OUR NETWORK
Selasa, Januari 18, 2022

Quo Vadis Manajemen Lalu Lintas Penerbangan Global Masa Depan

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Penggiat Keselamatan & Keamanan Penerbangan Sipil

Era digital penerbangan akan merevolusi penerbangan. Langit kita lebih sibuk dari sebelumnya. Dan dengan lalu lintas udara komersial akan berlipat ganda dalam beberapa tahun ke depan, mereka hanya akan semakin sibuk.

Dalam waktu dekat, akan ada penerbangan berawak di udara pada waktu tertentu yang akan segera bergabung dengan jenis penerbangan yang sama sekali baru: pesawat tak berawak, otonom (unmanned, autonomous aircraft).

Patut disadari bahwa perlu menyatukan dan menyelaraskan sistem untuk memastikan akan ada interoperabilitas di seluruh wilayah. Di seluruh dunia saat ini, pesawat yang beroperasi dipandu oleh pemandu lalu lintas udara. Setiap pemanduan bertanggung jawab atas suatu sektor tertentu, menjaga keselamatan dan keamanan operasi pesawat melalui komunikasi langsung dengan pilot menggunakan komunikasi radio.

Diperkirakan pertumbuhan lalu lintas udara komersial sudah melebihi kapasitas sistem yang berpusat pada manusia (human-centered system) – dan itu hanya untuk penerbangan yang dikemudikan manusia. Pertumbuhan yang diharapkan dari operasi pesawat tak berawak dan self-piloted operations akan meningkatkan lalu lintas dengan beberapa kali lipat.

Untuk menangani pertumbuhan dramatis ini, manajemen lalu lintas udara harus beralih ke model yang lebih skalabel: sistem digital yang dapat memantau dan mengelola peningkatan aktivitas ini. Sistem itu adalah Unmanned Traffic Management (UTM). Telah dilakukan penelitian dan pengujian oleh banyak pihak untuk menentukan rekomendasi terhadap pendekatan terbaik untuk UTM di masa depan.

UTM bukanlah sistem pusat tunggal, yang mengamanatkan satu cara operasi untuk semuanya. Sebaliknya, itu adalah kerangka kerja. Ini adalah kumpulan layanan jaringan yang bergabung bersama dan memahami satu sama lain, berdasarkan aturan umum. UTM digagas untuk mengaktifkan aplikasi masa depan. Tantangannya adalah merancang sistem yang tetap relevan seiring kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi serta kebutuhan pasar yang matang tanpa mengetahui seperti apa masa depan itu.

Pengoperasian pesawat akan melayani masyarakat dengan tujuan dan profil penerbangan benar-benar baru seperti self-piloted drone, pengiriman darah, layanan darurat, dan pengiriman penumpang.Alih-alih mengandalkan kontrol terpusat, kerangka kerja UTM di seluruh dunia menggunakan prinsip otoritas terdistribusi. Ini membuka sistem untuk lebih banyak penyedia layanan, yang dapat beradaptasi ketika pasar berevolusi dan membutuhkan perubahan.

Desentralisasi memprivatisasi biaya untuk melayani dan beradaptasi dengan kebutuhan pasar, sementara regulator pemerintah tetap menjadi kunci untuk memastikan bahwa keselamatan, akses, dan kesetaraan dipertahankan. Dalam praktiknya, ini berarti pesawat tidak lagi dipaksa untuk berbicara hanya dengan satu entitas, seperti pemandu lalu lintas udara yang sedang bertugas. Sebaliknya, pesawat dapat berkomunikasi secara bebas dengan penyedia layanan pilihan mereka, yang memegang standar keselamatan, keamanan, dan kinerja yang relevan oleh pihak berwenang dan berkoordinasi dengan seluruh jaringan untuk membuat keputusan efisien berdasarkan tujuan penerbangan tertentu.

Operator pemandu lalu lintas udara, sementara itu, akan menjadi manajer wilayah udara, yang berfokus pada pengawasan, keselamatan, dan keamanan. UTM memungkinkan organisasi yang sama untuk melayani kebutuhan yang berbeda di geografi yang berbeda pada waktu yang berbeda. Regulator dapat menyesuaikan persyaratan agar sesuai dengan kebutuhan lokal mereka, dan operator dapat memilih penyedia yang mereka butuhkan untuk menyelesaikan misi mereka. Penyedia dapat membuat, memperbarui, dan menggunakan layanan mereka sendiri dengan cepat.

Satu operator dapat memilih untuk membangun, mengesahkan, dan menyediakan layanannya sendiri, sementara yang lain dapat menemukan layanan yang sama di pasar. Penyedia akan bertanggung jawab untuk berkoordinasi satu sama lain.Agar aplikasi tak berawak berkembang, banyak pemangku kepentingan harus bertemu untuk memajukan domain masing-masing.

Kemajuan dapat dicapai dalam fase, dengan setiap fase terkait dan berhubungan pada yang sebelumnya. Seperti UTM secara teknologi harus mampu berevolusi dan terintegrasi dengan ATM tradisional. Beberapa negara dan badan trans-nasional telah mengadopsi pendekatan keseluruhan ini sebagai dasar untuk implementasi UTM mereka sendiri. Setiap pemerintah memiliki pandangan yang sedikit berbeda tentang bagaimana wewenang seharusnya didistribusikan.

Badan Penerbangan Sipil Dunia/ICAO memiliki peran penting dalam mendukung dan mengembangkan sistem manajemen lalu lintas masa depan, khususnya dalam mendukung ekosistem untuk mengadopsi arsitektur yang selamat, aman, efisien, dan teratur.

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Penggiat Keselamatan & Keamanan Penerbangan Sipil
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.