Selasa, Maret 5, 2024

The War That Saved My Life: Menggapai Kebebasan

Donny Syofyan
Donny Syofyan
Dosen Fakultas Ilmu Budaya Universitas Andalas

The War That Saved My Life (2015) oleh Kimberly Brubaker Bradley adalah sebuah novel yang mengeksplorasi tema-tema kebebasan, ketahanan, dan kekuatan cinta yang transformatif di tengah-tengah perang. Berlatar latar belakang Perang Dunia II, kisah ini mengutarakan perjalanan Ada Smith, seorang gadis muda yang mengalami cacat fisik. Dia berupaya meraih kebebasan dari rintangan masa lalunya dan menemukan makna kebebasan yang sejati.

Kebebasan pribadi menjadi pusat perhatian ketika protagonis, Ada Smith, memulai perjalanan yang penuh keberanian untuk membebaskan dirinya dari belenggu fisik dan emosional masa lalunya. Lahir dengan kaki bengkok, kehidupan Ada ditandai oleh pembatasan dan pelecehan oleh ibunya. Kaki yang bengkok membatasi gerakannya sehingga dia banyak menghabiskan waktunya di apartemen kecil di London yang dtinggalinya bersama adiknya, Jamie. Ketika Perang Dunia II mulai meletus, evakuasi anak-anak dari London ke kawasan pedesaan memberikan kesempatan kepada Ada untuk membebaskan diri dari keadaan yang menindasnya.

Keputusan Ada untuk melarikan diri ke pedesaan adalah momen kunci dalam perjuangannya untuk mendapatkan kebebasan. Ini tidak hanya mewakili pelarian fisik dari kota yang dilanda perang, tetapi juga pernyataan berani tentang independensi dan penentuan diri. Evakuasi menjadi perjalanan transformatif bagi Ada, memberinya kesempatan untuk mendefinisikan identitasnya di luar belenggu kekerasan ibunya.

Saat Ada menyesuaikan diri dengan lingkungannya yang baru bersama Susan Smith, wanita yang enggan mengasuhnya, perjuangannya untuk sebuah kebebasan pribadi memperoleh dimensi baru. Disabilitas yang diderita Ada tidak lagi menjadi faktor penentu. Sebaliknya, itu menjadi pendorong untuk menemukan kekuatan dirinya bahwa dia mampu bertahan. Novel ini indah menggambarkan bagaimana perjalanan menuju kebebasan pribadi sering terkait dengan usaha dan kemampuan mengatasi kendala dari dalam diri sendiri maupun ekspektasi masyarakat.

Sepanjang cerita, perjuangan Ada masih diganggu oleh keraguan atas diri sendiri sebagai akibat tumpukan pengalaman pahit dan perlakuan buruk yang dialaminya selama bertahun-tahun. Hubungannya yang meluas dengan Susan, Jamie, dan masyarakat pedesaan menjadi unsur penting bagi pembebasannya. Cinta dan penerimaan tanpa syarat yang diterimanya memungkinkan Ada untuk menantang pandangan sebelumnya tentang dirinya dan mengakui nilai batinnya.

Selain itu, tekad Ada untuk belajar naik kuda menjadi tindakan simbolis untuk merebut kembali kendali atas tubuhnya dan menantang batasan fisik yang dikenakan padanya. Kuda yang bernama Butter menjadi metafora kuat bagi makna kebebasan. Kuda ini juga mewakili kemampuan Ada untuk mengatasi tantangan dan melapangkan jalannya sendiri ke depan.

Novel ini memang menggambarkan perjuangan Ada untuk kebebasan diri sebagai perjalanan yang berubah-ubah dan transformatif. Ini mengeksplorasi kompleksitas mengatasi hambatan fisik dan emosional, menekankan pentingnya ketahanan, penerimaan diri, dan dukungan hubungan yang berarti. Melalui narasi Ada, pembaca diundang untuk merenungkan tema universal pembebasan pribadi dan kapasitas jiwa manusia yang tidak tergoyahkan dalam mengatasi kesulitan.

The War That Saved My Life secara cermat juga menyelipkan dampak perang ke dalam narasinya, menjelajahi bagaimana latar belakang Perang Dunia II membentuk dan mengubah konsep kebebasan bagi para karakter, terutama sang protagonis, Ada Smith. Pengaturan waktu perang menjadi panggung paradoks bagi perjalanan kebebasan Ada.

Di satu sisi, perang berfungsi sebagai pendorong untuk pembebasan fisiknya dari belenggu rumah ibunya yang abusive di London. Evakuasi anak-anak ke pedesaan, dipicu oleh ancaman bom di kota, membuka peluang bagi Ada untuk melarikan diri dari masa lalunya yang menindas. Perang, dalam konteks ini, menjadi pembuat kekacauan yang memutuskan rantai yang mengikat Ada selama ini.

Namun, dampak perang terhadap kebebasan tidak hanya bersifat eksternal. Saat Ada dan adiknya Jamie menjalani tantangan kehidupan di pedesaan di tengah pengurangan pangan, serangan udara, dan ketakutan atas invasi, perang memainkan peran yang lebih rumit. Perang memaksa mereka untuk beradaptasi, mencari sumber kekuatan baru, dan mendefinisikan kembali pemahaman mereka tentang kebebasan di tengah-tengah kesulitan.

Perang menjadi guru ketahanan, mendorong Ada untuk menghadapi ketidakamanannya dan ketakutannya sendiri. Di tengah kekacauan yang berasal dari luar, perjuangan internal Ada muncul ke permukaan. Ancaman perang menjadi latar belakang di mana dia harus berhadapan dengan rasa harga diri dan identitasnya sendiri. Perjalanan Ada mencerminkan gagasan bahwa kebebasan sejati tidak hanya tentang melarikan diri dari kendala eksternal tetapi juga tentang memerdekakan diri.

Dampak perang terhadap kebebasan juga terlihat dalam perkembangan hubungannya selama waktu yang penuh gejolak ini. Saat Ada menciptakan hubungan dengan Susan Smith dan masyarakat pedesaan, perang menjadi pendorong untuk menciptakan keluarga yang sesungguhnya. Hubungan ini menawarkan rasa kebersamaan dan kebebasan emosional, menunjukkan bahwa bahkan dalam saat-saat gelap, hubungan manusiawi dapat menjadi sumber kedamaian dan kekuatan.

Selain itu, perang mendorong penilaian ulang terhadap norma dan harapan sosial. Peran gender tradisional diuji saat wanita mengambil tanggung jawab baru dalam ketiadaan pria yang berperang. Dinamika yang berubah ini memungkinkan Ada untuk menjelajahi kemampuannya dan menantang pandangan sebelumnya tentang apa yang bisa dicapainya sebagai seorang gadis difabel.

The War That Saved My Life dengan indah menggambarkan dampak perang terhadap kebebasan sebagai permainan kompleks dan berlapis-lapis antara tantangan eksternal dan pertumbuhan internal. Perang berfungsi sebagai pembebas, membentuk pemahaman karakter tentang kebebasan dalam cara yang melampaui batasan fisik. Melalui pengalaman Ada, novel ini mengundang pembaca untuk merenung tentang bagaimana kesulitan dapat menjadi pendorong transformasi pribadi dan perubahan konsep kebebasan seseorang.

Donny Syofyan
Donny Syofyan
Dosen Fakultas Ilmu Budaya Universitas Andalas
Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.