OUR NETWORK
Senin, Oktober 3, 2022

Bagaimana Masyarakat Global Mengadopsi Solusi Inovasi Hijau Penerbangan Sipil?

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).

Revolusi Industri Pertama menggunakan tenaga dari air dan uap untuk mekanisasi produksi barang. Revolusi Industri Kedua memanfaatkan tenaga listrik untuk mengubahnya menjadi produksi massal. Revolusi Industri Ketiga menggunakan elektronik dan teknologi informasi untuk mengeluarkan potensi penuh otomatisasi.

Saat ini, Revolusi Industri Keempat mengaburkan batas antara bidang inovasi fisik, digital, dan biologis. Hal ini ditandai dengan munculnya kemajuan dan terobosan di sejumlah bidang, antara lain robotika, kecerdasan buatan, nanoteknologi, bioteknologi, internet, pencetakan 3D, dan sistem transportasi.

Sementara revolusi industri sebelumnya ditandai dengan dampak negatif terhadap lingkungan dalam hal polusi dan perubahan iklim, revolusi yang kita alami saat ini ditempatkan untuk menawarkan pendekatan industrialisasi yang layak, berkelanjutan, dan ramah lingkungan, melalui penggunaan sumber daya terbarukan, bahan baru, dan produk berbasis bio yang dapat didaur ulang.

Pendekatan ini, didorong oleh pemulihan hijau pasca COVID-19, adalah kunci untuk mempromosikan upaya dekarbonisasi kepada masyarakat. Revolusi Industri Keempat membuka jalan bagi perubahan transformatif yang terjadi dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan sepenuhnya membentuk kembali cara kita hidup, bekerja, dan berinteraksi. Ini secara radikal mempengaruhi hampir setiap sektor bisnis dan penerbangan – pada dasarnya adalah industri yang inovatif – tidak terkecuali.

Pada perlindungan lingkungan, solusi inovatif dan hijau yang bergerak cepat dalam penerbangan sedang diupayakan untuk menghilangkan karbon di sektor ini. Berbagai jenis bahan bakar penerbangan berkelanjutan (Sustainable Aviation Fuels/ SAF) drop-in sudah tersedia untuk digunakan di pesawat, dan pengurangan CO2 lebih lanjut sedang diupayakan melalui teknologi pesawat baru dan prosedur operasional.

Dalam jangka menengah hingga panjang, banyak inovasi melalui teknologi yang mengubah ‘permainan’ termasuk pesawat listrik, hibrida, dan tenaga hidrogen. ICAO telah melacak semua proyek dan perkembangan ini di bawah ICAO Stocktaking Process (https://www.icao.int/Meetings/Stocktaking2021/Pages/default.aspx), yang telah mengumpulkan lebih dari 100 inisiatif yang ada dan yang akan datang dari pemangku kepentingan penerbangan.

Gambaran lengkap dari inisiatif ini dapat ditemukan di ICAO Tracker Tool (https://www.icao.int/environmental-protection/SAC/Pages/GCSA%20main%20page.aspx), yang merupakan bagian dari ICAO Global Coalition for Sustainable Aviation (https://www.icao.int/environmental-protection/SAC/Pages/learn-more.aspx.

Alat pelacak diatur dalam empat aliran utama: Teknologi, Operasi, Bahan Bakar Penerbangan Berkelanjutan, Inisiatif Net Zero dan Carbon Offsetting and Reduction Scheme for International Aviation (CORSIA).

ICAO Tracker Tool

Beberapa contoh solusi inovatif dan hijau untuk penerbangan dimaksud, diantaranya sebagai berikut :

  • Beberapa fasilitas baru sedang dibangun di seluruh dunia untuk memproduksi bahan bakar penerbangan berkelanjutan generasi berikutnya, misalnya oleh Shell, Fulcrum, Lanzajet , dll.

AtJ Pilot and LanzaJet’s future AtJ Commercial Plan

  • Proses produksi baru untuk Bahan Bakar Penerbangan Berkelanjutan, seperti bahan bakar berbasis Alga IHI Corporation, dan bahan bakar hidrotermolisis Katalitik dari Applied Research Associates (ARA).

    Pipistrel Velis Electro memperoleh all-electric aircraft type certification pertama
  • Pipistrel Velis Electro, pesawat listrik pertama yang memperoleh sertifikasi tipe oleh Keselamatan Penerbangan Uni Eropa Agen.

Pipistrel Velis Electro memperoleh all-electric aircraft type certification pertama.

Pada Maret 2021, ZeroAvia meluncurkan program pengembangan 2MW hydrogen-electric powertrain for full-size regional aircraft

  • Penerbangan zero-emission Zeroavia bertenaga hidrogen.

