OUR NETWORK
Jumat, Januari 21, 2022

Transformasi Digital Bandar Udara: Fondasi Kesisteman dan Lesson Learned

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Penggiat Keselamatan & Keamanan Penerbangan Sipil

Ketika ekonomi dunia memasuki revolusi industri keempat, yang menandakan pergeseran besar dari ekonomi jasa ke ekonomi pengalaman, bandara menyadari kebutuhan untuk mengubah peran mereka dari enabler sederhana perjalanan udara menjadi partisipan dalam proses perjalanan dan promotor aktif dalam awal, perencanaan dan pelaksanaan.

Artikel ini mengurai bagaimana bandara dapat menerapkan arsitektur TI yang memungkinkan integrasi konten tanpa batas dari sistem yang berbeda, terlepas dari teknologi yang digunakan tetapi tanpa mengubah sistem sumber.

Peningkatan terus-menerus dari lalu lintas penumpang selama beberapa tahun terakhir dan persaingan antara layanan penuh dan maskapai berbiaya rendah telah menekankan ketegangan kapasitas dan infrastruktur, dan mengakibatkan meningkatnya penggunaan alternatif untuk bandara sekunder pusat.

Digabungkan dengan pergeseran struktur pendapatan bandara dari pendapatan layanan penerbangan dan komersial ke penumpang (pendapatan non-aeronautika), bandara berusaha untuk memperkenalkan layanan dan prosedur baru yang akan berkontribusi pada efisiensi operasional, untuk meningkatkan aliran pendapatan yang ada dan menciptakan aliran pendapatan baru, tetapi, yang paling penting, untuk meningkatkan kepuasan penumpang. Hal ini pada gilirannya menghasilkan peluang untuk digitalisasi seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1.

Gambar 1: Tiga sumbu digitalisasi bandara

Peningkatan kepuasan penumpang sangat dibarengi dengan peningkatan pengeluaran penumpang di bandara, sementara pada saat yang sama merupakan salah satu kriteria penumpang transit, dan mereka yang memiliki pilihan lebih dari satu bandara lokal untuk dipilih untuk perjalanan mereka, mempertimbangkan selama perencanaan perjalanan mereka.

Dalam konteks ini, portofolio baru layanan inovatif dan mengganggu serta praktik baru, seperti analitik data, kampanye pemasaran pribadi omni-channel, layanan berbasis cloud dan media sosial, layanan pengiriman konten waktu nyata, integrasi informasi pihak ketiga (misalnya, informasi lalu lintas), layanan berbasis lokasi dan pencarian jalan adalah beberapa dari sedikit inisiatif yang diadopsi oleh banyak bandara dan dijadwalkan untuk diterapkan dalam waktu dekat.

Gambar 2: Layanan digital bandara

Tidak kalah pentingnya adalah sinergi antar pemangku kepentingan yang berperan serta dalam setiap aspek perjalanan penumpang dari rumah, ke dan dari bandara, termasuk perjalanan udara.

Pendekatan holistik dalam melayani penumpang selama perjalanan atau bahkan sebelum, selama fase perencanaan dan pengambilan keputusan perjalanan, adalah yang paling penting, dan fase yang paling kompleks untuk ditangani untuk mencapai kepuasan penumpang. Ini membutuhkan perpaduan arus informasi dari maskapai penerbangan, agen perjalanan, bandara, ground handler, pemegang konsesi, operator kereta api, metro dan jalan raya, manajemen lalu lintas udara, dan lain-lain.

Integrasi yang akurat, efisien dan tepat waktu dari informasi ini dapat memberikan penumpang visibilitas selama proses perjalanan untuk menyelesaikan perjalanan mereka. Konsekuensi langsung dari visibilitas adalah menghilangkan stres, karena risiko kejadian tak terduga berkurang secara signifikan, sehingga meningkatkan kepuasan penumpang.

Tantangan yang harus ditangani

Pengembangan portofolio baru layanan inovatif dan mengganggu dan berinteraksi dengan pemangku kepentingan membutuhkan platform tangguh yang mengatur arus informasi dari berbagai sumber ke target yang sesuai, integrasi dan distribusi konten dan layanan yang dihasilkan kepada pengguna yang dituju. Pengenalan yang mudah dan tepat waktu dari layanan ini ke dalam operasi dan integrasi arus informasi – dalam sebagian besar kasus secara real-time – adalah pendorong utama bandara untuk mencapai tiga sumbu digitalisasi.

