Selasa, Juli 23, 2024

Meramal Masa Depan Penerbangan Dunia

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).

Dunia telah memiliki penerbangan selama lebih dari 100 tahun, sejak Wright Brothers pertama kali terbang pada tahun 1903, tetapi bagaimana dengan masa depan penerbangan? Apa yang bisa kita harapkan dari penerbangan dalam beberapa tahun ke depan?

Masa depan penerbangan benar-benar dapat dipecah menjadi 5 poin utama:

  • Lingkungan
  • Kecepatan
  • Efisiensi
  • Ukuran
  • Berakhirnya teori hub and spoke

Bagaimana masa depan penerbangan yang ramah lingkungan?

Teknologi dan industri penerbangan telah tumbuh secara pesat dalam tahun-tahun terakhir, tetapi beberapa tahun ke depan kepesatanya tentu akan menjadi yang paling signifikan bagi industri ini.

Penerbangan saat ini menjadi fokus utama kelompok aktivis lingkungan. Mereka percaya bahwa tidak cukup yang dilakukan untuk mengekang jumlah CO2 yang dipompa ke atmosfer oleh pesawat. Ini adalah sesuatu yang mereka yakini harus diubah sekarang.

Proposal telah banyak muncul agar penerbangan regional tidak lagi menggunakan pesawat jet/turboprop yang boros bahan bakar, tetapi oleh pesawat listrik .

Perusahaan pembuat pesawat semuanya sedang dalam proses membangun pesawat listrik mereka sendiri. Meskipun, proses pembuatan teknologi pesawat ini masih jauh dari kata komersialisasi, teknologinya ada di sana. Aktivis percaya bahwa pesawat listrik regional sudah dekat, dan dalam sepuluh tahun ke depan.

Di masa depan, kita dapat melihat proses perubahan itu akan terjadi. Meskipun saat ini masih dalam tahap prototipe, kita dapat segera melihat pesawat-pesawat tersebut akan diberikan sertifikat tipe dan dikirimkan ke pelanggan yang membayar.

Bagaimana masa depan penerbangan dalam hal kecepatan?

Concorde-Aerion AS2 dan Boom Overture. Ini adalah dua pesawat yang bisa membuat kita bisa terbang di atas kecepatan suara lagi.

Bahkan jika pesawat supersonik ini tidak dapat digunakan dalam 10 tahun ke depan, kita masih akan melihat peningkatan kecepatan dari jet sub-sonik.

Pesawat-pesawat terbaru dari Boeing dan Airbus telah menunjukkan kepada kita bahwa kecepatan adalah faktor kunci dalam membawa maskapai penerbangan. Maskapai penerbangan sekarang menginginkan yang terbaik dari kedua dunia- pesawat yang seefisien mungkin, tetapi juga tidak berkompromi pada kecepatan.

A321 lama memiliki kecepatan 828 km/jam (0,67 Mach) dibandingkan A321xlr baru yang memiliki kecepatan 926 km/jam (0,75 Mach). Bahkan Boeing telah melakukan hal yang sama dengan keluarga jet 737 dalam hal kecepatan. 737-800 memiliki kecepatan 969 km/jam (0,785 Mach), dibandingkan dengan 737 MAX terkenal yang memiliki kecepatan 975 km/jam (0,79 Mach).

Sementara ini mungkin hanya sedikit perbaikan (terutama di pihak Boeing), ini signifikan. Hal ini menunjukkan bahwa maskapai menginginkan pesawat dengan mesin yang lebih efisien, tetapi kecepatan tetap lebih cepat.

Bagaimana masa depan penerbangan dalam hal efisiensi?

Efisiensi sangat mirip dengan kecepatan dalam industri penerbangan – ketika Concorde terbang, semuanya tentang kecepatan. Ketika industri penerbangan mendapat tagihan untuk bahan bakar Concorde, industri mengubah pendiriannya menjadi efisiensi di atas kecepatan.

Secara efisien, maskapai penerbangan menginginkan pesawat terbang yang lebih jauh dari yang pernah mereka tempuh sebelumnya, menggunakan bahan bakar yang jauh lebih sedikit.

