OUR NETWORK
Minggu, Oktober 2, 2022

Budaya Keamanan dan Ekosistem Penerbangan Sipil

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).

Mengembangkan budaya keamanan dalam ekosistem penerbangan sipil, melibatkan seluruh unsur di semua tingkat organisasi untuk mengikuti nilai-nilai bersama dan mempertimbangkan keamanan penerbangan sebagai prioritas dalam semua pekerjaan mereka.

Komunitas penerbangan sangat menekankan pentingnya pendekatan berlapis dalam hal keamanan. Berbagai tindakan dilakukan, mulai dari tinjauan informasi penumpang terlebih dahulu melalui proses screening hingga pengamanan pintu kokpit.

Tetapi apakah kita kurang memanfaatkan salah satu aset paling berharga yang dimiliki entitas penerbangan khususnya keamanan? Komunitasnya yang memiliki kesatuan tindak. Menumbuhkan budaya keamanan dalam ekosistem ini dapat secara efektif memberikan sumber daya keamanan penerbangan terhadap nilai tambah dan perspektif unik tentang operasi keamanan itu sendiri.

Hal ini bukan sesuatu yang teoretis atau kompleks. Ada langkah-langkah langsung yang dapat dilakukan oleh setiap bandara, maskapai penerbangan, atau organisasi penerbangan terkait, yang dapat memberikan pendekatan baru dan penguatan aset keamanan penerbangan.

Pendekatan Baru

Mungkin lapisan keamanan penerbangan yang paling simbolis adalah pos pemeriksaan (screening); banyak penekanan ditempatkan pada penyaringan penumpang dan bagasi, staf dan awak. Namun, dengan ancaman baru dari teroris yang ingin menyerang target yang lebih lunak, dan penyebaran individu yang teradikalisasi ke seluruh masyarakat, mungkin diperlukan pendekatan baru terhadap keamanan.

Di area publik bandara, penyaringan tidak praktis dan sangat bergantung pada pengawasan dan patroli. Di area bandara yang aman, ada kontrol yang lebih besar, karena kita tahu bahwa orang adalah penumpang atau diizinkan untuk berada di sana.

Namun, banyak orang dan organisasi yang berbeda memiliki akses ke sisi udara, termasuk organisasi pemeliharaan, penangan di darat, staf ritel, staf bandara dan maskapai penerbangan, katering, pembersih, pemeliharaan gedung, dan penangan bagasi. Banyak dari orang-orang ini perlu membawa peralatan kerja atau barang untuk bandara atau pesawat saat mereka melewati pos pemeriksaan. Apakah kita benar-benar tahu siapa masing-masing dari orang-orang ini, dan niat mereka?

Penyaringan, tentu saja, sangat efektif sebagai metode pendeteksian dan pencegah bagi orang dan kendaraan, tetapi tidak dapat mengatasi semua skenario dan ancaman yang mungkin terjadi. Tantangan tambahan adalah terus memperbarui pemeriksaan latar belakang, dan memiliki sumber informasi yang andal. Meski begitu, tidak banyak yang mengatakan bahwa seseorang tidak menjadi radikal atau dipengaruhi oleh faktor luar. Oleh karena itu, pendekatan komprehensif terhadap keamanan sangat bergantung pada manusia.

Dasar dari keberhasilan penerapan budaya seperti itu adalah kepedulian yang tulus terhadap keamanan penerbangan, dan keinginan untuk meningkatkan. Ini harus datang dari manajemen tingkat atas, dan meresap ke seluruh organisasi. Kursus pelatihan kesadaran keamanan satu hari tidak akan berpengaruh jika staf melihatnya hanya sebagai tugas tambahan, atau sesuatu yang membuat pekerjaan mereka lebih sulit. Keamanan penerbangan, seperti halnya keselamatan penerbangan, harus menjadi yang terdepan dalam pikiran setiap orang.

Harus ada definisi yang jelas tentang peran setiap orang dalam keamanan penerbangan, mulai dari manajer keamanan, melalui penyaring, hingga staf operasional bandara, staf ritel, dan petugas kebersihan. Peran keamanan penerbangan harus disertakan dalam setiap deskripsi pekerjaan, target yang disertakan dalam setiap rangkaian tujuan tahunan dan bagian dari setiap kontrak dengan pemasok eksternal.

Salah satu hambatan utama untuk menerapkan budaya keamanan adalah sikap “bukan pekerjaan saya” atau “tidak ada yang bisa saya lakukan untuk itu”. Staf harus percaya bahwa mereka dapat membuat perbedaan, dan bahwa manajemen akan mendengarkan mereka jika mereka memiliki sesuatu yang perlu dilaporkan atau saran untuk perbaikan.

Untuk meningkatkan profil keamanan penerbangan dan memastikan bahwa semua staf memahami bahwa itu adalah prioritas utama bagi sebuah organisasi, “pemasaran” internal atau kampanye informasi dapat dijalankan untuk menjaga keamanan tetap di benak orang.

Pelatihan memainkan peran kunci. Staf harus dapat segera mengenali perilaku mencurigakan oleh penumpang atau anggota staf lainnya, mengidentifikasi objek yang mencurigakan, dan mengambil tugas atau prosedur keamanan yang tidak diselesaikan dengan benar. Ini mungkin pelatihan dasar untuk semua staf tentang perilaku mencurigakan dan kemungkinan ancaman, tetapi mungkin juga mencakup pelatihan analisis perilaku yang lebih khusus untuk personel keamanan. Kemampuan untuk melaporkan insiden yang mencurigakan tanpa rasa takut akan pembalasan juga merupakan elemen penting. Pengakuan atas kinerja yang konsisten juga harus didorong.

Konklusi

Penting untuk menjadi pegangan, keamanan perlu diakui sebagai hal yang esensial dan memberikan kebermanfaatan. Waktu dan upaya perlu diinvestasikan pada staf, dengan menyadari peran yang dapat dimainkan oleh setiap orang di lingkungan bandara dalam keamanan dan memanfaatkan peluang luar biasa yang dapat diberikan oleh tenaga kerja yang begitu beragam. Jangkauan budaya keamanan bahkan dapat meluas ke masyarakat yang bepergian—kewaspadaan dan kesediaan untuk melaporkan perilaku mencurigakan kepada sistem keamanan penerbangan.

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.