Senin, Mei 17, 2021

Melihat Penindasan Perempuan dari Akarnya

Surat Terbuka untuk Kawan Muhammadiyah-NU Tentang Kabinet

As-salamu alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh. Kepada kawan-kawan saya di Muhammadiyah dan Nahdlatul Ulama (NU), posisi menteri agama (Menag) yang secara tradisi diberikan kepada NU,...

Pemberitaan Kejahatan Susila, Apa Untungnya bagi Masyarakat?

Melihat ramainya kasus yang mengangkat tema asusila, tampaknya kita perlu memeriksa lagi apakah pandangan ini menguntungkan masyarakat. Komisi Nasional Anti Kekerasan terhadap Perempuan (Komnas Perempuan)...

Film Captain Fantastic: Menjadi Waras dengan Tinggal di Hutan

Captain Fantastic memang telah tayang sejak 2016 dan tak memenangkan penghargaan Oscars, tapi saya pikir film yang memuat banyak kritik sosial ini tetap asyik untuk...

Pasukan Oranye dan Krisis Kepemimpinan di Jakarta

Simpati saya kepada para buruh PPSU (Penanganan Prasarana dan Sarana Umum) atau yang lebih dikenal dengan Pasukan Oranye. Tugas mereka sebenarnya memelihara prasarana umum:...
Avatar
Agnes Yusufhttp://heysenja.wordpress.com
Kadang menulis, sesekali makan es krim, setiap saat berkelana.

Sering kali saya mendengar istilah tentang perempuan dan tugasnya. Istilah itu sering berbunyi kalau tugas perempuan hanya sebatas dapur, kasur, dan anak. Parahnya, ternyata masih banyak yang mengaminkan istilah tersebut. Hal tersebut menambah belenggu ketertindasan bagi kaum perempuan. Seakan-akan perempuan dipandang sebelah mata, tak sanggup mengurusi di luar dari tiga hal yang sudah saya sebutkan di atas.

Saya jadi penasaran, bagaimana awal mula dari pembagian tugas yang berujung pada terenggutnya kebebasan perempuan tersebut.

Setelah saya telisik, pada sejarahnya, Morgan yang berprofesi sebagai antropolog, telah membedah sejarah perkembangan masyarakat, yaitu terdapat tiga babak zaman; zaman kebuasan, zaman kebiadaban (barbar), dan zaman peradaban. Morgan mengidentifikasikan pada setiap babak zaman. Penekanannya terhadap alat produksi yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup yang paling pokok manusia, yaitu “pangan”.

Penelitian Morgan tersebut diaminkan oleh Frederick Engels, yang kemudian oleh Engels dijadikan bahan acuan sejarah peradaban melalui buku “Asal Usul Keluarga, Negara, dan Kepemilikan Pribadi”. Kalau kita bedah ketiga babak zaman tersebut, titik pembeda pada zaman kebuasan dan barbar, adalah seperti perkembangan zaman komunal primitif ke zaman perbudakan menurut sejarah perkembangan masyarakat, yang digagas oleh Karl Marx.

Pada zaman kebuasan, yang kita ketahui mulai dari manusia tidak mempunyai alat produksi, sampai pada tahap menemukan alat produksi yang sederhana, yaitu tombak, dan panah, untuk kebutuhan dalam aktivitas produksinya (mencari pangan). Pada zaman ini, terlihat tidak ada perbedaan atau pembagian kerja pada kaum laki-laki maupun perempuan.

Kemudian, seiring perubahan iklim yang ekstrim, di luar kendali manusia, zaman silih berganti, hingga pada hadirnya zaman di mana gunung-gunung es mencair. Banyak makhluk hidup yang mengalami seleksi alam, maka kehidupan pun mulai barbar, banyak terjadi penguasaan manusia atas daerah yang mereka tempati karena tempat tinggal mereka sudah tak seleluasa dulu. Penguasaan manusia antar manusia tak terelakan demi memenuhi kebutuhan sehari-hari, alat produksi pun ikut berubah seiring dengan perkembangan zaman dan kreatifitas manusia itu sendiri, yaitu dengan ditemukannya tembikar dan per-api-an yang dibuktikan dengan kehidupan manusia yang lebih banyak tinggal di pinggir sungai.

Benang merah dari penindasan terhadap perempuan ada pada zaman barbar tahap tengah, ketika berburu digantikan menjadi beternak. Kegiatan beternak sebagai pengganti dari proses untuk bertahan hidup sehari-harinya. Pada tahap ini, terjadi pendomestikasian, yaitu pembagian kerja pada kaum laki-laki dan perempuan.

Biasanya perempuan dan laki-laki sama-sama terlibat langsung dalam aktivitas produksinya (berburu), namun hanya kaum laki-laki yang terlibat langsung dengan aktivitas produksinya (bertemu langsung dengan alat produksi) sedangkan perempuan mengerjakan hal yang bersifat domestik (menyiapkan masakan untuk laki-laki di rumah, merawat anak, dan lain lain).

Pada saat itu pula terbentuknya keluarga inti yang muncul dan terwariskan hingga kini yaitu; ayah, ibu dan anak. Karena sebelum mencapai tahap tersebut, manusia hanya menentukan keluarga dari garis ibu saua. Beriringan dengan trbentuknya keluarga dan pedomestikasian, terbentuklah budaya patriarki yang kita kenal sampai hari ini, karena pada awalnya ketergantungan kaum perempuan pada laki-laki atas basis perekonomiannya saja, namun seiring waktu merembet hingga kepada basis budaya serta politik.