Pesawat terbang jauh lebih tinggi daripada yang mereka lakukan 30 tahun yang lalu, ini memungkinkan mereka untuk mendapatkan hasil maksimal dari bahan bakar mereka. Pesawat juga cenderung membawa lebih sedikit bahan bakar untuk ukuran mereka daripada yang mereka lakukan 30 tahun yang lalu juga.

Ini karena produsen mesin telah bekerja untuk membuat mesin mengambil lebih banyak udara, dan lebih sedikit bahan bakar. Mereka telah melakukan ini dengan menambahkan lebih banyak blades ke mesin, dan mempercepat proses reaksi, daripada memperlambatnya. Dari sini, mereka dapat memotong jumlah bahan bakar yang diperlukan sekitar 30%.

Hal ini membuat maskapai ini lebih menarik bagi maskapai – Maskapai sekarang dapat menjejalkan lebih banyak orang, menagih mereka lebih banyak, dan biaya bahan bakar turun. Hal ini membuat ada lebih banyak keuntungan bagi maskapai, dan biaya dari pesawat itu sendiri diimbangi jauh lebih cepat.

Kita mungkin akan melihat versi yang lebih efisien dari pesawat efisien saat ini, belum lagi kemungkinan pesawat baru yang juga efisien. Kita mungkin akan melihat varian yang lebih efisien dari keluarga B787 dan A320, di samping pesawat baru seperti B797.

Bagaimana masa depan penerbangan dalam hal ukuran?

Ukuran, kecepatan, dan efisiensi semuanya saling terkait dalam industri penerbangan.

Maskapai mencari pesawat yang lebih besar untuk menampung lebih banyak orang, pesawat ini lebih cepat dari pendahulunya, dan membakar lebih sedikit bahan bakar.

Tapi bukan ukuran atau pesawat yang akan meningkat paling banyak di masa depan jika penerbangan, tetapi ukuran basis pelanggan.

Penerbangan hari ini jauh dari apa yang terjadi 50 tahun yang lalu. Setiap tahun, semakin banyak orang bisa terbang untuk pertama kalinya, dan ini tidak mungkin berubah dalam 10 tahun ke depan.

Ini adalah fenomena yang berkembang berkat maskapai penerbangan berbiaya rendah dan murah. Maskapai ini menghapus semua fasilitas penerbangan seperti makanan dalam penerbangan gratis, minuman gratis, dan hiburan gratis. Mereka yang terbang dengan maskapai berbiaya rendah ini harus melakukannya tanpa tunjangan atau harus membayarnya selama penerbangan.

Saya dapat melihat ini menjadi andalan masa depan penerbangan hanya karena harga yang dikenakan operator ini, terkadang hingga setengah penghematannya.

Bagaimana Teori Hub and Spoke menjadi tidak relevan dalam kaitannya dengan masa depan penerbangan?

Teori Hub dan Spoke, kurang lebih didefinisikan sebagai bahwa paradigma distribusi spoke-hub adalah bentuk optimasi topologi transportasi di mana perencana lalu lintas mengatur rute sebagai serangkaian “jari-jari” yang menghubungkan titik-titik terluar ke “hub” pusat. “Hubbing” melibatkan “penataan jaringan transportasi sebagai model hub-and-spoke”. Teori ini telah menjadi teori utama dalam perjalanan udara selama 75 tahun terakhir.

Pada 1950-an/60-an, jika kita ingin berkeliling dunia atau ke bagian lain dari perjalanan dalam negeri, kita harus pergi dari bandara lokal tertentu (spoke) ke bandara hub. Dari bandara hub itu, kita akan melakukan perjalanan ke tujuan kita, apakah itu sisi lain perjalanan dalam negeri atau sisi lain dunia.

Sekarang, dalam prespektif pelanggan, model ini telah diambil alih oleh teori Spoke to Spoke, dimana kita pergi dari bandara mana pun ke bandara lainnya. Karena faktanya customer tidak akan happy jika harus terlalu sering transit. Dan perilaku inilah yang akan menggerakkan bisnis.

Kita dapat melihat masa depan penerbangan yang agak mirip, namun sangat berbeda dari yang kita lihat saat ini.

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).
Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.