Notice: Undefined index: HTTP_REFERER in /home/geotimes/wordpress/wp-content/plugins/Plugin/plug.php on line 23
Shalat Taraweh Berjemaah di Masjid Adalah Bid'ah Paling Nikmat | GEOTIMES
Jumat, April 16, 2021

Shalat Taraweh Berjemaah di Masjid Adalah Bid’ah Paling Nikmat

Gentaskan Pembelokan Sejarah di Indonesia

Merespon banyaknya ketakutan yang dimiliki Indonesia dan warganya, saya mencoba untuk mengulas kembali sejarah yang menjadi momok mengerikan di Indonesia. Lucu, karena negara luas...

Obituari Nh Dini: Perempuan Yang Menolak Ditundukkan

Sore ini Nh Dini dikabarkan meninggal dunia akibat kecelakaan usai menjalani program rutin akupuntur. Kecelakaan terjadi saat melewati turunan Gombel, mobil yang dikendarai tertimpa...

Ternyata Singapura Tak Ada Apa-apanya Dibandingkan Indonesia (3- Tamat)

Kedua belas, hobi memeras yang selama ini dijalankan Pemerintah Singapura itu bukannya berkurang, melainkan terus bertambah. Semakin menjadi-jadi. Tahun depan mereka bakal memperkenalkan pajak...

Merayakan Kematian PLN, Kita Mati Gaya

PLN mati lagi untuk yang kesekian kali. Tanpa permisi dan basa basi. Lebih dingin dari kematian yang disebabkan malaikat pencabut nyawa, yang biasanya memberi...
Avatar
Nurbani Yusuf
Aktivis Persyarikatan Muhammadiyah di Ranting Gunungsari Kota Batu

Inilah bid’ah paling nikmat —-kata Sayidina Umar Ibnul Kathab ra usai beliau shalat taraweh berjemaah di masjid yang barusan ia putuskan untuk dilaksanakan, apa pasal?

Ni’matil bid’atu hadzihi—ini pernyataan sangat menarik. Sebuah inovasi dalam hal beribadah (bid’ah)—yang sebelumnya tidak pernah ada, baik pada zaman Nabi saw atau masa khalifah Abu Bakar ra. Cara cerdas hidupkan malam di bulan ramadan.

Nabi saw pernah bersabda kepada salah seorang sahabatnya ini : ‘Andai ada nabi sesudahku maka Umarlah orangnya’ bukan pujian atasnya, apalagi pembenaran adanya nabi setelahnya, hanya semacam penilaian atas karakter, kepribadian yang cerdas, kokoh dan kuat yang ada dalam diri Sayidina Umar Ibnul Khattab ra.

Saya tak hendak masuk pada wilayah ikhtilaf yang sudah diperdebatkan puluhan tahun tak kunjung slesai ini. Para ulama nahwu ‘ribut’ tentang kata ‘kullu’ apakah bermakna semua atau sebagian. Yang kemudian melahirkan dua disparitas ekstrim: ‘semua bid’ah adalah sesat’ dan ‘tidak semua bid’ah itu sesat’ ada yang ‘hasanah’ dan ada yang ‘sayyiah’ padahal bermula dari pangkal kata yang sama. Tidak cukup, perbedaan ini kemudian juga melembaga dalam bentuk kawanan yang saling menafikkan bahkan tidak jarang saling menyesatkan.

Saya hanya ingin bilang bahwa wabah virus Covid-19 telah membawa kita kembali ke masa awal Islam ketika shalat taraweh di masjid masih tiada dan ketika para sahabat mengerjakan di rumah masing-masing setiap sepertiga malam terakhir.

Kita kembali ke titik nol—-mungkin itu pesan kuatnya. Semacam pusaran sebagai titik episentrum spiritualitas keberagamaan kita—bahkan mungkin pada wilayah rubbubiyah-nya untuk tidak menyeret kita pada ranah paling praksis bahwa beragama bukan hanya tentang jumlah bilangan, ruang dan waktu.

Tapi siapa mau mengerti? Bukankah sebagian besar para abid (ahli ibadah) adalah para pemburu ‘imbalan’ atas segala yang telah dilakukan untuk Tuhan ? ibadah selalu bermakna mengejar atau mengumpulkan ‘pahala’ atau tentang balasan atas segala yang sudah diberikan pada Tuhan.

