Sabtu, Juli 20, 2024

Ada yang Membajak NU Seperti Organisasi NU Khittah

Syafiq Hasyim
Syafiq Hasyim
Pengajar pada FISIP UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta dan Visiting Fellow pada Indonesia Programs ISEAS Singapore. Tulisan ini merupakan pandangan pribadi.

Wahai mereka yang tidak suka NU, kalau buat gerakan melawan NU mbok yang masuk akal. Ini kesan saya ketika membaca sebuah flyer soal organisasi baru bernama NU Khittah yang isinya ternyata bukan tokoh-tokoh NU yang selama ini kita kenal. Bahkan sebagian besar mereka tidak memiliki latarbelakang NU. Tapi mengapa mereka membuat deklarasi organisasi NU Khittah? Paham tidak dengan mereka dengan nama organisasi yang mereka gunakan? Paham tidak mereka dengan istilah khittah? Mereka tahu tidak dengan hasil Muktamar Lampung 2021?

Saya kira mereka tidak paham! Niat mereka mendirikan organisasi NU Khittah memang bukan untuk NU namun untuk kepentingan politik kelompok mereka sendiri. Mereka sengaja menggunakan NU untuk hasrat mereka yang tak terbendung untuk selalu menentang apapun kebijakan yang diambil oleh pemerintah. Karena mereka sadar bahwa mereka ini kelompok kecil, maka mereka sengaja memakai NU sebagai image brand mereka. Dengan memakai itu, seolah-olah ada NU baru yang lebih baru, lebih khittah dan lain sebagainya dari NU yang ada sekarang.

Jelas mereka tidak paham bahwa zaman seperti sekarang masyarakat Nahdliyyin sulit untuk dikelabuhi dengan gerakan-gerakan model ini. Warga NU sudah sangat paham karena kerja-kerja literasi NU yang sangat gencar, terutama di era sosial media.

Kelompok NU Khittah ini terlalu underestimate akan tingkat literasi warga NU, terutama atas tokoh-tokoh dan pemimpin-peimpin serta kyai-kyai mereka. Di sana misalnya dicantumkan sosok Rizal Ramli. Tokoh ini benar dekat dengan Gus Dur dan bahkan pernah menjadi Menko Ekuin pada zaman kepresidenan Gus Dur, namun dia sendiri bukan NU. Gus Dur merekrutnya karena keahlian Ramli dalam hal ekonomi. Lalu, NU Khittah menjadinya Dewan Pakar untuk menandakan bahwa organisasi mereka memang terdiri dari orang-orang NU.

Lalu di dalam kepengurusan mereka juga dicantumkan nama tokoh NU, bahkan cucu pendiri NU, Kyai Solachul Aam Wahiub Wahab, cucu dari kyai Wahhab Chasbullah. Benar beliau berdarah NU, namun warga NU mengetahui tokoh-tokoh dan keturunan-keturunan para pendiri NU yang selama ini memang menjadi aktif di dalam kepengurusan NU yang resmi.

Saya ingin mengatakan bahwa meskipun organisasi NU Khittah ini berusaha untuk menampilkan bahwa ini benar-benar NU, namun warga NU tetap awas pada hal-hal seperti ini. Mereka ini selalu melihat rekam jejak tokoh-tokoh mereka. Mereka mengenal dan mencintai tokoh-tokoh mereka sehingga ketika ada tokoh-tokoh yang bukan berasal dari NU, atau tidak dekat dengan NU, mereka mendeteksi dengan kuat.

Para pendiri NU Khittah ini nampaknya hanya ingin mengulangi kegagalan-kegagalan dari gerakan tandingan yang pernah muncul di lingkungan NU. Masih ingat kan Abu Hassan yang didukung Suharto untuk menandingi NU pada masa itu? Gerakan Abu Hassan ini harus menerima kegagalan.

Lalu, pada zaman kepemimpinan Kyai Said Aqil Siradj, ada oposisi dalam NU yang dinamakan NU Garis Lurus, gerakan ini juga tidak laku di pasaran warga NU. Bahkan ketika salah satu pimpinan mereka –NU Garis Lurus–mencalonkan diri di bursa Muktamar Jombang, 2015, dia gagal hanya mendapat 1 suara.

