Selasa, Juli 23, 2024

Memahami Pentingnya ORAT dalam Proyek Bandara

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).

ORAT (Operational Readiness and Airport Transfer atau Operational Readiness Activation and Transition) merupakan metode yang telah terbukti untuk secara sistematis mengelola transfer yang berhasil dari fasilitas, proyek, atau layanan baru atau yang ditingkatkan secara substansial dari tahap konstruksinya ke operasi langsung yang aktif.

Dalam hal penerbangan, ORAT merupakan kerangka kerja terintegrasi dan pendekatan yang diakui yang mengurangi risiko aktivasi layanan dan fasilitas bandara yang baru dan kompleks, membantu dalam transisi yang lancar dan mulus dari keadaan statis penyelesaian konstruksi ke keadaan operasi yang dinamis.

Karena bandara di seluruh dunia terus tumbuh dan berkembang, sangat penting untuk memastikan operasi yang lancar dan pengalaman penumpang yang memuaskan selama fase transisi dan komisioning. ORAT merangkai proses vital yang memainkan peran penting dalam keberhasilan implementasi proyek bandara. ORAT berfokus pada perencanaan, koordinasi, dan pengujian yang cermat untuk memastikan bahwa semua sistem, proses, dan personel siap untuk peluncuran operasional fasilitas bandara baru atau yang direnovasi.

Tujuan ORAT, secara sederhana, adalah untuk dapat mengoperasikan fasilitas atau proyek baru pada hari pembukaan seolah-olah telah beroperasi selama bertahun-tahun. ORAT mengantisipasi setiap situasi atau keadaan darurat yang mungkin timbul setelah kontraktor pergi dan membantu menjaga agar operator dan pemilik bandara tetap siap.

Karena ORAT adalah proses manajemen perubahan, ORAT diimplementasikan sedini mungkin selama tahap perencanaan dan selama tahap desain, konstruksi, dan transfer.

Melibatkan pemangku kepentingan dari tahap awal memudahkan pemahaman bersama tentang tujuan proyek dan membantu pengetahuan tentang kesiapan operasional dan transisi operasi.

Hal ini memastikan bahwa bandara memaksimalkan potensi dan pengembalian investasinya sejak hari pertama dan mengurangi risiko perubahan selama konstruksi, sehingga mengurangi modifikasi pasca pembukaan.

Upaya rumit untuk memberikan fasilitas baru aktivasi yang lancar dengan hanya satu kesempatan untuk melakukannya dengan benar pada hari pembukaan membutuhkan keterlibatan para ahli dan persiapan yang metodis dan tepat waktu.

Tantangan untuk memulai proyek atau fasilitas baru tanpa penundaan yang tidak perlu dan panggilan bebas risiko untuk perencanaan, pelatihan, dan praktik yang memadai oleh pemilik bandara, operator, dan mitra penerbangan.

ORAT membutuhkan kolaborasi yang erat antara tim ahli yang berdedikasi dan pengguna akhir bandara, bersamaan dengan investasi waktu dan sumber daya.

Tim ahli materi pelajaran yang berpengalaman bekerja langsung dengan pemangku kepentingan bandara untuk melacak kinerja dan pengembangan, mengoordinasikan tindakan, dan mempersiapkan diri untuk mengatasi hambatan.

ORAT dapat diujicobakan baik secara internal maupun oleh perusahaan konsultan eksternal, tergantung pada berbagai faktor, termasuk ukuran bandara dan proyek, kompleksitas proyek, dan pengalaman.

Karena signifikansinya, ORAT harus diintegrasikan ke dalam tahap awal perencanaan dan harus selalu dijaga dari keterlambatan konstruksi dan komisioning.

Karena metodologi ini dapat diterapkan untuk membuat berbagai fasilitas dan layanan beroperasi penuh, mulai dari sistem bagasi dan terminal penumpang hingga seluruh bandara , diskusi dan pelatihan menyeluruh menjadi semakin penting.

Hal ini menuntut tantangan untuk menyatukan ratusan proses, teknologi, operasi, dan pemangku kepentingan baru di halaman yang sama guna membangun kepercayaan untuk pendekatan kesiapan operasional yang terkoordinasi dan transparan.

Untuk memastikan bahwa bandara mencapai potensi penuhnya dan tim yang terlibat memaksimalkan pengembalian investasi mereka sejak hari pertama operasi, penting untuk berkolaborasi dan menyelaraskan dengan lingkungan kerja baru dan operasi bandara.

Ini termasuk mitigasi risiko yang harus dikelola secara efektif untuk menghindari dampak negatif dari pembukaan yang gagal atau bermasalah dan kerusakan reputasi dan finansial terkait.

Hal ini dicapai oleh tim manajemen proyek, tim operasi, dan pemangku kepentingan yang terlibat dalam proses manajemen perubahan dari tahap paling awal agar terbiasa dengan peraturan, sistem, dan peralatan baru, persyaratan baru untuk pemberi kerja, dan pertanyaan baru dari penumpang yang mengikuti.