Sampai pada titik akhir di zaman barbar, manusia telah mengenal nilai surplus dan kepemilikan pribadi, sehingga membutuhkan pasar untuk restribusi, dan menghasilkan keuntungan, serta mengembalikan modal mereka. Pada zaman peradaban pun penindasan perempuan semakin tak terelakan dengan masuknya tatanan kehidupan, dan corak produksi yang sudah berbeda, yang semakin maju, negara pun turut hadir untuk mengamankan surplus yang ada.

Perempuan semakin bergantung terhadap kaum laki-laki, karena kebutuhan ekonominya hanya bisa dipenuhi atas laki-laki, yaitu efek sudah terbiasa untuk tidak melakukan aktivitas produksi seperti dahulu; sehingga ada stigma perempuan itu lemah, tidak percaya diri untuk tampil dalam publik.

Zaman sekarang, tak kalah masifnya pula sistem Imperialisme-Kapitalisme memanfaatkan budaya patriarki untuk menjadikan perempuan sebagai komoditas mulai dari kepala sampai kakinya.

Akibat langgengnya patriarki, menjadikan patriarki itu seperti suatu hal yang ‘biasa’ dilakukan, dan mengakar hingga kini. Artinya, ketertindasan ini secara tidak sadar menggerogoti pemahaman kita. Oleh karena itu perjuangan perempuan adalah perjuangan kebudayaan melawan budaya patriarki, dan pembebasan nasional dari belenggu Imperialisme-Kapitalisme, dapat saya katakan di sini bahwa penindasan kaum perempuan berarti berlipat ganda.

Perempuan harus kembali melakukan aktivitas produksinya dengan merebut alat produksi dengan arti pembebasan nasional, ataupun pekerjaan domestiknya menjadi sebuah hal yang diperhitungkan sebagai aktivitas produksi, karena hari ini negara menganggap pekerjaan domestik sebagai hal yang remeh, dan tidak perlu diperhitungkan, sehingga lagi-lagi menjadi celah bagi Imperialisme-Kapitalisme untuk mengambil surplus kembali.

Perempuan bersama laki-laki turut melaksanakan pembebasan nasional dengan watak yang demokratis, untuk menghancurkan budaya patriarki yang terus menggerogoti kebebasan kaum perempuan, karena menurut Lenin “syarat dari revolusi adalah pembebasan perempuan”.

Avatar
Agnes Yusufhttp://heysenja.wordpress.com
Kadang menulis, sesekali makan es krim, setiap saat berkelana.
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Indonesia dan Konflik Palestina: Langkah Ekstrem

Akhir Ramadhan diwarnai dengan serangan yang berulang dari Zionis Israel kepada Palestina. The Reuters melaporkan bahwa tembakan roket dan serangan Israel berlangsung secara masif...

Membedah Ucapan Jokowi soal Bipang Ambawang

Ucapan Presiden Jokowi soal ajakan kepada masyarakat untuk membeli makanan khas daerah, salah satunya bipang Ambawang, menjadi kehebohan baru. Ucapan itu terdapat dalam potongan...

Individualisme dan Kecenderungan Nalar Eksploitasi

Sebelum Siddhata Gautama mencapai puncak pencerahan nirwana. Di masa kecilnya, ia pernah diajak ayahnya untuk menghadiri aktivitas pembajakan tanah yang oleh masyarakat setempat, dianggap...

Resolusi Kemandirian Pangan

Beberapa waktu yang lalu terjadi kegaduhan akibat statemen yang dilontarkan Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi tentang rencana impor beras. Sejumlah kalangan kemudian bereaksi dan memberikan...

Diskursus Proporsionalitas Pidana dalam Kebijakan Formulasi Sanksi Pidana

Pada bulan Maret lalu, Badan Legislasi (Baleg) DPR RI menyampaikan laporan terkait pembahasan Program Legislasi Nasional (Prolegnas) Prioritas Tahun 2021. Dalam laporan tersebut disampaikan...

ARTIKEL TERPOPULER

Tegakkan P3SPS Secara Keseluruhan

Televisi merupakan sebuah media telekomunikasi yang terkenal dengan fungsi sebagai penerima siaran gambar bergerak dan suara, dalam bentuk monokrom (hitam-putih) maupun berwarna. Kata "televisi"...

Doa dan Puisi untuk Palestina

Kamis malam ini (24-8-2017) akan digelar acara “Doa untuk Palestina”. Diprakarsai oleh Ahmad Mustofa Bisri alias Gus Mus, acara yang akan berlangsung di Grahana...

Membedah Ucapan Jokowi soal Bipang Ambawang

Ucapan Presiden Jokowi soal ajakan kepada masyarakat untuk membeli makanan khas daerah, salah satunya bipang Ambawang, menjadi kehebohan baru. Ucapan itu terdapat dalam potongan...

Strategi Mengikis Angka Golput

Golongan putih (Golput) atau perilaku non-voting (orang-orang yang tidak menggunakan hak pilihnya) masih menjadi bayang-bayang Pemilihan Umum (Pemilu) tahun 2019. Padahal, pesta demokrasi ini akan diselenggarakan...

Enzo Allie dalam Polemik Denny Siregar dan Birgaldo Sinaga

Baru-baru ini media sosial kita diramaikan dengan kehadiran sosok pemuda blasteran Indonesia-Perancis yang mendaftar sebagai taruna akademi militer (Akmil). Pada awalnya, pemuda bernama Enzo Allie...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.