Lalu ketika ada spekulasi bahwa NU akan dipimpin oleh tokoh-tokoh yang selama ini tidak dekat dengan NU, katakanlah Rizieq Shihab dan Abdus Somad, karena persoalan gerakan 212 di mana posisi NU menentang mereka, ternyata dua orang ini tak satu pun disebut di dalam pemilihan ketua umum PBNU di Muktamar Lampung lalu.

Organisasi Khittah NU memang benar-benar nekad. Jika mereka memahami sejarah gerakan tanding yang selalu gagal, mereka harusnya tidak repot-repot bikin organisasi seperti ini.

Mereka tahu tidak bahwa hasil keputusan Muktamar Lampung itu salah satu hal yang pokok adalah NU tidak akan terlibat dalam politik praktis. NU dijanjikan oleh Kyai Yahya Staquf tidak akan mencalonkan presiden dan wakil presiden. Jika mungkin mereka para pengusung NU Khittah ini sudah tahu, pasti mereka bersikap pura-pura tidak tahu. Mengapa? Karena syahwat politik mereka terlalu kuat untuk diberikan pengetahuan yang sebenarnya terjadi. Mengapa untuk menentang IKN saja mereka harus susah-susah mengelabuhi kaum Nahliyyin? Pasti nalar sehat tidak bisa digunakan untuk menjawab motif apa dibalik mereka-mereka mendirikan NU Khittah.

Kebesaran NU terjaga sampai sekarang itu bukan saja karena organisasi ini didirikan oleh tokoh-tokoh yang ikhlas, namun juga karena organisasi ini terus mengembangkan dirinya. Organisasi ini selalu belajar dari masa lalu soal kegagalan-kegagalan yang harus diperbaiki dan keberhasilan-keberhasilan yang harus dikembangkan agar lebih berhasil lagi di mana depan di masa depan.

NU besar dan terbesar karena organisasi ini merawat pengikutnya. Para kyai di kampung adalah penjaga mereka, umat NU, dalam 24 jam. Organisasi NU Khittah tidak mengerti detil-detil seperti ini sehingga dengan mendirikan organisasi yang mencatut nama NU mereka anggap akan berhasil.

Jika saya boleh berkomentar, organisasi NU Khittah ini sedang merambah jalan absurditas. Mengapa? Pada akhirnya organisasi ini tidak akan mendapatkan apa yang mereka inginkan untuk memecah belah NU yang resmi. Mereka mungkin sudah memperkirakan kegagalan mereka, tapi mereka tetap melakukannya. Itulah absurditas mereka.

Kalau mereka memang sekumpulan orang yang memang tidak setuju dengan program-program pemerintah seperti soal IKN, kenapa mereka tidak membuat dan membangun organisasi mereka sendiri tanpa mencatut nama NU untuk melontarkan ketidaksetujuan mereka. Dengan tindakan mereka ini, jelas PBNU sebagai organisasi besar, akan dirugikan oleh tindakan mereka.

Jika mereka, organisasi NU Khittah ini, memang tidak setuju dengan kepengurusan resmi NU baik yang dulu maupun yang sekarang, harusnya mereka bertanding di forum resmi. Tapi mereka tidak lakukan karena mereka tahu bahwa mereka tidak akan menang dan mampu meraih kepercayaan dari forum Muktamar.

Sebagai catatan, organisasi NU Khittah ini mencerminkan adanya upaya terus menerus bagi pihak di luar NU untuk menggerogoti organisasi terbesar di Indonesia ini. Alasan pihak luar ini bermacam-macam, namun sejarah memberikan pelajaran pada kita bahwa mereka akan sulit berhasil.

Saya berharap dari pihak dalam NU sendiri menjadikan gerakan-gerakan dari luar ini untuk memperkuat konsolidasi internal organisasi. Hanya keadaan solid di dalamlah yang bisa mengalahkan ancaman-ancaman dari luar.

Syafiq Hasyim
Syafiq Hasyim
Pengajar pada FISIP UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta dan Visiting Fellow pada Indonesia Programs ISEAS Singapore. Tulisan ini merupakan pandangan pribadi.
Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.