhi kemampuan seseorang untuk berkonsentrasi, makan dan tidur nyenyak, membuat keputusan, dan melakukan aktivitas sehari-hari.

Depresi dapat menyebabkan pikiran untuk bunuh diri atau kematian, perasaan tidak berharga, kecemasan, dan gejala fisik seperti sakit kepala atau kelelahan. Depresi dapat diobati dengan beberapa cara, termasuk psikoterapi dan obat-obatan. Kesehatan mental dapat ditingkatkan dengan mengutamakan hubungan di dunia nyata daripada menghabiskan waktu di media sosial.

Sebuah studi Lancet tahun 2018 menemukan bahwa pengguna Facebook yang memeriksa akun mereka pada larut malam lebih mungkin mengalami depresi dan tidak bahagia.

Studi tahun 2018 lainnya menemukan bahwa semakin sedikit waktu yang dihabiskan orang di media sosial, semakin sedikit pula depresi dan kesepian yang mereka alami.

Sebuah studi tahun 2015 menemukan bahwa pengguna Facebook yang merasa iri ketika berada di situs tersebut lebih mungkin mengalami depresi.

Ada hubungan antara depresi dan situs jejaring sosial dalam beberapa penelitian tentang kesehatan mental dan media sosial. Penelitian lain melangkah lebih jauh dan menemukan bahwa depresi mungkin disebabkan oleh media sosial. Sebuah studi inovatif, “No More FOMO: Pada tahun 2018, sebuah penelitian berjudul “Membatasi Media Sosial Mengurangi Kesepian dan Depresi ” diterbitkan dalam Journal of Social and Clinical Psychology. Studi ini menemukan bahwa orang merasa tidak terlalu kesepian dan tertekan ketika mereka mengurangi penggunaan media sosial.

Jordyn Young, salah satu penulis studi mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Sebelum ini, yang bisa kami katakan adalah bahwa ada hubungan antara menggunakan media sosial dan memiliki hasil yang buruk dengan kesejahteraan.”

Para peneliti membagi 143 mahasiswa Universitas Pennsylvania menjadi dua kelompok untuk menentukan apakah ada hubungan antara depresi dan penggunaan media sosial. Setiap peserta penelitian menggunakan iPhone untuk mengakses media sosial, dan para peneliti memantau data telepon mereka untuk memastikan kepatuhan.

Kelompok pertama dapat menggunakan media sosial tanpa batasan, sementara kelompok kedua hanya dapat menggunakan Facebook, Instagram, dan Snapchat secara bersamaan selama 30 menit selama tiga minggu. Dibandingkan dengan kelompok di awal penelitian, mereka yang memiliki akses media sosial terbatas melaporkan tingkat depresi dan kesepian yang lebih rendah.

Tampaknya, berpartisipasi dalam penelitian ini membuat kelompok yang memiliki akses tak terbatas ke media sosial menjadi lebih sadar akan waktu yang mereka habiskan di media sosial, karena kedua kelompok melaporkan adanya penurunan kecemasan dan rasa takut ketinggalan (FOMO).

Para peneliti menduga bahwa anak-anak muda ini terhindar dari melihat konten yang dapat membuat mereka merasa tidak nyaman dengan diri mereka sendiri, seperti liburan di pantai bersama teman, surat penerimaan sekolah pascasarjana, atau keluarga yang bahagia. Hal ini mungkin menjelaskan mengapa partisipan yang hanya menghabiskan waktu 30 menit sehari di media sosial mengalami lebih sedikit depresi.

Hal ini ditemukan dalam sebuah penelitian yang dilakukan pada tahun 2015 oleh University of Missouri dan menemukan bahwa pengguna Facebook biasa lebih mungkin mengalami depresi jika mereka merasakan perasaan iri di situs jejaring sosial atau jika teman tersebut bahkan tidak mau repot-repot mengajak mereka dalam perjalanan, pengguna mungkin akan terluka dan merasa tersisih ketika melihat orang lain dalam lingkaran sosial mereka melakukan hal yang sama.

FOMO dapat memengaruhi pengguna media sosial yang mengunjungi halaman media sosial mantan dan melihat foto-foto mantan pasangannya yang sedang makan dan minum dengan kekasih barunya. Mereka mungkin bertanya-tanya mengapa mantan pasangan mereka tidak pernah menghadiahi mereka dengan hadiah atau mengajak mereka ke restoran mewah.

Pada akhirnya, mengurangi waktu yang dihabiskan di media sosial dapat membantu orang menghabiskan lebih sedikit waktu untuk membandingkan diri mereka sendiri dengan orang lain. Hal ini dapat berujung pada munculnya pikiran negatif tentang diri sendiri dan mengembangkan gejala-gejala yang berhubungan dengan depresi.

Sebelum adanya internet dan media sosial, kebanyakan anak hanya perlu khawatir tentang perundungan di lingkungan sekolah. Namun, para pelaku perundungan kini memiliki alat baru yang dapat digunakan untuk menyiksa korbannya yaitu media sosial.

Para pelaku perundungan dapat mengedarkan video yang memperlihatkan target mereka diejek, dipukuli, atau dipermalukan hanya dengan sekali klik. Halaman media sosial teman sebaya dapat dipenuhi dengan komentar negatif dan informasi palsu. Meskipun banyak sekolah memiliki kebijakan anti-bullying dan aturan tentang bagaimana siswa harus berperilaku secara online, masih sulit bagi guru dan orang tua untuk mengawasi perilaku kasar di media sosial.

Lebih buruk lagi, korban perundungan sering kali khawatir bahwa jika mereka menghadapi orang tua, guru, atau administrator tentang perlakuan buruk yang mereka alami.

Menurut sebuah studi Lancet Psychiatry tahun 2018 terhadap 91.005 orang, mereka yang memeriksa Facebook sebelum tidur memiliki kemungkinan 6% lebih tinggi untuk mengalami gangguan depresi mayor dan menilai kebahagiaan mereka 9% lebih rendah daripada mereka yang mempraktikkan kebersihan tidur yang lebih baik. Psikolog Amelia Aldao mengatakan kepada NPR bahwa doomscrolling membuat masyarakat terjebak dalam “lingkaran setan negatif”. Dia menyatakan bahwa “pikiran kita terhubung untuk mencari ancaman dan siklus itu terus berlanjut. Kita menemukan lebih banyak bahaya, menjadi lebih terjerat di dalamnya, dan mengalami lebih banyak kecemasan semakin banyak waktu yang kita habiskan untuk scrolling.”

Meskipun ada risiko terhadap kesehatan mental yang terkait dengan penggunaan media sosial, bukan berarti media sosial harus dihindari sama sekali. Para ahli menyarankan untuk tidak berlebihan saat menggunakan situs jejaring sosial.

Choiriyah Nur Fadilla
Choiriyah Nur Fadilla
Content Writer | Mahasiswi Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah
Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.