Senin, April 15, 2024

Umat Beragama Papua Membentuk Tim Investigasi Tolikara

 

Tolikora, Papua
Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo (ketiga kanan) bersama Menko Polhukam Tedjo Edhy Purdijatno (kedua kanan), Kapolri Jenderal Pol. Badrodin Haiti (kiri), Mendagri Tjahjo Kumolo (kedua kiri), Menag Lukman Hakim Saifuddin (ketiga kiri) dan Kepala BIN Sutiyoso (kanan) memberikan keterangan pers usai menghadap Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Jakarta, Rabu (22/7). Pertemuan antara Presiden Joko Widodo dan jajaran menteri kabinet kerja bidang polhukam tersebut membahas soal penanganan insiden Tolikara, Papua. ANTARA FOTO/Widodo S. Jusuf/asf/Spt/15.

Forum Komunikasi Umat Beragama (FKUB) di Jayapura, Papua (23/7) membentuk tim investigasi untuk mencari tahu asal muasal peristiwa yang terjadi di Kaurbaga, Kabupaten Tolikara pada saat Idul Fitri, Jumat (17/7).

Ada sejumlah kesimpangsiuran tentang kasus Tolikora. Misalnya mengapa penembakan terhadap warga pendemo oleh polisi bisa terjadi. Apakah benar faktanya ada kesengajaan untuk membakar mushala. Serta mengapa acara umat Kristiani GIDI bisa bertepatan dengan Idul Fitri dan kemudian melarang penggunaan pengeras suara yang sebenarnya dilakukan di tempat lain di Papua.

Ketua FKUB Provinsi Papua Pdt Lipiyus Biniluk, di Kota Jayapura, Kamis, mengatakan pembentukan tim investigasi dilakukan karena informasi yang beredar di kalangan masyarakat maupun di media massa berbeda-beda.

“Kami mau data objektif. Hasilnya akan kami sampaikan ke masyarakat,” kata Pdt Lipiyus Biniluk di.

Ia menduga, masalah itu hanya mis-komunikasi antartingkat pimpinan dan pemangku kepentingan di salah satu kabupaten di pegunungan tengah Papua itu.

“Ini masalah komunikasi antarpimpinan di Tolikara baik kapolres, bupati dan tokoh agama tidak jalan. Ada kesepakatan dan kesepakatan itu tak dijaga,” katanya.

Menurut dia, tim investigasi dari FKUB Papua terdiri wakil dari umat Muslim, Nasrani dan agama lainnya, yang akan diberangkatkan pada Jumat (24/7) pagi ke Karubaga.

“Pemerintah Pusat harus menyerahkan penyelesaian masalah itu ke Pemprov Papua dan tokoh-tokoh agama di sini, karena mereka yang lebih tahu kondisi dan masalah di daerahnya,” katanya.

Apa lagi, masalah Tolikara terlanjur dibesar-besarkan dan belum sesuai dengan data yang ada, sehingga banyak pihak yang ke Karubaga tetapi belum maksimal.

“Umat beragama di Papua tetap tenang jangan terprovokasi, karena pihak terkait sedang menyelesaikan masalah secara objektif, tidak boleh menuding sepihak. Selain itu, manusia yang jadi korban penembakan tolong diperhatikan, ada serpihan amunisi belum dikeluarkan dari tubuhnya. Jangan hanya bangunan fisik,” katanya.

Biniluk berharap Pemerintah Pusat tidak terburu-buru dalam mengambil sikap dalam menyelesaikan persoalan tersebut.

Sementara itu, Wakil Ketua FKUB yang juga Ketua Nahdatul Ulama Provinsi Papua, Toni Wanggai mengemukakan insden itu jangan digeneralisir sebagai konflik agama.

“Ini hanya salah paham kedua pihak. Perlu diklarifikasi. Berita yang ‘di-blow up’ di nasional dan internasional adalah pembakaran musalah. Itu tidak benar,” katanya.

“Yang dibakar adalah kios, dan itu akibat adanya kekerasan yang dilakukan pihak keamanan terhadap warga GIDI sebelum kejadian. Api kemudian merembet ke musalah. Ini yang perlu digaris bawahi, tidak ada pembakaran musalah,” katanya.

Wanggai menegaskan bahwa masalah itu bisa diselesaikan dengan baik oleh pemangku kepentingan di provinsi paling timur Indonesia itu, asalkan semua pihak membantu dengan tidak memberikan informasi yang salah.

Facebook Comment

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.