Bandara, karena sifat operasinya, telah menjadi yang terdepan dalam teknologi selama empat dekade terakhir, dengan menerapkan perangkat lunak khusus untuk memungkinkan koordinasi dengan maskapai penerbangan di tingkat internasional. Bandara mengoperasikan banyak sistem TI yang telah dikembangkan pada platform yang berbeda, menggunakan teknologi, standar, dan protokol yang berbeda selama periode yang diperpanjang.

Bukan hal yang aneh bagi bandara untuk menggunakan lebih dari 200 aplikasi perangkat lunak yang berbeda untuk mendukung banyak area operasi bandara. Dalam kebanyakan kasus, aplikasi ini dibuat khusus dan memiliki desain eksklusif untuk mendukung misi kritis dan, terkadang, layanan kritis kehidupan (yaitu alat bantu penerbangan).

Lanskap teknologi ini telah menjadi yang berlaku dan telah terbukti tangguh dan cukup dapat dipercaya untuk memastikan pengiriman kegiatan inti bandara yang aman dan efisien. Selain itu, selama bertahun-tahun, banyak koneksi point-to-point telah dibuat untuk memenuhi berbagai kebutuhan bisnis, membuat infrastruktur sulit dan mahal untuk dipelihara, diperluas, dan disesuaikan dengan kebutuhan bisnis baru.

Lebih lanjut, perubahan atau peningkatan sistem yang mungkin terjadi akan membutuhkan upaya ekstra agar dapat mempertahankan dan mewarisi koneksi point-to-point yang ada. Namun lanskap teknologi inilah yang dalam banyak kasus menghambat upaya implementasi layanan digital dan integrasi dengan sistem pihak ketiga.

Dalam hal itu, sistem berpemilik ini sulit untuk berinteraksi, karena mereka terhubung ke sistem lain secara langsung, dan sangat sulit dan/atau berisiko untuk mengubahnya. Salah satu cara untuk mengatasi masalah ini adalah penerapan arsitektur TI yang memungkinkan integrasi konten tanpa batas dari sistem yang berbeda, terlepas dari teknologi yang digunakan tetapi tanpa mengubah sistem sumber.

Integrasi harus transparan, tetapi pada saat yang sama aman dan aman untuk memungkinkan pemangku kepentingan bandara untuk mengirim dan meminta informasi.

Way Forward

Implementasi Service Oriented Architecture (SOA) adalah strategi terbaik untuk membawa kelincahan arsitektur sistem dan layanan ke perusahaan. Selanjutnya, untuk membangun dan mengekspos layanan, SOA memiliki kemampuan untuk memanfaatkan layanan ini berulang kali dalam aplikasi (dikenal sebagai aplikasi komposit).

SOA juga menyediakan tata kelola dan orkestrasi layanan yang diperlukan, atau secara individual memanfaatkan layanan ini. Keuntungan utama SOA adalah biasanya diterapkan pada ekosistem TI yang sudah ada dan yang sudah mapan. Dengan cara ini, investasi yang ada dalam infrastruktur dilindungi, sementara pada saat yang sama bandara mencapai kelincahan teknologi yang diperlukan untuk merangkul peluang bisnis dengan mudah dan tepat waktu.

Arsitektur SOA memungkinkan interaksi layanan yang digabungkan secara longgar yang beroperasi secara independen. Ini juga memungkinkan penggunaan kembali layanan, sehingga tidak perlu memulai dari awal saat peningkatan dan modifikasi lainnya diperlukan. Ini adalah keuntungan bagi bisnis yang mencari cara untuk menghemat waktu dan uang.

Lesson learned

Angkasa Pura II, BUMN Penyelenggara Bandar Udara yang bertanggung jawab atas 20 bandar udara di Indonesia, secara konsisten memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat di tengah tantangan yang ada.

Bandara Soekarno-Hatta, salah satu Cabang Utama Angkasa Pura II semakin memantapkan posisinya menjadi bandara terbaik ke-34 di dunia versi Skytrax. Ini selanjutnya peringkat nomor 6 di dunia dalam 20-25 juta penumpang kategori Bandara dan nomor 10 untuk Staf Bandara terbaik di Asia. Bandara ini juga menerima penghargaan Covid-19 Airport Excellence Award 2021.

Transportasi udara tetap berjalan selama pandemi global COVID-19 meskipun permintaan penumpang rendah. Pengaturan khusus diperlukan dalam keadaan darurat kesehatan masyarakat, khususnya karena permintaan untuk perjalanan udara meningkat.

Angkasa Pura II percaya bahwa kekuatan mereka terletak pada kemampuan mereka untuk membawa inovasi ke transportasi udara untuk membuat perjalanan udara lebih mudah bagi penumpang. Untuk menjawab tantangan masa depan, Angkasa Pura II telah meluncurkan proyek Transformasi Digital yang akan meningkatkan posisinya sebagai pemimpin perusahaan bandara di wilayah tersebut.