Apa ini yang disebut beragama dengan sistem transaksional? ‘Jual beli’ dengan Tuhan. Apa yang aku dapatkan setelah aku menyembah? Tidak ada yang gratis buat Tuhan, sebab kita selalu meminta pembalasan.

Bisakah ramadan kali ini menjadi semacam washilah untuk tarbiyah— merendahkan diri dihadapkan yang maha tinggi dan membuka ruang perjumpaan dengan Tuhan di dalam hati. Pada setiap sudut malamnya adalah mi’radz. Memulai dari yang fana dan ketiadaan menuju yang abadi.

‘Menyatu dengan kehendak Tuhan’ salah satu cara untuk mendapat ridha barangkali bisa menjadi alternatif—sehingga tidak menempatkan amal saleh sebagai keterpaksaan dan ibadah hanya sebagai pemenuhan kewajiban, karena meninggalkannya bakal diancam dengan hukuman. Cara berpikir ini memang tak lazim apalagi dikalangan para fuqaha, pasti akan dicap macam-macam. Perspektif ini memang tak mudah kecuali bagi mereka yang mau berpikir (al baab) dan yang diberi keberuntungan besar—.Wallahu taala a’lm.

@nurbaniyusuf
Tadarus 1

Avatar
Nurbani Yusuf
Aktivis Persyarikatan Muhammadiyah di Ranting Gunungsari Kota Batu
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Daniel Dhakidae, Kekuasaan dan Pelanggaran HAM

“Kekuasaan yang tidak memiliki kehormatan, tidak akan pernah mampu menghadirkan keadilan.” Ungkapan yang keras, menohok hati itu diucapkan oleh Bung Daniel Dhakidae awal tahun 2020...

Generasi Z dan Radikalisme Beragama

Peristiwa ledakan bom di Gereja Katedral Kota Makassar pada 28 Maret 2021 lalu, menggegerkan masyarakat Indonesia. Bukan hanya karena jenis ledakan yang masuk kategori...

Memandang Terorisme Melalui Evolusi Kultural

Bangsa Indonesia tengah dikejutkan dengan serangkaian serangan terorisme seperti ledakan bom di Gereja Makassar dan serangan ke Mabes Polri. Terorisme setidaknya telah merenggut 21.000...

Peran Besar Generasi Milenial Menuju Indonesia Maju

Menurut data Badan Pusat Statistika (2020), Indonesia memiliki jumlah penduduk yang cukup tinggi yaitu sekitar 270 juta jiwa dengan tingkat pertumbuhan penduduknya sebesar 1,25%...

Dua Sisi Media Digital Terhadap Budaya Lokal

Mari kita mulai membaca dan sambil memperhatikan sekitar kita tentang Media,Budaya, dan Jati Diri. Mungkin kita sudah mengetahui istilah Globalisasi. Globalisasi itu ditandai dengan...

ARTIKEL TERPOPULER

Gagalnya Kudeta Terhadap Raja Yordania?

Pada 4 April 2021, Panglima Militer Yordania, Mayjen Yousef Huneiti menyatakan bahwa pihaknya telah meminta secara resmi Pangeran Hamzah untuk menghentikan semua kegiatan atau...

Eren Yeager, Kesadaran dan Kebebasan

Pemberitahuan: esai ini terdapat cuplikan cerita Attack on Titan (AoT) episode 73. Pada musim akhir seri AoT, Eren Yeager tampil dengan kondisi mental yang jauh lebih...

Apa Beda Habib, Sayyid, Dzuriyah, Alawiyin, dan Ahlulbait

Terjadi pencampuradukan makna dan fungsi sejumlah kata "Ahlulbait", "Dzuriyah", "Habib", "Sayyid", dan "Alawi", secara sengaja ataupun tidak sengaja, yang bisa menimbulkan kesalahpahaman. Hadis Tsaqalain (bahasa...

Memandang Terorisme Melalui Evolusi Kultural

Bangsa Indonesia tengah dikejutkan dengan serangkaian serangan terorisme seperti ledakan bom di Gereja Makassar dan serangan ke Mabes Polri. Terorisme setidaknya telah merenggut 21.000...

Peran Besar Generasi Milenial Menuju Indonesia Maju

Menurut data Badan Pusat Statistika (2020), Indonesia memiliki jumlah penduduk yang cukup tinggi yaitu sekitar 270 juta jiwa dengan tingkat pertumbuhan penduduknya sebesar 1,25%...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.