OUR NETWORK
Rabu, Oktober 5, 2022

Masa Depan Perjalanan Udara di Era Teknologi Baru

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).

Industri penerbangan tidak lepas dari efek gelombang digital, yang telah menciptakan efek riak di seluruh industri dan organisasi. Namun, itu bukan salah satu pelopor revolusi digital. Sebaliknya, itu hanya bereaksi terhadap gelombang baru teknologi dan mengikuti tren untuk tetap mengikuti tuntutan dan harapan penumpang modern.

Dalam beberapa tahun terakhir, maskapai berbiaya rendah telah menjadi pilihan utama bagi penumpang. Para pelancong kini mengharapkan pengalaman yang sepenuhnya dipersonalisasi, mulai dari tahap pemesanan hingga setelah mereka menyelesaikan perjalanan mereka. Industri penerbangan dapat memanfaatkan Analisis Sentimen untuk menentukan kebutuhan pelanggan mereka dan kemudian merumuskan strategi pelanggan mereka sesuai dengan itu.

Asosiasi Transportasi Udara Internasional (International Air Transport Association/ IATA) telah menentukan teknologi dan faktor yang akan menentukan bagaimana industri penerbangan akan terbentuk dalam laporan terbarunya tentang “Masa Depan Industri Maskapai Penerbangan (Future of the Airline Industry) 2035.”

Laporan tersebut mengidentifikasi keamanan siber, robotika dan otomatisasi, pencetakan 3D, teknik manufaktur baru, realitas virtual, augmented reality, IoT, big data, bahan bakar alternatif dan sumber energi, desain pesawat baru, alternative modes of rapid transit, dan teknologi geospasial untuk menjadi menonjol dalam masa depan sektor penerbangan.

Ada lima pendorong utama perubahan industri penerbangan – Masyarakat, Lingkungan, Politik, Ekonomi, dan Teknologi. Sementara faktor sosial, lingkungan, politik, dan ekonomi agak tidak mungkin untuk dikendalikan, teknologi menjadi perhatian utama bagi industri penerbangan.

Dengan mode perjalanan alternatif yang futuristik seperti Hyperloop, dengan semakin menonjolnya teknologi AR/VR yang sangat canggih, industri penerbangan berada dalam keadaan yang agak dinamis. Meskipun, perjalanan udara masih merupakan moda yang lebih disukai untuk perjalanan jarak jauh, situasinya mungkin berubah jika sektor ini gagal beradaptasi dan selaras dengan teknologi terbaru.

Gambaran seperti apa sektor penerbangan di tahun-tahun mendatang digambarkan sebagai berikut :

Kecerdasan Buatan

Kecerdasan Buatan digunakan untuk memberikan pengalaman perjalanan yang dipersonalisasi kepada penumpang untuk menghasilkan kepuasan pelanggan yang maksimal. Kecerdasan buatan mempersonalisasi, mengoptimalkan, dan meningkatkan interaksi digital antara maskapai dan penumpang. Artificial Intelligence (AI) dan Machine learning (ML) yang diterapkan pada sentimen sosial penumpang membantu industri penerbangan untuk mengatur layanan mereka sesuai kebutuhan penumpang.

Big Data

Pergeseran menuju demokratisasi data memberdayakan sektor ini untuk mengambil keputusan strategis yang didukung oleh fakta. Digabungkan dengan AI dan ML, Big Data membantu industri memprediksi dan memperkirakan perilaku konsumen untuk menyempurnakan strategi mereka. Karena data mendapatkan reputasi sebagai aset paling berharga di era digital, adalah bijaksana untuk secara proaktif menggunakan teknik penambangan data untuk mengembangkan rencana yang kuat yang memiliki probabilitas keberhasilan yang tinggi.

Otomatisasi

Ketika mesin menjadi lebih pintar dengan kemajuan teknologi terbaru, pesawat tanpa pilot dapat segera menjadi kenyataan. Hybrid Remotely Piloted Aircraft, terintegrasi dengan kognisi AI, dapat memungkinkan pesawat untuk menyelesaikan perjalanan tanpa intervensi manual.

Bahkan saat ini, pesawat menyelesaikan sebagian besar penerbangan dalam mode auto-pilot, dengan pilot manual mengambil alih kendali hanya selama waktu lepas landas dan mendarat. Namun, mengingat ketidakpastian dan risiko yang terlibat selama penerbangan, sangat tidak mungkin bahwa penerbangan, di masa depan, tidak akan memiliki pilot manual di dalamnya. Sifat mesin yang tidak dapat diprediksi membuat mereka tidak dapat diandalkan selama keadaan darurat, sehingga membutuhkan pilot manusia untuk mengatur pesawat dan menyelesaikan penerbangan dengan aman.

Tenaga kerja dan keterampilan

Meskipun kita bergerak menuju masa depan pesawat canggih dan penerbangan otomatis, tidak mungkin berhasil mewujudkan visi tanpa menjembatani kesenjangan keterampilan yang ada di angkatan kerja saat ini. Dari pilot, karyawan, dan insinyur hingga pengontrol lalu lintas udara dan inspektur keselamatan-keselamatan, setiap orang perlu meningkatkan kemampuan mereka agar tetap relevan dan kompeten di masa depan digital penerbangan mendatang. Akan ada banyak perubahan hukum dan moral yang terlibat untuk mengawasi transisi dari manual ke otomatisasi. Dengan prevalensi otomatisasi, beberapa pekerjaan di sektor ini akan diambil alih tetapi posisi baru untuk sumber daya manual juga akan dibuat.

Biometrik

Teknologi biometrik seperti pengenalan wajah, otentikasi sidik jari, dan pemindaian retina akan menjadi cara verifikasi default. Dengan integrasi sistem biometrik untuk kontrol perbatasan, check-in bandara, on-boarding, formalitas migrasi, seluruh proses verifikasi akan segera menjadi tanpa kertas. Hal ini selanjutnya akan meluas ke proses klaim bagasi, memungkinkan penumpang untuk melacak bagasi mereka secara real-time.

Konektivitas dalam penerbangan

Dunia semakin saling terhubung dan konektivitas menjadi kebutuhan bisnis. Penumpang maskapai akan mengharapkan konektivitas dalam penerbangan dalam beberapa hari mendatang, menghilangkan kebutuhan untuk memutuskan sambungan telepon di udara.

Setelah layanan Wi-Fi gratis di seluruh bandara, kini maskapai juga mulai menawarkan fasilitas di dalam penerbangan. Baru-baru ini, maskapai Delta berinisiatif untuk menyediakan Wi-Fi di semua penerbangan domestik dan internasionalnya agar penumpang dapat merasakan perjalanan penerbangan yang menghibur.

Meskipun teknologi semakin maju dan industri melangkah maju untuk mengadopsinya dengan cara yang paling optimal, semuanya bisa gagal tanpa implementasi yang efektif. Untuk memastikan adopsi dan implementasi yang sukses, pengujian ekstensif dan teliti sangat penting.

Dalam mengefektifkan konektivitas on-board, “Pengujian akan menjadi kunci untuk mendapatkan program yang sangat kompleks ini dengan benar – ini membutuhkan lebih banyak kreativitas, investasi, dan perencanaan untuk mewujudkannya daripada flip sederhana dari sebuah saklar.”

Perkembangan teknologi yang lebih besar juga membawa ancaman baru dalam lingkup keamanan siber dan privasi pengguna. Untuk menghindari diserang oleh ancaman dan kerentanan seperti itu, penting bagi para pemain industri untuk mengambil pendekatan proaktif dan mengintegrasikan rencana pengujian yang kuat dalam rencana mereka untuk masa depan.

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.