Upaya transformasi ini akan didukung oleh model ‘Digitally Ready for Operational and Infostructure Development’ (DROID) yang dikembangkan sendiri. Model DROID terdiri dari tiga platform utama: platform digital Operational Excellence (OX) dengan aplikasi iPerfom; Platform Digital Pengalaman Pelanggan (CX) dengan aplikasi Travelin; dan Platform digital Ecosystem Exploration (EX) dengan aplikasi Pocket Airport Collaborative Decision Making (ACDM).

Pocket ACDM adalah aplikasi mobile yang membangun kolaborasi dan sinergi sehingga pemangku kepentingan bandara dapat berbagi informasi operasional secara real-time dan membuat simpul data informasi tunggal untuk pemangku kepentingan bandara lainnya. Hal ini akan meningkatkan proses pengambilan keputusan operasional secara terpadu, taktis, efektif dan efisien.

Gambar 3. Platform Game Changer: Angkasa Pura II mengembangkan model Digital Ready for Operational and Infostructure Development (DROID) untuk mengintegrasikan pengalaman pelanggan, efisiensi operasional, dan sistem peningkatan bisnis.

Aplikasi Travelin berkontribusi dalam meningkatkan kepuasan pelanggan/traveler berdasarkan Airport Service Quality Survey (ASQ Survey) yang diadakan oleh Airport Council International (ACI). Rata-rata skor Survei ASQ (dalam skala 1-5) di bandara-bandara AP-II tahun 2016 tercatat 4,68 pada tahun 2017, 4,76 pada tahun 2018, 4,87 pada tahun 2019 dan 4,9 untuk Bandara Soekarno-Hatta pada tahun 2020. APP Travelin ini mendigitalkan semua COVID- 19 layanan tes di bandara AP II (Pusat Kesehatan Bandara).

Gambar 4. Integrated Digital Services

iPerform merupakan aplikasi khusus pegawai Angkasa Pura II untuk meningkatkan operasional sehari-hari di tengah pandemi dan mempertahankan tingkat efisiensi. Angkasa Pura II juga mencatatkan peningkatan penghematan pada kuartal pertama tahun 2021.

Beberapa proses yang dimasukkan dalam iPerform APP untuk mengurangi mobilitas fisik karyawan dan program kompetensi kini dilakukan secara online. iPerform kini memantau optimalisasi fasilitas bandara untuk memastikan efisiensi operasional. Pada kuartal yang sama, efisiensi penggunaan listrik di bandara Angkasa Pura II berkurang menjadi 42 persen dan penggunaan air menjadi 52 persen per bulan, jika dibandingkan dengan periode yang sama.


Gambar 5. ACDM Pocket Jakarta Soekarno Hatta airport, Apps for ecosystem Based Platform

Aplikasi ACDM Pocket meningkatkan kolaborasi di antara semua pemangku kepentingan bandara dan meningkatkan prediktabilitas penerbangan, kinerja tepat waktu (On Time Performance/ OTP), dan waktu slot. Penerapan ACDM di tengah pandemi COVID-19 membuat Bandara Soekarno-Hatta mampu memberikan layanan yang dibutuhkan bagi seluruh pemangku kepentingan.

Infrastruktur teknologi Angkasa Pura II kini dapat dengan cepat mendukung regulasi pandemi yang baru diterbitkan. The PeduliLindungi, aplikasi yang dikembangkan untuk membantu departemen pemerintah Indonesia terkait dalam melacak penyebaran kasus COVID-19, membantu memproses penumpang dan keberangkatan penerbangan. Aplikasi ini mengandalkan partisipasi masyarakat untuk saling berbagi data lokasi saat bepergian untuk mencatat tracing penumpang terinfeksi COVID-19.

Pengguna aplikasi mendapatkan notifikasi yang relevan jika mereka berada di keramaian atau berada di zona merah – area di mana orang yang terinfeksi COVID-19 telah tercatat.

Sistem Autogate telah terintegrasi dengan APP PeduliLindungi. Setiap penumpang yang memasuki terminal bandara harus menunjukkan bukti QR Code PeduliLindungi. Sistem autogate hanya akan memungkinkan penumpang untuk melanjutkan proses check-in jika memiliki kartu vaksinasi dan sertifikat tes COVID-19 yang benar.

Untuk mencapai target strategis dan memantau program transformasi, evaluasi berkala dilakukan melalui Unit Program Management dan sistem pemantauan dashboard yang telah berhasil diuji yaitu aplikasi iPerform.

 

 

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Penggiat Keselamatan & Keamanan Penerbangan Sipil
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.