Faktor lain yang memastikan kelancaran aktivasi kesiapan dan transisi adalah uji coba berulang, latihan, dan pengujian setiap detail berulang kali, mulai dari mengembangkan proses operasional baru hingga memfasilitasi program pelatihan staf, menemukan dan memperbaiki masalah lebih awal, membangun kepercayaan diri, dan mempersiapkan staf bandara untuk tampil di hari pertama dengan sempurna tanpa masalah atau masalah.

Ini membantu mereka dalam menyiapkan prosedur operasional, kontinjensi, dan rencana darurat, pelatihan, dan sesi pengenalan yang sesuai.

Kesiapan operasional (ORAT) mempertimbangkan pengiriman, komisioning, dan transisi proyek baru, bersama dengan pelatihan yang diperlukan dan persiapan staf untuk mengoperasikan dan memelihara proyek dengan cara terbaik untuk mencapai hasil yang diinginkan.

Komponen sebagai proses komprehensif dari ORAT dijelaskan secara mudah sebagai berikut:

Perencanaan dan Koordinasi

ORAT dimulai di awal siklus hidup proyek untuk memberikan waktu yang cukup untuk perencanaan dan koordinasi. Tim ORAT khusus, yang terdiri dari perwakilan manajemen bandara, maskapai penerbangan, ground handler, unsur otiritas penerbangan sipil/ pemerintah, dan pemangku kepentingan terkait lainnya, secara kolaboratif mengembangkan rencana ORAT yang komprehensif. Rencana ini menguraikan tonggak penting, tugas, tanggung jawab, dan garis waktu untuk setiap tahap transisi.

Pengujian dan Komisioning

Salah satu aspek penting dari ORAT adalah pengujian dan commissioning sistem, fasilitas, dan proses bandara yang ketat. Ini termasuk melakukan operasi simulasi, seperti penerbangan percobaan, tes penanganan bagasi, latihan keamanan, dan simulasi arus penumpang. Pengujian mengidentifikasi kesenjangan operasional, masalah teknis, atau inefisiensi proses, memungkinkan perbaikan tepat waktu sebelum bandara beroperasi.

Pelatihan dan Sosialisasi

ORAT menekankan pelatihan dan sosialisasi personel bandara, termasuk staf bandara, karyawan maskapai penerbangan, personel keamanan, dan pemangku kepentingan utama lainnya. Program pelatihan mencakup berbagai aspek, seperti layanan pelanggan, prosedur keselamatan, tanggap darurat, dan penggunaan teknologi atau sistem baru. Personel disiapkan untuk menangani skenario operasional dan memberikan layanan tingkat tinggi kepada penumpang dan pemangku kepentingan.

Komunikasi dan Keterlibatan Pemangku Kepentingan

Komunikasi yang efektif adalah landasan ORAT. Saluran komunikasi reguler dibangun dengan semua pemangku kepentingan, termasuk maskapai penerbangan, pengelola darat, otoritas imigrasi dan bea cukai, penyewa bandara, dan penyedia layanan. Jalur komunikasi yang terbuka memupuk kolaborasi, memfasilitasi pertukaran informasi, dan memastikan bahwa semua pihak diselaraskan dan mendapat informasi selama proses transisi.

Pemantauan dan Pengoptimalan Kinerja

Begitu bandara beroperasi, tim ORAT terus memantau dan mengoptimalkan kinerja. Indikator kinerja utama (KPI) ditetapkan untuk mengukur efisiensi operasional, kepuasan pelanggan, dan kepatuhan terhadap perjanjian tingkat layanan. Inisiatif evaluasi dan peningkatan berkelanjutan membantu mengidentifikasi area untuk peningkatan, memastikan pengoperasian bandara yang mulus dalam jangka panjangMengintegrasikan semua bagian bergerak yang beragam ke dalam satu proses kohesif dengan mempersiapkan lingkungan pengguna akhir sebagai bagian integral dari manajemen proyek adalah kekuatan pendorong di belakang operasi ORAT. Ini membantu menentukan keadaan kesiapan suatu organisasi.

Dengan memasukkan ORAT alih-alih bentuk dasar dari aktivasi proyek, proses aktivasi dan transisi kesiapan menjadi mulus, dan manfaatnya lebih besar daripada konsekuensi potensial jika tidak memasukkan pendekatan semacam itu.

Way Forward

Proses ORAT tidak boleh diabaikan oleh bandara mana pun karena merupakan teknik manajemen risiko yang telah terbukti menyederhanakan dan menciptakan peluang besar untuk kelancaran transisi bandara baru dan fasilitas baru menjadi operasi dan layanan aktif.

Kuncinya adalah bahwa sebagai proses manajemen perubahan, ORAT harus diimplementasikan dari tahap awal perencanaan proyek bandara, hingga tahap konstruksi dan transfer untuk menyelesaikan proyek dan menjalankannya seolah-olah sudah ada. berjalan selama bertahun-tahun.

Hal ini sangat penting untuk bandara karena penumpang berharap untuk memiliki transisi yang mudah dan lancar di seluruh fasilitas yang tersedia, pos pemeriksaan keamanan dan terlebih lagi mereka mengharapkan standar keamanan tertinggi, sehingga tidak ada kesalahan dalam fungsi bandara.

Jika dilakukan dengan benar, ORAT akan memudahkan semua pemangku kepentingan untuk merencanakan dan membangun bandara yang siap beroperasi sejak awal dari operasi bisnis.

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).
Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.