Pada Maret 2021, ZeroAvia meluncurkan program pengembangan 2MW hydrogen-electric powertrain for full-size regional aircraft

  • Berbagai proyek lepas landas dan mendarat vertikal (VTOL), misalnya oleh Bell Nexus, E-Hang, Kitty Hawk, Lilium, Uber Elevate, Volocopter dll.

    Lilium electric vertical take-off and landing jet
  • Otto Aviation Celera 500L pesawat laminar fuselage, ditandai dengan konsumsi bahan bakar yang lebih rendah dan pengurangan biaya pengoperasian.

    Otto Aviation Celera 500L laminar fuselage aircraf

Otto Aviation Celera 500L laminar fuselage aircraf

  • Taxibot, kendaraan hibrida semi-robot yang dibuat untuk menarik pesawat tanpa menggunakan mesin pesawat, memungkinkan penghematan bahan bakar selama taxing hingga 95%. 

    Taxibot

Bahan Bakar Penerbangan Berkelanjutan (Sustainable Aviation Fuels/ SAF) saat ini merupakan teknologi yang terbukti dan menjanjikan, dengan salah satu potensi terbesar untuk mengurangi emisi CO2 sektor ini (hingga 80% CO2 penerbangan pada basis siklus hidup), sambil tetap berkontribusi pada pilar sosial dan ekonomi pembangunan berkelanjutan. SAF adalah contoh sempurna dari inovasi dan teknologi yang dapat ditransfer ke semua Negara untuk membuka potensi mereka untuk berkontribusi pada pengurangan emisi CO2 penerbangan internasional dengan tetap memastikan bahwa Tidak Ada Negara yang Tertinggal (No Country Left Behind).

Tantangan yang dihadapi untuk tahun-tahun mendatang terkait dengan bahan bakar ini adalah dalam hal bahan baku dan proses yang digunakan, serta kapasitas produksi. Sementara jumlah fasilitas yang mampu memproduksi SAF tumbuh secara eksponensial di seluruh dunia, masih ada ketidakpastian yang signifikan mengenai pangsa kapasitas ini yang dapat diarahkan ke penerbangan, dibandingkan dengan bahan bakar yang diproduksi untuk sektor ekonomi global lainnya. Kesenjangan harga dengan bahan bakar konvensional, ditambah dengan insentif kebijakan, juga merupakan pendorong utama untuk penyebaran penuh SAF, dengan mempertimbangkan juga bahwa harga bahan bakar fosil baru-baru ini telah meningkatkan kasus ekonomi untuk diversifikasi sumber energi penerbangan.

Untuk pesawat listrik, tantangan utamanya adalah meningkatkan kepadatan energi baterai, yang memungkinkan pesawat listrik digunakan pada rute yang lebih panjang, dengan kapasitas muatan yang lebih tinggi. Tantangan lain termasuk infrastruktur yang diperlukan untuk mengisi ulang pesawat, pembuangan baterai dan komponen elektronik yang habis, serta memastikan bahwa listrik yang digunakan dihasilkan dari sumber dan proses yang ramah lingkungan .

Tantangan serupa mengelilingi adopsi hidrogen yang lebih luas untuk menggerakkan pesawat, termasuk penyimpanan, distribusi, dan sumber energi bersih untuk produksinya. Selain itu, produksi hidrogen hijau dalam skala besar tetap menjadi tantangan terbesar yang harus ditangani.

Tantangan regulasi juga perlu diatasi untuk secara bertahap memperkenalkan inovasi dan teknologi yang mengganggu dengan cara yang memastikan bahwa penerbangan mempertahankan kepercayaan masyarakat sebagai moda transportasi yang paling aman, paling efisien dan paling dapat diandalkan.

Kapasitas komunitas penerbangan untuk menghadapi tantangan dan mengatasinya secara efisien sejalan dengan fakta bahwa komunitas penerbangan selalu berusaha untuk menemukan solusi global melalui kecerdasan dan kerjasama interdisipline, yang melibatkan berbagai pemangku kepentingan, dan memastikan bahwa keberlanjutan dipertahankan sepanjang siklus hidup penuh penerbangan, produksi dan pengoperasian pesawat terbang.

Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Dr. Afen Sena, M.Si. IAP, FRAeS
Profesional dan akademis dengan sejarah kerja, pendidikan dan pelatihan di bidang penerbangan dan bisnis kedirgantaraan. Alumni PLP/ STPI/ PPI Curug, Doktor Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta, International Airport Professional (IAP) dari ICAO-ACI AMPAP dan Fellow Royal Aeronautical Society (FRAeS).
Facebook Comment

POLIKLITIK

- Advertisement -

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.